Sukseskan Asian Games 2018

Pak Surya Sahabat Saya

Catatan Asep Haryono

Saat saya masih berstatus pegawai atau karyawan di harian Pontianak Post, saya memang satu kantor dengan seorang pegawai di bagian akuntansi atau penagihan (inkaso).  Maaf kalau saya salah menyebutkan bidang pekerjaannya. Mohon saya dikoreksi.  Beliau bernama Pak Surya.  Saya tidak menanyakan kepadanya nama lengkapnya siapa yang saya tau  adalah beliau ini bernama Pak Surya.  Soal kelahiran saya juga kurang tau. Yang jelas Pak Surya berbahasa Indonesia. Hehehe.

Saya selama bekerja di kantor sangat senang dengan kehadiran pak Surya baik di saat senggang di kantor, sedang minum teh bersama di kedai teh yang berada di sebelah kiri dan kanan kantor, atau sedang bersama sama Jamaah di Masjid yang ada di Gang Dungun.  Hal yang pertama yang selalu saya ingat dari Bapak ini adalah kerapihan dan kepatutannya dalam hal berbusana kantor. Pak Surya selalu rapih dalam penampilan sehari hari di Kantor.

Mulai dari seragam kantor yang rurin dikenakanya.  Kami punya beberapa stel Seragam yang harus di kenakan minimal 3 hari dalam seminggu  Hari Senin , Selasa dan Rabu serta Jumat (batik) biasanya adalah hari hari berseragam. Kita aja udah pada jarang yang pake Seragam (dan lagi juga itdak ada sanksi yang dijatuhkan oleh perusahaan hanya karena karyawannya tidak pake Seragam). Tapi tidak bagi seorang Pak Surya.  Setiap hari kerja Pak Surya sangat rapih berbusana kantor. Very formal, lengkap dengan ID card atau name tag mencantel di saku kemeja kantornya.    



TELADAN : Inilah profil pak Surya yang saya dapatkan dari profil WA nya. Saya mohon izin mencantumkannya di sini.  Beliau teladan bagi kita semua.  Foto WA Pak Surya
TELADAN : Inilah profil pak Surya yang saya dapatkan dari profil WA nya. Saya mohon izin mencantumkannya di sini.  Beliau teladan bagi kita semua.  Foto WA Pak Surya
Foto WA Pak Surya



Hutang Dianggap Lunas
Ada catatab kecil bagi saya pribadi.  Beberapa tahun yang lalu (mungkin sekitar tahun 2013 kalau tidak salah) saat saya masih bekerja di Pontianak Post ( saya resign pada bulan Maret 2016 setelah 13 tahun bekerja-red) pernah pada suatu hari saya mengalami kempes atau ban Bocor saat akan pulang kantor.  Saya tidak memiliki cukup uang di dompet saya waktu itu, atau mungkin sedang cekak kali hahaha.   Nah saya melihat ada Pak Surya juga sedang bersiap untuk pulang.

Saat Pak Surya sedang akan menstarter motornya, saya menghampirinya dan meminta kesediaan Pak Surya untuk meminjamkan uang sekedarnya hanya untuk menambal motor saya yang saat itu sudah menjelang sore.  Pak Surya pun dengan sigap mengeluarkan dompetnya dan mengeluarkan selembar pecahan uang Dua Puluh Ribuan kepada saya. Saya pun mengucapkan terima kasih sambil  menyebutkan kapan saya mengembalikannya tentu dengan ucapan Isnya Allah.

Entah kenapa hingga saat saya resign dari perusahaan tersebut di bulan Maret 2016 hingga terakhir kembali berjumpa bersilaturahmi dengan Pak Surya pada bulan Juli 2017 saat melayat rumah 
Bapak H.Tabrani Hadi, mantan CEO Pontianak Post, yang ditinggal wafat sang istri tercinta beliau hari itu, Ibu Hajjah Nyimas Tabrani Hadi.   Saya berjumpa lagi dengan Pak Surya. Selain bersenda gurau, saya pun mengutarakan permohonan maafnya soal hutang Rp.20.000 yang pernah saya pinjam dari pakk Surya.

Baca juga - Hatiku Tertinggal Di Pontianak Post

Pak Surya begitu kaget karena tidak menyangka hal seperti itu masih dingat oleh saya.  "Ah sudahlah ikhlas ikhlas ikhlas" katanya.  Padahal saya sudah siap membayar hutang saya pada Pak Surya sebesar Rp.20.000 seperti yang saya pinjam dari Pak Surya.   Pak Surya boleh saja tidak ingat tapi saya selalu ingat hutang hutang saya.   Alhamdulilah Pak Surya tidak mempermasalahkan (Uang 20 ribu itu) dan mengikhlaskannya. Saya pun tidak lupa menyampaikan ucapan terima kasih, semoga Allah SWT melimpahkan berkahnya untuk Pak Surya.

Pak Surya orangnya baik, ramah dan santun dalam bertutur sapa.  Yang saya ingat ya itu tadi, dalam hal berbusana di kantor Pak Surya orangnya.  Busana kerja yang rapih dengan Name tag disakunya.  Beliau begitu bangga dengan perusahaan tempat bekerjanya.  Jadi jika ada misalnta pemilihan karyawan teladan dan atau pegawai dengan busana terbaik dalam bekerja di kantor, saya pasti akan menominasikan atau menjagokan Pak Surya.  I will vote for you Pak Surya.

Sekarang sudah memiliki nomor WA dan juga telepon Pak Surya. Walau pun saya sudah tidak sekantor lagi dengan Pak Surya namun saya tetap menjalin Silaturahmi dengan Pak Surya, dan juga dengan kawan kawan seperjuangan saya lainnya baik yang sudah resign seperti saya dan atau yang masih aktif bekerja di Harian Pontianak Post.  (Asep Haryono)





No comments:

Bandara Supadio Pontianak From Bali With Love Selfie Dengan Selebritis
| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog