Jual Milagros disini
Loading...

Ingin Kursus Nyetir Mobil

Catatan Asep Haryono

Apakah Sahabat Blogger bisa membawa (menyetir) mobil?.   Penulis yakin pasti banyak yang sudah bisa membawa mobil dan atau memiliki mobil.  Pertanyaan seperti itu sudah sering ditujukan kepada penulis  : apakah bisa menyetir mobil.  Bukan satu atau dua kali, namun sering.   Banyak orang yang berasumsi potongan seperti Penulisi ini bisa membawa (menyetir) mobil.  Padahal untuk sekarang ini Penulis belum bisa membawa mobil apalagi memiliki kendaraan roda empat itu. HIheiheiee.

Berkhayal boleh kan?  Bermimpi juga masih boleh.  Selama Mimpi masih gratis boleh boleh saja kita berkhayal alias berangan angan tinggi.  Hihiehiheie   Siapa tau setelah orang membaca tulisan di blog ini yang temanya mobil lalu ada donatur yang baik hati langsug menawarkan sebuah Mobil untuk penulis pakai.  HHIheiheihiee.  Ngayal nya kebangeten ya. \


Namun dari dalam hati yang paling dalam (* gubrak) Penulis memang menaruh harapan bisa menyetir mobil.  Ada banyak memang Kursus Menyetir Mobil di kota Pontianak. Sekaligus "jasa" membuatkan SIM A (Mobil).   Untuk tarif kursus Menyetir mobil sampai bisa di kota Pontianak berkisar mulai dari harga Rp.500.000,- (Lima Ratus Ribu Rupiah). Tarif ini sudah beberapa tahun yang lalu  Entahlah berapa rupiah biayanya sekarang.

PARKIR :  Sebuah mobil Honda Jazz sedang mencari posisi untuk parkir.  Foto ini diambil pada tanggal 13 Nopember 2014 yang lalu    Mobil jenis ini yang digemari oleh Penulis.  Foto Asep Haryono

Ini mengingatkan saya akan pesan Almarhum Bapak Tri Handjaya.  Almarhum adalah Manajer Pemasaran saya (satu kantor-red) yang kerap memberi "Masukan" buat Penulis. Almarhum memang sering memberi "Semangat" nuat Penulis untuk mulai (belajar ) menyetir mobil.  Pesan ini disampaikan langsung oleh Almarhum ketika beliau masih hidup di tahun 2008 yang lalu,   Namun sampai sekarang pesan dari Almarhum belum dapat Penulis wujudkan.  Semoga Almarhum di "sana" bisa memakluuminya.

Di Pontianak sendiri jika beruntung pasti akan sering menjumpai ada kendaraan yng melaju perlahan. Ciri cirinya bisa dengan mudah diidentifikasi bahwa sang Sopir sedang belajar menyetir (mobil), Di sebelahnya ada seseorang yang "menemani" sang "sopir",  Mungkin instrukturnya.  Nah masih lagi ada "ciri khas di kap belakang mobil yang mereka gunakan ada papan Info bertuliskan "BELAJAR" (Asep Haryono)


47 comments:

  1. sy juga ingin kursus mobil ...
    adakah yang bersedia mengajari saya belajar nyetir mbil ? hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. dih yakin mang lembu lngsung nolak .... jleb ,,,,, hhehehe

      Delete
    2. @Fiu S : Hahaha iya sama Ada nggak ya yang mau ngajarin saya setir mobil? Kalau nabrak gimana donk

      @Mang Lembu : HIhihihi

      Delete
    3. klo nabrak gpp, kn bru belajar ,,,hehe

      Delete
    4. Hhhahaha bener juga yag

      Delete
  2. Yang seram itu kalo berhenti di belakang mobil bertuliskan "BELAJAR" ... takut kalo-kalo mobilnya tiba2 mundur hehehe. Kadang2 kan kendaraan padat merayap, Pak ... kalo lagi lowong bisalah menjaga jarak .. oya kalo di sini ada tulisn ini juga: "Awas, Jaga Jarak!" :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo ada tulisan bgtu ,,, tulis lg aja di mobilnya .... awas kesenggol ,,,, heheh

      Delete
    2. @Mugniar : Iya kadang saya pun demikian Agak was was juga. Jangan jangan bukannya kepencet REM tapi malah kepijak GAS langsung ngebut hiheiheiheiiee. Tapi jarang terjadi sih

      @FIu S : Wahahaha Iya bener.

      Delete
  3. Saya juga pengen bisa nyetir... Semoga suatu saat bisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo saya sih dah lihai banget kalo urusan nyetir mah, ini juga barusan abis nyetir... eh keceplosan :D

      Delete
    2. @Mas Huda : Amin ya Rabb

      @Marnes Kliker : Hahahah keren kerennn

      Delete
  4. Hahahaayyyy..rupanya kita senasib, mas Asep...Belum punya mobil dan belum pandai nyetirrrr...Teman nyangka kalau bisa nyetir, soalnya tampang Uda tampang sopir...hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Uda Awak : Tosssssssssssss

      Delete
  5. Yaaah, Rani nya belum komen...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah napa mas Rudy Arra. Aya naon eui hiheieiiehiiehei. Mana mba Ani ya

      Delete
    2. "Ieu", kang, bukan "eui" :D

      Gak papa, Kang. Cuma mau nengokin Kang Asep, udah jago belum nyetirnya. hehe

      *celingukan nyari Rani*

      Delete
    3. @Rudy Arra : Hahahah iya salah ya hiehiehie. DUih duh duh jadi malu

      *Mlorotin celana

      Delete
  6. Alhamdulillah sampai sekarang belum pernah ngrasain nyetir mobil atau kursus mobil pak, padahal mah pengen sekali bisa nyetir mobil hikhikhik...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belajar nyetir istri dulu kang, kalo nyetir istri dah lihai nyetir mobil juga gampang :D

      Delete
    2. @Eka Ikhsanudin : Hahahah iya kah? Saya malah belum bisa keduanya,. Belum bisa nyetir mobil sama belum bisa kebeli mobil Siapa tau setelah ini ada orang yang mau kasih mobil ke sayah. Hahahahah *MIMPI Kali yee

      @Marnes Kliker : Hahahaha Hihihihi

      Delete
    3. Mobil juga blm punya Pak hahaha... hadehhh... :D mahaaal mau beli juga, mending beli klepon dah

      Delete
  7. hah....baru pengen kursus?!

    ReplyDelete
    Replies
    1. mas ci mah master f1 indonesia...master ps an :D

      Delete
    2. @Muhammad Zeer El-Watsy : Hahahah, Saya pernah berfoto sama mobil F1 saat kunjungan ke Kuala Lumpur tahun 2009 yang lalu. Hiehihee jadi pengen Nulis lagi dah eh

      Delete
  8. Berhubung saya gak punya mobil jadi ampe saat nie saya blom bisa nyetir, kalo saya bisa nyetir berarti saya dah punya mobil, itu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya kah? Kan kalau sudah bisa nyetir Mobil tidak harus sekaligus memiliki mobilnya ya kan. Yah minimal bisa jadi SOPIR mobil orang gitu deh hihihihihihihii

      Delete
    2. klau dipaksakan nyetir berarti ingin ngencani bidadari di akhirat. :D

      Delete
    3. @ Muhammad Zeer El-Watsy : Woww AMinnn. Kalau yang Akwhat atau perempuan, ngencani Bidadara ya. Wallahu Alam

      Delete
  9. aku pengen juga kang,,,pengen banget,,,disini 450ribu per 10 jam kang,,,,udah murah itu,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ya kah mba Dwi. Hmmm jadi harganya nda beda beda amat sama yang di Pontianak ya, Itu sudah satu paket sama pengurusan SIM nya ya kan ya

      Delete
    2. wah mahal sekali mbak dwiexz

      Delete
    3. @Muhammad Zeer El-Watsy : Mahal kah itu ya? Di Pontianak Rp.500 ribu. Unggul 50 ribu mahalnya heiheiehiehiee. Memangnya berapaan di tempatnya mas Muhammad Zeer El-Watsy ?

      Delete
  10. alhamdulillah bisa nyopir sy...jadi ingat dulu waktu belajar nyopi saya memberanikan diri pinjam rentalan mobil. Waktu itu pinjam mobil inova masih gres...dan alhamdulillah, sayalah yang pertama kali memenyokkan bodinya. Dan kena denda banyak deh... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Muhammad Zeer El-Watsy : Masya Allah hihihi. Iya kah mas? Wow keren banged juga itu. BERANI nyetor mobil rental sampei bengkok bodinya Hiheihee. Kena denda banyak NOL nya

      Delete
    2. malu mau terus terang...nolnya banyak :D

      Delete
    3. MEmang sudah konsekuensi sih Pake barang orang, Cuma jangan sampai Bablas ya, BELI nda bisa tapi gantiin barang orang bisa

      Delete
  11. suami jg udah sering nyuruh, cuman sy masih rada tatut :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Mbak Susi : Wah takut kenapa mba Susi?

      Delete
  12. Saya juga mau dong kursus nyetir,
    biar punya Sim A

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ya sama donk Saya juga sudah ada rencana, Tapi kan harus siap mental, waktu , tenaga dan tentu saja siap DUIT nya juga kan

      Delete
  13. ikut ngehayal boleh kan mas asep, andai aku punya mobil. aku akan ke pontianak pamer sama mas asep hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Santika Fadilah : Wow. Hihihihhihii

      Delete
    2. inget mb tika didalamnya kn ada sy loh ya ,,,hehe

      Delete
  14. Aku pengen, Bang. Soalnya emang diharuskan bisa sih. :(

    ReplyDelete
  15. wah mas Asep sudah punya mobil ya,,,
    kalau saya tidak ingin kursus mobil mas, saya ingin mobilnya saja...

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog