Jeunesse Banner sosial media Asep

Hello there. Thank you for your visit.. Be sure to express your opinion. Your comment is very important to me :)
Frequently Ask Question | Disclaimer | Site Map

Aksi Bunuh Diri Masal 909 Pengikut Sekte Jonestown minum "Kool Aid" yang dicampur sianida. 41Tahun Kemudian

Lebih dari 900 orang, banyak dari mereka anak-anak, meninggal dalam pembunuhan massal-bunuh diri pada tahun 1978 dengan meminum pukulan sianida di atas perintah pemimpin sekte Jim Jones

Empat dekade yang lalu pada hari Minggu ini, Pendeta Jim Jones, pemimpin karismatik dari sekte Amerika di hutan Guyana, memerintahkan para pengikutnya untuk membunuh seorang anggota kongres AS dan beberapa wartawan, kemudian melakukan bunuh diri massal dengan meminum tandan buah yang dicampur dengan sianida.

Pembantaian Jonestown adalah, sebelum 9/11, insiden tunggal terbesar dari kematian warga sipil yang disengaja dalam sejarah Amerika. Lebih dari 900 orang meninggal, banyak anak-anak. Itu juga merupakan trauma budaya yang menghancurkan: akhir dari jenis terakhir dari jenis idealisme 1960-an dan radikalisme tahun 1970-an. Warisan Jonestown hidup dalam ungkapan ironis "minum Kool-Aid". (Sebenarnya itu Fla-Vor-Aid.)



Pandangan dari udara tentang bunuh diri massal di Jonestown, Guyana, yang terjadi 40 tahun lalu, pada 18 November 1978. Foto: Bettmann / Bettmann Archive
BUNUH DIRI MASSAL : Pandangan dari udara tentang bunuh diri massal di Jonestown, Guyana, yang terjadi 40 tahun lalu, pada 18 November 1978. Foto: Bettmann / Bettmann Archive

Jarum suntik dan botol injeksi berisi sianida dan obat penenang hewan yang digunakan dalam pembunuhan massal-bunuh diri.Foto: Ken Hawkins / Alamy
SIANIDA : Jarum suntik dan botol injeksi berisi sianida dan obat penenang hewan yang digunakan dalam pembunuhan massal-bunuh diri.Foto: Ken Hawkins / Alamy



Meskipun kemudian ia akan menjadi simbol sisi gelap dari budaya tandingan pantai barat, Jim Jones lahir dari keluarga miskin di Indiana. Digambarkan sebagai anak yang cerdas dan aneh, Jones secara naluriah tertarik pada agama, khususnya tradisi Kristen yang karismatik seperti Pentakostalisme. Dia memotong giginya sebagai pengkhotbah jalanan, dan, luar biasa untuk waktu dan tempat, seorang penganjur yang bersemangat untuk kesetaraan ras.

Perpaduan Jones yang khas dengan Kekristenan evangelikal, spiritualitas Zaman Baru dan keadilan sosial yang radikal menarik banyak pengikut. Dia menyebut gerejanya yang sedang berkembang sebagai Kuil Rakyat.

Meskipun pengikut Jones nantinya akan distereotipkan sebagai orang idiot yang dicuci otak, idiot, jurnalis Tim Reiterman berpendapat dalam buku mani tentang masalah bahwa banyak orang adalah "orang-orang yang baik, pekerja keras, sadar sosial, beberapa berpendidikan tinggi", yang "ingin membantu sesama manusia" dan melayani Tuhan, tidak memeluk dewa yang memproklamirkan diri di bumi ”. Kuil Rakyat menganjurkan sosialisme dan kehidupan komunitarian dan secara rasial terintegrasi dengan standar luar biasa yang jarang ditandingi sejak itu.

Pada tahun 1965, ketika Jones berusia pertengahan 30-an, dia memerintahkan Peoples Temple pindah ke California. Dia menjauh dari ajaran Kristen tradisional, menggambarkan dirinya dalam istilah mesianis dan mengklaim dia adalah reinkarnasi dari tokoh-tokoh seperti Kristus dan Buddha. Dia juga mengklaim bahwa tujuannya selama ini adalah komunisme, dan, dengan memutarbalikkan diktum terkenal bahwa agama adalah "candu massa", bahwa agama hanyalah caranya membuat Marxisme lebih enak.

Pada tahun 1970-an, Kuil Rakyat, sekarang berbasis di San Francisco, telah memperoleh pengaruh politik yang signifikan. Advokasi sengit Jones untuk orang-orang tertindas membuatnya mengagumi ikon-ikon sayap kiri seperti Angela Davis dan Harvey Milk dan dukungan kelompok-kelompok seperti Black Panthers - sebuah pertalian politik yang salah arah secara tragis, mengingat bahwa lebih dari dua pertiga dari korban akhirnya Jonestown adalah orang Afrika-Amerika.


The Peoples Temple adalah, seperti yang dicatat oleh David Talbot di Salon, sebagian karena itu berguna secara politis: "Jones dapat diandalkan untuk mengantarkan bus yang penuh murid yang patuh, berpakaian bagus untuk demonstrasi, demonstrasi kampanye, dan kawasan politik."

Akan tetapi, sudah ada tanda-tanda adanya arus jahat ke Kuil Rakyat. Para pengikut diharapkan untuk mengabdikan diri mereka sepenuhnya pada proyek utopian gereja: mereka menyerahkan kekayaan pribadi mereka, bekerja keras selama berjam-jam untuk gereja dan sering memutuskan hubungan dengan keluarga mereka. Mereka diharapkan membesarkan anak-anak mereka di dalam komune. Sebagai perwujudan komitmen, anggota Kuil Rakyat diminta untuk menandatangani kesaksian palsu bahwa mereka telah melecehkan anak-anak mereka, yang disimpan oleh gereja untuk kemungkinan pemerasan.


Dalam penelitiannya di Jonestown pada 1980, penulis Shiva Naipaul, adik dari VS Naipaul, berpendapat bahwa Kuil Rakyat pada dasarnya adalah sebuah proyek keagamaan fundamentalis - “terobsesi dengan dosa dan gambar-gambar kehancuran apokaliptik, otoriter dalam impuls terdalamnya, secara naluriah berpikir dalam istilah yang diselamatkan dan yang terkutuk ”.

Hasilnya, Naipaul menulis, "bukan keadilan rasial atau sosialisme tetapi parodi mesianis dari keduanya".

Jones, yang telah lama percaya bahwa AS berada dalam bahaya holocaust nuklir yang akan segera terjadi, telah mencari tempat di mana gerejanya akan "aman" selama acara apokaliptik. Sebuah artikel majalah yang menuduh pelecehan di Kuil Rakyat memicu keinginan Jones untuk pindah. Dia memilih Guyana, bekas jajahan Inggris di Amerika Selatan yang rezim sosialisnya bersimpati secara politik.

Pada tahun 1977 Kuil Rakyat memindahkan markasnya ke daerah terpencil di belantara Guyana. Di sini, Jones menyatakan, mereka dapat membangun masyarakat utopis tanpa campur tangan pemerintah atau media. Berjuang melawan iklim tropis yang menindas dan sumber daya yang terbatas, mereka mulai mengubah hutan lebat menjadi komune pertanian yang berfungsi, yang segera dikenal sebagai "Jonestown".


Gereja mengantarkan monolog Jones yang bertele-tele ke penghuni Jonestown dengan megaphone saat mereka bekerja. Di malam hari mereka menghadiri kelas propaganda wajib. Tulisan Jones ditegakkan oleh penjaga bersenjata yang disebut "Brigade Merah".

Jonestown memiliki sedikit alasan untuk mengharapkan campur tangan dari Guyana - "republik kooperatif" yang pemerintahnya dengan senang hati mengabaikan tanda-tanda otoriter dan bengkok paranoid. Kembali ke AS, bagaimanapun, orang tua penghuni Jonestown - khawatir dengan surat-surat aneh, atau kurangnya surat, yang mereka terima dari anak-anak mereka - telah melobi pemerintah untuk menyelidiki.

Setelah sebuah keluarga di AS memenangkan pesanan tahanan untuk seorang anak di Jonestown, paranoia meningkat. Komune menjadi kamp bersenjata, dikelilingi oleh sukarelawan dengan senjata dan parang, mengancam untuk melawan orang luar sampai mati.

Selama pengepungan (imajiner), Black Panthers Huey Newton dan Angela Davis berbicara kepada penduduk Jonestown melalui radio patch untuk menyuarakan solidaritas. Davis memberi tahu penduduk Jonestown bahwa mereka berada di barisan depan revolusi, dan hak untuk menolak apa yang disebutnya "konspirasi mendalam" terhadap mereka.

Suatu saat selama periode ini Jonestown mulai latihan yang disebut "malam putih", di mana penduduk akan berlatih bunuh diri massal.

Atas perintah anggota keluarga yang peduli di AS, anggota Kongres California Leo Ryan mengorganisasi delegasi jurnalis dan lainnya untuk membuat misi pencarian fakta ke Jonestown.

Delegasi tersebut tiba di Jonestown pada tanggal 17 November 1978 dan menerima audiensi sipil dari Jones, tetapi kunjungan tersebut tergesa-gesa dipanggil pada tanggal 18 November setelah seorang anggota komune mencoba menusuk Ryan. Delegasi itu kembali ke landasan udara, ditemani oleh selusin penduduk Jonestown yang telah meminta untuk meninggalkan komune, dan dikawal oleh para deputi Jones yang waspada.

Para delegasi tidak pernah berhasil. Ketika mereka naik ke pesawat, pengawalnya menarik senjata dan melepaskan tembakan. Mereka menembak mati Ryan, menyisir tubuhnya dengan peluru untuk memastikan, dan membunuh empat orang lain - termasuk dua fotografer yang menangkap rekaman serangan sebelum meninggal. Para korban yang selamat berlari atau menyeret diri mereka sendiri, berdarah, ke dalam hutan. (Salah satu pembantu Ryan, Jackie Speier, selamat dari lima tembakan dan sekarang menjadi anggota kongres yang mewakili distrik ke-14 California).

Kembali di Jonestown, Jones mengumumkan bahwa sudah waktunya untuk melakukan "malam putih" terakhir. Untuk memadamkan perselisihan, ia memberi tahu penduduk bahwa anggota Kongres Ryan telah dibunuh, menyegel nasib komune dan menjadikan "bunuh diri revolusioner" satu-satunya hasil yang mungkin.

Orang-orang Jonestown, beberapa penerima dan tenang, yang lain mungkin dipaksa, mengantri untuk menerima cangkir pukulan dan jarum suntik sianida. Anak-anak - lebih dari 300 - diracuni terlebih dahulu, dan dapat didengar menangis dan meraung-raung di kaset audio komunitas itu sendiri, kemudian pulih oleh FBI.

Ketika pasukan Guyana mencapai Jonestown keesokan paginya, mereka menemukan pemandangan yang menakutkan dan hening, membeku dalam waktu dan dipenuhi dengan mayat. Sejumlah kecil yang selamat, terutama orang-orang yang telah bersembunyi selama keracunan, muncul. Seorang wanita tua, yang tidur sepanjang cobaan, bangun untuk menemukan semua orang mati. Jones ditemukan tewas akibat tembakan yang tampaknya dilakukan sendiri.

Salah satu jurnalis menyerang di lapangan terbang, Tim Reiterman dari San Francisco Examiner, selamat dari dua luka tembak dan terus menulis Raven: Kisah Tak Terungkap dari Pendeta Jim Jones dan Umat-Nya, masih dianggap sebagai sejarah definitif dari kultus Jones .

Reiterman berpendapat bahwa tidak mungkin memisahkan Jonestown dari konteks politik dan sosialnya. "Kuil Rakyat adalah - karena banyak komune, pemujaan, gereja, dan gerakan sosial - merupakan alternatif dari tatanan sosial yang sudah mapan, sebuah bangsa bagi dirinya sendiri," tulisnya dalam Raven. “Kuil yang saya tahu tidak dihuni oleh masokis dan setengah akalkah, sehingga para anggota yang memberi tahun kerja, tabungan hidup, rumah, anak-anak dan, dalam beberapa kasus, hidup mereka sendiri mendapatkan sesuatu sebagai balasannya.”

Dia "mundur", Reiterman menambahkan, "ketika orang luar mengambil sikap bahwa mereka atau anak-anak mereka tidak akan pernah menjadi gila atau cukup rentan untuk bergabung dengan organisasi seperti itu. Kepuasan seperti itu adalah delusi diri. ”



Sumber The Guardian

No comments:

Obrigada pela visita.. Não deixe de expressar sua opinião. Seu comentário é muito importante pra mim :)

Vielen Dank für Ihren Besuch. Sagen Sie Ihre Meinung. Ihr Kommentar ist mir sehr wichtig

Grazie per la tua visita .. Assicurati di esprimere la tua opinione. Il tuo commento è molto importante per me

Merci pour votre visite .. Assurez-vous d'exprimer votre opinion. Votre commentaire est très important pour moi

Spasibo za vash vizit. Obyazatel'no vyskazhite svoye mneniye. Vash kommentariy ochen' vazhen dlya menya

Thank you for your visit.. Be sure to express your opinion. Your comment is very important to me :)

Terima kasih atas kunjungan anda. Pastikan untuk mengekspresikan pendapat Anda.

Komentar Anda sangat penting bagi saya :)

Bandara Supadio Pontianak From Bali With Love Selfie Dengan Selebritis
| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog