Jual Milagros disini
Loading...

Perlukah Anak Anak Dibekali Telepon Pintar?

Catatan Asep Haryono

Saya dan anak saya hari Jumat (6 Februari 2015) kemarin berkunjung ke salah satu Masjid yang cukup terkenal di kawasan jalan Ahmad Yani Pontianak.  Seperti biasa sebelum dilaksanakan (tepatnya didirikan-red) Sholat Jumat, maka para jamaah lebih dahulu mendengarkan uraian Hikmah (ceramah Islam) dari sang Khatib Jum'at.

Seperti biasa ada banyak peristiwa yang terjadi selama berlangsungnya Uraian Hikmah Sang Khatib Shalat Jumat di masjid tersebut.  Saya tidak sebut nama Masjidnya karena alasan keamanan dan juga branding Masjid tersebutnya.  Sebelumnya saya minta maaf.   Nah beberapa Jamaah Sholat Jum'at yang saya liat seperti tidak konsentrasi untuk mendengarkan uraian Hikmah (ceramah) sang Khatib.

Mulai dari aksi kepala terantuk antuk karena rasa kantuk.  Sebentar dulu !  Rasa kantuk pada umumnya banyak menyerang para Jamaah. Padahal dari selebaran Sholat Jumat yang ada di pintu masuk Masjid sudah disebutkan agar Jamaah Sholat Jum'at tidak mengobrol, atau berbicara atau mengantuk saat sang Khatib sedang menyampaikan uraian ceramahnya. Kenyataan memang tidak seindah harapan.

Nah ada "pemandangan" lain yang saya liat saat itu.  Ada sekitar 2 - 3 siswa sekolah SMP yang mengenakan seragam sekolah warna Putih putih yang membentuk kerumunan.  Letaknya persis di depan saya,   Saya minta maaf tidak bisa menyebut nama sekolah siswa itu  untuk alasan keamanan dan branding nama sekolahnya.  Nah "kerumunan" anak anak ini menarik perhatian saya sejenak.  

Saya pun reflek mengabadikan sejenak Apa yang sebenarnya mereka liat saat itu.  Kesannya menutup nutupi.   Dugaan saya sih mereka sedang melihat sesuatu yang sedang dinikmati saat itu.  Melihat gambar atau video kah?  Saya hanya menduga saja.  Saya pun reflek saja mengambil beberapa foto mereka dengan cepat.  Kemudian Android saya matikan kembali. Saya pun kembali menyimak sang Khatib Jumat menyampaikan ceramahnya



Asyikk sedang apa nih
Asyikk sedang apa nih.  Foto Asep Haryono
Ada sesuatu ang dilihat mereka.  Apa yang mereka lihat sudah diberi tanda lingkaran warna merah.  Foto Asep Haryono
Setelah diperbesar terlihat semacam kotak menyala.  Perangkat HP memutar video atau gambar gambar kah itu?.  Foto Asep Haryono


Setelah saya pulang dari Sholat Jum'at,  sampai di rumah.  Android Samsung S5-SG-900H saya pun kembali saya aktifkan.  Saya cari foto foto yang berhasil saya jepret saat Sholat Jumat kemarin itu.    Saya liat dengan baik apa sebenarnya yang anak anak itu lihat sampai berkerumun seperi itu.     

Dari pembesaran foto dengan menggunakan Software Adobe Photoshop CS 3, terlihat jelas apa yang menjadi pusat perhatian anak anak itu saat berlangsungnya Sholat Jumat kemarin itu.  Mereka ternyata melihat semacam Gambar atau Video.   Dari sinilah saya mencoba menerka nerka saja.  Apa sesungguhnya yang terjadi sekarang ini.  Benarkah perangkat HP pintar  (Smartphone) dampak sudah sedemikian parahnya bagi para siswa siwa atau adik dik pelajar sekolah kita sekarang ini.  Ini bukti yang tidak terbantahkan.


Haruskah Dilarang?
Peran utama alat telekomunikasi semacam Handphone (Telepon Genggam) adalah untuk komunikasi.   Anak anak sekolah sekarang ini sudah banyak yang memilikinya.  Sudah pasti mereka tentunya dibelikan oleh orang tua mereka.   Maksudnya di sini adalah perangkat HP itu disediakan oleh Orang Tuanya.    Bisa jadi juga (HP) itu dibeli dari uang sakunya. Bisa saja bukan?


Peran Guru di sekolah juga sangat dinantikan.  Bagaimana upaya kita para orang tua di rumah dan Guru di sekolah untuk membuat aturan dan batasan yang jelas mengenai penggunaan Telepon Genggam para siswa siswa di sekolah.  Selain sebagai antisipasi beredarnya gambar gambar yang "lucu lucu",  juga untuk mencegah para siswa siswa lebih asyik dengan perangkat gadget nya ketimbang belajar.

Pengalaman kami sendiri selaku orang tua di rumah, selalu mengawasi penggunaan perangkat canggih ini oleh anak anak.   Sedapat mungkin perangkat HP atau Android nya tidak dengan kuota Internet.  Maksudnya di sini adalah boleh pake gadjet tapi tidak ada sambungan internetnya.   Jangan dikasih.  Selain untuk menghemat anggaran, juga untuk mencegah sang anak mencari tau hal hal yang tidak pantas.

Orang tua bisa saja menyiapkan aneka permianan atau game game yang baik , edukatif dan mendidik.  Kalau tidak ada boleh boleh memasang game game hiburan dan ketangkasan buat anak melatih kreatifitasnya     Ada banyak game yang bisa disiapkan orang tua misalnya Game masak memasak (cooking) untuk anak putri,  game balapan (Racing) , Game ketangkasan lainnya.   Sedapat mungkin tidak memasang game bertema kekerasan yang memperlihatkan darah muncrat,  pembunuhan dan lain sejenisnya.

Beberapa permainan tembak tembakan (Shooting Game)  memang menyiratkan adegan Kekerasan, dan darah.  Seperi game Zombie dimana sang Jagoan melumpuhkan musuhnya dengan Senjata,  Musuh yang terkena tembakan sang Jagoan akan berdarah.  Walaupun sang pembuat game memberi ilustrasi warna darah nya dengan warna HIJAU (Green) tetap saja adegan kekerasan ini tidak nyaman buat anak anak sekolah dasar. 

Atau bisa saja sang Anak bole boleh bawa Telepon Genggam namun jangan yang jenis Smartphone (Telepon Pintar) yang lengkap ada kamera , internet dan video itu.  Kalau orang tua sangat kuatir akan penyalahgunaan perangkat telepon pintar oleh anak anak nya, ya beri saja Telepon Jadul.   Telepon biasa yang hanya ada fasilitas SMS dan Telepon saja.  Tidak ada Video, kamera dan sambungan Internet.   Nah aman kan?  

Bagaimana dengan penggunaan perangkat Gadget buat anak di sekolah?  Haruskah para orang tua melarangnya?.    Ada memang orang tua yang memonitor anaknya dengan perangkat HP yang diberikan kepada sang anak.  Tapi dalam pandangan saya pribadi kita kembalikan saja ke Sekolah si anak.  Biarlah para Guru Guru di Kelas yang mengawasi penggunaan perangkat ini bagi anak didiknya.  Kita berbagi tugas saja. Di rumah orang tua yang mengawasi, di sekolah para Guru yang bertanggung jawab. (Asep Haryono).

62 comments:

  1. duduk dulu dsini boleh yah kg asep ,,,hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah PERTAMAX kembali direbut dengan Indahnya oleh mas Afgan ini. eHiehiehie silahkan silahkan Jangan lupa kupiiiiiiiiiiiiiiii

      Delete
    2. nih kupinya kang ,,,, mw berapa gelas nih ,,,heheh

      Delete
    3. Hieie segelas aja Gelasnya yang gede, Sekalian sama kue kuenya. Kalau kue KLEPON sudah ada pemasoknya. Bang Zach

      Delete
    4. wah boleh deh ,,, mana nih kok kue kleponya belum kunjung datang juga ,,,hehe

      Delete
    5. Kelponnya lagi dicariin kelapa ..

      Delete
    6. hahahaha Kalau sudah bagas KLEPON ya tentu referensinya ke Bang Zach Flazz

      Kmg Of Klepon

      Delete
    7. saya belum punya patih lho

      Delete
  2. klo masalah kantuk .... itu sudah tidak heran ... aplh soal pengajaian ...bnyk setan yg beraksi ,,hehe

    soal hp lbh baik membatsai penggunaan hp saja .. sulit dipungki dg perkembangan gadget masa kini, sisi lain skdit mmbntu dg aplikasi yg berbau pendidikan, ..

    tpp ttp org tua hrus membatasai anaknya dalam penggunaannya dg cara appun ,,, :)

    krn sy juga pernh meliat sndri jamaah sholat jum'at sedang asik bermain game getrich ya ada, bbm ada, fb'an juga ada ...
    pengin mengabadkannya dg jepretas, namun sy tak pernah bawa hp saat sholat jum'at ,,, :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Fiu : saya selalu SILENT HP. Namun yang paling sering malah meng OFF kan perangkat HP. Karena sedang konsentrasi Ini kebetulan aja ada pemandangan seperti ini, dan untuk keperluan TULISAN saya harus punya bukti FOTO. Bukti yang akurat, jadi di ambil gambarnya, lalu kemudian HP di OFF kan kembali. Saya pun kembali menyimak khatib

      Delete
    2. sbnrnrnya sy juga kepngn bawa hp, tpi gk tw knp yah kang .... krn gk biasa gtu jdi sy risih sndri aja ,,,padahal kn juga tujuan sy sama spt kg asep ... swktu2 utk keprluan artikel agar lebih akurat ,,,hee

      Delete
    3. Nah itulah manfaatnya membawa Kamera,. Boleh kamera HP atau Kamera beneran,. Jika ada momen yang menarik untuk dijadikan bahan TULISAN, dan memerlukan Bukti FOTO bisa langsung digunakan. Momen momen Unik dan Langka sering terhadi di depan mata dan itu tibA TIBA sifatnya, Insidensial

      Delete
    4. bner kg asep ,,, hsrus sllu sedia kamera keknya deh ,,, tpi kemara pocket sy lg di pinjem .... :(

      Delete
    5. Wah saya kapok minjemin. Heiheihiee. Setelah kasus kamera rusak, ya sudah lah nda usah dipinjemin lagi deh hiehiehiehiheiheiheee

      Delete
    6. hehehehe, iya gtu sih bnr kang ,,,, soalnya bnyk yg minjem tapi gak dirawat asal maen pake aja ,,,, :)

      Delete
    7. kalau kapok minjemin direntalin gimana?

      Delete
    8. Hahahah bole juga tuh di RENTALIN Ide brilian Bisa menambah pemasukan juga hieheiheie

      Delete
  3. smartphone sepertinya memiliki dua sisi, kalau digunakan dengan baik maka akan memudahkan anak mengerjakan tugas sekolah. tapi kalau disalahkan gunakan ya itu takutnya anak terpengaruh oleh media

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih sudah berkenan hadir kembali di sini Mba Dewi Elsawati. Komentar dan tanggapannya sangat positif. Terima kasih sudah membeirkan masukan dan pencerahannya atas topik diskusi kita hari ini

      Delete
  4. Anakku saya bolehin mas . Tapi gamenya selalu saya awasi, ketika weekend begini sekeluarga refreshingnya ya ngegame . Game Candy Crash Saga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya game Saga memang keren juga. ieheihei Saya sering main game itu

      Delete
  5. Kalau menurut saya, Anak dibawah sma gak boleh bawa smartphone, soalnya blum tau mana yang baik dan mana yang buruk, saya takutnya malah disalah gunakan.. Itu juga tanggung jawab ortu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya benar sekali. Terima kasih sudah turut urun rembug dan bertukar pikiran tentang topik bahasan kita hari ini yang mengambil judul "Perlukan anak anak dibekali dengan SmartPhone?"

      Delete
  6. Kalau masih dibawah umur sih jangan dulu ya Pak Asep,
    karena masih perlu pengawasan dari orang tua secara langsung
    takutnya smartphone nya jadi stupidphone.. hehehee..

    salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eheiehihe ini masukan yang unik juga. saya baru dengar ada istilah StupidPhone Mungkin lawan katanya Smart Phone. Hheiehiehiee. Sop eh sip sudah memberikan masukan dan pandangannya. Saya sangat menghargai

      Delete
    2. nah itu dia pointnya

      Delete
  7. Kalau nanti sudah punya anak, kayaknya gak bakal saya kasih smarthphone sebelum kuliah. Hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. HEiehieh kalau Gitu smarphone nya dikasih ke sayah aja. Saya akan senang sekali menerimanya. Xixixixixiixixixie

      Delete
    2. Dikasih ke saya juga boleh lho, Insya Allah dengan senang hati saya pasti menerimanya :)

      Delete
    3. Kalau gitu Kasih kita berdua aja ya. Saya dikasih Iphone 6 juga nda apa. Mas Marnes Kliker mungkin mau jenis HP apa Minta aja nanti dikasih deh

      Delete
    4. berapa nomor hape wonder woman ya

      Delete
  8. Ngomongin Jumatan, rasanya bener banget kalo ngantuk itu susah ditahan. Giliran shalat usai, ngantuknya ilang.

    Beberapa sekolah di Jakarta malah melarang siswa membawa semua jenis handphone kang, baik smartphone maupun tidak smartphone, hehe. alasannya biar mereka konsentrasi ke pelajaran sekolah. Kalau ketahuan bakal disita oleh pihak sekolah. Dibalikin pas udah lulus. kejam nggak tuh?
    Mungkin dampak negatif smartphone buat siswa memang dahsyat. saya sendiri belum memperhatikan, sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya napa ya. Saya sering sekali merasa sangat Ngantuk saat dengar Khatib kasih ceramah hikmah di Sholat Jumatan. Giliran mau akhir ceramah, eh sang Ngantuk malah hilang. Bisa giitu ya.

      Terima kasih sudah memberikan pandangan dan pendapatnya mengenai topik diskusi kita pada hari ini yan mengangkat Tema Handphone Pintar : Perlukah anak anak kita dibekali itu

      Delete
    2. hehehe...ya wajar kang, kan setannya banyak banget lagi bergerilya, dari segala penjuru arah menggoda dan mengelabui kita yang sedang ibadah, saya juga suka ngerasain tuh rasa kantuk kalo lagi jum'atan, tapi kalo saya mah laen lagi kang...meskipun semalemnya dah begadang misalnya tapi kalo penceramahnya yang saya suka dalam arti penyampaian ceramahnya itu semangat saya suka gak ngerasa ngantuk saking seriusnya menyimak ceramahannya...

      Beda banget kalo yang ceramahnya udah rada engkong2 terus gaya ceremahnya rada loyo, yeah dah bisa dipastiin bakal ketiduran saya hehee

      Delete
    3. @Marnes Kliker : Hahahaha iya bener bener. Kalau pencerahnya (sang Khatib Jumat) dengan menggelegar gelegar, ber API API pasti dijamin pade seger semua mata

      Kalau Khatib Jumatnya Ngasih ceramahnya slow melow, dengan suara lembuat, pasti yang dengarnya juga konsentrasi kalau emmang dia sedang konsentrasi/ Bagi yang sudah kelelahan, atau perut sudah kenyang dikasih ceramah yanng adem adem ayem dijamin Ngantuk.

      Delete
    4. ohh, komennya panjang2

      Delete
  9. kalau menurut saya sih nggak perlu, karena kemungkinan besar lebih banyak negatifnya daripada manfaatnya... lah itu terbukti dimasjid saja kayak gitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih sudah hadir dan memberikan pandangan dan pendapatnya dalam forum diskusi ini.

      Delete
    2. diskusi panel tepatnya

      Delete
  10. namanya juga telpon pintar saya kira perlu juga mas biar anak-anak pada pintar. hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heiheiei idealnya begitu. Asal PINTAR nya untuk hal yang baik dan kebaikan. Bukan PINTAR untuk hal yang tidak baik dan kejahatan

      Delete
    2. pintar kan temennya smart
      mas budi smart

      Delete
  11. Meskipun mempunyai banyak manfaat tapi seperti dibilang Mas Comtel Cell, faktanya banyak diantara anak-anak hanya memanfaatkan fitur hiburannya doang, seperti game misalnya. Setidaknya harus ada pengawasan yang ketat dari ortu kali kang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya benar. Semua fitur internet dan fasilitas VIDEO dan GAME nya juga harus benar benar diawasi ketat oleh para orang tua. Jangan sampai lengah

      Delete
    2. apalagi sampe lemah

      Delete
  12. Bila dilihat dari keperluannya anak-anak akan kebutuhan telepon pitar sebanarnya sih memang perlu, hanya pengarahan dan sosial kontrolnya yang agak susah Kang, biasanya malah diluar dari dugaan kita mereka lebih banyak tahu tentang sesuatu dari pada kita ya ? he,, he, he,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu lah susahnya Informasi memang sudah sulit untuk ditahan. Kecuali diawasi dengan baik anak anak kita yang sudah kenal dengan dunia Internet. Bahaya akan selalu mengintai anak anak yang lugu ini. Jangan sampai mereka teracuni

      Delete
    2. teracuni bayangan wonder woman nih saya

      Delete
  13. Telepon pintar kalau anak seperti itu biasanya buat ngegame pak :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ya bener Seringnya memang buat Game. Cuma kalau gamenya menampilkan gambar animasi seksi seksi ya gawat juga

      Delete
    2. telpon memang pinter. kayak kang asep dong

      Delete
  14. kalo videonya tentang ilmu pengetahuan gak papa, tahu kalau videonya bikin kemresem sih yg bahaya...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. "Kemresem" itu apa artine mbakyu?

      Delete
  15. Semestinya juga ada peringatan agar hp di nonaktifkan, mas. Di tempat saya ada peringatan itu di dinding dan pintu masuk masjid...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya benar. Sudah ada kok larangan mengaktifkan HP di dalam Masjid saat berlangsungnya SHolat. Entah kenapa ini masih ada juga yang tidak mengindahkan himbauan itu

      Delete
    2. himbauan memang kadang begitu

      Delete
  16. ini anak saya Arien nggak saya pegangi hape sejak masuk semester genap kemaren. toh nggak papa tuh Kang. sebenarnya kalo manajemen pribadinya udah baik, semua juga akan tertata dengan baik. dengan atau tanpa ponsel, juga ponsel pintar.

    ReplyDelete
  17. ada sisi negatif dan positifnya mas asep, sbgai orang tua harusnya memantau anaknya dalam membekali smartphone..

    ReplyDelete
  18. kalau menurut saya lebih baik anak tidak usah dibekali dengan telp pintar....kasih aja telp genggam biasa....yang penting bisa telp dan sms....dan ajarkan kepada mereka kalau mau pintar gak usah pake hp, tapi pake buku....gimana gan menurut anda?

    ReplyDelete
  19. Lah, Pak Asep ngambil fotonya bisa aja tuh :))

    ReplyDelete
  20. Mungkin cumak hp biasa aja, yang cumak bisa telepon sms doank.. :D

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog