Jual Milagros disini
Loading...

Kejujuran Dan Sosial Media

Catatan Asep Haryono


Apa yang dapat anda perbuat dengan uang tunai sebesar Rp.100.000.000,- (Seratus Juta Rupiah) di tangan anda sekarang, apalagi sedang bulan Ramadhan dan tidak lama lagi menjelang Lebaran.   

Bisa membeli perabot mahal, atau bepergian ke luar negeri juga bisa.  Membeli motor baru, serta banyak  perhiasan emas  yang banyak bisa,  Apa saja bisa anda belanjakan dengan uang  100 juta rupiah itu.  

Sayangnya semua itu tidak mau dilakukan oleh seorang Mulyadi (32) yang justru mengembalikan uang 100 juta yang ditemukannya kepada aparat keamanan.   Sungguh kisah kejujuran yang membuat bangga kita semua.   

Ternyata orang jujur masih ada, dan saya yakin fenomena orang jujur yang dipresentasikan oleh seorang Mulyadi merupakan fenomena gunung es .  Saya yakin masih banyak "mulyadi mulyadi" lainnya di seluruh Indonesia yang mungkin tidak terpantau oleh media.  Orang Jujur itu masih ada

Twitter bisa menjadi media sosialisasi aktifitas keseharian anda.
Twitter bisa menjadi media sosialisasi aktifitas keseharian anda. 

Peran Sosial Media
Jika sudah membicarakan Korupsi di Indonesia seakan tidak akan ada habis habisnya  Berbagai kasus korupsi di Indonesia banyak mendapat sorotan publik dan menjadi perbincangan banyak orang mulai dari pejabat tinggi hingga kepada pengopi di pinggir jalan.

Dari banyak kasus korupsi yang berhasil di sidangkan di Pengadilan, banyak sudah yang sudah dijatuhi hukuman penjara dan masih banyak juga yang masih berkeliaran baik pelakunya hingga uang negara yang dikorupsinya melanglang buana entah kemana.  Kasus korupsi apa pun kemasannya tetap menjadi bahan perbincangan banyak orang.  

Peran sosial meda seperti Twitter, Instagram (IG), Path , Facebook, memegang peranan yang penting.  Dari sosial media lah kisah kejujuran luar biasa yang diperlihatkan seorang Mulyadi bisa mencuat ke tingkat nasional.  Dunia tau bahwa masih ada orang yang dengan Ikhlas mengembalikan uang sebanyak itu kepada pemiliknya tanpa berkurang sepeserpun.    


Beberapa kasus di Indonesia yang  terbukti mencuat ke tingkat nasional berkat Peran Sosial media juga antara lain kasus "Koin Untuk Prita Mulyasari",  Kisah "Ratu SPBU" Florence yang mencuat karena melakukan hinaan kepada warga Jogja, hingga kisah sopir taxi yang memajang foto anaknya di dashboard karena ingin memberi hadiah di hari ultahnya, dan masih banyak kisah lainnya yang langsung disambar NETIZEN karena berkat pesan VIRAL dari sosial media.   

Mari manfaatkan Sosial Media dengan Bijaksana.  Menggunakannya untuk keperlua bisnis adalah hal yang baik, dan menjadikan Sosial Media sebagai alat untuk menyampaikan informai yang bermanfaat buat pengguna dan menyebarkan kebaikan adalah hal yang Luar biasa.  

Bukan menjadikan Sosial Media sebagai ajang untuk tebar aib orang, menjadi ajang sindir menyindir, SARA atau bahkan mendeskreditkan pihak lain.   Banyak manfaat dan kebaikan Sosial Media yang bisa kita dapatkan  selain sebagai media komnikasi, hiburan dan sarana mencari jati diri.   Bijaksana beraktifitas di sosila media. (Asep Haryono)

8 comments:

  1. Alhamdulillah masih ada orang jujur di dunia ini mas asep ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Wida Zee : ya mba Wida. Masih banyak orang baik

      Delete
    2. klo sy termasuk org baik gk yah kg asep ? :(

      Delete
    3. @Fiu S : Wahahahah lama nda mampir ke blognya mas Fiu HIhiehieie. Basa yang dapat pertamax kan dari Mas Fiu. nantikan kunjungan balik saya yah hiiehiiee. Iya donk mas Fiu kan orang baik selalu hihihihihi

      Delete
  2. Slam kenal ajalah kang,mau komen gak tau mau komen apa hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Supriyanto : hahhaha salam kenal juga mas Supriyanto Wah nama mu mirip dengan nama Kakak saya. Beda dikit. Supriyatno. Salam kenal juga ya. Dari Aseo. Blogger Pontianak

      Delete
  3. Wah, bukan main, mas Asep...Ini menjadi inspirasi bagi kita untuk berlaku jujur terhadap diri maupun terhadap Yang Maha Kuasa...

    ReplyDelete
  4. Seharusnya seperti ini mas yang harus dicari oleh indonesia.

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog