Jual Milagros disini
Loading...

Bakso Bakar

Catatan Asep Haryono

Bakso Bakar adalah salah satu cemilan atau jajanan pasar yang banyak disukai anak anak dan juga bukan anak anak (baca: dewasa).  Tidak jarang saya liat orang dewasa yang datang menghampiri jajanan Bakso Bakar ini untuk disantap di tempat, dan atau untuk dibawa pulang.  Dengan harga yang terjangkau Rp.1.000,- (Seribu Rupiah) untuk satu tusuk sate Bakso bakar ini menjadikan Bakso Bakar ini menjadi kuliner merakyat disukai banyak kalangan.  Di Pontianak (Ibukota propinsi Kalimantan Barat) banyak dijumpai para penjual Bakso Bakar ini.

Rata rata para penjual Bakso Bakar ini menggunakan gerobak dengan roda. Jadi dengan demikian praktis dibawa kemana mana.  Kadang juga penjual bakso Bakar ini dikayuh dengan menggunakan sepeda motor yang dimodifikasi sedemikian rupa.  Beda dengan penjual Es Krim yang sering menggunakan musik dari sebuah tape recorder untuk menarik perhatian pembeli, penjual Bakso Bakar ini hanya berkeliling saja. Tidak ada musik. Tidak ada klakson atau lonceng untuk menarik minat calon pembeli bakso bakarnya


DIBAKAR : Bakso bakar sedang terkulai di atas pembakarannya.  Satu tusuk Baksi Bakar ini dibandrol harga seribu rupiah.  Foto Asep Haryono
DIBAKAR : Bakso bakar sedang terkulai di atas pembakarannya.  Satu tusuk Baksi Bakar ini dibandrol harga seribu rupiah.  Foto Asep Haryono

MURAH :  Penjual bakso Bakar sedang menyiapkan Bakso bakarnya.  Nah itu dia anak anak saya sedang menunggu pesanannya siap. Sudah tidak sabar ya.   Foto Asep Haryono
MURAH :  Penjual bakso Bakar sedang menyiapkan Bakso bakarnya.  Nah itu dia anak anak saya sedang menunggu pesanannya siap. Sudah tidak sabar ya.   Foto Asep Haryono

Kemarin setelah pulang dari Sholat Magrib di Masjid Al Muhtadin kampus Universitas Tanjungpura (UNTAN) Pontianak, anaka anak saya merengek minta dibelikan Bakso Bakar.   Saya pun dengan segera memenunhi keinginan mereka.   Saya dan anak anak menghampiri aneka Jajanan pasar dan Kuliner yang "parkir" di depan masjid kampus tersebut. Ada banyak penjual yang menjajakan penganan yang menggugah selera seperti Penjual Jagung Rebos, Batagor (Bakso Tahu Goreng) , Rujak, Es Campur, hingga bakso bakar.   Diantara penjual Bakso Bakar juga terdapat "saudara" nya yakni Bakso Kuah.

Secara sederhana Bakso Bakar adalah bakso yang dipanggang di atas bara api dengan tidak langsung, Artinya bara api tidak secara langsung menempel ke sang bakso tersebut.  Untuk membuat Bakso Bakar ini relatif mudah dan resepnya banyak tersedia di internet. 

Nah Bakso Bakar ini memang punya kemiripan dengan Bakso Kuah.  Bahan dasarnya tetap saja yang bulat Bakso. Bedanya kalau bakso Kuah jelas ada kuahnya.  Sekilas mirip membeli semangkuk Bakso hanya tanpa mie gitu deh.  Kontennya tetap saja sang bakso dan kuah kaldo yang ditaburi bawang goreng. Boleh dikasih saos sambal atau kecap sesuai dengan selera.

Sedangkan Bakso Bakar tetaplah bakso yang ditusuk seperti sate dan dipanggang di atas panggangan sate.  Satu tusuk bisa terdiri atas 4 sampai 5 bulatan.  Rasanya yang asem pedas membuat mata merek melek ditambah sensasi aroma bakarannya yang menggoda.  Jajanan rakyat yang murah meriah dan banyak disukai warga Pontianak. (Asep Haryono)


39 comments:

  1. bakso bakar ....
    yeeeee ,,, sy juga suka loh kg bakso bakar ,,,
    hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Fiu : Heihiehie iya nih Penjual Bakso Bakarnya mangkalnya di depan Masjid Al Muhtadin di kawasan Kampus Universitas Tanjungpura Pontianak. Wah mas Fiu suka juga sama Bakso Bakar ya. Hahhahaa. Untuk bukan suka sama sayah. Wah bisa JERUK sama JERUK donk

      Delete
    2. hahahaha .... ogah ah ... mah ada duarian masa mw pilih jeruk juga ... :p

      Delete
    3. @FIU : Hiehiehiehiehe iya betul Bisa menjadi tragedi nasional

      Delete
  2. itu anak2ny bengong liatin penjualnya ato dh gk sabr nunggu baksonya ,,, :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Fiu : Iheiheieh iya itulah. Abbie dan adiknya Tazkia Putri. Selepas Sholat Magrib pada merintil minta dibelikan Bakso Bakarnya hiehiehiheie. Mantaff aromanya itu menggiurkan hidung jadi kembang kempis hiheihiehiee

      Delete
    2. hahahah ... idungnya gk ampe copot kn kg ?

      Delete
    3. @Fiu S : Kalau dicopot sudah tidak pake Hidung lagi donk Hiehiehihee.

      Delete
    4. ini lama2 berdua saya setrap deh

      Delete
    5. @Zach Flazz : hahahahaha Akhirnya Bang Zach Flazz sudah kembali dari "gunung" dan kembali ke dunia Blogging walau dengan nama lain namun sudah berhasil terdeteksi wahahahaha. Welcome to the jungle bang Zach Flazz

      Delete
  3. Replies
    1. @Jamu : Iya benar sekali. Satu tusuk harganya cuma SERIBU. Kalau mau buat sendiri juga bisa. Banyak bahan dan cara pembuatannya di internet. HIehiheie. Makasih sudah mampir ya

      Delete
  4. sering makan tuh bakso bakar waktu saya zaman smp tukang jual nya pake sepeda dan parkir didepan gerbang sekolah

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah iya...saya juga waktu sekolah dulu

      Delete
    2. @Nabil Fayadh : Heihe iya kah? Wah kalau saya sih jarang ya. Jaman SMP dulu taunya makan cemilan Pempek aja hiehiheiheihee

      @Kang Santri Clumut : Hiehiheiheee

      Delete
  5. Seumur-umur belum pernah nyobain bakso bakar... selama ini masih yang bakso rebus konvensional aja.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Andri Poernawan : heiheihieei iya kah? Gak papa. Sebagian orang memang masih menganggao Bakso bakar tidak lazim ya. Umumnya bakso berkuah, Dan stigma itu apa adanya

      Delete
  6. Woww jadi kangen, dulu kalau di Malang sering banget makan bakso bakar, sekarang kalau di gorontalo belum pernah ketemu nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Nophi : Wow bakso Malang juga sudah terkenal itu. Saya pernah tulis tentang bakso Arema Malang. Pokoknya bakso Malang Yahuuuuuuuuuuuuuuuuuddd

      Delete
  7. Harga 1000 dapat 4 bakso hmm murah banget dan tentu rasanya juga enak ya mas :G

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Wida Zee : Iya mba Wida. Murahmeriah ya. Anak anak juga banyak yang suka

      Delete
  8. keliatannya enakk yaa mas asep....tapi belom pernah nyobain nih...jadi penasaran

    ReplyDelete
    Replies
    1. @mamie_funky : Woww dapat kunjungan dari travel Blogger senior woww rasanya bangga banged hiheihiehiee. Iya nih Jajanan murah meriah. Merakyat hiheiiehiheiiehiheihee

      Delete
  9. bakso bakarnya dibilang terkulai gitu? ihhh bukannya terpapar? apa ya yang bener. saya malah jadi bingung gara2 terkulai

    ReplyDelete
  10. bukan sate bakso ya Pak? apa bakso bakar? heheee, aku kurang begitu suka bakso, kecuali bener bener nyaman di perutku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Astin : Hahahah iya kadang saya juga berpikir seperti itu. Secara logika memang Sate Bakso. Bakso yang ditusuk dalam lidi bambu dan dibakar. Namanya memang sudah pas disematkan sebagai sate Bakso. Kalau untuk dibakar saja rasanya bisa juga tanpa menggunakan tusuk bambu ala sate ya

      Delete
  11. saya tuh penasaran dengan rasa bakso bakar. Sama sekali belum pernha coba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Keke Naima : Rasanya ya bakso yang dibakar kali ya. Soalnya pake olesan saus juga sih dan ditambah dengan kecap untuk sensasi bakarannya

      Delete
  12. Tetep nuggu Kang Asep review 'Bubur Ayam Bakar' aja, biar antimainstream. Dah, gitu ajah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Rudy Arra : Hiehiehie iya ya. Sudah lama juga saya nda bahas lagi soal PANCI, sama Bubur Ayam ya. Hiehiehie Kalau sudah gini ingatan saya langsung kepada sesepuh KPK siapa lagi kalau bukan Mr Zachflazz

      Delete
  13. WAh enak nih...bakso bakar.....ngemeng2 saya senyum2 sendiri liat anak2 di foto yang ngliatin penjualnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Kang Santri Clumut : Hiehiehie iya itu anakanak saya. Seperti tidak sabar untuk menunggu pesanannya selesai disajikan Hiehiheiheie

      Delete
  14. bakso bakarnya laris manis ya kang asep

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Muhammad Mukhlis : Hehhe iya kayaknya Anak anak banyak suka Bakso Bakar ini. Sekilas memang mirip Sate Bakso ya. Mungkin mirip banged. Bakso yang dibakar atau sate Bakso ya

      Delete
  15. Saya lebih suka bakso tusuk dibandingkan bakso bakar Mas. Dulu semasa di Bogor sering beli, sekarang di Bintan kagak ada yang jual, adanya cuma sosis and bakso goreng.... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Sofia Zhanzabila : Wah iya kah? Wah mba Sofia fans berat Bakso Tusuk ya,. Memang asyik juga sih,. Seru rasanya dan harganya juga terjangkau ya, Anak anak bahkan dewasa juga pada suka. Sosis goreng anak anak saya juga suka

      Delete
  16. Ternyata disana juga ada ya.. mirip juga dengan kulier khas kota malang mas

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog