TIPS Mencuci Pakaian Kotor Dengan Tertib

Kubu Raya. Bagi anda yang memiliki sebuah Washing Machine (Mesin Cuci) mungkin tidak banyak kendala berapa pun banyaknya cucian kotor di rumah anda.  Namun akan menjadi persoalan jika anda belum memiliki sebuah Mesin Cuci dan atau  belum memiliki  pembantu di rumah yang membantu anda mengurus pekerjaan rumah tangga sedangkan anda sibuk. Bagaimana solusinya?
MENUMPUK : Cucian koor atau perangkat piring makan pun bisa menjadi masalah jika terus ditumpuk dan ditunda dicuci. Foto Asep Haryono
MENUMPUK : Cucian koor atau perangkat piring makan pun bisa menjadi masalah jika terus ditumpuk dan ditunda dicuci. Foto Asep Haryono

1.  Cucilah saat cucian kotor masih sedikit.
Nah untuk tips yang pertama ini adalah biasakanlah untuk segera mengeksekusi cucian kotor di rumah anda saat masih sedikit.   Jangan membiarkan cucian kotor anda menumpuk sedikit demi sedikit hingga akhirnya menjadi bukit dan tidak bisa dibendung lagi. 

Jika cucian atau pakaian kotor itu sudah dibereskan (baca: dicuci) saat masih sedikit, maka tidak akan ada lagi anda mencuci pakaian kotor sampai 2 ember besar penuh. Jangankan mau mencuci, melihatnya saja anda mungkin sudah “kenyang” hingga menimbulkan rasa malas.

Saya sendiri sudah membuktikannya. Waktu harus kita atur, bukan sebaliknya waktu yang mengatur kita.  Saya selalu berusaha membereskan  cucian kotor saat masih sedikit, dan beres sehingga tidak terjadi penumpukan cucian kotor yang bisa membuat malas untuk mengerjakannya.


2.   Pisahkan Cucian Sesuai Dengan Bahan atau Warnanya
Pernahkan anda mengalami saat merendam pakaian atau cucian kotor dalam satu ember yang isinya bercampur antara pakaian berwarna, dengan pakaian putih dan ada pakaian yang ternoda oleh warna lainnya? 

Ada baju kesayangan anda yang pudar warnanya karena luntur dan lunturnya mengenai baju lain.  Masalah akan semakin rumit saat baju yang kena lunturan itu adalah baju seragam sekolah anak anak, atau baju yang berwarna putih yang kena lunturan cucian kotor lain.  Tentu saja menjengkelkan bukan?

Hal bijak seandainya saat anda akan merencanakan untuk mencuci pakaian kotor saat masih sedikit (bisa juga saat cucian kotor sudah menggunung)  adalah dengan memisahkan cucian cucian kotor berdasarkan warna pakaiannya.  Jika ada seragam sekolah anak anak yang biasanya berbahan dasar atau berwarna putih agar dipisahkan dalam ember terpisah terlebih dahulu sebelum dicampur dengan cucian kotor lainnya yang berwarna.

Pakaian kotor berbahan keras seperti celana jean , levis , baju bengkel memang terasa pegal untuk memerasnya. Oleh karena itu beri perhatian ekstra pada pakaian berbahan keras seperti ini


     Buat “adonan” Air Sabun Dahulu Sebelum Direndam
Seringkali sahabat “membenamkan” tumpukan pakaian atau cucian kotor di dalam sebuah ember besar atau kecil kemudian baru dimasukkan air ke dalam ember tersebut kemudian  baru ditaburi bubuk deterjen atau bubuk sabun cuci baru kemudian dengan kedua tangan anda mengucek ngucek cucian kotor tersebut.  Busa memang muncul kemana mana.

Tapi ingatlah bahwa taburn bubuk deterjen cuci itu mungkin tidak semuanya “larut” saat anda menguceknya, dan mungkin akan “karam” di atas cucian tertentu dari pakaian kotor anda. Sehingga akan menimbulkan  “noda noda” karena ada bubuk deterjen yang tidak sempat larut saat anda mengucek nguceknya.

Solusinya adalah anda membuat “racikan” atau “adonan” air sabun cuci terlebih dahulu. Caranya sangat mudah.   Pertama, anda siapkan terlebih dahulu sebuah ember besar berisi air secukupnya namun jangan sampai terlalu penuh apalagi “luber”.
|
Kemudian berikan atau taburkan bubuk deterjen merek apa saja.  Maaf saya tidak dapat menyebut nama merek di sini karena bisa dianggap iklan terselubung.  Takaran untuk membuat “adonan” air sabun ini bisa menggunakan takaran khusus atau sendok yang biasanya ada di setiap bubuk deterjen ukuran tertentu   

Bisa juga mengunakan telapak tangan anda.  Atur saja berapa banyak bubuk deterjen yang akan anda gunakan untuk mencuci pakaian kotor.   Nah setelah ember penuh air itu ditaburi bubuk deterjen, segera “aduk aduk” dengan menggunakan kedua tangan ata salah satu tangan anda. 

Setelah ember anda berubah menjadi “air sabun” barulah masukkan pakaian pakaian kotornya, dan rendamlah sekitar 15 menit. Aduk aduk lagi agar cucian kotor anda itu larut ke dalam air sabun.  Nah dengan demikian dipastikan cucian cucian kotor anda semuanya rata terendam air dan kena air sabun semuanya.

Sebagai penutup, adalah tentang menjemur cucian.  Nah ini juga ada seninya.  Saya pernah ada pengalaman saat mencuci pakaian berwarna tajam seperti hitam pekat. 

Singkat cerita saat saya mencuci pakaian berwarna hitam pekat dan saat saya menjemurnya tepat dibawah sinar matahari siang secara langsung memang berakibat cucian kotor saya cepat kering karena kena terik sinar matahari namun kualitas warna pakaian saya menjadi pudar kemerah merahan.  Nah ujung ujungnya kan pakaian kita jadi jelek.  

Oleh karena itulah jika ada pakaian kotor anda (baik jenis dan bahan tertentu) yang berwarna tajam seperti hitam, merah, dan lain sebagainya agar tidak menjemur pakaian basah berwarna tajam seperti itu dibawah sinar matahari secara langsung. 

Ini penting agar pakaiannya tidak berwarna kemerah merahan karena kena sinar matahari langsung.  Letakkan pakaian pakaian jenis jni didalam ruangan yang tidak kena sinar matahari langsung.   Biarkan pakaian pakaian anda itu kering dengan sendirinya karena bantuan angin, dan bukan karena sengatan sinar matahari secara langsung
(Asep Haryono)

No comments:

Bandara Supadio Pontianak From Bali With Love Selfie Dengan Selebritis
| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog