Jual Milagros disini
Loading...

Kuliah Dhuha Bulanan Masjid Raya Mujahidin Pontianak

Catatan Asep Haryono
Hari Ahad (8 Februari 2015) kemarin saya sekeluarga menghadiri Kajian Kuliah Dhuha Rutin bulanan yang diselenggarakan di Masjid Raya Mujahidin Pontianak yang terletak di Jalam Ahmad Yani Pontianask.    Kegiatan pengajian Dhuha Bulanan kemarin dilaksanakan oleh IKADI (Ikatan Dakwa Indonesia cabang Pontianak) dengan mengundang pembicara DR.KH.Muslih Abdul Karim

Beliau di Lamongan (Jawa Timur) pada tanggal 15 Maret 1955.   Menamatkan Bangku Madrasah Aliyah (atau setingkat SMA gitu deh). Kemudian melanjutkan studi ke Riyadh, Mekah hingga menyelesaikan program Sl, S2, dan S3 di Riyadh dengan jurusan Tafsir.  Beliau sekarang tercatat sebagai dosen di LIPIA Jakarta jurusan Pascasarjana UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta, dan PTIQ Jakarta.  Sedangkan dalam Ikatan Da’i Indonesia sendiri beliau tergabung dalam Dewan Syuro IKADI (Sumber gemashafamarwa).  

Saya tau informasinya dari Baliho di beberapa sudut kota Pontianak, dan juga undangan resminya yang berkop Ikadi Cabang Pontianak yang juga sampai di meja Redaksi.  Setelah saya browsing informasi yang berkaitan dengan even tersebut, saya pun mantaf untuk hadir di acara tersebut,    Judulnya cukup menarik "Meniti Tangga Mahabbatullah".  Nah brosurnya saya sertakan juga di bawah ini :

Brosur IKADI
Brosur Kajian Dhuhanya.  Sumber IKADI


Jalannya Kajian Dhuha
Dalam undangan dan Brosurnya dicantumkan acarfa dimulai pada pukul 08.30 WIB.  Saya sekeluarga sudah hadir di majlis tersebut, di lantai 2 Masjid Raya Mujahidin yang megah.  Sekedar informasi saja Masjid Raya Mujahidin Pontianak adalah masjid Terbesar dan termegah di Kalimantan Barat.   Masjid yang konon menghabiskan dana 32 Milyar Rupiah ini
secara resmi diresmikan oleh Presiden Republik Indonesia, Bapak Ir H. Joko Widodo pada tanggal 20 Januari 2015 yang lalu.
Setelah serangkaian "seremonial" sambutan sambutan dan pengantar (Sebelumnya dibacakan lantunan Ayat Suci AlQuran oleh Qari terbaik Kalbar-red), agenda acara utamanya yakni mendengarkan Hikmah dan ceramah DR.KH.Muslih Abdul Karim, MA menjadi molor hingga ke pukul 10.30 WIB.   Bisa dibayangkan betapa molornya agendanya.  Padahal Jamaah (Umat Islam) sudah memenuhi ruangan tersebut.

Acara yang diliput secara langsung oleh Mujahidin Madani TV berlangsung hingga mendekati waktu Sholat Dzhuhur.   Beberapa Jamaah yang hadir di acara ini pun berasal dari berbagai kalangan.  Terlihat jelas Jamaah yang Mahasiswa dengan segala atribut yang dibawanya, Kelompok Pengajian ibu ibu,  Masyarakat Umum, dan para pelajar sekolah.   Jamaah yang hadir dalam acara ini "dipisahkan" oleh pembatas. Jamaah wanita dan laki laki dipisah.
Jamaah yang hadir memenuhi ruangan
Jamaah ramai memenuhi kajian Dhuha ini.  Foto Asep haryono

Setelah acara selesai, dilanjutkan dengan Sholat Duhur berjamaah.
Setelah acara selesai, dilanjutkan dengan Sholat Duhur berjamaah.  Foto Asep Haryono

Letak ruangan Kajian Dhuha di lantai 2 Masjid Raya Mujahidin yang megah dan Luas
Letak ruangan Kajian Dhuha di lantai 2 Masjid Raya Mujahidin yang megah dan Luas. Foto Asep Haryono

Salah satu sudut Menara Masjid Raya Mujahidin Pontianak
Salah satu sudut Menara Masjid Raya Mujahidin Pontianak.  Foto di ambil saat saya keluar dari ruangan Wudhu khusus pria.  Foto Asep Haryono


Dalam uraian hikmahnya DR.KH.Muslih Abdul Karim, MA menyampaikan Hikmahnya yang berjudul dan berisi "Menuju Tangga Mahabbatullah".  Menurut DR.KH.Muslih Abdul Karim, MA yang dimaksud dalam tema ini adalah bagaimana Manusia, sebagai hamba Allah SWT, bisa selalu disayang dan dicintai oleh ALLAH SWT.    

Beberapa hal yang harus dilakukan MANUSIA agar bisa dicintai oleh Allah SWT diantaranya adalah Membuka diri untuk saling memaafkan sesama ,  Membiasakan diri bangun Malam untuk Sholat Tahadjud , memperbanyak Sadaqah ,  Menyantuni Anak Yatim ,  Sholat Subuh dan juga mendoakan kedua orang tua baik yang masih hidup maupun yang sudah tiada.

"Bangun Sholat Subuh yang disaksikan oleh para malaikat oleh karena itu jika para suami sudah bangun Subuh awal, sholat lah 2 Rakaat terlebih dahulu sebelum mendirikan Sholat Subuh, dan jika istrinya belum bangun juga silahkan percikan matanya dengan air agar bisa bangun untuk Sholat Subuh" kata Pak Ustad
DR.KH.Muslih Abdul Karim, MA dalam uraiannya itu

 Nah sebagai penutup dari uraian hikmah DR.KH.Muslih Abdul Karim, MA adalah Doa Bersama dilanjutkan dengan Sholat Dhuhur berjamaah. (Asep Haryono).

32 comments:

  1. mana yang lain?
    #sedakep

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya hadi om
      *jangan disetrap ya

      Delete
    2. hadir maksudnya, maklum masih ngantuk

      Delete
  2. alhamdulillaah, kalo shalat shubuh sih Insya Allah terkawal dengan baik. nggak ada males pokoknya. semoga selalu demikian, aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya subuh yang sering lewat mas, ampun deh..gara-gara begadang mulu kali ya *harus berubah nie

      Delete
    2. berubah!
      #Gaban mode on

      Delete
  3. menara mesjidnya bagus

    ReplyDelete
    Replies
    1. poko'e menara eiffel mah lewat duaah

      Delete
  4. hujan di seni Kang, deres kayak hujan deres

    ReplyDelete
    Replies
    1. rumahnya di Kali Deres juga gak?

      Delete
    2. di Sumur Bor, deket pos kamling RT 4

      Delete
  5. eknapa saya tiba-tiba ngantuk ya? pasti gara2 Kang Asep nih, di situ lagi nge-fly ya?

    ReplyDelete
  6. Replies
    1. kacamata saya dong keren, yang kuplukan mah kalah deh pokoknya :D

      Delete
    2. saya nggak punya kupluk tapi punya bandana dong.

      Delete
  7. utk daerah pontianak aja ya mas asep.hehe
    smoga infonya bermanfaat bagi masyarakat pontianak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. pontianak kan deket sama madagaskar ya?

      Delete
  8. Alhamdulillah .sudah melaksanakan semua.smoga istiqomah.
    Infonya bener2 bermanfaat Pak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kang Asep dari bayi juga udah banyak manfaat loh

      Delete
  9. Acara seperti ini sungguh sangat penting untuk meningkatkan kualitas iman dan Islam. Maklum iman suka naik turun.
    Terima kasih artikelnya yang bermanfaat
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia pakde suka naek turun, sama halnya dengan mang imin kadang naik kadang turun, kadang juga di atas kadang di bawah *apa sih maksudnya :D

      Delete
    2. kabur ah takut diplorotin kang Asep :v

      Delete
    3. hehe, dasar jurus klasik. huhh
      jadi pengen belajar jurusnya

      Delete
  10. Acara pengajian seperti nie harus terus digalakkan kang, selain menambah keilmuan jamaah tentang ilmu agama Islam juga untuk memperkokoh persatuan dan persaudaraan antar sesama umat seiman dan seagama

    ReplyDelete
  11. aduuh mas asep aku ketinggalan kuliah dluhanya hiehiehie.. tapi untungnya mas asep materi kuliahnya diposting juga, mudah mudahan jadi pahala ya Aamiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin
      *nggak berani ngocol

      Delete
  12. kalo di tempat saya cuma dihari hari besar saja baru ada acara dimasjid... Catatan tentang mahabatullahnya agar manusia lebih dicintai Allah ya mas,,

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog