Jual Milagros disini
Loading...

Harus Tega Berbenah

Pernahkah kita menyimpan sebua dokumen (foto, makalah, atau sejenisnya-red) yang kita anggap sangat penting namun tidak pernah sama sekali (dokumen) itu dibuka buka atau digunakan sama sekali?    Sebagai contoh saya menyimpan brosur brosur Wisata Kota Kuala Lumpur (Malaysia) kiriman dari Malaysia Tourism Board sejak tahun 2005 yang lalu. 

Ceritanya begini.  Ini hanya contoh saja.   Saat itu memang saya sekeluarga memang ada rencana road to Kuala Lumpur beberapa tahun yang lalu.  Nah saya pun sibuk hunting (Berburu) informasi mengenai kota Kuala Lumpur (KL) dari berbagai sumber. Salah satunya adalah dari Kementrian Pariwisata dan Malaysia Tourism Board (MTB).  Dari mereka lah saya mendapat banyak kiriman brosur, majalah.  Ada Bonus Kalendernya juga.


Nah tadinya sih asyik asyik saja mendapat kiriman Majalah, Brosur, dan informasi wisata kota Kuala Lumpur waktu itu.  Dibaca baca, dipelajari MAP (peta) nya, dilihat foto foto yang ada dalam Brosur tersebut indahnya bukan main.  Kemudian tahun demi tahun saya simpan dengan baik brosur dan leaflet tersebut hingga beberapa tahun lamanya.   Lama lama "pegel" juga nyimpan berkas file brosur dan leaflet itu.  


Arsip yang berantakan kesana kemari
Arsip yang berantakan kesana kemari.   Beberapa dokumen yang saya anggap penting tapi tidak pernah dipake harus ikhlas dibuang jauh jauh. Foto Asep Haryono
Arsip yang berantakan kesana kemari
Kalau nda diberesin sekarang kapan lagi.  Disayang sayang disimpan tapi file file nya nda pernah dipake.  Mendingan harus Tega di BUANG. Foto Asep Haryono


Dulu saya pikir ini barang barang (dokumen) sayang dibuang.  Karena banyak informasi dan foto foto yang menarik di dalam brosur dan leaflet itu.  Namun di sayang sayang ndak dibuangm, tapi tetap aja berkas berkas itu tidak dibuka sama sekali.  Tidak dilihat sama sekali.  Dilihat hanya sekali saja ya di tahun 2005 itu.  

Beberapa dokumen yang sayang dibuang namun tidak pernah dipake memang Harus benar benari disingkirkan.  Harus Di buang.    Saya punga ratusan name card (Kartu Nama).  Nah beberapa kartu nama memang saya anggap penting. Saya pun mengontak satu per satu nama nama yang ada di kartu nama yang saya anggap "penting" itu tadi.  Baik via Telp, SMS atau email.  Sekedar mau tau alamat di kartu nama itu masih aktif atau tidak   Jika tidak ada tanggapan, berarti harus out (dibuang)

Bayangkan sejak tahun 2005-2014 kemarin berkas berkasnya masih di dalam lemari buku saya.  Sayang dibuang, tapi tidak pernah dipake.    Ya Harus Tega donk.  Berkas berkas itu harus diBUANG.  Menuh menuhin tempat saja.  Dipake tidak.  


Akhirnya Harus TEGA.   Semua berkas berkas dokumen baik foto foto yang dianggap "penting" lengkap dengan catatan, brosur, makalah,  dan leaflet yang dulu saya anggap Rahasia dan penting namun tidak pernah dipake/dibuka sama sekali, harus TEGA dibuang. Dibakar dan dimusnahkan.  Tega nda Tega.  Semua dokumen yang dulu saya anggap penting, sayang dibuang, tapi tidak pernah dipake.  ya Buang saja. Beres. Habis perkara. (Asep Haryono).

45 comments:

  1. Replies
    1. wangi brosurnya
      #brosur bedak

      Delete
    2. sttt. orangnya lagi berbenah..

      Delete
    3. jangan diganggu yah ,,, :)

      Delete
  2. horeeee,
    saya keempaatx

    ReplyDelete
    Replies
    1. *dapet kaos bergambar kang asep*

      Delete
    2. saya tukerin sabun

      Delete
    3. Sabun Cuci apa Sabun Mandi?

      Delete
  3. arsip berantakan koq bangga

    ReplyDelete
  4. Kang Foto kita berdua yang waktu liburan di Bora-bora gak dibuang, kan? Itu kenangan banget loh, soalnya saat liburan kesanalah saat pertama kali aku dibolehin pake bikini sama mama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang motret saya kan?

      Delete
    2. Iya, Mas Zach masih inget ajah. Bikinimu masih ada, Mas? Punyaku aku laminating, biar awet.

      Delete
    3. Eala pada pake BIKINI semuanya
      Ahaaaa pasti pada fans Sponge BOB square pamts ya

      Bikini Bottom

      Delete
  5. kalau arsip tak terpakai mendingan buang mas malah jadi kotor, dirumah saya masih muat ko jika ada tv atau kamera bagus tapi mas ga butuh hiehiehhie..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heiehiee iya deh. Nanti kalau masih ada sebongkah cinta saya yang tersisa, pasti akan saya berikan ke Teteh Santika hheiheiheieehiee

      Delete
  6. Emang harus tega ya mas, Soalnya kalo gak begitu barang barang akan numpuk, dan gak ada tempat lagi buat nyimpen...
    kalo bisa barangnya di kiloin loh mas.lumayan dapet recehan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihiheie iya sudah kok. Ada CPI bekas juga. Sayang tidak tampak dalam foto LAKU di kiloin, Walau nilai hasil kiloannya tidak besar, lumayanlah buat jajan jajan anak anak

      Delete
  7. pasti banyak juga tuh barang kenangan dibuang sayang....tapi yah harus tega juga buat mengefektifkan tempat ya bang...?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya sih gitu maksudnya. Biar nda menuhin tempat. Dulu sangat saya sayangi. Sayang dibuang Ditimang timang, diamankan hingga bertahun tahun tapi TIDAK pernah dipake dokumennya. Tidak pernah ditengokin. Jadi pegel juga nyimpannya BUANG saja

      Delete
  8. Replies
    1. Hehihe iya saya juga mengKLIPING laporan atau berita yang salin berkaitan. biar jadi satu file aja gitu deh. Thanks sudah mengingatkan saya

      Delete
  9. Replies
    1. Hieieie e tepat sekali. FUll of kacau balau begono eh begini

      Delete
  10. saya juga suka ga nyaman kalo udah berantakan banget kertas2 dokumen

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heei iya benar sekali. Kalau nda dikejar kayak Gene, bisa jadi ditunda tunda terus DOkumen kita anggap penting, laluu sayang dibuang. Tapi tidak dipakepake juga, tidak disentuh. Malah menuh menuhin tempat aja. Ya Harus TEGA. Buang saja

      Delete
  11. di scan aja.. kan sekarang zamannya digital :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beberapa dokumen yang berbentuk Piagam, dan foto foto lama ada yang di SCAN. Langsung dijadikan file JPEG, atau JPG jika berbentuk foto

      Delete
  12. kalo saya arsip yang ga kepake dikilo aja mas, lumayan jga kan sekilo dapet 5rebu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heihie iiya bener juga. Ada memang PC yang bekas. Yang saya maksudkan adalah CPU yang bekas. Sudah ditaksir sama kurator barang bekas. Lumayan laku buat jajan anak anak hiehiehie

      Delete
  13. Daripada berserak ya, Kang.. :(

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog