Jual Milagros disini
Loading...

Nikmatnya Mie Ayam Kaki Lima

Catatan Asep Haryono


Mie Ayam atau biasa disebut Bakmi Ayam adalah salah satu cemilah (jajanan) yang saya sukai. Hidangan murah meriah ini banyak sekali peminatnya di kota Pontianak (Ibukota Propinsi Kalimantan Barat). 

Mie Ayam atay Bakmi Ayam kelas Kaki Lima yang banyak dijumpai di setiap sudut kota ini juga tidak kalah nikmatnya dengan Mie Ayam kelas Restoran dan atau  Mie Ayam dari brand brand yang sudah punya nama seperti Bakmi Ayam Langgara nya Mas Aqua Dwipayana yang tersohor itu, Mie Ayam SOLARIA, Mie Ayam Bakso 77 dan masih banyak lagi mie Ayam kelas resto lainnya.

Penjualnya Mie Ayam Kaki Lima ini biasanya menggunakan Gerobak beroda.  Jika menggunakan Kedai Mie Ayam ini biasa menjadi salah satu menu yang dijualnya.  Atau bisa juga dijual dengan kedai Mie Ayam dengan merek merek sendiri Seperti Mie Ayam Joko, Mie Ayam Bu Parmi, Mie Ayam Pak Untung dan masih banyak lagi lainnya. Bagaimana dengan cita rasanya?  Wow tentu ya rasa Mie Ayam donk. Namun ada beberapa catatan yang saya perhatikan dari sekian banyak Kedai Mie Ayam yang sudah saya sambangi di kota Pontianak. 


    1.    Kuah Mie Ayam
    Memang terasa sederhana. Kuah Mie Ayam tetap menjadi salah satu skala penilaian saya terhadap jajanan rakyat ini.  Kuah Mie Ayam yang gurihnya seperti Kuah Mie Ayam dari brand terkenal sudah sangat menjanjikan.  Rasa Kuah yang gurih dengan rasa kari ayam dan rempah rempahnya menjadikah Mie Ayam ini menjadi pilihan dari sekian banyak pilihan jajanan pasar yang saya sukai.   Jangankan Mie , hamparan daging ayam dan pangsitnya, icip icip Kuah Mie Ayam nya sudah luar biasa.  Kalau kuah Mie Ayam nya saja sudah yahuud, bias dipastikan yang lainnya pasti nyaman.  Setidaknya ini dari selera saya

    2.    Penggunaan Mie Yang Sesuai
    Mie Ayam pada umumnya menggunakan Mie yang sesuai.  Dalam cita rasa lidah saya lebih cocok pada Mie yang bertekstur putih, dan ada serbuk serbuk tepungnya.   Penggunaan Mie Kuning yang biasa dipakai untuk Mie Bakso sangat tidak cocok atau sangat tidak sesuai dengan lidah saya.   Selera memang berlainan tentunya.  Tapi selera saya ya Mie Ayam yang khurus untuk Mie Ayam dan Bukan menggunakan Mie Kuning seperti pada Mie Bakso.   Selera memang tidak dapat diperdebatkan

    3.    Pangsit Yang Bukan Pangsit

    Yang sering saya alami adalah penual Mie Ayam menggunakan Pangsit Goreng. Saya jadi bertanya Tanya. Benarkah itu Pangsit Goreng.  Pangsit basah yang digoreng gitu maksudnya?  Kalau yang dimaksud pangsit normal yang digoreng, tentu saja ada kandungan daging di temgahnya..  Namun yang saya alami justru “klewer klewer” nya saja alias semacam Kerupuk yang digoreng.  Mungkin benar pangsit yang digoreng namun tidak dengan unsure daging atau kontennya. 

    Sebagai catatan : Yang dimaksud pangsit di sini adalah lembaran kulit Pangsit yang diisi dibagian tengahnya dengan daging ayam lembut. Kemudian direndam dalam kuah panas.  Pangsit ini biasanya “berenang” dalam semangkuk kuah panas.  Nah jika diinginkan tentu Pangsit itu ditiriskan terlebih dahulu baru kemudian digoreng.  Jadilah Pangsit Goreng.    Yang sering saya alami justru malah Pangit goring tanpa isi.  Jadi saya berasumsi itu bukan Pangsit tapi kerupuk.

    4.    Stik atau Sumpit
    Ini kembali lagi pada selera makan Mie Ayam sahabat semuanya. Tentu selera dan cara menikmati semangkuk Mie Ayam berbeda beda tentunya.  Bagi saya jika menyantap semangkuk Mie Ayam terasa benar benar sedang menyantap Mie Ayam jika menggunakan bamboo Stik atau biasa dikenal dengan Sumpit.   Tidak lengkap rasanya jika menyantap Mie Ayam dengan hanya menggunakan Sendok saja.  Bagi saya itu seperti makan Mie Bakso.  Lalu apa bedanya Mie Bakso kalau Mie Ayam nya tidak pake sumpit.  Jadi bagi saya benar benar Mie Ayam jika penjual menyediakan Sumpit., dan saya menyantap Mie Ayam nya dengan Sumpit.

    5.    Jeruk Lemon
    Mungkin ini menjadi salah sata tradisi atau selera Kuliner masyarakat Melayu Pontianak dan mungkin juga ada kesamaan dengan selera lainnya di kota kota Lain.   Penggunaan lemon untuk kelengkapan Mie Ayam adalah optional (pilihan) saja.  Jika anda menyukai sensasi asam asam tentu biasa mencampurkan menu hidangan Mie Ayam nya dengan perasan jeruk lemon.  Di sini kadang disediakan oleh para penjualnya.

    Ada catatan lain seputar penggunaan Jeruk Lemon ini.  Pada beberapa jajanan Kuliner lainnya juga sering menggunakan   jeruk Lemon.  Sebut saja Mie Tiaw atau Kue Tiaw juga banyak digunakan Lemon untuk kelengkapannya.  Mau dipake atau tidak juga sebuah pilihan.  Mie Bakso di Pontianak juga disediakan Jeruk bagi para penikmatnya.


PANGSIT GORENG  :  Mie ayam ini disajikan Pangsit Goreng,  Benarkah itu aseli pangsit yang digoreng? Apa hanya kerupuk saja?.  I don't know. You tell me.  Foto Asep Haryono
PANGSIT GORENG  :  Mie ayam ini disajikan Pangsit Goreng,  Benarkah itu aseli pangsit yang digoreng? Apa hanya kerupuk saja?.  I don't know. You tell me.  Foto Asep Haryono
KAKI LIMA : Mie ayam yang dijual dengan menggunakan Gerobak dorong.   Kalau tidak ada bangku yang tersedia, bersiaplah anda duduk dimana saja.  Foto Asep Haryono
KAKI LIMA : Mie ayam yang dijual dengan menggunakan Gerobak dorong.   Kalau tidak ada bangku yang tersedia, bersiaplah anda duduk dimana saja.  Foto Asep Haryono


Catatan Kecil


Dalam hal penyajiannya, beberapa sahabat saya banyak yang suka Mie Ayam yang kering.  Maksudnya di sini adalah Mie Ayam yang disajikan di meja pelanggan tidak dicampur kuah.   Sang Kuah Mie Ayam ada dalam mangkuk terpisah.  

Saya sendiri tidak mempermasalahkannya.  That is not one of my problems at all (Itu bukanlah salah satu masalah bagi saya.  Mie Ayam nya langsung “berenang” dalam kuah dan atau Mie Ayam disajikan kering tanpa kuah, dan sang Kuah di dalam mangkuk terpisah    Bagi saya dua duanya tetap maknyus (Pinjam ya Mas Bondan).

Kemudian soal penggunaan Saos Sambal dan Saos Tomat.  D beberapa tempat Kedai Mie Ayam kadang disajikan 2 buah saos.  Saos Sambal dan Saos Tomat.  Selain kecap, dan sambal biasa tentunya.   Namun pada umumnya hanya Mie Ayam kelas Resto saja lah yang bisa menyediakan “kemewahan” ini.  Mereka pada umumnya sudah prepare Saos Sambal, Saos Tomat, Garam dapur, Tusuk Gigi , Kertas Tissue, Sendok Garpu dan Sumpit. Semuanya sudah ready di meja. Nikmatnya Mie Ayam Kaki Lima (Asep Haryono)

26 comments:

  1. Mie ayam itu enaak dan sedap ya Mas :) , apalagi pas hujan-hujan begini

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Salman Faris : Hehhe iya. Bener bener. Kalau sudah musim Hujan seperti ini enak yang anget anget gitu heihiehiee. Sedap rasanya kalau cuaca dingin, lalu kulinernya yang anget anget. Wahahahahahhaa

      Delete
  2. Yang penting Makan mie ayam...

    ReplyDelete
  3. namanya juga usaha kang, jadi menunya lengkap ama pangsit, tapi pangsitnya ternyata bukan pangsit beneran (lengkap gitu) hehehe!
    met bertemu kembali kang, lama banget gak blogging nih jadi agak kaku

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Bung Penho :iya Saya juga sudah lama todak berkunjung balik ke blog bung Penho. Maklum kesibukan gotu deh hihihihi

      Delete
  4. wah kalo saya paling deman yg bayak saus nya nie?

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Siti Dzakirah : wah sama donk. Saya juga kadang suka nambahin saosnya. Terutama saos sambalnya. Hihuhihi tosss

      Delete
  5. kalau saya lebih suka mie ayam cekernya yang nikmat, sip

    ReplyDelete
  6. Segala macam olahan mie adalah favoritku. Mau mie ayam, mie goreng, mie rebus bahkan Indo mie tetep seleraku :)

    ReplyDelete
  7. Saya suka banget mi ayam mas. Jika kuahnya lezat, saya makan tanpa saos.
    Saya penasaran dengan rasa mi ayam yg diberi jeruk nipis. Pasti sedap ya. Di sini tidak ada extra jeruk nipis sih.

    ReplyDelete
  8. aku kok kurang suka ya mas sama mi ayam, aku sukanya baksooohh, hehehe

    ReplyDelete
  9. Wah, ini favorit sy Pak. Suka banget sama mie ayam.
    saya estuju, itu krupuk pangsit. Kalo pangsit ada isinya, dan yg paling enak menurut sy pangsit basah ato rebus. DUh, jd laperr lagi

    ReplyDelete
  10. Street food memang juara :-)

    ReplyDelete
  11. Mie ayam pangsit basah. hmmm..enak. kalo beli mie ayam saya gak suka pake saosnya. takut saos yang abal-abal..jadi pengen mie ayam hehehe

    ReplyDelete
  12. Ah mi ayammmmm... ini makanan favorit. Dulu waktu di Bogor, ada langganan mi ayam yang enak banget. Pas udah pindah, bikin sendiri aja nyesuain rasa yang pernah dimakan di Bogor.

    ReplyDelete
  13. Favorit, entah knp semakin kaki 5 kadang nikmatnyaaa gmn gitu huhuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Suciati Cristina : Hehehe iya kah mbak. Waah kalau gitu sama donk kita. Sama sama fans berat Mie Ayam Kaki Lima. HIehheiheiheiheihiee

      Delete
  14. mie ayam gerobakan itu memang enaknya juara, entah pake micin atau apa yg penting enak heheh

    ReplyDelete
  15. Saosnya tukang mie ayam sayangnya sering kali yang curah, Mas. Murah meriah entah kandungannya apa. Hehehe...

    ReplyDelete
  16. Wah, bener bang soal selera tidak bisa diperdebatkan,,,, Dan bener lo bang kalau mencicipi mie ayam, bakso atau soto yang pertama dirasain kok kuahnya yaw bukan yang lainnya dulu,,, hehehe. By The Way ulasannya sungguh bisa membuat saya menelan ludah :-)

    ReplyDelete
  17. Sepertinya saya salah jam deh baca artikel ini. Artikel yang ada hubungannya dengan banper manusia itu selalu bisa bikin kemerucuk kapan saja. *Berangkat Ke Dapur, SEGERA*

    ReplyDelete
  18. Ditempat saya khasnya mie ayam paha, daging ayamnya potongan paha ayam utuh.. nyamnyamm maksnyus rasanya

    ReplyDelete
  19. Dimana mie ayam gerobak di ponti yg enakkkk .... di ulas dong mas

    ReplyDelete
  20. huah udah lama ga maem mi ayam.. pengen tapi ga berani, takut sakit perut lagi

    ReplyDelete
  21. Gue paling suka jajan mie ayam kaki lima, harga bersahabat rasanya juga nikmat :D

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog