Jual Milagros disini
Loading...

Dikira Buat Wudhu

Catatan Asep Haryono
Sholat di Masjid Insya Allah akan sering penulis sambangi jika melewatinya. Namun pengalaman yang penulis alami kemarin (Rabu, 8 Oktober 2014) cukup memalukan juga.  Intinya adalah penulis tidak mengetahui atau tidak membaca tulisan yang ada di bak air tersebut.  

Sekitar jam 13.00 WIB penulis menyempatkan diri ke Masjid Quba, masjid yang cukup terkenal di kawasan Paris II di Pontianak.  Bagi yang belum mengetahuinya kota Pontianak adalah ibukota Propinsi Kalimantan Barat.  Di kota Pontianak memang ada wilayah atau kawasan yang diberi nama PARIS.   Mirip nama kota Paris di Perancis.  Namun PARIS di kota Pontianak merupakan kepanjangan dari "Parit Haji Husin" jadi dsingkat dengan Paris.  

Nah unuk eh unik bukan?
Nah hari itu, hari pertama penulis menyambangi Masjid tersebut, kebetulan ketinggalan Jamaah Sholat Dzhuhurnya.  Akhirnya mau tidak mau sholat sendirian.   Penulis pun menaruh sendal jepit kesayangan di halaman samping Masjid Quba, dan bergegas menuju Tempat Wudhu dengan baik air (tong air) yang cukup besar bertengger di sampungnya.  Tanpa pikir panjang lagi penulis pun langsung menyingsingkan kemeja dan celana panjang kain lalu membuka kran air Wudhju.

"Maaf mas, ini bukan tempat Wudhu. Ini buat air minum para santri. Buat wudhu ada di sebelah sana" tiba tiba ada teguran ramah dari salah seorang bersorban putih berdiri di hadapan saya Wudhu.  "Maaf " jawab penulis singkat saja.   Pantesan kok rasanya lebih enak, lebih nikmat dan segar.  Oala Penulis Wudhunya pake Air Minum para Santri rupanya. Oalaaa bisa dikutuk santri rame rame nih.  Huaaaa

Rupanya memang sudah tertera di casing Tong Air nya "AIR MINUM" namun mengapa tulisan sebesar itu tidak terbaca oleh penulis ya.  Dengan wajah ditekuk empat (pinjam kata Alm Zainuddin MZ) penulis pun "mundur teratur" dan berpindah ke tempat Air Wudhu yang sebenarnya.  Untung aja tidak ada banyak orang yang melihatnya.  Wah tengsin (malu-red) juga kalau ketauan banyak orang.  Memang sudah ketahaun sih. Hiehiheiheiehiheiehe

Kran buat air minum
AIR MINUM :  Ada tulisan dalam kemasan tong air ini "AIR MINUM".  Penulis tidak membaca tulisan ini sehingga main pake aja padahal itu tempat air Minum para Santrri.  Foto Asep Haryono
suasana dalam masjid
TEDUH :  Bagian dalam Masjid Quba yang terasa teduh.  Tanpa banyak kipas angin, sudah terasa angin segar menyusup ke dalam ruangan ini,. Subhanallah  Foto Asep Haryono
MASJID QUBA :  Di era tahun 90 an khatibnya full memakai Bahasa Arab, namun seiring semakin beragamnya Jamaah sholat kini mulai menggunakan Bahasa Indonesia disamping Bahasa Arab sebagai terjemahannya.  Foto Asep Haryono

Dulu, Beberapa tahun yang lalu, Penulis pernah Jumatan di Masjid Quba ini, dan benar benar merupakan pengalaman yang berkesan.   Karena 100 persen tidak paham dengan apa yang disampaikan oleh Khatib Sholat Jumat yang bertugas waktu itu.   Soalnya Full pake Bahasa Arab.  

Namun anehnya beberapa tahun kemudian Justru penulis makin sering sholat di masjid tersebut karena nyaris setiap hari melewati Masjid Quba itu.    Secara kebetulan anak saya, Abbie, bersekolah di SD Islamic School Al Mukhlisun yang lokasinya di belakang Masjid Quba itu. (Asep Haryono)
..

39 comments:

  1. kirain paris perancis :)

    itu tong air minum gede banget, pantesan mirip kran air wudhu...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya mirip bangeds. Saya kira tadi air buat WUDHU soalnya casing nya sama. Waaaaaaa saya nda liat tulisan "AIR MINUM" nya

      Delete
    2. Suaranya udah poliphonix dong ya

      Delete
    3. mungkin tulisannya kegedean ya kang hehehe

      Delete
    4. iya mbak...kayak tempat wudhu...naruhnya juga di situ, ndak pas menurut saya wkwkwk

      Delete
    5. santai, yang pasti kan sama2 halal diminum

      Delete
  2. @Unsyarifa : Hiehiehei ya bener. GEDE bangeds. Heiheie Jadi nda kebaca ya, Padahal kan bisa pake GALON AIR MINERAL besar di dalam ya. Kan yang nda sempat membaca bisa kecele. Malu juga saya waktu itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saking gedenya Galon air minum itu sampai sampai
      Pak Asep jadi kesamaran dikiranya buat Wudhuu
      hahhah.. Pasti kaget deh Pak Asep saat ada yang
      Ngingetinya ya Pak? hhh *salam ceria :)

      Delete
    2. @Saud Karrysta : Iya gede bangeds. Bukan Bingit. Wahahaha. Soalnya menurut pemahaman saya "bingit" seperti dipaksakan jadi bahasa Gaul. Maaf ini pendapat saya. Yang ngefans sama "bingit" lanjut aja. Tarik manngggggg

      Delete
  3. Ketahuan gak fokus ya mas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Astri Damayanti : Hahahah. Sepertinya sih hiehiehiee NDa fokus Kadang di depan ATM blank gitu aja hahahaha

      Delete
    2. Untung yang di belakangnya bukan saya

      Delete
    3. Untung gak ada wartawan ya kang. Ups kang Asep khan wartawan ... hehehehe

      Delete
    4. kang asep mana pernah fokus kalo udah keluar jurus

      Delete
  4. Seperti Pak Asep saking semangatnya hendak beribadah di Masjid. Sampai gak baca Galon air Minum sampai buat
    Wudhu hheheh.. Luar biasa ya Pak Galon air minum
    Segede gitu. kalau buat di ruamh sendiri bisa cukup
    2 bulan atau lebih hhhhhh.. ada ada saja ya Pak Asep :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Saud Karrysta : Alhamdulillah. Didoakan terus semoga benar benar Istiqamah dan setia beribadah di Masjid. Amin Ya Rabb

      Delete
  5. dari tampilannya memang seperti tempat buat wudhu ya Pak :D

    ngakak deh saya bacanya Pak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Kang Ucup : iya. Sama ya sama Tabung Air buat Wudhu atau buat keperluan penampungan airnya. Kecele juga ternyata saya yang salah. Saya salah nda membaca ada plang tulisan "AIR MINUM". Waaa maluuu

      Delete
  6. Pengalamannya lucu itu pak :-D
    Baru nyadar kalau Paris itu dekat Pontianak :-D
    Di Jogja juga ada paris pak, Parangtritis sering disingkat Paris juga :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Rullah : Wah nyebut Jogjakarta. Waaa kangen tiba tiba diri ini sama Jogjakarta. Hiehiehiehe. Dari kota Jogjakarta jugalah saya menemukan tambatan Hati yang sudah memberikan sepasang putra putri,. Amanah dari Allah SWT. Waaaaaa jadi curcolll

      Delete
  7. heehee, soalnya memang biasa tu untuk tempat wudhu ya kang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Ibrahim M.Pd : ini bisa menjadi masukan juga buat para pengurus Masjid Quba Pontianak. Karena saya tidak yakin orang lain tidak mengalami hal yang sama dengan apa yang sudah saya alami. Kecele. Karena bentuk wadah airnya punya kemiripan yang amat tinggi dengan wadah air untuk WUDHU

      Delete
  8. nama nya juga orang nggak tahu ya gan, jadi masih bisa dimaklumi kalau salah sangka ya gan

    salam kenal gan dari newbi

    ReplyDelete
  9. Thank you for your comment on my blog... I have lots of dreams and different goals happening all the time :) Have a lovely day :)

    ReplyDelete
  10. Masjid ini yg rencananya mau di perbesar ya kang

    ReplyDelete
    Replies
    1. diperpanjang dan diperlebar tepatnya

      Delete
  11. Wah bagus sekali mesjidnya menyediakan minum untuk para santri ya

    ReplyDelete
  12. Memang sih kang kalau buru - buru suka gak teliti, tulisan segede itu gak kebaca / gak kelihatan... saya pernah di kantor orang lain nabrak pintu kaca, ya itu tadi karena buru - buru sampai gak keikiran bahwa itu pintu kaca.. untung kacanya gak pecah, walau jidat saya benjut dikit .... hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. santai, saya juga pernah ngalamin mang
      toss

      Delete
  13. hahahaa... kok bisa sih kang, padahal udah ada tulisannya air minum.. -_- hehehe

    ReplyDelete
  14. kang asep ini bisa aja, tulisan gede tapi namanya juga tidak baca tetep aja ndak tau...kalau rutin jamaah terus di masjid jadi ayeeem hati kang

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayem bahasa indonesianya kan ayam

      Delete
  15. wahahaha...itu kok gentong air minumnya bisa segede itu masaknya berapa lama ya mas ?

    bicara mengenai khutbah full arab saat ini sangat sulit d temukan...biasanya yang masih menggunakannya di lingkungan pesantren...

    ReplyDelete
  16. ini hebatnya Kang Asep. udah keliru begitu, tapi dibikin postingan malah jadi menarik.
    dasar pemilik sense suratkabar.

    ReplyDelete
  17. lah,,,yang seperti itu seperti tandon air emang,,,eh,,tempat air,,,bukan air minum loh ya,,kok la dalah,,,air minum ukuran tandon segitu,,,nggak kotor ya ntar airnya kang???kalo ngebersihinnya gak kesulitan tuh,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Dwi. Saya pun berpikir demikian. Wadah air minum sebesar gitu harus sering diganti airnya. Soalnya rawan terhadap bakteri yang mungkin masih melekat pada plastik wadah airnya

      Delete
  18. sama mas...kemarin saya sama anak2 sholat di situ,...wuhdhu di situ pulak....di ingatkan jamaah kalo itu bukan tempat wudhu,...tp tandon air minum

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog