Jual Milagros disini
Loading...

Odong Odong

Tag : Odong Odong - Asep Haryono | Odong Odong - Powered by Blogger
Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarokatuh

Ada yang pernah dengar wahana permainan yang diberi nama "Odong Odong" ini?   Saya sendiri sering dengar nama ini, dan suka bingung seperti apa bentuk permainan yang bernama Odong Odong ini.  Sekilas namanya Unik banged, namun justru keunikan itulah menjadikan wahana anak anak ini menjadi familiar (akrab) dan mudah diingat.  Nah wahana Odong Odong ini banyak di jumpai di kota Pontianak, ibukota Propinsi Kalimantan Barat

Saya yakin Wahana permainan Odong Odong ini juga banyak di kota kalian juga.  Nah di kota Pontianak ini cukup mudah dijumpai sentra sentra atau Pusat permainan anak anak seperti Odong Odong ini,  Salah satu nya adalah berada di kawasan Sungai Raya Dalam.  Bagi yang belum tau nama kawasan ini dinamakan demikian bukan berati "ada sungai di bagian dalam".   Nama Sungai atau biasa disingkat dengan Sei umum digunakan sebagai tanda wilayah atau lokasi Jalan di kota Pontianak.


Murah MeriahNah Odong Odong ini banyak jenisnya.  Mulai dari "Kereta kereta" an baik yang memakai Roda dan atau berjalan di atas rel buatan.  Nah untuk jenis Odong Odong yang berbentuk Kereta ber Roda, sering terlihat bersliweran di jalan jalan utama di Kota Pontianak.  Ada pengemudi (driver) nya.  Begitu pula dengan jenis yang memakai Rell sebagai alasnya.  Juga ada petugas yang mengatur traffic nya. Operator jenis ini cukup duduk manis sambil memainkan control panelnya.

Tidak lupa Petugas nya memastikan anak yang naik Odong Odong Kereta sudah terpasang dengan baik dengan "sabuk pengamanan" yang sudah disediakan di tiap bangkunya.  Saya sudah melihat langsung dan itu bagus sekali.  Walaupun kecepatan Kereta Odong Odong ini pelan, namun jika sang anak tidak memakai Sabuk Pengaman nya dikuatirkan terjatuh.  Kalau sudah fasten seat belt ini maka orang tua yang mengawasi cukup melihat saja dari pinggiran.


Odong Odong
Wahana permainan yang bernama Odong Odong ini sangat memikat anak anak tak terkecuali putri kecil saya, Kia (paling kanan dekat petugasnya-red).   Murah meriah juga.  Foto Asep Haryono
Odong Odong
Dengan tarif Goceng alias 5 Ribu Perak kadang tidak cukup sekali. Maunya dua kali. Anak anak suka sekali wahana yang satu ini.  Ada musiknya ya.  Syukur musiknya musik anak anak bukannya lagu Dewasa.  Foto Asep Haryono

Kalau dilihat dari segi kenyamanannya tentu jangan samakan dengan Odong Odong kelas Mall.  Permianan atau Wahana Kereta Kereta anak anak di Mall tentu lebih sempurna baik dari tingkat safety (Keamanan) maupun juga sistim pengawasannya,.  Karena ada petugas khusus dari Wahana menurunkan petgas yang mengawasi gerak gerik sang anak dalam bermain.  Misalnya seperti wahana permainan di Bee Bee Land Mega Mall Pontianak.   Kawasan Ama Zone dan lain sebagainya.

Prospek Usaha Menjanjikan
Kalau dari sisi harga wahananya tentu cukup jauh.  Odong Odong pinggir Jalan murah meriah. Dengan tiket sekali naik jenis Odong Odong Kereta misalnya, hanya merogoh kocek Rp.5.000,- (Lima Ribu Rupiah) saja.  Sedangkan Odong Odong di Mall harga tiketnya bisa mencapai Rp.20.000,- (Dua Puluh Ribu Rupiah).  Cukup jauh perbedaannya ya.  Padahal  "rasa" nya sama ya. 


Usaha Odong Odong ini juga sangat menguntungkan.  Maksudnya prospeknya menjanjikan.  Jika satu Kereta Odong Odong  berisi 30 anak.  Sedangkan tarif per anak misalnya 2 ribu rupiah.  Nah tinggal dihitung saja 30 x 2000 perak =  Rp.60.000,-.  Ini satu kali berangkat.  Nah Jika dalam 1 hari bisa melesat sampai 10 kali tinggal dikali Rp.60.000,- saja. Maka akan didapat Rp.600.000,- per hari.   Kalikan 1 bulan. Maka 30 hari X 600.000 =   Rp.18.000.000,-  per bulan.   Wow. 18 juta sebulan? Mauuuu

Hiehiehie.  Saya bersyukur dalam setiap Wahana Odong Odong yang saya jumpai, musik yang menyertai wahana permainan ini selalu Musiknya anak anak.  Seperti Musik Ulang Tahun, Pelangi Pelangi dan sejenisnya.  Bukan lagu orang Dewasa "Sakitnya tuh disini" dan lain sebagainya.   Salut saya juga.  Saya apresiasi kepada pengelola Wahana anak anak ini. Lagu anak anak yang diutamakan. Awesome

Tapi anak anak tidak perduli.  Mau kelas Mall maupun kelas Pinggiran jalan, yang namanya Asyik ya tetap saja asyik.  Bermain Odong Odong bagi anak anak sangat menyengkan apalagi bersama rekan sebayanya sangat mengasyikkan tentunya.  Para Orang Tua bisa dengan Bijak untuk mempertimbangkannya mau Wahana Odong Odong yang mana untuk Buah hatinya. 

Bagi orang tua yang bijak tentu ada banyak pertimbangan bukan sekedar ongkos atau biaya semata.  Orang Tua boleh saja memanjakan anak anaknya. Mengapa tidak?  Di mana pun itu, Anak anak pada dasarnya suka bermain.  Wahana Odong Odong ini bisa menjadi alternatif hiburan yang murah meriah bagi anak.  Membuat anak bergembira adalah hal yang menyenangkan bagi orang tuanya. Yuk Odong Odong  Mau jadi pengusaha Odong Odong? (Asep Haryono).


11 comments:

  1. odong-odong ini kalau anak saya yang naik wis ga' mau turun...

    ReplyDelete
  2. hahaha..aku pernah naik odong2 yg bentuknya kereta kang :) asik banget loh bayarnya cuma 3 ribu tapi udah keliling kemana-mana :)

    ReplyDelete
  3. wah kalo odong-odong sih anak-anaka di sekolahan saya mah sering banget naek odong-odong kalo lagi mau renang :D

    ReplyDelete
  4. wah odong-pdpngna banyak, dalam satu gerobak ada enam lumayan kali berapa tuh ya kang?

    ReplyDelete
  5. pingin banget saya naik odong2 hehehe

    ReplyDelete
  6. Kalok di Medan, odong-odongnya kayak kereta api, Kang.. :D

    ReplyDelete
  7. mw naek odong2 isinya anak2 semua gak jadi deh ...hahha

    ReplyDelete
  8. Namanya odong-odong tapi kalo anaknya nodong untuk main odong-odong haaaa

    ReplyDelete
  9. anak saya paling senang kalo udah naik odong2 :)

    ReplyDelete
  10. waaahhh ada selt belt nya keren pak asep maen itungannya jadi belajar ekonomi nih hehe kecee badai sapa yg nolak 18 juta hehe cukup menjanjikan nih bisnin odong" hehe mantap eeuuyy...

    ReplyDelete
  11. Di tempat saya odong-odong ini nyaris menyerupai kereta api mas Asep...Selalu ramai peminatnya.

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog