header
banner sosial media simplyasep.com
F.A.Q | Disclaimer | Sitemap

Ini Yang Mungkin Terjadi Pada Anda Jika Anda Kurang Tidur

Beristirahat yang cukup sangat penting bagi kesehatan tubuh manusia.  Dengan tidur yang cukup serta berkualitas dapat membantu tubuh dapat lebih segar untuk memulai sebuah aktifitas.  Tidur yang kurang bisa berdampak buruk pada kesehatan manusia sehingga bisa mengurangi produktifitasnya.  Nag seperti apakah dampak buruk bagi tubuh manusia jika kurang tidur, Tina Donvito memberikan catatannya untuk anda

Berat Badan Jadi Bertambah
“Ada bukti yang berkembang bahwa kurang tidur mengganggu hormon yang terlibat dalam pengaturan berat badan,” kata Carl Bazil, MD, direktur Divisi Tidur dan Epilepsi di New York-Presbyterian / Columbia University Medical Center di New York City. Shah mengatakan dua hormon spesifik yang mengatur perilaku makan terpengaruh. "Ghrelin, yang meningkatkan nafsu makan, tinggi pada orang dengan kurang tidur," katanya.

"Di sisi lain, tingkat leptin, yang menurunkan nafsu makan, ditemukan rendah pada orang yang kurang tidur." Selain itu, sebuah studi tahun 2015 di Diabetes Care menemukan peningkatan risiko diabetes, yang juga terkait dengan kelebihan berat badan dan obesitas, pada orang yang tidur kurang dari tujuh jam semalam. Ini adalah gangguan tidur yang perlu Anda ketahui.


Kulitmu terlihat kuyu
“Tidur memainkan peran penting dalam regenerasi sel dan berdampak pada peradangan dalam tubuh, yang penting untuk penyembuhan dan pada beberapa masalah kulit,” kata. Dr Shah. “Kulit juga merupakan organ penting yang membantu mengatur suhu tubuh saat tidur. Jadi, penggelapan di bawah mata, kulit kusam, atau mata bengkak bisa menjadi gejala kurang tidur yang terlihat. " Berikut 11 hal menakjubkan yang bisa terjadi jika Anda tidur lebih awal.

Otak Anda tidak bekerja dengan baik
Ketika Anda tidak mendapatkan tidur yang cukup — baik karena masalah kronis seperti sleep apnea, alasan gaya hidup seperti jam kerja yang panjang atau membesarkan anak-anak, atau kebiasaan buruk seperti makan berlebihan di Facebook sebelum tidur — hal ini dapat mempengaruhi kemampuan otak Anda untuk fungsi.

“Pencitraan MRI menunjukkan kurangnya tidur mengurangi aliran darah ke area otak yang mengontrol proses berpikir tingkat tinggi,” kata Richard Shane, PhD, spesialis perilaku tidur berbasis Boulder dan pendiri metode Sleep Easily.

"Ini merusak kemampuan Anda dalam memecahkan masalah, memperlambat kecepatan kognitif Anda, dan menurunkan kemampuan berpikir konstruktif dan penalaran logis." Untuk membantu Anda mempersiapkan tidur malam yang nyenyak, lihat 19 kebiasaan harian ini untuk mendapatkan tidur yang lebih baik


Anda menjadi pelupa
Efek lain dari kurang tidur adalah ketidakmampuan untuk menyimpan ingatan. “Kurang tidur mengganggu kemampuan Anda untuk fokus dan belajar secara efisien, yang penting bagi Anda untuk mengingat sesuatu,” kata Dr. Shane.

 “Penelitian menunjukkan bahwa tidur memperkuat koneksi saraf yang terlibat dalam memori, dan juga membantu mengkonsolidasikan informasi baru ke dalam ingatan.

Tidur yang tidak cukup mengganggu ini. " Michael J. Breus, PhD, seorang psikolog klinis berbasis di California yang dikenal sebagai "The Sleep Doctor," menjelaskan bahwa Anda membutuhkan tidur REM (rapid eye movement) yang cukup agar otak Anda memperkuat ingatan. "Tidur REM adalah tempat Anda memindahkan informasi dari memori jangka pendek ke memori jangka panjang," katanya. "Ketika Anda tidak cukup tidur, Anda kehilangan REM, dan ini memengaruhi memori."



Gambar dari ISTOCK/PHOTOTALK/td>
Gambar dari ISTOCK/PHOTOTALK/td>

Dorongan seks Anda menurun
Jika Anda pernah memberi tahu pasangan Anda, "Aku terlalu lelah malam ini", itu mungkin bukan sekadar alasan. “Kelelahan dan kantuk cenderung menurunkan gairah seks, selain menurunkan testosteron pada pria yang kurang tidur,” kata Dr. Kushida. Biasanya, kadar testosteron meningkat saat Anda tertidur, mencapai puncaknya selama episode pertama tidur REM, dan tetap pada tingkat ini sampai Anda bangun. Namun, kurang tidur dapat mengganggu proses hormonal ini.

Selain itu, sleep apnea pada pria paruh baya sebelumnya juga dikaitkan dengan penurunan testosteron, seiring dengan obesitas dan penuaan.

Namun, sebuah studi tahun 2019 di The World Journal of Men's Health menemukan bahwa pengobatan obstructive sleep apnea (OSA) tidak dapat meningkatkan kadar testosteron secara andal, pengobatan OSA yang dikombinasikan dengan terapi penggantian testosteron dapat meningkatkan hipogonadisme — kegagalan testis untuk berfungsi dengan baik — dan juga meringankan disfungsi ereksi / seksual. Plus, inilah yang harus ditanyakan pria tentang testosteron.


Anda mungkin menjadi pengemudi yang berbahaya
Kurang tidur tidak hanya membahayakan kesehatan Anda sendiri — tetapi juga dapat memengaruhi kehidupan orang lain jika Anda mengemudi.

“Tidur telah terbukti menurunkan kemampuan Anda untuk kewaspadaan, kewaspadaan, dan fungsi kognitif tingkat tinggi seperti fungsi eksekutif / lobus frontal — misalnya, aktivitas kompleks seperti mengendarai mobil,” kata Dr. Kushida.

Ini bisa memperlambat waktu reaksi Anda seperti mengemudi dalam keadaan mabuk, belum lagi risiko tertidur di belakang kemudi. Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional mengatakan bahwa mengemudi dalam keadaan mengantuk menyebabkan rata-rata 82.000 kecelakaan setahun, 886 di antaranya berakibat fatal. Tidak ada yang bisa memulihkan seperti tidur, tetapi saat Anda merasa lesu, penguat energi sederhana ini dapat membantu.


Resiko Pada Jantung

Anda mungkin berpikir bahwa satu-satunya efek kurang tidur pada tubuh Anda adalah Anda benar-benar lelah. Ketika Anda tidak cukup tidur, setiap sistem dalam tubuh Anda terpengaruh, berpotensi menyebabkan efek jangka panjang pada kesehatan kardiovaskular Anda, termasuk risiko tekanan darah tinggi, serangan jantung, dan stroke

Menurut sebuah studi di European Heart Jurnal. Bagi penderita gangguan pernapasan, sleep apnea, risikonya bahkan lebih besar. “Kondisi tidur yang berbeda seperti REM dan non-REM memiliki dampak variabel dan kompleks pada detak jantung, tekanan darah, aliran darah ke jantung, dan pola pernapasan,” kata Vaishal Shah, MD, seorang staf dokter di Pusat Gangguan Tidur di Cleveland Clinic .

Apnea tidur mengganggu pola ini, dan akibatnya sistem kardiovaskular harus bekerja lebih keras. Tetapi bahkan pada orang tanpa gangguan tidur tertentu, kurang tidur telah dikaitkan dengan tekanan darah tinggi dan masalah jantung, kemungkinan karena tidak mendapatkan cukup waktu untuk memperlambat dan memulihkan diri dari hari. Jangan abaikan gejala apnea tidur ini. (Tina Donvito)





Sumber Artikel  THE HEALTHY COM





No comments:

Obrigada pela visita.. Não deixe de expressar sua opinião. Seu comentário é muito importante pra mim :)

Vielen Dank für Ihren Besuch. Sagen Sie Ihre Meinung. Ihr Kommentar ist mir sehr wichtig

Grazie per la tua visita .. Assicurati di esprimere la tua opinione. Il tuo commento è molto importante per me

Merci pour votre visite .. Assurez-vous d'exprimer votre opinion. Votre commentaire est très important pour moi

Spasibo za vash vizit. Obyazatel'no vyskazhite svoye mneniye. Vash kommentariy ochen' vazhen dlya menya

Thank you for your visit.. Be sure to express your opinion. Your comment is very important to me :)

Terima kasih atas kunjungan anda. Pastikan untuk mengekspresikan pendapat Anda.

Komentar Anda sangat penting bagi saya :)

Bandara Supadio Pontianak From Bali With Love Selfie Dengan Selebritis
| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog From Indonesia