header
banner sosial media simplyasep.com
F.A.Q | Disclaimer | Sitemap

Bagaimana Berbicara dengan Anak Anda Tentang Coronavirus

Rasanya luar biasa menjawab pertanyaan anak-anak Anda tentang virus corona ketika Anda sendiri tidak yakin. Pakar kami menawarkan tip untuk membantu Anda dan keluarga mengelola.

“Apakah saya akan berulang tahun tahun ini?” Pertanyaan putri saya yang berusia sepuluh tahun mengejutkan saya. “Tentu saja kamu mau. Ulang tahun selalu terjadi setiap tahun, apa pun yang terjadi, ”jawab saya. "Yah, aku tahu aku akan berusia 11 tahun, tapi maksudku, akankah aku melakukan sesuatu yang menyenangkan tahun ini? Dengan teman-temanku? Atau akankah ini pesta Zoom lain? ” 

Sumber gambar dari Reader Digest


Ah. Virus korona killjoy menyerang lagi. Selama beberapa bulan terakhir, putri saya telah menyaksikan saudara laki-lakinya merayakan ulang tahun, kelulusan seorang saudara laki-laki, pemakaman seorang teman, dan acara baby shower seorang kerabat — semuanya online, untuk tujuan menjaga jarak. Tidak heran dia sudah memikirkan tentang ulang tahunnya di musim gugur dan bertanya-tanya apa yang akan terjadi.

“Saya tidak yakin, kita harus menunggu dan melihat apa yang virus lakukan di musim gugur,” akhirnya saya berkata.

Dia menangis. Dia bukan anak kecil yang mudah menangis, tapi kali ini semburan patah hati membanjiri. Ini dia, hal yang akhirnya membuatnya tersentak? Bagi saya, itu hanya satu perayaan lagi yang harus dibatalkan secara efektif karena pandemi COVID-19, tetapi ketika dia terisak betapa 11 adalah nomor favoritnya, saya menyadari bahwa ini sangat berarti baginya. Itu merangkum semua yang salah dan berapa banyak yang telah berubah selama setahun terakhir.

Apa yang dipikirkan anak-anak selama virus corona
Orang tua melakukan percakapan serupa di seluruh dunia, kata Sanam Hafeez, seorang ahli saraf yang mengkhususkan diri dalam perkembangan anak dan anggota fakultas Universitas Columbia di New York City.

“Meskipun anak-anak bisa sangat jeli dan memahami apa yang terjadi, mereka belum memiliki pengalaman hidup yang diperlukan untuk memahami apa yang sedang terjadi, seperti yang dilakukan orang dewasa,” katanya. “Mudah bagi mereka untuk salah menafsirkan situasi atau menjadi ketakutan ketika mereka tidak memiliki cukup informasi tentangnya, itulah mengapa sangat penting bagi orang tua untuk membicarakan pandemi virus corona dengan anak-anak mereka.”

“Otak anak bekerja secara berbeda dari otak orang dewasa,” kata Robert Hamilton, MD, seorang dokter anak di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, California, pendiri badan amal Lighthouse Medical Missions, penulis 7 Secrets of The Newborn, dan pembawa acara podcast The Hamilton Review: Where Kids and Culture Collide. Ini adalah beberapa cara seorang terapis tetap waras selama demam virus Corona.

Anak-anak muda
Misalnya, anak kecil (sekitar 10 tahun atau lebih muda) adalah pemikir yang sangat konkret sehingga Anda harus jelas dan tidak membicarakan masalah tersebut, berharap mereka mengerti apa yang Anda maksud, jelas Dr. Hamilton.

Mereka juga kesulitan memahami waktu, jadi membicarakan tentang apa yang terjadi di masa lalu atau yang mungkin terjadi di masa depan mungkin tidak masuk akal bagi mereka. Namun mungkin perbedaan terbesar adalah bahwa anak-anak kecil mempercayai semua yang Anda katakan kepada mereka, jadi sangat penting untuk memberi mereka jawaban yang akurat dan sesuai usia untuk pertanyaan mereka, katanya.

Anak-anak yang lebih tua
Bahkan remaja dan remaja, yang tampaknya memiliki pemahaman orang dewasa tentang informasi tersebut, tidak memprosesnya seperti orang dewasa, katanya.

“Hormon pubertas bisa membuat mereka lebih emosional atau menarik diri. Otak mereka tidak selesai berkembang sampai sekitar 25 tahun, ”katanya. “Anda harus terbuka, jujur, dan terus terang dengan anak-anak dari segala usia. Ini bukan waktunya untuk sarkasme atau hiperbola. " Inilah 12 misteri virus corona yang masih belum bisa dijelaskan.

Cara berbicara dengan anak Anda tentang COVID-19
Melakukan percakapan tentang virus dan segala sesuatu yang menyertainya, seperti gejala virus corona, adalah awal yang baik. Namun, ada hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk memastikan anak-anak Anda mendapatkan informasi dan dukungan yang mereka butuhkan, kata Dr. Hamilton.

Biarkan anak-anak Anda memimpin diskusi
Membiarkan mereka berbicara dan mengajukan pertanyaan akan membantu mereka merasa didengarkan dan akan membantu Anda melihat di mana mereka berada, kata Hafeez. “COVID-19, kuman, dan penyakit mungkin sesuatu yang tidak diketahui anak Anda, jadi Anda mungkin perlu memulai dari dasar,” katanya.

Jaga agar sesuai dengan usia
Anda tidak ingin membanjiri mereka dengan informasi yang tidak mereka inginkan atau tidak dapat proses. Sebagai orang tua mereka, Anda paling tahu apa yang mereka butuhkan. “Setiap anak berbeda, jadi sesuaikan percakapan Anda dengan tingkat perkembangan dan kebutuhan anak Anda,” katanya.
Jangan takut

Anak-anak akan mencerminkan emosi orang tua mereka jadi jika Anda datang ke dalam percakapan dengan cemas dan takut, mereka juga akan merasakannya, terlepas dari kata-kata yang Anda ucapkan, kata Dr. Hamilton. "Jika Anda memiliki banyak kekhawatiran atau kesal, cari orang dewasa lain untuk diajak bicara, bukan anak Anda," katanya, menambahkan untuk berhati-hati dengan apa yang mereka dengar juga.

Gunakan sentuhan fisik
Jenis dan jumlah sentuhan yang disukai anak Anda akan bergantung pada usia kepribadian mereka, tetapi secara umum, anak Anda berkembang dengan sentuhan fisik, terutama dari Anda, kata Dr. Hamilton. "Pelukan, pelukan, tepukan di lengan semua bisa sangat menghibur dan meyakinkan saat Anda berdiskusi," katanya. Ini adalah korona

Lakukan percakapan lebih dari sekali
“Anda harus mendiskusikan COVID-19 dan masalah terkait lainnya dengan anak Anda kapan pun mereka memiliki pertanyaan. Kemungkinannya, anak Anda akan memiliki banyak pertanyaan, jadi bersiaplah untuk menjawabnya secara terbuka dan jujur, ”kata Hafeez. Periksa secara berkala dengan anak Anda untuk melihat bagaimana perasaan mereka dan apakah mereka memiliki pertanyaan lagi, tambahnya

Bagaimana menjawab pertanyaan anak-anak umum tentang COVID-19
Merasa sedikit kewalahan? Pandemi ini tidak mudah terjadi pada siapa pun, termasuk orang tua, dan kebanyakan dari kita bukan ahli dalam perkembangan anak atau terapi krisis.

Untuk membantu Anda, saya telah meminta pakar kami untuk memberi Anda skrip untuk menjawab pertanyaan umum yang diajukan anak-anak saat ini. Kami telah memecahnya menjadi apa yang harus dikatakan kepada anak-anak (usia dasar), dan apa yang harus dikatakan kepada remaja dan remaja. Dan pastikan Anda sendiri mendapatkan informasi terbaru tentang COVID-19: Ini adalah 6 tempat di mana Anda paling mungkin tertular virus corona.

Apakah saya akan mati?
Bahkan jika anak-anak tidak langsung mengungkapkannya dan mengatakannya, kemungkinan mereka memikirkan tentang kematian dengan cara yang baru dan pribadi, kata Dr. Hamilton.

Untuk anak-anak: “Anak-anak hampir tidak pernah mati karena penyakit ini, kamu akan baik-baik saja dan saya di sini untuk menjagamu.”

Untuk anak-anak yang lebih besar: “Semua orang sakit dari waktu ke waktu, tetapi mari kita lihat angka-angka untuk kelompok usia Anda bersama-sama. Ini sangat jarang terjadi pada remaja tetapi jika Anda kebetulan mendapatkannya, saya akan menjagamu dan begitu juga para dokter dan perawat. "

Bagaimana jika Anda sakit?
Khawatir tentang orang tua dan kakek nenek adalah hal yang sangat wajar bagi anak-anak, karena hal itu tidak hanya memengaruhi orang yang mereka cintai tetapi juga yang akan merawat mereka, kata Hafeez.

Untuk anak-anak kecil: "Saya sudah dewasa dan Anda tidak perlu khawatir untuk merawat saya. Jika saya sakit, saya akan baik-baik saja meskipun saya mungkin harus berbaring di tempat tidur sebentar. ”

Untuk anak-anak yang lebih besar: "Saya sudah dewasa dan Anda tidak perlu khawatir untuk merawat saya. Tapi mari kita buat rencana apa yang harus dilakukan jika saya sakit. Saya mungkin tidak akan mendapatkan kasus yang sangat buruk, tetapi berikut adalah daftar orang yang dapat Anda hubungi untuk meminta bantuan, termasuk dokter dan kerabat terdekat. " Ini adalah 11 tanda Anda mungkin sudah terjangkit virus.

Mengapa saya tidak bisa melihat nenek? Bagaimana jika dia meninggal?
Faktanya adalah bahwa orang tua memiliki risiko komplikasi COVID-19 yang jauh lebih tinggi dan kematian akibat penyakit tersebut dan Anda tidak boleh menyembunyikan fakta ini dari anak-anak Anda, terutama karena hal itu dapat membantu mereka memahami mengapa kami memakai masker dan mempraktikkan jarak sosial, Kata Hafeez.

Untuk anak kecil: "Kami perlu melindungi kakek nenek Anda, artinya kami tidak dapat mengunjungi mereka untuk sementara waktu. Jika nenek atau kakek sakit, bukan berarti mereka akan mati. Tapi, jika mereka melakukannya, maka itu akan menjadi hari yang sangat sulit dan menyedihkan bagi semua orang tapi keluarga akan baik-baik saja dan kita akan melewatinya bersama. "

Untuk anak-anak yang lebih besar: “Nenek menderita diabetes yang membuatnya berisiko lebih tinggi, itulah sebabnya kami sangat berhati-hati untuk melindunginya. Namun, setiap orang terkadang meninggal dan itu akan menjadi sesuatu yang harus kami tangani bersama sebagai sebuah keluarga. Mengapa kita tidak menulis surat kepada nenek untuk menceritakan beberapa kenangan favorit Anda atau melakukan panggilan video dengannya? ”

Apakah kembali ke sekolah berbahaya?
Perdebatan tentang kembali ke sekolah secara langsung atau belajar dari jarak jauh sangat panas saat ini dan anak-anak pasti telah menangkap kecemasan itu, kata Dr. Hamilton.

Untuk anak kecil: "Anda tidak perlu takut. Anda dapat mempercayai guru Anda dan kami untuk membuat keputusan terbaik untuk membuat Anda tetap aman dan membantu Anda belajar. ”

Untuk anak yang lebih besar: “Ya, sekolah sangat tidak pasti saat ini dan mungkin ada banyak perubahan selama tahun ajaran. Apa sebenarnya yang Anda khawatirkan? Berikut beberapa hal yang dapat kami jaga agar tetap normal dan berikut beberapa cara yang dapat kami sesuaikan jika perlu. Tahun ini mungkin akan menjadi tahun yang sulit tetapi pandemi tidak akan berlangsung selamanya. ”

Apakah saya benar-benar harus memakai masker wajah?
Pemakaian masker wajah dan praktik menjaga jarak adalah perubahan besar bagi anak-anak dari segala usia dan masuk akal jika banyak yang menolak atau mencari lebih banyak informasi, kata Dr. Hamilton.

Untuk anak-anak kecil: “Ya, ini tidak menyenangkan, tetapi ini adalah sesuatu yang perlu kami lakukan untuk membantu menjaga semua orang tetap aman dan sehat. Ini seperti memakai sabuk pengaman atau jaket pelampung. Ayo buat game untuk melihat siapa yang bisa memakai topengnya paling lama tanpa menyentuhnya. "

Untuk anak-anak yang lebih besar: “Aturannya sekarang adalah bahwa ini adalah sesuatu yang setiap orang perlu lakukan setiap kali mereka berada di depan umum, meskipun itu tidak sepenuhnya nyaman.

Jika setiap orang memakai masker, itu dapat mengurangi penularan virus ke tingkat yang sangat rendah. Anda mungkin tidak merasa sakit, tetapi anak-anak seusia Anda dapat membawa virus dan menyebarkannya kepada orang lain tanpa menyadarinya, jadi lebih baik aman. ” Berbagi 11 fakta yang membuka mata ini yang akan meyakinkan Anda untuk memakai masker juga merupakan ide yang bagus.

Apa yang tidak bisa saya berhenti khawatirkan tentang ini?

Tingkat kecemasan untuk semua orang, termasuk anak-anak, dan itu akan membantu mereka mengelola ketakutan mereka lebih banyak jika mereka bisa membicarakannya, kata Hafeez.Untuk anak-anak kecil: “Wajar untuk mengkhawatirkan hal-hal ini. Jika kamu merasa takut atau mengalami mimpi buruk, temui aku dan kita bisa berpelukan. ” (Charlotte Hilton Andersen)



Sumber Artikel READER DIGEST





No comments:

Obrigada pela visita.. Não deixe de expressar sua opinião. Seu comentário é muito importante pra mim :)

Vielen Dank für Ihren Besuch. Sagen Sie Ihre Meinung. Ihr Kommentar ist mir sehr wichtig

Grazie per la tua visita .. Assicurati di esprimere la tua opinione. Il tuo commento è molto importante per me

Merci pour votre visite .. Assurez-vous d'exprimer votre opinion. Votre commentaire est très important pour moi

Spasibo za vash vizit. Obyazatel'no vyskazhite svoye mneniye. Vash kommentariy ochen' vazhen dlya menya

Thank you for your visit.. Be sure to express your opinion. Your comment is very important to me :)

Terima kasih atas kunjungan anda. Pastikan untuk mengekspresikan pendapat Anda.

Komentar Anda sangat penting bagi saya :)

Bandara Supadio Pontianak From Bali With Love Selfie Dengan Selebritis
| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog From Indonesia