Jual Milagros disini


STOP Kekerasan Pada Perempuan Masih Perlu Disosialisasikan Lagi

OPINI Asep Haryono

Kasus penembakan sadis yang dilakukan oleh dr.Helmy yang menyebabkan tewasnya dr.Letty yang tidak lain adalah suami sang pelaku seolah menyadarkan kita semua bahwa kampanye STOP Kekerasan pada perempuan masih jauh panggang dari api.  Sosialisasi stop kekerasan pada perempuan masih harus lebih gencar lagi dilakukan kalau perlu digencarkan secara besar besaran tanpa pandang bulu.

Stop kekerasan terhadap perempuan dan anak. Gambar dari Kompasiana.com
Stop kekerasan terhadap perempuan dan anak.
Gambar dari Kompasiana.com

Padahal program STOP kekerasan pada perempuan merupakan gerakan nasional yang harus berhasil di seluruh Indonesia.  Stop kekerasan terhadap perempuan dan anak merupakan salah satu target yang harus berhasil dicapai di seluruh wilayah NKRI, sebagai bagian dari Kampanye Three Ends  atau mengakhiri Tiga Hal) yakni  Akhiri kekerasan terhadap perempuan dan Anak, Akhiri Perdagangan Manusia, dan Akhiri ketidakadilan akses ekonomi bagi perempuan. 
 



Kesadaran Kaum Laki Laki
Sudah lama menjadi stikma di masyarakat bahwa kaum perempuan adalah kaum yang lemah.  Mitos ini semakin lama semakin merambah tidak saja ke wilayan perkotaan, namun juga di daerah pedesaan. 

Mengapa bisa sedemikian mengular dampak buruk akibat dari kekerasan terhadap perempuan dan anak ini? Ya karena peran serta kaum pria atau kaum laki laki masih sangat diperlukan untuk menyelamat kaum Perempuan dan anak anak dari kekerasan, baik kekerasan fisik, kekerasan seksual serta kekerasan ekonomi.

Dalam hal ini kesadaran akan pentingnya menahan diri dari segala luapan emosi yang tidak terkendali diyakini bisa membantu mengurangi kekerasan terhadap perempuan dan anak anak. 

Tingkat kedewasaan dan latar belakang pendidikan laki laki tidak berbanding lurus dengan ahlak dan pola kesantuannnya.  Dampak psikologis sang laki laki yang banyak dituding menjadi salah satu pemicu munculnya tindakan kekerasan terhadap perempuan dan anak memang masih perlu didiskusikan lagi.

Benarkah para pelaku kekerasan terhadap perempuan dan anak rata rata berasal dari latar belakang gangguan kejiwaan? Barangkai dokter dan psikolog yang dapat menjawab pertanyaan ini. 

Kesadaran akan perlunya menyelematkan kaum perempuan dan juga anak anak dari kekerasan perlu mendapat perhatian yang sangat serius dari semua pihak, masyarakat, dan jua negara.  Negara perlu turut berperan aktif dengan menggiatkan semua sektor untuk menyukseskan gerakan stop kekerasan terhadap perempuan dan anak anak ini hingga ke pelosok pedesaan. 

Yang namanya ganguan kejiwaan, yang sering dikambinghitamkan dalam setiap kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak, tidak hanya terjadi di perkotaan saja melainkan juga di pedesaan.  (Asep Haryono)

No comments:

Bandara Supadio Pontianak From Bali With Love Selfie Dengan Selebritis
| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog