Jual Milagros disini
Loading...

Hal Hal Yang Menjengkelkan Selama Liburan Di Jogjakarta

Catatan Asep Haryono

Yang namanya melakukan perjalanan (travel) ke sebuah lokasi Wisata atau Obyek Wisata tidak selalu bertabur bintang bintang penuh dengan cerita keindahan pantai, laut. sawah menghijau, air terjun dan kesenangan indah penuh bebungaan lainnya. 

Bagi seorang pejalan Wisata (traveler) hal hal yang membuat jengkel, menyebalkan sampai membuat kesal selama Traveling pun juga merupakan "pengalaman indah" bagi nya.  Berikut ini adalah catatan kecil dari beberapa hal yang membuat  saya kesal selama berkunjung ke Jogjakarta 17-19 Februari 2015 yang lalu.

  1. Pesawat Delay Mendarat
    P
    ada umumnya Delay biasanya kan saat mau berangkat.  Misalnya dijadualkan dalam Boarding Pass nya terbang  pada pukul 08.10 WIB, ternyata berangkatnya pada jam 09.10 WIB.   Ini artinya delay selama 1 (satu) jam. 
    Nah bagaimana kalau Delay nya justru masih di udara alias pesawatnya nda turun turun karena Bandara yang mau didarati ada kegiatan Kedirgantaan Angkatan Udara setempat   Ini saya alami kemarin saat terbang dengan Jasa Sriwijaya Nam Air Flight SJ 9236.  Pesawar berputar putar terus di atas Bandara Adisucipto Jogjakarta   Brrrrrrrrrrrrr
    Dalam Boarding Pass saya dan istri terbang pada pukul 08.10 WIB dari Bandara Internasional Supadio Pontianak dan ETA (Estimate Time Of Arrival) alias perkiraan tiba di Bandara AdiSucipto Jogjakarta pada pukul 09.45 WIB.   Ternyata pas Pesawat sudah di atas Bandara AdiSucipto,  dari Jendela pesawat saya melihat Pesawatnya nda turun turun   Padahal daratan sudah dekat.  Berputar putar sampai 3 kali
    Barulah crew Sriwijaya Air memberitahukan kepada pada Penumpang bahwa Pesawat masih berputar putar karena Bandara Tujuan AdiSucipto Jogjakarta penuh dengan pesawat latih dari Akademi Angkatan Udara yang juga bermarkas di Bandara.
    Saya hitung lebih dari 1 (satu) jam pesawat terus mengitari Bandara Supadio.  Jengkel bin kesal saya dibuatnya.  Udah 3 kali berputar baru bilang Pramugarinya.  Oalaaa
    Akhirnya clear Pesawat Sirijawaya Nam Air Seri Boeing 737-300 Flight SJ 9236 ini akhirnya mendarat dengan mulus di Bandara Internasional AdiSucipto Jogjakarta pada pukul 11.15 WIB.   
    Saya yang sedari tadi menahan mau pipis begitu sudah masuk check ambil Bagasi langsung ngacir ke Toilet Pria,   Ahhh legaaa  Rasanya  Pyuhhh   Nah dari sinilah kejengkelan saya di mulai.   Delay memang tidak enak baik di darat maupun saat masih di udara. 
  2. Kamar Mandi Hotel Kurang Baik
    Saya dan istri sebenarnya sudah survey ke beberapa penginapan termasuk pilihan Budget Hotel (sebutan untuk hotel dengan tarif merakyat).  Akhirnya pilihan jatuh kepada sebuah hotel yang terletak di kawasan Sosrowijayan, Hotel Merbabu.  Alasan dipilihnya (Merbabu) karena termasuk salah satu lokasi penginapan yang sangat dekat dengan  Kawasan Malioboro yang memang jadi target utama kunjungan kami.
    Bagian Atas Hotel Merbabu di Kawasan Sosrowijayan
    Bagian Atas Hotel Merbabu di Kawasan Sosrowijayan. Di ruangan inilah tempat Makan Pagi di eksekusi.  Heihiehiee.  Ada WIFI nya lumayan kuenceng.   Foto Asep Haryono

    Kami tidak pake sistim booking dari online.  Langsung saja on location, jadi kalau pas kami datang ternyata full booked ya sudah cari yang lain, kan gitu sederhananya.  Pas kami datang hari itu (17 Februari 2014) pukul 11.25 WIB kalau tidak salah ya.  Dan ternyata masih banyak room yang kosong untuk kelas Economy.  Jadi deh. Deal
    Sarapan Roti Bakar di Hotel Merbabu di Kawasan Sosrowijayan
    Sarapan Roti Bakar di Hotel Merbabu di Kawasan Sosrowijayan. Saya memilih Roti Bakarnya saja   Ada telur dadar, Keju, sayuran , timun , tomat dan Bawang Bombay,  Lumayan buat ganjal perut.  Foto Asep Haryono

    Dengan harga per malamnya Rp.135.000,- kamar kami sudah lengkap dengan Kipas Angin (bukan AC) , 1 buah single bed , kamar mandi di dalam.  Makan pagi (breakfast) ada dua pilihan : Mau Roti Bakar atau Omelet.  Tida ada makan pagi nasi lengkap.
    Ada Harga ada kualitas.  Saya pikir memang ada benarnya juga.  Dengan tarif seperti itu jangan berharap ada AC dan Televisi di dalam kamar.   Yang membuat saya kecewa adalah kamar mandinya.  Tanpa air panas dingin, dan air nya pun ngalirnya tidak lancar .
    Dalam kamar mandi hanya ada 1 ember kecil dan gayungnya saja.  Karena airnya tidak deras mengucur. walhasil kami harus menampung air dahulu dari kran sampai penuh baru kemudian byur byurr.  
    Nah begitu ember sudah habis, ya diam dulu di kamar mandi nunggu sampai air di ember penuh lagi. Begitu seterusnya. Walhasil kami sangat tidak puas dengan kondisi kamar mandinya yang kurang air. 
    Tidak ada sabun mandi, shampo, dan odol di dalamnya.   Towel (Handuk) pun tidak ada.   Saya kira wajar untuk sebuah kamar hotel bertarif seperti itu.  Jadi karena itu sudah pilihan kami, ya harus kami terima konsekuensinya. 
  3. Banyaknya Pengamen
    Hal kedua yang membuat saya galau adalah banyaknya "Musisi Jalanan" (Minjam istilah kang Katon Bagaskara-red) alias Pengamen saat saya dan istri menikmati santap Malam sajian Kuliner di kawasan Wisata Malioboro.  
    Pertama kami datang dan duduk dengan manis sambil memesan menu makan malam kami di lesehan Malioboro, kami didatangi Pengamen yang terdiri atas 4 orang.  Lagunya juga enak, dan syukur ber Bahasa Indonesia.  Soalnya saya nda ngerti Bahasa Jawa.

    Pangamen sedang beraksi menemani makan siang wisatawan di kaWasan Malioboro
    Pangamen sedang beraksi menemani makan siang wisatawan di kaWasan Malioboro.   Mereka datang silih berganti  Siapkan recehan anda banyak banyak agar mereka tidak kecewa.   Foto Asep Haryono

    Sudah kah setelah sang Pengamen itu mendapatkan tips dari kami? Ternyata "penderitaan" kami baru saja dimulai.   Setelah group pengamen itu pergi, datang lagi seorang penyanyi tunggal. Pengamen tunggal,   Juga memainkan lagu tanpa kami minta.  Namanya juga Pengamen.   Setelah usai "beraksi" kami pun memberinya tips atau recehan.  Selesaikan sampai di sini?  Tentu saja tidak.
    Datang lagi seorang penyanyi "Wanita dalam tubuh pria" atau Transgender.  Dengan bermodalkan alat musik kicrikan, berdanda menor, menyanyikan lagu dangdut yang saya kira sudah sudah cukup terkenal yang ada kata "sakitnya tuh di sini".   Dan tidak terasa lembaran seribu rupiah pun keluar lagi untuk yang ke tiga kalinya atas nama simpati atau penghargaan karena sudah berusaha "menghibur" kami.
  4. Soto Yang Bukan Soto. 
    Ini memang tidak mewakili Kuliner Jogjakarta.   Hanya Oknum saja.   Saat saya selesai urusan di Rumah Sakit PKU Muhammadiyah Jogjakarta hari itu (17 Feb 2015 jam 12.1o WIB) pas saatnya kami makan siang.   Tengok kiri kanan banyakan Bakso dan Sate sama es saja.   Kami perlu makan beneran alias makan Nasi dengan lauk beserta keluarga dan sodara sodara si lauk tentunya.
    Makan siang dengan SOTO eh Kuah Soto
     Liatlah mangkuk Soto nya di sebelah kanan atas.  Hanya Kuah saja kan.  Suiran ayamnya kecil kecil.  Dominan Kuahnya. Jadilah Soto kuah eh kuah soto eh Soto kuah eh ah uh uh.  Foto Asep Haryono

    Kebetulan di depan Rumah Sakit PKU Muhammadiyah ada sebuah Kedai Soto.  Asumsinya kalau ada SOTO biasanya ada Nasi.  Ahaaaa  pucuk dicinta ulam tiba.  Kami pun menyeberang jalan.  Letak Kafe atau warung Soto nya memang berada di seberang jalan.     Nah begitu sampai kami pun duduk.   Langsung didatangi pelayan Kedainya, dan mencatat pesanan kami. 
    Saya pesan SOTO dan NASI.  Begitupula dengan sang istri.  Pesanan kami nyaris sama.  Hanya minuman saja yang beda.  Saya pesan Es Teh , sedangkan sang istri pesannya Teh hangat pake jeruk.  Hmmm
    Begitu pesanan tiba , dan hidangan dihamparkan di depan kami. saya melihat konten pesanan kami tidak se "indah" harapan kami.  NASI memang ada tapi bukan dalam piring Namun masih dalam bungkusan kecil kecil ala Sego Kucing.   Ya tak apalah.  Itu soal teknis saja.  toh Isinya nasi juga kan.   Ini bisa diterima walau terpaksa
    Justru persoalannya ya di SOTO nya  Benar SOTO ayam pesanan kami. Tapi yang saya liat dan rasakan hanyalah KUAH SOTO dan beberapa suir suiran Ayam nya, Lah ini pada kemana "teman temannya" ya Mie, sayuran, tomat dll?   Ini hanya Kuah Soto doangan sama suiran kecil Ayam?    Makan kuah donk?. 
    Saya jadi mikir jangan jangan ini bukan SOTO.  Judulnya soto tapi kontennya Kuah doangan sama suiran Ayam.  Sudah gitu aja  Nda ada yang lain.    Jadilah makan siang dengan Menu KUAH SOTO.
    (Asep Haryono).

41 comments:

  1. walau banyak hal yg menjengkelkan tp tentunya ada juga yg mengasyikan kan kang

    ReplyDelete
    Replies
    1. heihiehie Tentu saja. Yang menyenangkan sama yang membuat sebal senantiasa akan menjadi sahabat bagi traveler. Hiehiehiee. Met pagi dinihari buat Mas Yantu Cungkup

      Delete
  2. saya dapet pertamax lagi nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiehiehie iya bege. Biasa yang oertamax kalau nda mas FIu atau Bang Zach Flazz nan ganteng itu

      Delete
  3. sotonya kelihatannya sedap meskipun hanya kuah doang, hehe

    ReplyDelete
  4. Kalau udah pengalaman biasanya kalo ke Jogja bisa lebih baik lagi.. Emang sih kalo tempat wisata di negara kita masih belum bagus sarananya terutama buat yang kelas ekonomi. Thank sharenya ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heiheie orang bilang ada harga ada kualitas. Saya rasa ini ada masuk akalnya juga ada juga yang sifarnya relatif.

      Delete
  5. Aku kemaren itu nginep di hotel di daerah Kotagede, Kang.. Harganya 100rb per malam. Memang ngga pakek kipas angin atau AC, tapi kamarnya cukup dingin. Trus kamar mandi di dalem bagus banget.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah di Kota Gede ya. Heihiehiee. Keren banged ya cuma 100K sudah bisa dapat room yang keren kamar mandinya. HIehiheieh

      Delete
  6. baru liat menu soto model gitu..
    tips buat pengamen bisa lebih besar dari biaya makan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiheieh iya Baru ada SOTO seperti itu yang dominan KUAH nya daripada isi nya hiheiheihe Lama lama bisa jadi Kuah SOTO atau SOTO KUAH

      Delete
  7. Waduh, banyak juga hal-hal menjengkelkan yang mas Asep alami selama liburan. Kalau begitu liburan di daerah saya aja mas...hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heiheiei saya memang sudah ada rencana liburan ke Sumatera Barat. Saya ada teman kampus di Padang. Hiehehiehiehe Insya Allah

      Delete
  8. Heeee, berkesan banget pak selama di Jogja :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah. Bangeddssssssss

      Delete
  9. Tapi tetep berkesan kan Pak ? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah Heiheihee. Ini kan Namanya juga Travel. Suka dan DUka tentunya akan menjadi bahan cerita yang menarik hiheiheiheiheiheihee

      Delete
  10. hahhaa.. soto kuah itu Mas Asep :))

    ReplyDelete
  11. Suka jengkel kalau nongkrong di lesehan bareng temen-temen terus ada pengamen duh males banget acaranya jadi ke ganggu seketika x_x

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahah kalau membaca komentar mba Ai seperti di sini kadang saya merasa sedih

      Delete
  12. sotonya mas yang bukan jengkelin tapi bikin ngakak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. HIehiheieh iya bener. Tuh SOTO isinya cuma air doangan. Ada sih ayam tapi bentuknya cuma suir suiran doangan Ini soto apa kuah doangan? Soto Kuah atau Kuah Soto

      Wahaahahahahah

      Delete
    2. mungkin banjir mas asep jd hanyut haha..

      Delete
    3. Whahaha banjir di hati Teteh Santika
      Hiehiehiehiee

      Delete
  13. Wkkwkwkwkwkkw kuah soto atau soto kuah nih kak?

    ReplyDelete
  14. hahaha pengamen ikut selfie.. asiik liburan terus, cuma pengalamannya ngeri, gimana kalo pesawatnya ga turun beneran hiiiyy...

    ReplyDelete
  15. Hehehe... kok bisa ya, ada soto tapi bukan soto :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiehiehie kebetulan aja sih

      Delete
  16. haha klo soto yang begitu lebih tepat disebut kuah soto memang. Klo boleh tau, nasi dan kuah soto itu berapa harganya ya? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heihiehe iua sepertinya Kuah Soto hiheiheiehie. Se Porsi nya kalau nda salah soto kuah itu sekitar 10 ribu rupiah saja. Sedangkan nasi per bungkus kecil ala Sego Kuching itu sekitar1000 rupiah atau 1K

      Delete
  17. wah habis dolan ke Yogja to pak Asep dan keluarga
    waduh pak kalau makanan di rumah sakit mana ada yg bagus pak, kalau soto ke kadipiro saja pak hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiehieihe iya kah? Wah boleh juga nih ada referensi baru jika ada kesempatan mampir Ke Djogja lagi heiheiheihiee Kangen mau ke Djogja lagi deh

      Delete
  18. wah kudu belajar banyak pengalaman travellingnya ini dari Kang Asep :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ya masa sih. Di sini banyak travel blogger yang jauh lebih berpengalaman DN dan LN seperti MaMiE FungKy , Mas Goig ,dan banyak lagi lainnya.

      Delete
  19. Pantas aja kecewa, datang dari jauh, eh ketemunya sama yang nggak mengenakkan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya namanya juga traveling. SUka dan duka akan selalu ada di setiap perjalanan yang dia tempuh Hiehiehiehihee. Ya gitu deh Terima kasih sudah hadir di sini ya Salam kami sekeluarga di Pontianak. Kalimantan Barat

      Delete
  20. Terima Kasih banyak atas sarannya, saya akan tunggu lagi informasi menarik lainnya
    salam
    Nu Amoorea Stem cell
    Nu Amoorea Beauty Plus Bar

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog