Jual Milagros disini
Loading...

Seperti Dalam Film ANACONDA

Catatan Asep Haryono

Kerja Bhakti memang rutin diselenggarakan secara berkala minimal 1 kali dalam 4 bulan, namun sehubungan dengan Peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) Kemerdekaan Republik Indonesia yang ke 69 (Enam Puluh Sembilan) , maka Kerja Bakti pun segera diadakan. Alhamdulillah selesai kemarin pagi (Sabtu, 16 Agustus 2014).   Dengan menyertakan beberapa orang Warga khusus Blok C Komplek Duta Bandara, penulis pun diundang untuk ikut "memeriahkan" kerja bakti ini.  Bukan sekedar "penggembira" saja tentunya juga turut "blusukan" gitu deh.



Dimulai tepat pada pukul 08.00 WIB hari Sabtu kemarin (16 Agustus 2014),  kami berkumpul di rumah Bapak Ketua RT Blok C Duta Bandara.   Dengan masing masing membawa "senjata" untuk keperluan kerja Bhakti.  Mission hari itu adalah membersihan saluran air, parit, dan drainase sekitar komplek.   Sebelum berangkat ke medan "tempur", kami pun menyantap hidangan kue kue yang sudah disediakan oleh "komandan" Kerja Bhakti Pak Herman, Ketua RT Blok C.  

Hidangan kue kue yang disediakan Pak Ketua RT mumer alias murah meriah.  Ada kroket isi mie dan kentang, Risoles, Kue Lapis, Bolu , Lemper dan tidak ketinggalan adalah minumannya.   Masa makan kue tidak disertai dengan minumannya.

Bisa tersedak nanti kalau makan tidak minum.   Minumannya ada 2 (dua) macam : Kopi dan air mineral dalam gelas merek tertentu.  Penulis sendiri sudah habis 5 (lima) Kroket Isi Mie.  Favorit soalnya sih.   Namun sayang giliran mau menyantap kue yang  6 nya sudah raib disamber bapak yang duduk di depan penulis.  Nasib mu nak nak.


Ketemu Ular Sawah

Kami melakukan "patroli" ke sekitar komplek Duta Bandara sambil "blusukan" ke dalam parit parit, got, drainase, dan saluran air.  Jika kedapatan banyak sampah sampah yang menyumbat saluran air dan drainase sekitar Komplek,  kami pun "blusukan" alias turun ke dalam parit, got, atau di mana saja dimana kedapatan penyumbata tadi. 

Areal Kompel Duta Bandara memang dekat dengan Sawah milik warga setempat.  Jadi air yang beredar di sekitar komple, khususnya saluran pembuangan limbahnya akan "melewati" sungai dan akhirya akan terus menuju Sungai Kapuas.

Tak disangka sangka,  saat kami berendam di dalam selokan dekat sawah dengan maksud untuk membersihkan drainase dan saluran limbah,  kaki salah seorang dari kami merasakan ada desir seperti ada sesuatu "benda" yang melintasii kakinya.  Menurut salah seorang saksi mata yang berada dekat dengan beliau melihat ada kelebatan "benda" memanjang berkelok kelok di dalam air  drainase yang agak keruh oleh sampah. "Awas ular" teriak salah seorang dari mereka.    Kami yang memang sudah membawa Parang da Clurit di tangan masing masing sudah siap membabat benda yang diyakini sejenis Ular Sawah.


Untuk menghndari hal hal yang tidak diinginkan, para bapak bapak yang dari tadi berendam di air drainase atau parit sekitar sawah diminta segera naik ke atas.  Penulis pun sigap naik ke atas.  Penulis pun menaruh clurit , dan langsung menyambar kamera digital saku jadul kesayangan, siap mendokumentasikan momen "bersejarah" ini.   


Ada 3 orang bapak bapak pemberani tetap di air, dan menyergap sang ular.   Singkat cerita sang Ular berhasil ditangkap.  Bak seperti dalam film ANACONDA, the hunt for the black orchid aja.  Itu ular sebenarnya ada di bawah kaki kami kami saat di air.   Tapi syukurlah ular Sawah yang panjangnya lebih dari 2 (dua) meter tersebut berhasil ditangkap. (Asep Haryono)

Siap beraksi
KERJA BAKTI :  Sejumlah warga komplek Duta Bandara yang akan kerja bakti siap dengan senjata masing masing.  Ada yang membawa pisau, golok serta clurit buat menebas.  Foto Asep Haryono


nyebur ke air
BLUSUKAN:  Saluran drainase dan pembuangan limbah di sekitar Sawah dibersihkan dari sampah yang menyumbat.    Foto Asep Haryono
awas ular di bawah kaki
SALURAN AIR :  Ternyata ada Ular Sawah berukuran cukup besar wara wiri (hilir mudik)  dan sudah menunggu di bawah kaki kaki kami saat terjun di air..  Foto Asep Haryono
ular tertangkap
ULAR DITANGKAP :  Warga berhasil menangkap Ular Sawah tersebut dengan bangga diperlihatan kepada penulis.  Menurut salah seorang warga yang menyergap binatang ini, sang ular rencananya akan diserahkan kepada Kebun Binatang di Pontianak.  Foto Asep Haryono


NARSIS:  Kesempatan ini tak disia siakan oleh Penulis untuk Selfie ala kadarnya bersama "pawang" ular alias si pemberani yang menangkap Ular yang ternyata bernama depan sama dengan nama depan Penulis : Asep.  Oalaa sama ni yee..  Foto Asep Haryono

 



..

18 comments:

  1. Walau lumayan melelahkan pasti seru banget ya kang, dimana kerja bakti seperti ini bisa bisa juga sebagai ajang silaturahmi antar sesama warga. Btw ntu ularnya mayan gede juga tuh kang, kalo di daerah saya mah (Banten) disenutnya ular sanca itu mah :D Meski capek gaya selfie-nya tetep gak ketinggalan tuh hahahaha....

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Marnes Kliker : Iya nih Tadinya mau disertakan dalam lomba Sefle Competition namun sudah telat. Ya sudah saya copot saja banner panitianya. Sudah saya anggap sebagai tulisan artikel biasanya HIehiheiheie. Iya nih SELFIE nda bisa lepas wahahhahahahaa

      Delete
  2. Hehehe seperti mau perang melawan Gaza aja sambil bawa clurit untuk membunuh si Ular agar tidak macam-macam sama warga yang sedang gotong royong untuk 17 agustus ehehe :D. Semangat ya mas asep

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Munawir Alfikri : Hahaha iya kah? Sudah kaya mau Tawuran bapak bapak aja ya. Iya semangat 17 Agustus 2014 ya. Merdekaaaaaaaaa

      Delete
  3. selamat Pagi Mas... sepertinya acar Kerja Baktinya sangat seru dan menyenangkan ya Mas, Apalagi ada Ular sawah yang datang tak di undang...hm sepertinya foto Selfienya lebih mantap kalau Mas yang pegang langsung Ularnya...hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Hayardin Mahgfirah : Ularnya yang takut sama saya. Di ajak selfie bareng saya nda mau dianya. Hiehiehiee *baca tebalik* Tulisan ini rencananya diikut sertakan daam lomba SELFIE Competition 2014. Namun terlambat, Jadilah ini sebagai posting biasa, dan banner lomva SElfie competitionnya dicopot

      Delete
  4. ularnya besar juga ya kang... salut buat yang berhasil menangkap itu ular, kalau saya melihatnya saja udah kabur tuh kang

    ReplyDelete
    Replies
    1. @George Pisan : Iya lumayan besar. Saya sempat pegang badan sang Ular agak kenyal kenya gitu. Hiyyyyyyyyyyy. Saya geli aja sama Ular. Ihiheiheihee. Nda nyaman aja hiheiheiheihee

      Delete
  5. .nah njenengan di Duta Bandara, toh? Duta Bandara jalan Perancis, Kosambi kan? Blok C? gue di blog Z, Pak! Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. @eksakn : HIheiheiheie Duta Bandara di Pontianak. Kalimantan Barat. Hiehiehiheiehiehee.

      Delete
  6. Waduh, besar juga tuh ularnya, jng2anaknya anaconda tuh mas asep...hehehehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. @yadi baroos : Heiheiheihei hahahahaa

      Delete
  7. Wow .. keren mas kegiatannya, itu bapak berani ya megang ularnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Dunia Ely : Namanya juga sama Kang Asep. Nama saya memang pasaran sih soalnya hiehiehe. Iya pemberani bangeds. Saya sudah tanya, Katanya dia sudah terbiasa menangkap sang Uar

      Delete
  8. Ular itu hewan yang paling saya takuti sampai sekarang loh Kang, meskipun kecil tetap saja takut. Padahal anaku yang sulung justru hobi pelihara ular.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Kang Pakies : Hah? Wah wah anak Kang Pakies senange pelihara Ular. Wah wah hiiyy hiheiheihee Kalau saya sudah ngacir duluan

      Delete
  9. keliatan kalau kang asep gak ikutan kerja bakti, jadi juru foto soalnya hehehehehe

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog