Banner 17 Agustus 2019 - WWW.SIMPLYASEP.COM
Social media banner SIMPLYASEP.COM


Frequently Ask Question | Disclaimer | Site Map

Inilah Sebabnya Manusia Tidak Mengenal Musim Kawin

Sebagian besar hewan memiliki musim kawin, dan biasanya waktu ketika makanan, sinar matahari dan kesuburan berlimpah. Tapi bagaimana dengan manusia? Kami tidak berhibernasi - Netflix dan dinginnya tidak masuk hitungan - dan mereka yang memiliki akses ke ekonomi modern tidak harus menunggu sumber daya musiman untuk menempatkan makanan di atas meja.

"Manusia tidak memiliki 'musim kawin' sejati hanya karena berhubungan seks sepanjang tahun, daripada menyimpannya untuk waktu tertentu," kata penulis dan mak comblang profesional Dominique Clark. "Orang-orang ingin bersama dan paling menginginkan koneksi. Jadi mereka mencari hubungan, tetapi bukan karena melakukan hal itu selama musim ini akan menghasilkan keturunan yang dapat bertahan di musim dingin yang paling keras, tetapi hanya karena keinginan untuk keintiman dan seks telah meningkat."


Gambar dari IdnTimes
Gambar dari IdnTimes

Kami adalah bagian dari kelompok yang diklasifikasikan secara biologis yang dikenal sebagai pemulia terus menerus, yang berarti bahwa kami kawin atau berkembang biak sepanjang tahun.

Peternak musiman, seperti beruang atau tupai, memiliki perubahan kesuburan dan aktivitas seksual tergantung pada waktu dalam setahun. Betina dari spesies ini mengalami siklus estrus hanya selama waktu-waktu tertentu, yang memperkenalkan perubahan fisiologis dan perilaku yang mengarah pada peningkatan aktivitas seksual. Jika pembuahan tidak terjadi, lapisan endometrium di uterus diserap kembali.


Sebagian besar wanita usia subur berovulasi secara teratur dan menstruasi untuk melepaskan lapisan rahim jika telur tidak dibuahi, dan tidak memerlukan proses fisiologis untuk mendorong aktivitas seksual. Namun, orang-orang masih memiliki perilaku yang sama dengan primata lainnya - bahkan jika kita tidak mengenali petunjuk yang ada.

"Diteorikan bahwa sesuatu yang tampaknya tidak disengaja, seperti pria di bar yang menarik lengan bajunya untuk membuat arloji yang bagus terlihat oleh wanita, adalah cara untuk menunjukkan kekayaan dan sinyal bahwa ia akan menjadi penyedia dan pasangan yang baik," kata Chrissy Case, anthrozoologist di Beacon College, Florida. "Walaupun sebagian besar primata lain tidak memiliki Rolex, mereka dapat menunjukkan kekayaan dan kemampuan untuk mendukung keturunan melalui cara lain."

Kesamaan dalam pola pacaran antara manusia dan primata bukan manusia berasal dari nenek moyang perilaku sosial kita bersama, kata Dr. Jacqueline Prime, pendiri Prime Earth nirlaba lingkungan dan peneliti owa liar. "Kami adalah makhluk sosial yang bergantung pada anggota kelompok untuk kelangsungan hidup dan kesuksesan reproduksi kami," katanya.

"Itu berarti bergaul satu sama lain adalah sangat penting. Komunikasi sentuh dan vokal membantu kita memperkuat ikatan kita sebagai individu yang rukun satu sama lain. Manusia tidak benar-benar berbeda dari primata non-manusia lainnya dalam hal ini, kami hanya memiliki gaya dan cara yang berbeda dalam melakukan sesuatu. ” 


Bahkan dengan banyak bukti yang bertentangan, konsep musim kawin mungkin masih berlaku bagi manusia, meskipun hanya sedikit orang yang mengenalinya. Di antara Turkana nomaden di Kenya barat laut, lebih dari setengah dari semua kelahiran terjadi pada musim semi, dari bulan Maret hingga Juni. Ini adalah fenomena yang oleh para ahli dikaitkan dengan lingkungan yang keras, ketika masuknya makanan menyebabkan tingkat kehamilan yang tinggi.

Selain puncak nutrisi, musim kawin tersembunyi manusia juga dapat dipengaruhi oleh faktor yang beragam seperti faktor lingkungan dan sosial. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Reproductive Rhythms, ketika matahari bersinar sekitar 12 jam sehari dan suhu tetap antara 50 dan 70 derajat Fahrenheit (10 dan 21 derajat Celsius), wanita lebih cenderung mengalami ovulasi, dan pria cenderung untuk menghasilkan lebih banyak sperma. 
(LAURIE L. DOVE)

Judul Asli
This Is Why Humans Don't Have a Mating Season



Penulis
LAURIE L. DOVEi


Artikel ini sudah tampil di halaman utamanya dengan alamat :
https://health.howstuffworks.com/sexual-health/sexuality/do-humans-have-mating-season.htm





No comments:

Obrigada pela visita.. Não deixe de expressar sua opinião. Seu comentário é muito importante pra mim :)

Vielen Dank für Ihren Besuch. Sagen Sie Ihre Meinung. Ihr Kommentar ist mir sehr wichtig

Grazie per la tua visita .. Assicurati di esprimere la tua opinione. Il tuo commento è molto importante per me

Merci pour votre visite .. Assurez-vous d'exprimer votre opinion. Votre commentaire est très important pour moi

Spasibo za vash vizit. Obyazatel'no vyskazhite svoye mneniye. Vash kommentariy ochen' vazhen dlya menya

Thank you for your visit.. Be sure to express your opinion. Your comment is very important to me :)

Terima kasih atas kunjungan anda. Pastikan untuk mengekspresikan pendapat Anda.

Komentar Anda sangat penting bagi saya :)

Bandara Supadio Pontianak From Bali With Love Selfie Dengan Selebritis
| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog