Banner Ramadhan 2020
Banner sosial media Asep

Hello there. Thank you for your visit.. Be sure to express your opinion. Your comment is very important to me :)
Frequently Ask Question | Disclaimer | Site Map

Gangguan Kesehatan Yang Perlu Diwaspadai Ditengah merebaknya Virus Corona

Seperti yang sudah disampaikan oleh Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo, agar seluruh bangsa Indonesia untuk tidak panik menghadapi pandemik wabah Virus Corona atau COVID-19 ini.   Dengan merebaknya pandemik COVID-19 ini seolah olah sudah menyatukan dunia menjadi gerakan Kepedulian Global.

Pada tanggal 12 Maret, coronavirus baru telah menginfeksi hampir 130.000 orang di seluruh dunia dan gambaran yang lebih jelas tentang konstelasi gejala yang disebabkan oleh virus  (sekarang disebut Covid-19) mulai muncul. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), penyakit coronavirus yang dikonfirmasi, juga disebut Covid-19, telah berkisar dari sangat ringan hingga berat dengan beberapa bahkan menjadi fatal dan mengancam jiwa manusia.

Sebagian besar kasus - sekitar 80 persen - ringan, kata Seorang dokter yang bekerja di rumah sakit Lenox Hill Hospital di New York City
bernama Robert Glatter, MD, mengatakan bahwa sebagian besar kasus COVID-10 sekitar 80 persennya adalah gejala ringan dan sangat “tidak spesifik,”. Hak senada juga ditambahkan oleh Nestor Sosa, MD, kepala penyakit menular di Fakultas Kedokteran Universitas New Mexico di Albuquerque.  Hal ini menunjukkan juga bahwa COVID-19 juga dapat dengan mudah disebabkan oleh penyakit pernapasan lainnya, seperti pilek atau flu.

Tiga gejala paling umum adalah demam, batuk, dan sesak napas. Ada lebih banyak pada masing-masing dari mereka — ditambah gejala lain yang kurang umum. Nah pada kesempatan kali ini The Healthy membagikan informasi beberapa gejala atau gangguan kesehatan yang bisa berindikasi terjangkit wabah Virus Corona.

dualstock/Getty Images
dualstock/Getty Images


Gejala Batuk
Gejala umum pertama adalah cough (atuk), memengaruhi antara 46 persen dan 82 persen pasien di rumah sakit, menurut CDC. Meskipun batuk adalah gejala yang cukup luas, salah satu ciri khas yang satu ini adalah biasanya batuk kering, kata Dr. Sosa. CDC percaya bahwa Covid-19 sebagian besar menyebar melalui tetesan pernapasan di antara orang-orang yang berdekatan satu sama lain (dalam jarak sekitar enam kaki). Itu membuatnya penting bahwa orang-orang dengan gejala batuk (atau bersin) ke dalam jaringan atau lekukan lengan mereka, bukan tangan mereka, menasihati American Academy of Family Physicians (AAFP)

Sesak napas
Ini adalah gejala yang berpotensi meresahkan yang menurut CDC mempengaruhi antara 3 persen dan 31 persen pasien di rumah sakit. Sebuah studi dalam Jurnal Internasional Agen Antimikroba (IJAA) menempatkan angka tersebut di 34,5 persen, menjadikannya gejala paling umum ketiga. Napas pendek bisa menakutkan.

Itu juga bisa meningkat. Artikel IJAA melaporkan bahwa pasien Covid-19 di unit perawatan intensif lebih cenderung mengalami dispnea dibandingkan orang yang tidak berakhir di ICU. Gejala pernapasan adalah salah satu fitur utama Covid-19, dengan banyak pasien mengalami pneumonia dan beberapa bahkan memerlukan terapi oksigen atau ventilasi mekanis. Kelelahan juga telah menjadi gejala umum, dengan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan ini mempengaruhi 38,1 persen pasien.

Sakit dan nyeri
Juga disebut mialgia, nyeri dan nyeri otot memengaruhi 13,9 persen pasien yang diselidiki oleh WHO. Menurut Klinik Cleveland, itu adalah gejala umum infeksi virus seperti pilek dan flu, meskipun, kata Dr. Glatter, gejala flu biasanya muncul lebih tiba-tiba. Gejala pada kasus infeksi coronavirus ringan (yang merupakan sebagian besar kasus) harus mereda dengan sendirinya, kata AAFP. Asosiasi menyarankan Anda memanggil dokter jika gejalanya lebih buruk daripada pilek. Pasti telepon dulu: Pejabat meminta agar orang selalu memanggil dokter atau fasilitas kesehatan mereka sebelum datang. Inilah yang dokter ingin Anda ketahui tentang coronavirus.

Sakit kepala
Sakit kepala telah dilaporkan pada pasien-pasien dengan Covid-19 yang memengaruhi — menurut WHO — tentang proporsi orang yang sama dengan sakit tenggorokan, dan keduanya relatif jarang. Tentu saja ada banyak jenis sakit kepala yang berbeda dengan banyak kemungkinan penyebab, termasuk stres. Yang mengatakan, jika Anda memiliki sakit kepala bersama dengan gejala seperti demam, batuk, dan sesak napas dan telah bepergian baru-baru ini atau berada di salah satu wilayah Amerika Serikat dengan transmisi komunitas, hubungi dokter Anda. (Jangan tertipu oleh mitos coronavirus ini.)

Diare
Tidak banyak orang dengan Covid-19 yang melaporkan diare (hanya 3,7 persen menurut perhitungan WHO), tetapi penting karena itu adalah salah satu dari sedikit gejala non-pernapasan yang terkait dengan wabah saat ini. Coronaviruses, secara umum, dapat menyebabkan diare pada sapi dan babi (ayam yang terinfeksi lebih sering memiliki penyakit pernapasan), kata National Foundation for Infectious Diseases.

Kasus koronavirus pertama yang dikonfirmasi di Amerika Serikat - pada seorang pria berusia 35 tahun yang telah kembali ke negara bagian Washington dari Wuhan, Cina - mengalami pergerakan usus tidak lama setelah dirawat di rumah sakit. Sampel tinja melakukan tes positif untuk Covid-19, menurut sebuah artikel di New England Journal of Medicine. Pasien dengan SARS dan MERS juga melaporkan gejala gastrointestinal, menurut sebuah penelitian.

Hidung beringus
Atau, lebih tepatnya, tidak adanya pilek dan gejala hidung lainnya. Hanya 4 persen pasien dalam satu sampel yang melaporkan gejala ini, tetapi tidak ada gejala yang menonjol. "Covid-19 cenderung lebih rendah gejala pernapasannya daripada gejala hidung pernapasan atas," kata Dr. Sosa.

Stanford Children's Health merekomendasikan agar anak-anak yang mengalami kongesti bersamaan dengan demam, batuk, kongesti, dan mual harus dites untuk flu. Mereka yang mengalami demam, batuk, masalah pernapasan dan kelelahan tanpa pilek atau mual dapat menjadi kandidat untuk tes Covid-19. Sebagian besar kasus Covid-19 di Tiongkok adalah pada orang dewasa, bukan anak-anak, kata CDC. Pelajari tentang alasan lain hidung Anda mungkin berjalan

Pengobatan
Dari semua gejala gangguan kesehatan di atas yang paling umum adalah gejala fever (demam). Sebuah laporan CDC mengatakan bahwa 77 persen hingga 98 persen orang yang dirawat di rumah sakit karena virus itu mengalami peningkatan suhu.

Dan analisis lain melaporkan bahwa demam itu biasanya 100,4 derajat Fahrenheit atau lebih tinggi, kadang-kadang disertai menggigil. (Ini menjelaskan mengapa demam dapat menyebabkan kedinginan.) Satu catatan: Demam mungkin atau mungkin bukan gejala pertama yang dilaporkan.

Sekitar 44 persen dari lebih dari 1.000 pasien yang dirawat di rumah sakit dengan coronavirus di China mengalami demam ketika mereka pertama kali tiba di fasilitas kesehatan, lapor sebuah studi dalam New England Journal of Medicine. Jumlah itu naik hampir 89 persen setelah mereka dirawat di rumah sakit.aaaaaGejala coronavirus yang paling umum sejauh ini tampaknya adalah demam.

Baca juga Dapatkah Anda Membekukan Mentega ?

Sebuah laporan CDC mengatakan bahwa 77 persen hingga 98 persen orang yang dirawat di rumah sakit karena virus itu mengalami peningkatan suhu. Dan analisis lain melaporkan bahwa demam itu biasanya 100,4 derajat Fahrenheit atau lebih tinggi, kadang-kadang disertai menggigil. (Ini menjelaskan mengapa demam dapat menyebabkan kedinginan.)

Satu catatan: Demam mungkin atau mungkin bukan gejala pertama yang dilaporkan. Sekitar 44 persen dari lebih dari 1.000 pasien yang dirawat di rumah sakit dengan coronavirus di China mengalami demam ketika mereka pertama kali tiba di fasilitas kesehatan, lapor sebuah studi dalam New England Journal of Medicine. Jumlah itu naik hampir 89 persen setelah mereka dirawat di rumah sakit.

Menurut sebuah laporan yang dikeluarkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), beberapa kasus Covid-19 tidak menunjukkan gejala (pasien tidak memiliki gejala apa pun, tetapi sebagian besar dari orang-orang ini kemudian mengembangkan gejala kemudian.

Kekhawatiran besar adalah apakah atau tidak, orang dengan coronavirus tetapi tanpa gejala masih dapat menyebarkan penyakit tersebut. CDC melaporkan bahwa telah terjadi transmisi asimptomatik, meskipun WHO menyatakan bahwa ini tampaknya bukan cara utama infeksi menyebar. Pelajari lebih lanjut tentang wabah saat ini dari coronavirus.

Tidak ada perawatan khusus untuk Covid-19, meskipun para ilmuwan mencari obat yang ada untuk melihat apakah mereka dapat bermanfaat. Beberapa yang telah diuji sejauh ini termasuk obat HIV (ritonavir dan ASC09) dan antivirus remdesivir, yang awalnya dikembangkan untuk mengobati Ebola, menurut sebuah artikel di jurnal Nature.

Selain itu, pasien menerima apa yang dikenal sebagai "perawatan suportif," yang berarti cairan, penghilang rasa sakit, obat anti-demam dan, jika perlu, oksigen tambahan dan ventilasi mekanis. Untuk orang-orang dengan gejala ringan yang tinggal di rumah, AAFP merekomendasikan istirahat dan banyak cairan, kemudian memanggil seorang profesional kesehatan jika Anda mengalami kesulitan bernapas. (Sumber The Healthy)

No comments:

Obrigada pela visita.. Não deixe de expressar sua opinião. Seu comentário é muito importante pra mim :)

Vielen Dank für Ihren Besuch. Sagen Sie Ihre Meinung. Ihr Kommentar ist mir sehr wichtig

Grazie per la tua visita .. Assicurati di esprimere la tua opinione. Il tuo commento è molto importante per me

Merci pour votre visite .. Assurez-vous d'exprimer votre opinion. Votre commentaire est très important pour moi

Spasibo za vash vizit. Obyazatel'no vyskazhite svoye mneniye. Vash kommentariy ochen' vazhen dlya menya

Thank you for your visit.. Be sure to express your opinion. Your comment is very important to me :)

Terima kasih atas kunjungan anda. Pastikan untuk mengekspresikan pendapat Anda.

Komentar Anda sangat penting bagi saya :)

Bandara Supadio Pontianak From Bali With Love Selfie Dengan Selebritis
| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog From Indonesia