Frequently Ask Question | Disclaimer | Site Map

Indonesia - Menjinakkan Manager Bank Asing

"Defisit transaksi berjalan bukan dosa," kata Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati, "tetapi kita dihukum sama saja". Menteri - mantan profesor, mantan pejabat tinggi Bank Dunia - menyampaikan pendapat.

Dalam ekonomi buku teks, masuk akal bagi negara-negara seperti Indonesia untuk menjalankan defisit neraca berjalan, yang didanai oleh aliran masuk modal asing. Tingkat tabungannya, lebih dari 30% dari produk domestik bruto, tinggi tetapi ini tidak cukup untuk mendanai semua peluang investasi yang layak.

Bagi Presiden Joko Widodo (dikenal sebagai Jokowi), ini bukan pertanyaan teoretis. Dia membutuhkan investasi dan pertumbuhan untuk menyediakan pekerjaan yang akan memastikan pemilihannya kembali pada bulan April. Menyeimbangkan akun saat ini akan membutuhkan pertumbuhan yang lebih lambat - bukan formula pemenang pemilihan.

Prioritas harus untuk aliran stabil daripada arus masuk maksimum. © Reuters. Gambar dari AsiaNikei COM
Prioritas harus untuk aliran stabil daripada arus masuk maksimum. © Reuters. Gambar dari AsiaNikei COM


Dalam masa-masa yang baik, pasar modal global telah siap menyediakan dana ke Indonesia, mencakup defisit transaksi berjalan yang seringkali mendekati 3% dari PDB. Lebih dari setahun yang lalu, orang asing memegang 42% obligasi pemerintah yang diterbitkan. Pada saat itu ini disebut-sebut sebagai demonstrasi kepercayaan orang asing di Indonesia.

Tapi kepercayaan diri itu fana. Investor berubah pikiran dan mengancam akan mengambil uang mereka. Bukannya prospek Indonesia telah berubah. Pertumbuhan ekonomi diperkirakan akan mempertahankan tingkat 5% -lebih stabil yang terlihat dalam beberapa tahun terakhir: inflasi rendah, seperti juga utang pemerintah; total utang luar negeri sederhana; dan defisit anggaran cukup terkendali. Defisit transaksi berjalan akan dipangkas menjadi 2 1/2% dari PDB dan semua lembaga pemeringkat kredit memberi Indonesia peringkat "investasi"


Masalahnya bukan di rumah, dalam ekonomi domestik. Masalahnya adalah bahwa pasar modal global secara inheren volatile, didorong oleh faktor-faktor yang jauh dari Indonesia. Ketika menggigil melewati pasar global, investasi portofolio yang melonjak dengan bersemangat ke obligasi pemerintah Indonesia berubah arah.

Sekitar setengah dari aliran modal masuk Indonesia adalah dalam bentuk investasi langsung asing (FDI) yang stabil, yang tidak hanya mendanai rekening koran tetapi juga menyediakan teknologi dan transfer manajerial yang berharga juga. Tetapi separuh lainnya adalah investasi portofolio - uang gelisah menjelajahi dunia untuk menghasilkan, siap untuk bereaksi terhadap perubahan terbaru dalam suasana risk-on / risk-off.

Episode terbaru dimulai enam bulan lalu, ketika "normalisasi" suku bunga Amerika membuat para investor gelisah, meskipun langkah-langkah ini ditandai dengan baik oleh Federal Reserve AS. Pasar keuangan menarik kembali "Taper Tantrum" 2013, di mana Indonesia termasuk dalam daftar sasaran pasar negara-negara 'Fragile Five', dengan rupiah berada di bawah tekanan jual.

Tidak peduli fakta yang dapat dibuktikan bahwa Indonesia datang melalui periode ini tanpa trauma: ketika pasar global bergeser, mereka tidak memiliki waktu atau minat untuk membedakan antar negara. Ini "semua orang untuk keluar". Rupiah berakhir pada 2018, 7% lebih lemah terhadap dolar AS.

Tingginya porsi kepemilikan asing atas obligasi pemerintah, yang sebelumnya dianggap sebagai dukungan, berubah menjadi indikator kerentanan. Kepemilikan obligasi orang asing turun di bawah 37% dari total

Sumber Bank Indonesia

Pembuat kebijakan Indonesia telah belajar bagaimana menangani sentimen asing yang berubah-ubah. Ketika pasar berubah pesimis, mereka menaikkan suku bunga, mengetatkan kebijakan fiskal dan siap untuk mempertahankan mata uang dari pergerakan ekstrem.

Mereka melakukan ini tahun lalu dan drama segera berakhir, setelah tingkat meningkat dari 4 1/4% menjadi 6%. Tetapi tentu saja kebijakan ini memiliki biaya. Investasi tidak dianjurkan, pertumbuhan melambat, pengeluaran anggaran penting ditunda dan pasar keuangan terganggu.

Seharusnya ada cara yang lebih baik. Jika modal jangka pendek ini begitu fluktuatif, apakah itu layak dimiliki? Anda tidak dapat mendanai investasi jangka panjang dengan uang yang ditarik karena kemauan pasar. Indonesia hanya mendapat sedikit keuntungan dari dana yang berubah-ubah ini, karena Indonesia harus mempertahankan cadangan devisa yang substansial - saat ini $ 120 miliar - untuk mengatasi kemungkinan arus keluar. Prioritas harus untuk aliran stabil daripada arus masuk maksimum.

Kearifan konvensional, seperti yang dipromosikan oleh Dana Moneter Internasional, telah lama melihat aliran modal bebas sebagai suatu kebajikan, setingkat dengan perdagangan bebas. Doktrin ini selamat dari Krisis Asia 1997-98, di mana pembalikan aliran modal memainkan peran sentral yang memfitnah. Namun, krisis keuangan global 2008 membawa penilaian kembali yang terlambat. Doktrin bergeser perlahan, tetapi sekarang mungkin untuk berbicara tentang "manajemen aliran modal" (yang sebelumnya akan dikutuk sebagai "kontrol modal") tanpa memicu kemarahan di Washington.

Apa yang mungkin dilakukan? Yang terbaik pertama adalah peningkatan peran FDI - yang tidak hanya lebih stabil, tetapi lebih menguntungkan. Dengan perbandingan internasional, aliran masuk FDI Indonesia kecil, kurang dari 2% dari PDB. Dalam dolar, tidak lebih dari FDI ke Vietnam, yang merupakan negara yang jauh lebih kecil.

Dalam beberapa tahun terakhir Indonesia telah beralih dari peringkat ke-129 dalam peringkat Bank Dunia tentang "kemudahan berbisnis" ke peringkat ke-73. 


Tetapi sentimen nasionalistik pasca-kolonial tidak pernah jauh di bawah permukaan ketika keadaan menjadi semakin sulit, jadi tidak ada perbaikan cepat di sini. Mempromosikan kepemilikan asing dengan penuh semangat, bahkan untuk pertumbuhan yang lebih cepat, tidak akan memenangkan pemilihan bulan April. Memang, Jokowi mengisyaratkan kepercayaan nasionalisnya dengan kesepakatan pada bulan Desember untuk mengakuisisi 51,2% dari tambang emas dan tembaga Grasberg, yang sebelumnya dikelola oleh perusahaan AS Freeport-McMoRan.

Di antara kebijakan-wonks di Jakarta, fokusnya adalah bagaimana membuat aliran portofolio lebih "lengket", sehingga dana tetap bertahan ketika sentimen global berubah.

Salah satu ide yang sedang dibicarakan bermula dari gagasan pajak Tobin yang berusia setengah abad - suatu pungutan transaksi kecil pada arus masuk untuk "membuang pasir di atas roda" dari transaksi jangka pendek. Pajak kecil akan menghambat aliran jangka pendek, sementara hampir tidak terlihat untuk aliran jangka panjang.

Sekarang Konsensus Washington dipandang (dengan benar) lebih sebagai kerangka daripada doktrin dogmatis, ide-ide seperti itu dapat didiskusikan tanpa cemoohan dari Washington, meskipun para eksekutif pasar keuangan masih siap untuk menuangkan air dingin pada ide apa pun yang membatasi fleksibilitas dan keuntungan mereka.

Menjelang pemilihan presiden bukan saatnya untuk debat ekonomi yang esoteris. Baik Jokowi maupun penantangnya tidak menunjukkan minat pada ekonomi makro, di luar dugaan umum bahwa Indonesia membutuhkan pertumbuhan yang lebih cepat untuk mengatasi banyak tantangannya.

Untuk masa depan yang segera, Indonesia harus menerima kesepakatan yang tidak menyenangkan yang ditawarkan oleh pasar keuangan global: "kami akan meminjamkan uang kepada Anda di saat-saat yang baik, tetapi kami akan mengambilnya kembali kapan pun kami merasa gugup." Namun, dalam jangka panjang, ini dapat meningkatkan FDI dan pendanaan domestik, mengurangi ketergantungan pada aliran portofolio melalui manajemen aliran modal yang dirancang dengan cermat. (Stephen Grenvill) 




Profil Penulis
Stephen Grenvill
Stephen Grenville adalah tamu tamu yang bukan penduduk di Lowy Institute di Sydney dan mantan wakil gubernur Reserve Bank of Australia.



Judul Asli
Indonesia -- taming foreign fund managers

Penulis
Stephen Grenvill

Artikel ini sudah tampil di halaman aslinya dengan alamat :
https://asia.nikkei.com/Opinion/Indonesia-taming-foreign-fund-managers




No comments:

Obrigada pela visita.. Não deixe de expressar sua opinião. Seu comentário é muito importante pra mim :)

Vielen Dank für Ihren Besuch. Sagen Sie Ihre Meinung. Ihr Kommentar ist mir sehr wichtig

Grazie per la tua visita .. Assicurati di esprimere la tua opinione. Il tuo commento è molto importante per me

Merci pour votre visite .. Assurez-vous d'exprimer votre opinion. Votre commentaire est très important pour moi

Spasibo za vash vizit. Obyazatel'no vyskazhite svoye mneniye. Vash kommentariy ochen' vazhen dlya menya

Thank you for your visit.. Be sure to express your opinion. Your comment is very important to me :)

Terima kasih atas kunjungan anda. Pastikan untuk mengekspresikan pendapat Anda.

Komentar Anda sangat penting bagi saya :)

Bandara Supadio Pontianak From Bali With Love Selfie Dengan Selebritis
| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog