Jual Milagros disini
Loading...

Tragedi Lobster Di Pantai Sanur

Catatan Asep Haryono


Sebelumnya saya memulai cerita pengalaman liburan ke Bali waktu itu lengkap dengan segala kekonyolannya, izinkan saya memperkenalkan terlebih dahulu siapa saja "bintang" cerita pengalaman wisata kuliner yang seru kali ini. 

Dari Kanan ke Kiri : Syahrir Badulu (Makasar) , Wibowo (Medan), Suryadi (Madura) , Keyko (Semarang) , Ririn Pudya (Jakarta), Fadel (Lombok) dan saya sendiri Asep Haryono (Pontianak).  Foto dokumentasi KangGuru

Kami menyebut diri kami sendiri dengan "The Champion".  Para "Champion" di atas sudah menyelesaikan kontrak tugasnya selama 5 tahun (Periode 2005 - 2010) melalui acara perpisahan yang indah di Bali November 2011 yang lalu namun  Kenangan dan kekonyolan kami ber 6 selama "berkarir" sebagai "champion" tak terlupakan.  Nah berikut ini adalah 2 cuplikan terpilih dari beberapa kekonyolan kami selama merajut kebersamaan selama itu

Lidah Tetap Indonesia

Dalam kunjungan kami di Bali tahun 2010 ini bisa jadi pengalaman yang tidak terlupakan selama hidup saya.   Saat itu kami ber 7 di undang makan oleh teman teman Bule dari KangGuru Australia di salah satu kedai Makanan Cepat Saji di kawasan Jalan Sesetan Denpasar Bali

"Boleh juga sepertinya mencoba menu yang dimakan oleh sepasang bule di pojok itu" kata saya sedikit berbisik kepada Syahrir.   Dan Syahrir pun sepertinya paham setelah melihat sepasang bule Australia makan dengan penuh nikmat Salad.  Ya Salad.   Saya ingin icip icip Salad sepertinya nikmat gumam saya dalam hati.  Padahal 6 rekan saya lainnya pesan menu masakan Indonesia,  Saya aja yang pesan Salad.  Biar mirip bule kan di Bali pikir pendek saya

Saya pun memanggil waiter (pelayan)  dan memesan seporsi Salad seperti yang tertera dalam daftar menu di meja.  Pelayan pun dengan sigap mencatat pesanan saya dan kembali ke dalam.   Tidak berapa lama kemudian datanglah pesanan saya.  Seporsi Salad.   Saya lihat kawan kawan saya lainnya Bowo, Syahrir, Keyko, Fadel, Ririn dan Suryadi sudah asik dengan menu Nusantara pilihan mereka.   Mereka tidak gaul kan di Bali keren dikit lah gumam remeh saya dalam hati.

Terkejut bukan main setelah saya melihat sepiring Salad yang sudah terhidang di depan meja saya ternyata jauh yang saya bayangkan.   Isinya antara lain ada Bawang Bombay. Waktu itu saya tidak kenal bawang jenis itul.  Begitu saya coba sejumput kecil porsi Salad pesanan saya , mata saya pun mendelik.  

Malu juga rasanya kalau harus pesan Menu lagi.  Gengsi karena sudah memesan Menu ala Bule yang ternyata tidak enak di lidah saya.    Maksudnya mau gaya seperti makannya para Bule nyatanya lidah Indonesia tetaplah lidah Indonesia.    Akhirnya Seporsi Salad itu saya biarkan masih utuh dan akhirnya pesan Nasi goreng juga.   Malu sendiri.  Namun tidak urung saya jadi bahan tertawaan kawan kawan saya.  Di Bully habis habisan. 


Tragedi Lobster
Kalau cerita di atas akibat ulah saya yang memalukan karena berlagak menikmati menu Bule yang akhirnya harus mengakui bahwa Lidah Indonesia tetaplah tidak bisa dibohongi.  Nah cerita kali ini adalah cerita pilihan dari rekan Champion juga.  Cerita kali ini menimpa rekan kami, Keyko Sri Rahayu dari Semarang Jawa Tengah.


Saat kami ber 7 diundang pada pertemuan di Bali oleh KangGuru Indonesia pada bulan Oktober 2008 yang lalu juga mengalami kekonyolan serupa saat dijamu Dinner (Makan Malam-red) oleh rekan rekan KangGuru Indonesia yang memang rata rata berkebangsaan Australia itu.  Kejadiannya memang persis bulan Oktober 2008 tepat saat berlangsungnya Asian Beach Game (ABG) di kawasan Pantai Sanur.   Undangan makan malam kami ber 7 di sebuah kafe di Pantai Sanur yang memang Indah itu.

Kami ber 7 mulai memesan menu yang menjadi selera masing masing.    "pesan apa mang" tanya Suryadi kepada saya.    Suryadi memang menyapa saya dengan sebutan Mang Asep.  Masing masing dari kami memang mendapat julukan kesayangan masing masing.     "Saya pesan Nasi Capcay aja Sur" jawab saya sekenanya.  Syahrir Badulu dari Makasar hanya memesan semangkuk Sup Ayam saja.   

Fadel dari Lombok memesan Nasi dengan lauk Satu Ayam yang menjadi kegemarannya selama di Bali.  Suryadi dari Madura sendiri memesan Gado Gado.   Ririn Pudya dari Jakarta memesan Mie Tiaw goreng dengan minuman Jus Jeruk favoritnya.  Wibowo dari Medan memesan sama dengan menu pesanan Suryadi.  Dua orang itu memang selalu kompak berdua terus.  Satu room terus kalau di hotel.

Nah bagaimana dengan menu pesanan Keyko?  Nah inilah awal keseruannya  Keyko memesan satu porsi Udang Lobster.   Sebelumnya kami semua tidak tahu kalau pesanan Keyko datangnya berbentuk sangat besar. Keyko sendiri terkejut ternyata menu pesanannya berukuran lebih besar dari bayangannya.   Pak Kevin Dalton pun langsung merah padam wajahnya melihat menu pesanan Keyko itu

Pak Kevin mengambil kamera sakunya dan memfoto menu Lobster pesanan Keyko.  "You cannot pay this food"  kata Pak Kevin Dalton.   Kami juga terkejut mendengar Kevin berkata demikian dengan nada tinggi.   Sepertinya bapak Project Manager itu tidak senang dengan Menu mewah pesanan Keyko.    Keyko pun langsung layu matanya dan dengan mata setengah berkaca meminta "bantuan" kami untuk memakan menu pesanannya.  Jadilah Lobster itu disantap ramai ramai ber tujuh. 

 
Momen mencekam setelah Keyko  di "semprot" Pak Kevin Dalton karena memesan Lobster yang tidak dihabiskannya itu.   Saya dan Syahrir tertawa tawa saja   Foto KangGuru Indonesia
Foto legendaris yang masih saya miliki.  Lihat lingkaran warna merah, itulah rekan kami Keyko Sri Rahayu (Semarang) yang terdiam.  Momen mencekam setelah Keyko  di "semprot" Pak Kevin Dalton karena memesan Lobster yang tidak dihabiskannya itu.   Saya dan Syahrir tertawa tawa saja   Foto KangGuru Indonesia



Kekyo pun duduk lesu terdiam setelah di "semprot" oleh Pak Kevin Dalton.  Untuk sejenak kami semuanya juga diam membisu.   Begitu acara Dinner nya selesai, Pak Kevin Dalton pun beranjak dari kursinya dan berjalan menuju cashier.  Sepertinya beliau ingin membayar Bill (tagihan-red) menu Makan Malam kami semuanya.    


Saya tidak melihat persis bagaimana pak Kevin membayar di Cashier.  Namun menurut pantauaan  kamera Tele yang dibawa Syahrir Badulu menangkap kekesalan pak Kevin Dalton di meja Cashier dengan membanting Dompetnya.   "Pak Kevin membanting dompetnya saat bayar tadi" bisik Syahir ke telinga saya.   Saya pun lantas tidak percaya begitu saja.   Saya pun menyambur Daftar Menu yang ada di meja

Telunjuk tangan kanan saya memerinci daftar menu yang dipesan Keyko tadi namanya lalu mengurutkan ke arah kanan di bawah label price alias harga tercetak di angka IDR 350.000 atau Tiga Ratus Lima Puluh Ribu Rupiah.  Wajar saja Pak Kevin marah.   Harganya selangit begitu.    

Beda dengan saya yang di bully habis habisan karena bergaya makan Salad ala Bule seperti dalam cerita di atas,  untuk Keyko ini kami semua merasa prihatin dan tetap memberi dukungan moral sekembalinya kami semua di Hotel malam itu.  Sesekali diberi wejangan atau nasihat dari Syahril Badulu yang sudah kami angkat sebagai "sesepuh" kami. Namun semua itu menjadi pelajaran berharga juga buat kami semuanya.  Mumpungisme bisa jadi senjata makan tuan jika tidak bijaksana dalam menerapkannya. (Asep Haryono)

34 comments:

  1. Senang sekali ya bisa liburan ke pulau Bali kapan saya bisa kesana. kapan kapan saya ajak dong Pak Asep hehheeh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Saud Karrysta : hieieiei bolee

      Delete
  2. Pak Asep suka juga makan salad kaya orang bule. keren ya Pak Lidah orang Indonesia gak kalah sama lidah orang bule bule itu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Saud Karrysta :Heihei iya memang. Selera memang tidak dapat diperdebatkan. Selera Indonesia tetaplah selera Indonesia

      Delete
    2. betul betul betul
      seperti selera plorotin celana tetep aja seleranya plorotin celana

      Delete
  3. Hahahaha ... Makan gratis tidak selalu gratis diterima lidah dan kenyataan ternyata.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Hanbi Abna :Heehee iya bener banged. Mau gaya ala bule malah malu sendiri

      Delete
  4. kalau ngajak kita2, pasti itu lobster tak langsung habisin :D

    ReplyDelete
  5. Hehehe meski gratisan tetap harus bijaksana memilih menu ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Alfa Kurnia1: Harusnya sih begitu. Jangan aji mumpung. Mumpung ditraktir cari yang mahal

      Delete
  6. aku belum pernah makan lobster..sepertinya enak nih makan lobster ya kang....

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Dwi Puspita :Hheihe. Enak banged dah., Lebih enak lagi kalau gratis

      Delete
    2. enak mana sama plorotin celana?

      Delete
  7. mbayangin mimik wajah mbak keyko kok aku kasian ya hehhehhe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Diah Siregar :hahahha saya dan kawan kawan jg nda tega liat nya . Memelas banged. |Feeling guilty gitu deh mba

      Delete
    2. beda jauh sama kang asep yg sumringah kemana mana ya

      Delete
  8. dibanding kasian aku kok kayaknya... hehehe pantes :p
    mau ditraktir atau jamuan, kudu tetep bijak dan teliti milih menu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Arifinda D Putri4: Hahahah pesan moralnya sih begitu deh kurang lebihnya. Biarpun mereka orang Bule mereka kan juga harus dihargai. Aji mumpung tidak bisa diterapkan mentah mentah, harus ada triknya

      Delete
    2. saya nunggu disuguhin

      Delete
  9. Wah, jadi inget masa-masa kerja di Lab perikanan, sesekali makan gratis lobster gak kepikiran harga. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Ririe Khayan : Iya kah? Wah saya aja jarang makan Lobster. Pernah sekali liat brosur majalah The Feeling is Magic ada gambar orang makan Lobster berdua dengan pasangannya. Uhuyyyyyy sepertinya memang nikmat Lobster ya. Apalagi pas Gratis wahahahahha Lengkap sudah kebahagiaan

      Delete
    2. kapan saya dapet lobster gratis ya?

      Delete
  10. wah cepet banget nih kang asep mancolo putro mancolo putri(berpindah2) dari kemarin terdampar di malaysia eh sekarang langsung nongol di bali :D

    ReplyDelete
  11. saya pesen 1 lobsternya yakang,
    nggak pake saos

    ReplyDelete
    Replies
    1. balik aja ah..
      pesenan saya nggak dilayani

      Delete
  12. Jadi penasaran lobster nya besarnya seberapa ya hihihi. Aku pernah makan lobster gratis, di acara pesta pernikahan. Anakku malah nggak mau makan, mungkin karena cara masaknya ala2 Barat gitu jadi rada aneh di lidah mereka. Btw Bali selalu bikin kangen :)

    ReplyDelete
  13. hahaha kalau saya kemarin tuh pertama bangeet nyobain sushi yg ada irisan daging mentah diatasnya.. ternyata.. emang beneran ngga cocok sama lidah saya, lidah saya indonesia bangeet wkwk

    Duuh itu yg pesen lobster pasti ngerasa ngga enak bangeet yah -___-

    ReplyDelete
  14. saya juga pernah makan di jimbaran dan salah dengar harga kepiting. alhasil harus bayar hampir sejuta.. :(

    ReplyDelete
  15. Eh emang di menu nggak ada harga lobsternya??
    Kasian Mbak Keyko =))

    ReplyDelete
  16. Wah, kalau aku malah suka sekali salad. Kalau lobsternya gak habis, sini aku aja yang makan, hihihi :D

    ReplyDelete
  17. jadi tau harga lobster segitu mahilnya ya mas..oiya mau dong diajak rame2 makan (pilih menu kuliner pasar lidah indonesia, aja dijamin murmer) wkkki :)

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog