Honda
Banner Utama SIMPLY ASEP Banner sosial media Asep
Hello there. Thank you for your visit.. Be sure to express your opinion. Your comment is very important to me :)
Frequently Ask Question | Disclaimer | Site Map

'Apa Persyaratan Gaji Yang Anda Inginkan?'

Anda 17 menit wawancara untuk pekerjaan impian Anda, dan Anda menghancurkannya. Mereka mengajukan pertanyaan biasa tentang keterampilan dan pengalaman, dan Anda tampil percaya diri, tetapi tidak terlalu percaya diri. Anda bahkan tertawa mendengar cerita mesin fotokopi Anda yang macet. Tetapi sekarang tiba saatnya Anda takut.

"Jadi, berapa banyak yang kamu hasilkan di pekerjaan terakhirmu?"



Banyak negara telah melarang pertanyaan riwayat gaji karena dapat mendiskriminasi perempuan. JOSE LUIS PELAEZ INC / GETTY GAMBAR
Banyak negara telah melarang pertanyaan riwayat gaji karena dapat mendiskriminasi perempuan. JOSE LUIS PELAEZ INC / GETTY GAMBAR



Apakah Anda mencoba menangkis pertanyaan itu? Atau hanya menyerah dan batuk jumlah dolar, tahu betul bahwa Anda dibayar di bawah dalam pekerjaan terakhir dan bahwa itu kemungkinan akan menghantui Anda dalam pekerjaan baru juga?

Heather Mills memiliki tiga kata nasihat sederhana: "Katakan saja tidak." Dia adalah pendiri Women Who Ask, sebuah perusahaan yang menyediakan konsultasi dan kelas untuk membantu wanita bernegosiasi untuk gaji, promosi, dan keseimbangan kehidupan-kerja yang lebih baik. Dia mengatakan bahwa perempuan harus benar-benar menghindari menjawab pertanyaan riwayat gaji karena digunakan melawan mereka untuk melanggengkan kesenjangan pembayaran gender. Pengusaha sering mencoba untuk mendasarkan gaji untuk gaji baru dari apa yang diperoleh kandidat pada pekerjaan sebelumnya. Jika seorang wanita di bawah bayaran di masa lalu, pertanyaan ini semuanya menjamin dia akan di bawah bayaran di masa depan.

Faktanya, pertanyaan sejarah gaji begitu berbahaya sehingga beberapa kota, negara bagian dan perusahaan individu telah melarangnya secara langsung dari wawancara karyawan. Daftar itu termasuk California, Delaware, Massachusetts, New York City dan Chicago, ditambah Google, Amazon dan Starbucks. Sayangnya, sebagian besar wanita tinggal dan bekerja di luar benteng kesetaraan upah ini. Dan bagi mereka, Mills menyarankan untuk menghindari pertanyaan gaji dengan pertanyaan mereka sendiri.

Pertanyaan seperti: "Berapa kisaran gaji untuk pekerjaan itu?" "Apa yang kamu anggarkan untuk posisi itu?" Atau "Saya benar-benar ingin mencari tahu lebih banyak tentang peran ini dan melihat apakah itu cocok sebelum membahas gaji."

Yang benar, jelas Mills, adalah bahwa sejarah gaji tidak memiliki pengaruh nyata pada apa yang harus ditawarkan majikan kepada calon karyawan.

"Meskipun mereka mengatakan mereka membutuhkannya, mereka benar-benar tidak membutuhkannya," kata Mills. "Perusahaan memiliki anggaran untuk peran itu, mereka tahu tingkat pasar, dan mereka tahu jenis keterampilan dan pelatihan yang mereka inginkan untuk posisi itu. Mereka benar-benar tidak perlu riwayat gaji Anda untuk bernegosiasi. Mereka hanya membuat kekuatan bermain untuk menang. "

Dalam negosiasi gaji, ada fenomena psikologis terkenal yang disebut jangkar bias. Angka pertama yang dilemparkan di atas meja memiliki pengaruh yang tidak semestinya pada sisa penawaran. Ini disebut "mengatur jangkar." Jika Anda menjawab pertanyaan riwayat gaji, jelas Mill, maka Anda berisiko menetapkan jangkar terlalu rendah, meremehkan kekuatan negosiasi Anda.


Langkah yang lebih baik adalah menolak berbicara uang kapan saja selama proses wawancara. Negosiasi gaji hanya boleh dimulai setelah kedua belah pihak sepakat bahwa Anda cocok untuk pekerjaan itu. Maka Anda memiliki tangan yang lebih kuat, karena mereka menginginkan Anda.

"Saya memberi tahu klien saya untuk bersikap hangat dan profesional, serta tersenyum dan membiarkannya menjadi canggung. Tapi terus jangan menjawab pertanyaan karena itu benar-benar tidak menguntungkan Anda," kata Mills. "Kamu tidak sulit, kamu tidak profesional. Kamu cerdas, pintar dan bermain gim dengan baik."

Ekspektasi Gaji Vs. Sejarah Gaji
Bahkan di negara-negara di mana pertanyaan riwayat gaji dilarang, pengusaha dan perekrut masih dapat meminta Anda untuk "harapan gaji" atau "persyaratan gaji." Jika Anda meminta terlalu banyak, Anda mungkin membuat diri Anda sendiri tidak puas karena pekerjaan itu. Terlalu sedikit dan Anda dapat mengabadikan sejarah sebelumnya yang dibayar rendah.

Sekali lagi, Mills sangat menyarankan untuk tidak menjawab pertanyaan gaji sampai negosiasi yang sebenarnya dimulai, menggunakan beberapa teknik yang disebutkan sebelumnya. Tapi dia menambahkan bahwa selalu pintar untuk tiba di wawancara mengetahui persis tingkat pasar dari posisi di wilayah geografis Anda. (Anda dapat mengetahui informasi ini dengan menanyakan kontak di posisi yang sama untuk tarif yang berlaku, dan melihat situs web seperti Glassdoor.com dan Salary.com.)

"Jika Anda benar-benar merasa seperti menentang, saya sarankan memberikan angka tertinggi yang dapat Anda benarkan berdasarkan riset pasar Anda," kata Mills. "Jangkar harus memberimu ruang untuk turun dan membuat konsesi."

Tetapi bagaimana dengan "pra-wawancara," di mana seorang perekrut atau perwakilan sumber daya manusia menelepon untuk melihat apakah ada baiknya membawa Anda untuk wawancara penuh dengan majikan? Pertanyaan screener yang umum adalah menanyakan tentang persyaratan gaji. Apakah saya tetap bisa menghindari pertanyaan itu? Mills mengatakan ya.

"Tidak ada gunanya datang dari memberikan nomor selama tahap pra-wawancara," kata Mills. "Anda harus bertanya apa yang telah mereka anggarkan untuk posisi itu dan mereka harus memberi tahu Anda. Jika mereka terus menekan Anda untuk memberikan riwayat gaji Anda atau persyaratan gaji, maka mereka berusaha untuk mendapatkan penawaran dan itu merupakan tanda bahaya untuk apa Anda mungkin berada. berurusan dengan maju dalam hubungan kerja.  (
DAVE ROOSH)

Judul Asli
How to Answer the Dreaded Question 'What Are Your Salary Requirements?'

Penulis
DAVE ROOS

Artikel ini sudah tampil di halaman utamanya dengan alamat :
https://money.howstuffworks.com/answer-dreaded-question-what-are-salary-requirements.htm




No comments:

Obrigada pela visita.. Não deixe de expressar sua opinião. Seu comentário é muito importante pra mim :)

Vielen Dank für Ihren Besuch. Sagen Sie Ihre Meinung. Ihr Kommentar ist mir sehr wichtig

Grazie per la tua visita .. Assicurati di esprimere la tua opinione. Il tuo commento è molto importante per me

Merci pour votre visite .. Assurez-vous d'exprimer votre opinion. Votre commentaire est très important pour moi

Spasibo za vash vizit. Obyazatel'no vyskazhite svoye mneniye. Vash kommentariy ochen' vazhen dlya menya

Thank you for your visit.. Be sure to express your opinion. Your comment is very important to me :)

Terima kasih atas kunjungan anda. Pastikan untuk mengekspresikan pendapat Anda.

Komentar Anda sangat penting bagi saya :)

Bandara Supadio Pontianak From Bali With Love Selfie Dengan Selebritis
| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog