Jual Milagros disini
Loading...

Nikmatnya Mie Ayam Lesehan

Catatan Asep Haryono


Ada yang suka kuliner Mie Ayam atau Bakmi?  Ahaa.   Bulan Ramadhan gini bahas kuliner tidak apa kali ya.  Semoga tidak membuat iman dan ketabahan para puasaers (Para pejuang puasa-red) bisa tabah membaca tulisan tidak  jelas ini.  Ihiehiheie.    Saya sendiri juga sangat suka dengan kuliner Mie Ayam atau Bakmi ini.

Kadang sering juga disamakan dengan Mie Pangsit.  Nah bagaimana cara membedakannya antara Mie Ayam denganMie Pangsit?  Nyaris tidak ada bedanya ya. Namun dalam pengamatan saya sih Mie Ayam atau Bakmi tetaplah bentuk "default" nya.  Nah tinggal pelanggan atau penikmatnya saja mau menambahkan "asesories" pelengkap Mie atau Bakmi ayamnya.  Bisa tambah bulatan pentol alias Bako atau Pangsit. 

Bagaimana dengan Pangsit itu sendiri?  Pengamatan saya sih pangsit tidak lebih beda dengan taburan daging giling (daging ayam giling) yang biasa ditaburkan di atas Mie Ayam, hanya saja ia dibungkus dengan Kulit Pangsit atau kulit Lumpia.    Saya sendiri pernah menggunakan Kulit Lumpia ini sebagai pembungkus SioMay.   Mungkin kelak akan saya turunkan tulisan mengenai praktek membuat Siomay sendiri dari resep ini.

Nah sahabat sukanya santap Kuliner Mie Ayam atau Bakmi juga?  Jika iya, wah tentu kita punya satu kesamaan lagi.   Saya paling suka mencari kesamaan antara kita daripada perbedaan  dalam hal kuliner.  Hiehiehe.  Whatever.   Yang jelas suka atau tidak suka adalah hak masing masing lidah ya.  Selera memang tidak dapat diperdebatkan


Mie Lesehan Nikmat Juga
Saya punya teman yang suka sekali hunting (berburu) kuliner Mie Ayam Lesehan. Maksudnya di sini adalah makan sambil duduk dipinggir jalan.  Ada banyak penjual Mie Ayam (Bakmi Ayam) dengan moda gerobak dorong.   Memang banyak kuliner yang dijual dengan gerobak dorong tidak hanya Mie Ayam saja.  Rujak , bakso, penjual Jagung Rebus , Sate Ayam , dan masih banyak lagi.


Nah bagi yang suka hunting Mie Ayam lesehan (Maksudnya bukan Mie Ayam kelas restoran atau rumah makan-red) berarti kita punya (satu) kesamaan lagi. HIehihee.  Nah untuk konten alias isi Mie Ayam nya sendiri standar saja.  Tidak jauh beda dengan penyajian Mie Ayam sebagaimana yang sering kita coba.  Ada konten mie ayamnya sendiri , taburan daging gilingnya, bakso atau pangsit sebagai asesoriesnya, sayuran sawi.   Ada saos sambal atau saos tomat sebagai pelengkapnya.

Urusan penyajian bisa jadi beda, namun substansi nya tetap sama.  Ada mie ayams sebagai bahan utamanya dengan "keluarga dan saudaranya" seperti Bakso, Pangsit dan lain lain.   Ada pelanggan yang tidak suka kalau Mie Ayamnya sudah "berenang" dengan Kuah Kaldu, ada juga yang tidak suka.  Penjual pun kadang "memisahkan" antara Mie Ayam dan "asesories" nya tadi dengan Kuah Kaldu yang disajikan terpisah.  Selera juga sih.  Nah silahkan dilihat perbandingannya di bawah ini :



Nikmatnya Mie Ayam Lesehan
Mie ayam yang dijual dengan menggunakan Gerobak dorong.   Kalau tidak ada bangku yang tersedia, bersiaplah anda duduk dimana saja.  Foto Asep Haryono


Nikmatnya Mie Ayam  Resto
Mie ayam kelas Restoran sebagai perbandingan.  Substansinya tetap sama ada item mie , kuah kaldo,  bakso dan pangsit sebagai pilihan.  Lihat lah.  Ada Sumpit di sini.  Foto Asep Haryono


Pangsit Dan Sumpit
Pangsit sendiri kadang menjadi tanda tanya juga buat saya.  Ada pangsit kering yang nyaris berbentuk mirip kerupuk kalau saya liat dari penampilan fisiknya, dengan Pangsit basa yang mirip lumpia yang di "rendam" dengan air kuah kaldu.     Ini juga menyangkut selera juga. Namun kadang penjual Mie Ayam tidak menyediakan fasilitas itu.


Bagaimana dengan Sumpit?    Kalau bagi saya sendiri sih personal sifatnya.   Makan Mie Ayam atau bakmi Ayam jika tanpa dengan dua stik alias Sumpit rasanya tidak sedang menyantap Mie Ayam (Bakmi).    Bakso kuah misalnya.   Rata rata konsumen pelanggannya suka menyantapnya dengan sendok saja.  Tapi untuk menyantap Mie Ayam (Bakmi) peranan Sumpit tidak dapat dipisahkan.  Mie ayam dengan Sumpit sangat identical.  Namun ada juga cerita uniknya soal Sumpit ini.

Pengalam sendiri juga sih.  Sumpit digunakan saat Mie Ayam (Bakmi) masih dalam kondisi penuh (full) alias belum "diapa apain" alias belum dimakan.   Nah setelah mau hampir habis biasanya sih yang tersisa adalah "kubangan" kuah kaldu dan suir suiran daging gilingnya. Nah setelah masuk fase inilah peranan Sumpit di "istirahat" kan lalu diganti dengan Sendok.  Karena Kuah dan sisa sisa suiran Daging giling nya mudah di "angkut" ke mulut jika menggunakan Sendok. 

Hal unik lainnya dari penjual Mie Ayam gerobak ini adalah tidak tersedianya fasilitas tempat duduk.  Jadi jika anda memesan Mie Ayam kepada penjual Mie Ayam gerobak ini bersiap lah membawa sendiri bangku anda, atau standing alias makan sambil berdiri.  Untuk yang terakhir ini saya sebut tidak etis ya.  Makan kok sambil berdiri.    Tapi pernah juga penjual menyiapkan bangku portablenya.  Namun jumlahnya terbatas.


Mie Oplosan dan Kuah
Ini masih menyangkut selera juga.   Ada teman saya yang menghirup sampai habis tuntas tas taas kuah Mie Ayam nya.   Memang tidak lazim, tapi banyak juga yang suka setelah menyantap Mie Ayamnya, kuah nya pun dihirup atau diseruput sampai habis tak tersisa.  "Minum kuah donk" gitu celetuk keponakan saya.    Nah anda sendiri bagaimana?  Makan Mie Ayam nya saja dengan seruput kuah seperlunya? atau menghabiskan juga sekalian sama kuah kuahya?  Ahaaaaaaaay.  Selera juga donk.


Bagaimana dengan "Mie Oplosan" di sini?  Ini memang bukan termasuk katagori jenis Mie Ayam, namun lebih dari ngakalin alias kreatifitas dalam kuliner berkuah saja seperti Mie Ayam ini.  Maksudnya penikmat Mie Ayam tidak mengguankan Mie Putih atau Mie Kuning sebagai bahan sajian utama Mie Ayamnya, tetapi menggunakan Mie Instant yang di "oplos" dengan taburan Daging giling, Bakso atau pangsit.    Nah gimana dengan bumbu bumbu instant yang ada dalam bungkus Mie instan itu?

Kreatifitas saja.   Pelanggan boleh menggunakan total bumbu bumbu instant yang ada dalam setiap bungkus Mie Instant itu atau hanya menggunakan Mie Instant nya saja.   Sedangkan bumbu penyedap, minyak goreng, penyedap (Bagi yang suka pakai micin-red) adalah bahan bahan yang disediakan oleh sang penjual Mie Ayam gerobak itu tadi.  Nah kalau sudah begini kreasi juga ya bahkan untuk urusan kuliner hidangan berkuah seperti ini.  Ehm Buka Puasa masih lama ya?  (Asep Haryono)

 .(Asep Haryono).

14 comments:

  1. Kalo aku sih suka-suka aja, pak haaaa. Seru kalo makan mie sambil duduk di pinggir jalan :-D

    ReplyDelete
  2. suka yang lesehan, kalau mau nambah lauk, nggak malu :v
    tapi, kalau ada pangsitnya, namanya mie ayam pangsit :v

    ReplyDelete
  3. Bener banget tuh mas, makan mie aya ga pake sumpit serasa ada yang kurang :D

    ReplyDelete
  4. Salah jam berkunjung kayaknya saya...

    ReplyDelete
  5. aku doyan mienya tapi mie yg digoreng asal nggak pake ayam soalnya nggak doyan ayam ya kang...

    ReplyDelete
  6. Kalo aku sih apapun jenis mie ayam, aku begitu sukai.. asalkan tidak begitu pedas di lidah, semua akan terasa baik-baik saja :D

    ReplyDelete
  7. duh kang asep ngomongin mie ayam jadi laper -___-

    ReplyDelete
  8. dimanapun tempatanya, terasa nikmat
    mie ayam doyan banget

    ReplyDelete
  9. jam segini ngomongin mi ayam jadi laper :D

    ReplyDelete
  10. Saya juga suka mie ayam, tapi lebih suka lagi bakso.

    ReplyDelete
  11. ngiler pengen mie ayam

    ReplyDelete
  12. liat gambar mie ayamnya sore sore gini jadi greget hihi , tapi memang ya kang kalau lesehan itu lebih menyenangnkan rasanya. Salam blogger kalimantan kang hihi

    ReplyDelete
  13. Ijin share info yah...
    Baru-baru ini ane ngeluarin produk box makanan ramah lingkungan dan 100% aman untuk makanan (foodgrade). Cocok untuk jualan mie ayam, mie kwetiau, dan lain-lain. Namanya Greenpack gan. Informasi selengkapnya bisa cek di sini http://www.greenpack.co.id/

    Bantu ane yuk gan untuk mewujudkan indonesia yang lebih hijau.

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog