header
banner sosial media simplyasep.com
F.A.Q | Disclaimer | Sitemap

Bahaya TikTok Yang Patut Mendapat Perhatian Anda

Kami semua menyukai TikTok, tetapi ada banyak hal yang belum kami ketahui tentang aplikasi tersebut. Setelah Anda mengklik setuju, apakah Anda menempatkan diri Anda dalam risiko?

Apakah waktu di TikTok habis?

Aplikasi TikTok telah menjadi berita utama baru-baru ini, di tengah pembicaraan tentang Microsoft yang membeli platform video bentuk pendek.

TikTok dipuji sebagai aplikasi yang ringan dan menyenangkan meskipun berbagai masalah keamanan muncul selama beberapa tahun terakhir. Di dunia di mana pengguna dapat menandatangani hak dan informasi mereka dengan satu klik pada kontrak yang dibuat untuk diabaikan, nasib raksasa media sosial yang baru muncul ini tetap menjadi topik perdebatan sengit.


TikTok (dibaca tick-tock) adalah aplikasi dengan sekitar 800 juta pengguna aktif di seluruh dunia. Dari pengguna tersebut, sekitar 40 persen berusia antara 14 hingga 24 tahun.

Banyak orang tua merasa bertanggung jawab untuk memahami bahaya media sosial dan mengajari anak-anak mereka untuk waspada saat online. Sementara demografis TikTok cenderung condong ke kelompok yang lebih muda, aplikasi populer über menarik pengguna dari semua latar belakang, minat, profesi, dan usia yang berbeda ke platform intuitif dan terus belajar.


Sumber foto dari FUTURE PUBLISHING/GETTY IMAGES
Sumber foto dari FUTURE PUBLISHING/GETTY IMAGES

TikTok: Gambaran umum
TikToks adalah video berdurasi pendek mulai dari beberapa detik hingga satu menit. Video-video ini menampilkan keseluruhan dari video tari, video diari, tantangan viral, DIY, atau apa pun yang langsung menarik perhatian. TikTok unik karena TikTok dapat menggunakan byte suara dari TikTok lain yang ada. Pengguna juga dapat bermain dengan video dan efek suara bawaan untuk menciptakan kembali tren dan tantangan TikTok yang viral.

Video pendek ini mengumpulkan hati (seperti "suka" dari Facebook atau Instagram), komentar, dan repost / duet. Pembuat video, yang dikenal sebagai TikTokers, membidik pengikut di platform.

Banyak TikToker dengan pengikut besar memonetisasi video mereka atau mempromosikan merek mereka melalui iklan khusus, barang dagangan, dan kemitraan. TikTok memiliki ekspektasi dan aturan etiket khusus dalam model konten "sesuatu untuk semua orang".


Mengapa TikTok menjadi berita sekarang?
Sebagai permulaan, TikTok menjadi aplikasi nomor satu yang paling banyak diunduh di Apple App store pada kuartal pertama 2019. Sejak itu, popularitasnya terus meroket.

Pada musim panas 2020, TikTok ada di jutaan perangkat seluler di Amerika Serikat dan luar negeri. TikTok telah menawarkan komunitas yang mendukung bagi banyak orang di aplikasi sementara juga meningkatkan kekhawatiran atas tren dan efek berbahaya pada kesehatan mental.


Baru-baru ini, aplikasi tersebut menjadi berita utama ketika perusahaan Microsoft mencoba membeli 30 persen saham perusahaan induk, ByteDance, dari Beijing. Sebelumnya, pemerintah Amerika Serikat mengancam akan melarang aplikasi tersebut karena ancaman keamanan data dan masalah keamanan nasional. Saat ini, Microsoft masih bergerak maju dengan akuisisi tersebut.

Bahaya # 1: Izin diperpanjang di aplikasi

Saat pengguna mengunduh TikTok, mereka harus segera menyetujui serangkaian izin untuk mengizinkan aplikasi berfungsi. Ini termasuk akses ke mikrofon ponsel, kamera, kontak, layanan lokasi, dan papan klip.

Dr. Darren Hayes, Direktur Keamanan Siber dan Asisten Profesor di Pace University merinci cara “aplikasi menggunakan izin yang memungkinkan pengembang aplikasi (ByteDance) mengakses sistem di perangkat. Kami sangat prihatin dengan jumlah luar biasa dari data pribadi yang dikumpulkan, tentang pengguna, dalam teks biasa ... aplikasi menyimpan data pengguna dalam format yang tidak dienkripsi di perangkat. ”

Studi tahun 2019 di Pace University Digital Forensics Research Lab juga menemukan bahwa "analisis statis mengungkapkan bahwa aplikasi menggunakan izin yang melampaui persyaratan aplikasi dan banyak yang dianggap berisiko tinggi".

Artinya, ada kemungkinan aplikasi dapat menanamkan atau mengunggah data dari pengguna untuk tujuan yang tidak diinginkan. Namun, kekhawatiran ini tidak hanya terjadi pada TikTok. Banyak aplikasi serupa, seperti yang dibuat oleh Microsoft, Apple, dan perusahaan teknologi ternama lainnya, berbagi fitur ini.


Bahaya # 2: Penambangan, penjualan, dan penyimpanan data

Perhatian pertama yang dimiliki banyak pengguna (dan orang tua dari pengguna muda) tentang TikTok adalah cara data disimpan dan berpotensi dibagikan.

“Bagi rata-rata orang Amerika, risiko privasi yang ditimbulkan oleh TikTok tidak terlalu berbeda dengan risiko yang ditimbulkan oleh perusahaan media sosial terkemuka lainnya,” menurut Monia Eaton-Cardone, COO dan salah satu pendiri perusahaan FinTech Chargebacks911.

“Semua platform ini, setidaknya sebagian, memonetisasi data Anda. Itulah yang mereka lakukan. Dan semakin banyak data yang mereka miliki, semakin banyak uang yang dapat mereka hasilkan. Hal ini menjadi insentif yang kuat untuk mengumpulkan data sebanyak mungkin secara agresif. "


Akuisisi sebagian TikTok oleh Microsoft akan menenangkan beberapa dari kekhawatiran ini, menurut Hank Schless, Manajer Senior Solusi Keamanan di Lookout. “Pembelian Microsoft juga akan membawa praktik pengumpulan data TikTok di bawah undang-undang AS,” kata Schless. “Praktik pengumpulan dan penyimpanan data TikTok harus sejalan dengan undang-undang privasi data AS seperti CCPA dan menjawab pemerintah AS jika salah satu praktik mereka terbukti berbahaya.”

Penyimpanan data adalah masalah yang terkait dengan aplikasi apa pun yang dapat melacak lokasi, merekam wajah, dan menguraikan preferensi. Pengguna menyerukan transparansi tentang izin dan perjanjian yang dapat mereka tanda tangani dengan sekali klik.

Lebih lanjut, pengguna ingin mengetahui di mana (dan seberapa aman) data mereka disimpan dan pihak mana yang memiliki akses ke data tersebut. Dalam kasus TikTok, pengguna harus menyadari bahwa data tidak terdapat di dalam aplikasi atau servernya. Dalam upaya untuk tetap aman saat online, pahami bahwa aplikasi sering kali secara tegas melindungi dirinya sendiri dan tidak selalu mengutamakan kepentingan Anda...Bahaya


# 3: Keamanan nasional

Klaim berputar-putar pada 2019 dan awal 2020 tentang ByteDance dan TikTok versi Cina, Douyin. Outlet berita menemukan "bukti" bocor dari perusahaan yang menginstruksikan moderator untuk menyensor video yang dianggap tidak menguntungkan atau "sensitif" bagi pemerintah China atau investor lain.

Meskipun klaim ini sebagian besar tidak berdasar, beberapa pengguna memiliki perasaan campur aduk tentang keselarasan dan niat dari pengembang aplikasi.

TikTok sangat terbuka dengan implementasi kebijakan dan perubahan untuk mengurangi masalah loyalitas ini. Dengan ketakutan akan pintu belakang dunia maya, peretasan, pengenalan wajah, pelacakan lokasi, spyware, dan teknologi invasif pribadi lainnya di garis depan pikiran semua orang, TikTok sebagian menjadi kambing hitam untuk masalah yang lebih besar.


Masalah ini semakin diperumit oleh lembaga keamanan dan perusahaan besar yang melarang penggunaan aplikasi untuk karyawan mereka. Sementara beberapa organisasi sejak itu membatalkan pembatasan, dampaknya pada persepsi publik terhadap aplikasi sangat dramatis. Politisi dan pembuat kebijakan menyerukan penyelidikan dan mempertimbangkan masalah keamanan nasional dan keselamatan pribadi.

“Politisi yang mempertimbangkan tanpa pemahaman penuh tentang bahaya aplikasi atau penjelasan nyata mengapa mereka melarangnya telah memolarisasi masalah lebih dari yang seharusnya,” menurut Adam Jackson, Pendiri dan CEO 360 Privacy.

“Tapi, menurut saya media tidak dapat membesar-besarkan atau membuat sensasi bahaya aplikasi apa pun ... kapan pun Amazon, bank besar, dan Departemen Pertahanan melarang karyawan menggunakan aplikasi untuk masalah keamanan, mungkin sudah waktunya bagi semua orang untuk mencopot pemasangan aplikasi"


Apa artinya ini bagi rata-rata pengguna?

Menurut Rainny Fidelis, seorang penulis keamanan siber untuk situs keamanan Inggris, “meskipun banyak kerentanan sangat mengkhawatirkan, TikTok telah menunjukkan kesediaan untuk mengatasi masalah ini dengan sangat cepat.

Pada akhirnya, kerentanan ini tampak lebih seperti masalah tumbuh gigi yang dialami oleh sebagian besar perusahaan rintisan teknologi daripada upaya sadar untuk menempatkan pengguna pada risiko. Tetap saja, mereka menyerukan kehati-hatian. ”


Mayoritas pengguna TikTok kemungkinan besar tidak memiliki materi sensitif atau apa pun yang menarik minat internasional di ponsel mereka. Sebelum digunakan, pengguna harus mencatat kerentanan aplikasi, praktik pengumpulan data, dan potensi risiko.

Terutama mengingat pola demografi usia aplikasi, ada ruang untuk campuran kepercayaan, kebingungan, dan kesepakatan buta yang berbahaya.

Selain politik dan keamanan nasional, TikTok masih merupakan aplikasi yang berkembang dan relatif baru dalam banyak hal. Apa pun platformnya, ada potensi data apa pun yang dibagikan (mau atau tidak) jatuh ke tangan yang salah.

Seperti semua aktivitas online, penting untuk memahami risiko dan melindungi data pribadi Anda sebagaimana mestinya. 
TikTok mungkin menjadi perhatian besar saat ini, tetapi tetap  waspada dan pahami cara-cara pemerintah memata-matai Anda.(Johanna Neeson)



Sumber artikel Ezine Article






No comments:

Obrigada pela visita.. Não deixe de expressar sua opinião. Seu comentário é muito importante pra mim :)

Vielen Dank für Ihren Besuch. Sagen Sie Ihre Meinung. Ihr Kommentar ist mir sehr wichtig

Grazie per la tua visita .. Assicurati di esprimere la tua opinione. Il tuo commento è molto importante per me

Merci pour votre visite .. Assurez-vous d'exprimer votre opinion. Votre commentaire est très important pour moi

Spasibo za vash vizit. Obyazatel'no vyskazhite svoye mneniye. Vash kommentariy ochen' vazhen dlya menya

Thank you for your visit.. Be sure to express your opinion. Your comment is very important to me :)

Terima kasih atas kunjungan anda. Pastikan untuk mengekspresikan pendapat Anda.

Komentar Anda sangat penting bagi saya :)

Bandara Supadio Pontianak From Bali With Love Selfie Dengan Selebritis
| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog From Indonesia