Jual Milagros disini
Loading...

Saatnya Aku Belajar Pacaran

Catatan Asep Haryono
Kasus ditariknya kembali buku karangan Toge Aprilianto yang bergelar Master Psikologi yang berisi dan berjudul "Saatnya Aku Belajar Pacaran"  cukup menarik.  Sebelumnya saya ingin mengucapkan rasa Syukur karena buku yang sempat menjadi headline news di berbagai liputan media massa ini sudah berhasil dituntaskan.  

Apa sahabat sudah ada yang tahu berita ini?. Sayang sekali saya tidak membahas lagi hal hal yang sudah dianggap selesai.  Jadi saya minta maaf kalau Sahabat kecewa dengan saya dan menyesal datang ke blog ini.   Soalnya saya tidak membahas kasus Buku itu  heiehiheihee. 

Buku yang kontroversial
Inilah Buku Yang bermasalah itu.  Gambar dari Merdeka COM

Saya sendiri baru tau berita ditariknya buku kontroversial ini dari pemberitaan salah satu Televisi Swasta di Indonesia.   Kaget dengan beritanya, saya pun langsung melakukan check ke berbagai situs berita (Portal) dan ternyata benar adanya      Tapi tidak apa deh kalau belum tau sama sekali bisa liat langsung beritanya: "Ketika buku karya psikolog sebut wajar ngeseks sama pacar" di sini dan juga  "Toge Aprilianto Akhirnya Meminta maaf"  artikelnya bisa dibaca di sini.    

Wisata Kuliner
Kadang saya harus membandingkan antara berita yang disiarkan melalui media pandang dengar seperti Televisi dengan artikel yang ada di Surat kabar dan berita portal di internet.  Biar klop aja gitu.  Bagaimana dengan kalian?   Apakah kalian hanya berpaku pada berita di TV saja?   Atau juga memanbahkan informasinya dengan membaca situs berita di Internet dan membaca Koran


Sekarang sudah banyak Siaran Televisi SWASTA di Indonesia yang menawarkan banyak sekali program acaranya yang dikemas dengan berbagai cara, mulai dari acara Hiburan dan Informasi hingga liputan kulinernya.   

Bagi saya pribadi, dari semua program acara Televisi Swasta yang menjamur Bak di Musim Hujan itu  , Liputan Wisata Kuliner, menjadi salah satu program acara yang selalu memikat perhatian saya   Soalnya ssaya suka makan dan makanan suka sama saya.   Heiheiheie.   Makanya saya termasuk penggemar makanan alias food Lovers

Kalau sudah urusan menyangkut Kuliner, ahaayyy  saya yakin cukup banyak penggemarnya.  Urusan Kuliner atau wisata Kuliner di TV selalu menjadi program acara yang selalu saya nantikan.  Selain daripada Resep yang disajikan bisa dipraktekkan,  tentu bahan bahannya yang mudah didapat tentunya, jangan yang sulit sulit seperti Teh Origano, Paprika, sama Keju Mozarella.  Maklum saja saya Kudet (Kurang Update) dan Kuper (Kurang Pergaulan), jarang MallWaking alias belanja di Mall. 

Kini yang namanya masak memasak sudah bukan lagi monopoli kaum Hawa.  Saya bukannya membela kaum adam mentang mentang saya lelaki.   Eh iya kebetulan saja saya laki laki ya.  Gini gini saya masih belajar memasak. 

Gampang aja. Cari Buku Resep di Gramedia, cari di Internet, atau menghadiri Demo Masak, Nah banyak kan.   Ada banyak cara belajar memasak.  Praktek masak dari Buku Resep sudah juga saya lakukan.  Saya pernah Belajar membuat Pizza, dan membuat Omelet,.  Walaupun hasilnya porak poranda dan rasanya nda karu karuan, namun kepuasannya itu loh.  Mana tahaannnn.

Omelet yang dibuat dari Buku
MENU : Inilah Orak Arik Telur yang merupakan hasil mempraktekkan dari Buku Resep.  Walau hasilnya galau tapi senang juga setidaknya sudah mencoba membuatnya.  Foto Asep Haryono
Pizza Yang nda karu karuan hasilnya
BERANTAKAN :  Pizza yang sudah matang baru diangkat dari perapian. Ada gosong dibagian bawahnya.  Sungguh mengharukan hasilnya.  Foto Asep Haryono


Nah jelas sekarang kan.   Ehm  Maksud saya kini urusan memasak sudah tidak lagi monopoli kaum cecewek (Minjam istilah blogger cantik Surabaya, Mba Dwi'ex Someo -red)   Laki laki juga banya yang pintar masak.  Saya sendiri belum pandai memasak.   Tapi saya masih bisa belajar .   Saatnya Aku Belajar Memasak. Heiheihiehie (Asep Haryono).

108 comments:

  1. Belum pernah dengar sebelumnya, Kang. wadu, muatan dari isinya kok fulgar gitu. pantas kalau ditarik yah. kalau saya lebih banyak melalui berita online. hhe. apalagi di kosan seperti ini :D #gakadatv. tak kira bahas soal pacaran, ternyata kuliner, hehe. selamat belajar memasak, kang ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heiheihiee iya kah? Kebetulan aja ada korelasinya sih. Yakni mengkroscek informasi atau berita tidak terpaku pada satu sumber saja. Perlu juga sebagai bahan perbandingan dengan sumber informasi yang lainnya seperti radio, koran, majalah dan sumber lainnya

      Delete
    2. bagus nih kang asep, membahas buku 2 sekaligus ... sambil baca sambil masak ye

      Delete
    3. Hahahaha Buku nya belum sempat dibaca. Soalnya nda tau cari dimana. Heihehie. Kalau ada boleh juga nih di liat liattttt

      Delete
    4. film apa ya yang bikin penasaran?

      Delete
    5. Ini judulnya ttg buku pacaran apa lomba masak kg asep ...jejej
      Tpi itu masakanny kg asep keknya klo dri rasa enak deh ..mjeje

      Delete
    6. Masak sambil membaca, hhehe. di berita baru baca saya, Kang, ahaha. penasaran juga sama isinya. masakannya makin menggoda, hihi. boleh nyicipi kan, Kang? *ngareeep

      Delete
    7. Hahahahah rasa yang seberantakan penampilan. Itulah masakan sayah

      Delete
    8. Wah, mendingan belajar masak aja mas...hehehe.

      Delete
  2. Heee, kirain pak bahas tentang buku itu. Jadi sudah bisa masak sekarang pak? *eh :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heiheihei iya kah? Kebetulan saja sih. Heiheihiehiee. Iya masih belajar memasak nih. Praktek langsung aja dari resep Hiehiehiehe. Semua bahan dicampur heiheihiehiehiee

      Delete
    2. emang memasak sambil mlorotin celana juga?

      Delete
    3. selalu ada jurus begitu dimana-mana

      Delete
    4. Kalau aku cukup bikin mie rebus pak :-D

      Delete
  3. Tapi penulisnya udh minta maaf ya di medsos. mudah2an kita semua dapat menarik pelajaran dr kasus buku pacaran di atas, tak terulang lagi hal yg sama

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Karnia Ningsih : Iya sudah saya baca juga di berbagai situs atau portal berita. Memang tidak habis pikir sebuah buku dengan konten seperti ini bisa beredar. Saya kira Penulis dan Penerbita harus bertanggung jawab,. Jangan mikir sisi bisnis semata saja

      Delete
    2. Nah itu dia kang, koq bisa lolos gitu lho...layaknya sebuah film ada yang namanya KPI, bukannya penerbitan buku juga ada pengawasnya kan ya...

      Delete
    3. untung udah disensor sekarang

      Delete
    4. kerja di BSF enak kali ya

      Delete
    5. malah jadi nggak konsen nontonnya ntar

      Delete
    6. Iya malah Kleponnya dihabisin
      Saya nda kebagian
      Kasian kan saya

      Delete
  4. Ahaaay ketemu sesama pecinta makan. Asyiiik toos dengan Pak asep. Pak bagi saya toge itu jenis sayuran, dibuat campuran bakwan atau dibikin lontong balap. :)
    Eh OOT :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Tatit : Hahahaha iya nih,. Saya cuma iseng iseng aja. Ada nda pengaruh JUDUL BERITA yang sedang Hot hot nya untuk memikat pengunjung datang. Judulnya provokatif dan isinya tidak sama dengan Judulnya. Pelanggaran kode etik Jurnalistik paling terparah yang pernah saya lakukan. Wahahahahahah Pisssssssssss

      Delete
    2. mestinya disetrap ini

      Delete
    3. saya pun setuju
      siapkan lapangan untuk eksekusi

      Delete
    4. iya nih, lapangannya malah penuh bunga, kan malah romantis jadinya

      Delete
    5. Hahahah kalau sudah banyak bunganya , tinggal dijajakan aja, Dijual Jadilah penjaja Bunga
      Mau beli?

      Delete
  5. Kalau saya mah, hanay sebagai penikmati hasl olahan kuliner saja Kang, kalau di suruh masak takut rusuh racikan rasanya ga karuan. he,, he, he,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya sama sama. Saya juga gitu. Tanya cuma makan doangan aja Heihiehiehiehe. Terima Kasih sudah mampir nih. Bentar lagi saya mau Jemput Anak sekalian mau Sholat Jumatan.

      Delete
    2. kalau saya bisanya masak mie rebus doang mas, yang lain serahkan saja pada ahlinya ... takut kena batu seperti penulis buku... padahal sudah ahlinya ya ... hehehe

      Delete
    3. Heiheiheie urusan PACARAN bagi anak jaman sekarang KONON sih nda usah pake BELAJAR sudah pada mahir. Pada Pakar Whahahahahahahahahhaa

      Delete
    4. yups, lahwong anak SD aja dah pada pacaran, heran jadinya saya...maaf-maaf, pacaran jaman sekarang beda lho kang sama jaman dulu... kalo dulu mah paling juga surat-suratan doang, mau berduaan aja dah risih duluan, coba jaman sekarang gak anak lagi gak anak cewek sama-sama pada doyan hahahaa...paraaahhhh....

      Delete
    5. Hahahah iya. Ini cuma ANEKDOT aja. Sindiran aja. Pacarannya anak jaman sekarang memang mengerikan. Nda pake BELAJAR lagi. Langsung udah pada PINTER. Bisa menciptakan "teknik" dan "kreasi" baru. Agama sudah seperti tidak diperdulikan lagi

      Delete
    6. moga anak saya dan anak temen2 semua nggak kayak gitu deh

      Delete
    7. kalo bapaknya gimana coba?

      Delete
    8. Bapaknya tetap bersahaja , baik Hati dan suka menabung

      Delete
  6. Betul sekali kang jaman sekarang gak cuma cecewek saja yang bisa masak, cocowok juga bisa masak malah banyak yang jadi chef... bahkan blogger juga ada yang jadi chef seperti chef Dede tea ...apa duluan ngeblogg apa duluan jadi chef ya kang dede... ya sudah lupakan saja itu hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Mang Yono : Iya saya sudah dengar Kang Dede adalah CHEF juga. Sekaran masak memasak banyak yang dilakonin para lelaki. Para pria. Para Suami. Konon kata orang , cowok atau pria yang pinter masak itu disukai kaum Wanita. Tapi saya yang nda bisa masak kok dapat istri ya. Sudah dapat anak 2 malah. Alhamdulillah. Keren kan.

      Delete
    2. wah kalo kang Dede mah udah gak diragukan lagi pastinya ya...tapi memang faktanya begitu sih mas, justru sebenernya yang jadi koki direstoran-restoran besar juga emang kebanyakan pria, mungkin dari segi tenaga pria lebih kuat kali kang

      Delete
    3. Hahahah bisa jadi. Pria jadi CHEF atau Lelaki pinter masak memang menjadi dambaan banyak wanita. Pria yang pandai memasak konon lebih SEKSI bagi para wanita. Nah nah sekarang biar lebih akurat, mari kita tanyakan sama kaum CECEWEK ini. Benarkah stigma Pria pinter masak lebih seksi?

      Delete
  7. wah saya juga baru liat semalem nie beritanya kang, masalah buku yang jadi kontroversi tersebut... cuma kenapa ini postingan ujug-ujugnya ke masalah masak memasak coba? ka bingung saya komentarnya biar nyambung hehee....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahah ini postingan TRIAL aja, ISeng Iseng aja. Mau liat Keyword nya. Mau liat seperti apa pengaruh berita yang sedang HOT HOT nya lalu dijadikan judul pemikat, Ini emmang pelanggaran etika juga Judul tidak sesuai dengan isinya. iehiehiee. Bodo ah

      Delete
    2. iya, nggak masalah koq mau judulnya kemana isinya kemana. yang penting daftar isinya konsisten sama penutupnya

      Delete
    3. Nah nah ini dia fatwa baru nih Hiehiehe. Bole bole juga saya terapkan nih. Isinya yang penting konsisten sama bagian terakhirnya

      Delete
  8. Kang, gimana kabar Bubur Ayam? Sehat?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo saran sayamah, mendingan Bubur Ayam ngundurin diri ajah, daripada ditangkep paksa.

      Delete
    2. lah kalo udah digandeng kemana2 sama Kang Asep, mana bisa nggak ketangkep

      Delete
    3. Yeeee Mas Zach mah belom tau jurus baru Kang Asep, "Jurus Bunglon Menyimpan Rasa"

      Delete
    4. Teteup nda bisa ngalahin JURUS andalan saya
      "Kodok Mati Menahan Nafsu"

      Delete
    5. nah kan saya jadi kembung

      Delete
    6. Kembung itu begah ya

      Delete
  9. saya bingung nih mau komen apa kang,lawong pertamanya mbahas saatnya aku belajar pacaran koq ujug-ujug berpindah jadi saatnya aku belajar memasak.

    ibaratnya lagunih yg pertama pakai nada dasar c=do jadi berubah menjadi e=do.jadinya lain jurusan dong.

    padahal nih padahal edo itu tetangga saya,anak sekolah yg jarang sekolah,trus gimana cara ngatasinya.

    bingung kan?
    sama saya juga bingung

    ReplyDelete
    Replies
    1. do=re. ini lebih parah kan

      Delete
    2. @Yanto Cungkup : Hahahahahha bisa aja mas Yanto Cungkup nih. Sekarang saya sudah sering pake Topl Kupluk ala mas Yanto Cungkup heiheihiehiehiehiee Keren juga ya

      @Zach Flazz : Hahahahah Dore Emon

      Delete
  10. Edo apa kabar, Mas? Sehat?

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang bubur ayam tadi namanya edo ya?

      Delete
    2. Itu nama samaran, semacam 'Mawar'.

      Delete
    3. namaku bubur ayam, panggil saja edo.
      gitu?

      Delete
    4. Iya lah, itu lebih baik daripada "Namaku Bubur Ayam, panggil saja oleh Yang Maha Kuasa"

      Delete
    5. saya kembung nih jadinya

      Delete
    6. Heiheihe wah wahahaha. Bubur ayam kemana kabarbnya sekarang ya. Hiehiehiehie

      Delete
  11. saya ingat waktu Kang Asep bikin omelet telor. pasti kebanyakan garem deh pasti. atau malah pake gula yang banyak? ntar malah jadinya gulali dong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan diinget-inget terus mas, nanti suka kangen.

      Delete
    2. kayak mas rudy kangen bubur ya

      Delete
    3. @Zach Flazz : Hiehiehei Omelet porak poranda jadinya. Hiehiehel Semua bahan sudah sesuai takaran dalam Resep padahal sih tapi tetep aja masih nda karu karuan. Iehiheihee

      @Rudy Arra : Oya Bubur Ayam pada kemana ceritanya ya

      Delete
  12. Buku yang sangat berbahaya bagi kalangan remaja
    Caracepathamil-alami.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang berbahaya kadang indah banget

      Delete
    2. @Jonathan Guetle : Wah apaan itu blog . Datang datang sudah pasang URL sih. Jualan ya

      @Zach Flazz : Sukanya yang serempetan Bahaya nih hiehiehiheiee

      Delete
  13. Kang, yang jualan klepon di depan rumah udah lewat?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tadi sudah saya tepokin nda nengok penjual KLEPON nya,. Mungkin liat saya cuma pake celana BEGI atau celana panjang ya. Tukang KLEPON nya nda mau mampir. Penampilan saya nda meyakinkan kayaknya

      Delete
  14. Wah baru sadar kalau ternyata aku kudet banget, baru tau kehebohan buku ini dari tulisan Mas Asep. Gawat banget kalau sampai dibaca sama remaja nih, terutama anak-anak SMP dan SMA yang kebanyakan galau dan belum punya prinsip.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Sofia Zhanzabila : Iya memang kacau balau. Konon buku itu sudah terbit dan beredar sejak tahun 2010, napa baru sekarang jadi HEBOH. Tapi pengarangnya sudah minta maaf, dan PENERBIT sudah menarik semua buku bukunya. Semoga tidak terulang lagi. Soalnya bahaya banged

      Delete
  15. Ternyata ini tho pemenang mimpi properti dan garuda indonesia, dua2nya saya gak menang hehe *OOT* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ya ikut juga ya. Hiehiehie Alhamdulillah. Kebetulan saja saya ikut dan Alhamdulillah berhasil Juara II. Ayoo coba lagi ya. Siapa tau kelak akan menjadi Juara Amin ya Rabb

      Delete
  16. lagi rame bukunya, padahal sudah lama ya terbit dan sdah ditarik dari peredaran


    ahhh mending nyicipin pza mengharukannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heihei iya itu Buku ternyata sudah beredar konon sejak tahun 2010 katanya. Syukurlah sudah ditarik dari peredarannya. Semoga tidak terulang lagi

      Delete
  17. harusnya saatnya aku belajar sahabatan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiehie iya boleh juga. Saat nya aku belajar Sobatan dan Sahabatan ya, HIheiheihiee. Terima Kasih sudah mampir ya

      Delete
  18. Ya, memang lebih baik belajar memasak saja karena itu lebih berguna untuk kehidupan. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heiheie iya belajar Memasak ternyata cukup mudah ya. Prinsipnya semua bahan dicampur, dan diolah hiehiehiehiehe. Terima Kasih sudah mampir dimari ya mba Dini. Salam dari Pontianak

      Delete
  19. dari bahasan saatnya aku pacaran kok malah ujung ujungnya ke Pizza yang gosong bawahnya yah hahaha sungguh mengharukan dah pokok nya :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha iya nih. Sengaja aja. Cuma mau tau efek berita yang HOT untuk "dicuri:" trafficnya. Hiehiehiee. Ini memang tidak santun juga. Judul sama artikel beda banged. Kaya bumi dan Langit

      Delete
  20. kasian saya kang, udah jarang Blog Walking, jarang posting lagi -_-
    semua hanya karena fasilitas -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi hi Rexy. Pa kabarnya. Iya nda apa. Kalau sempat aja mosting ya Hiehiheiheiee. kontak kontak lagi ya,.

      Delete
  21. jadi benar udah selesai yia Bos soal buku Saatnya Aku Belajar Pacaran, syukur dah kalau gitu...

    oya, sejak kapan bos menulis 2 topik dalam satu artikel? kalau bagi Saya sih sayang bos, mending yang satu buat besok, ngirit jari, hehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heiheie jari saya mah harus di obral . Alias harus sering digunakan Hiehiehehiee. Sip gpp

      Delete
  22. Toss banget Om, saatnya aku belajar masak banget nih :'( Sebel sama resep yang pakai mozarella, di Jakarta pun susah nyari, giliran ada mahal... beeeehhh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haahaha bener Mba Una. Suse banged nyari bahan bahan resep yang "ajaib" gini. Kadang diakalin aja yang kira kira mirip bahannya. Dicampur campur. Hasilnya tetap aja Galau gitu

      Delete
  23. Cowok juga harus pandai masak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiehie iya bener bangedssssssssssss..

      Delete
  24. bhahaha...cecewek mah harus serba bisa juga ama para lelaki donk pastinya kang asep...kalo nggak gitu para cecewe nggak akan maju2,,,hehehe..eh itu orak arik telornya kok galau ya? walaupun galau aku mau incip boleh??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heiheihe iya nih. Istilah atau kosa kata "cecewek" kan dari mba Dwiex'z Someo hiehiehihie. Iya hayuu icip icip silahkannnnnnnnnn

      Delete
  25. Alhamulillah jika sudah ditarik, ikut senang

    ReplyDelete
  26. Sy jg tahunya buku kontroversial tsb dari televisi, Pak.
    Wah, itu pizzanya bentuknya lucu :)

    ReplyDelete
  27. ya, deh. mendingan buku saatnya aku belajar masak :)

    ReplyDelete
  28. Setuju kang, dari pada membahas masalah yang sudah selesai. mending fokus ke makanan *eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha setuju deh sama Penjual genset Cummins, mending move on aja :p

      Delete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog