Jual Milagros disini
Loading...

Masjid Kembali Lengang

Catatan Asep Haryono

Sudah umum dialami oleh banyak lainya, masjid yang berada di sekitar tempat tinggal penulis kembali lengang pasca ditinggal bulan Ramadhan.  Masjid yang selalu makmur jamaahnya di setiap jadual waktu Sholat , hingga pelaksanaan Shalat Tarawih , kini sudah bisa dihitung dengan jari jamaahnya.  Sungguh kontras di saat bulan Ramadhan yang selalu padat, rata rata jamaafnya sekarang pasca Ramadhan  usai hanya menyisakan 1 atau dua baris saja, dan itupun jamaahnya yang itu itu juga.

Sempat terlintas dalam benak penulis mengapa bisa terjadi perbedaan antara kemeriahan bulan Ramadhan dengan bulan biasa dalam hal memakmurkan Masjid masjid.  Salah satu alasannya , menurut hemat penulis, adalah bahwa Ramadhan memang meriah karena ada "obral" pahala yang berlipat lipat sebagaimana yang sudah dijanjikan oleh Allah SWT.  Berburu pahala dan beramal di bulan Ramadhan  seharusnya juga (dilakukan) pada bulan bulan berikutnya tidak terhenti di bulan Ramadhan saja.  
jamaahnya belum datang atau memang sepi
LENGANG :  Masjid kembali lengang pasca ditinggal bulan Ramadhan.  Mengapa ini selalu terjadi disetiap selesai bulan Ramadhan.  Foto Asep Haryono

Ini memang sudah diprediksi akan terjadi dan selalu terjadi pasca usainya bulan suci Ramadhan.  Dan ketika prediksi itu mendekai kebenaran, tidak banyak yang dilakukan melihat fenomena lazim paska ditinggal Ramadhan ini?. 

Namun mengapa kemeriahan memakmurkan Masjid hanya terjadi dalam bulan suci Ramadhan saja?  Mengapa masjid masjid kembali sepi setelah Ramadhan usai?  Apa yang harus kita lakukan agar masjid masjid kembali makmur Jamaahnya setelah usainya bulan Ramadhan?.

25 comments:

  1. Barangkali hati kita belum terpaut untuk selalu shalat berjamaah di mesjid seusai lebaran, mas asep...

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Uda Awak : Hahahaha bener benerrrrrr

      Delete
  2. Memang betul bahwa masjid kembali lengang paskah Ramadhan, itu fakta ... :)
    Karena dulu pengurus masjid di lomplex tetangga komplex kami membuat slogan / motto : "Jamaah sholat fardhu seramai sholat Jum'at ,,,"

    ReplyDelete
    Replies
    1. @soeman jaya : Memang selalu begitu. KLISE memang. Pasca Ramadhan masjid masjid pada umumnya kembali lengang, sepi, dan jamaahnya sudah bisa dihitung dengan jari. Mengharukan memang, dan ini emmang merupakan tantangan bagi kita semua bagaimana agar masjid masjid kembali ramai atau Makmur seperti dalam masa masa Ramdahan

      Delete
  3. mungkin orang - orang lagi pada pulang kampung kang, heheheh

    saya kira ditempat saya aja yang begitu, ternyata ditempat akang juga sama ... tapi saya ndak toss ah heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Mang Yono : Hiehiehie iya bener juga ya. Masih pada pulang Kampung. Apalagi lebaran di Pontianak itu berlangsungnya selama sebulan penuh. Selama bulan Syawal itulah masa masa Lebarannya Hihiehiehiheie

      Delete
  4. lenggang hampir mirip dengan lengang ya kang, cuman beda satu huruf doangan jeh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. beda tipis lah.. ^^

      Delete
    2. @Cilembu thea : Wahahahahah Mang Lembu masih belum mau meninggalkan kegemarannya sama yang tipis tipis heihiehiehiehiehiee

      @Purnomo : Whahahahaha

      Delete
  5. iya kang asep..kebanyakan emang seperti itu ya keadaanya..
    di tp saya pun..jamaahnya yg datang orang2 tua kebanyakan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Purnomo : Iya kah> Sama donk ya. DI Masjid Komplek saya yang sholat sekarang jamaahnya tetap. Yang itu itu terus. Sudah sepi nda seperti Ramadhan ramai padat

      Delete
    2. hahay...beraarti yang TUA itu termasuk kang pur juga dong.
      untung saya mah masih abegeh.

      betewe por kang asep...saya teh kesusahan kalo mau masuk sini, ongkoh diajakin ke G+ tapi kudu klik "tentang" supaya bisa masuk kesini...abisnya artikelnya ngga ada yang di share ke G+..kan..kan...kan koneksi lemot saya teh jadi tambah lemot ...huh sama dengan kang zach...artikelnya ngga ada yang di share ke G+....sebel dot net nih!!

      Delete
    3. @Cilembu thea : Oh ya kah? wah saya jadi tambah bingung ini. Baiknya bagaimana nih supaya orang yang datang ke sini tidak perlu klik "tentang saya" lagi. Hiks hiks hiks. Nda ada maksud buat buat susah orang yang mampir ke sini tapi memang sayanya yang nda Ngerti sama G+ ini. Taunya nulis aja soalnya. Oh ya kabari donk gimana SOLUSI nya

      Delete
    4. masuk ke menu google+ di dashboard blogger kang, terus kasih tanda centang pada opsi "Automatically share after posting ?". Nah jadi artikel yang telah dipublish, bakalan ter-share otomatis ke profi G+ nya si akang, semoga membantu ya kang :D

      Delete
    5. @heriyanto saputra mandala n: Iya ada 3 pilihan di Dashboard G+. Pertama : "Automatically share after posting Kedua : Prompt to share after posting ? Dan Ketiga : Use Google+ Comments on this blog ?. Saya sudah centrang pda opsi yang pertama : "Use Google+ Comments on this blog?"

      Delete
  6. Wah, sayang sekali ya kalau "musiman", padahal ibadah harus setia hari (catatan untuk diri sendiri juga). Maaf lahir batin ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @dunia kecil indi : Wah senang sekali dikunjungi sama mba Indi. Heiheihiee. Terima Kasih sudah mampir ya mba. Kami sekeluarga juga mengucapkan Selamat Idul Fitrie. 1 Syawal 1435 Hijriah, Mohon Maaf Lahir dan Bathin

      Delete
  7. sebuah tradisi yang memang menyedihkan heuheuheu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Intan Sudibjo : Hieiheiheie iya ya

      Delete
  8. kalau ramadhannya satu tahun penuh gitu mungkin bisa ramai terus ya mas. hehee

    ReplyDelete
  9. hehehe..akhirnya sampe jg di blog ini..:)

    sayamg..!, sy tdk memanfaatkn ramadhn kali inh mas..!,:(...
    bisa rame seandainya kt semua mw..menyatukn satu tempat ibadah (satu masjid untuk satu daerah/kota)..masjid yg tadinya ada di lingkungan trtentu dijadikan halte menuju mesjid raya ..hal ini slalu ad dipikiran sy mas..!, tp yg menjadi kendala..paham2 yg ada..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mohon Maaf Lahir dan Bathin..!/,,
      "SEMOGA KITA SEMUA DALAM IKATAN SILAHTURAHMI YANG KUAT"

      Delete
  10. kekhilafan manusia mas
    >,</

    bang asep mohon maaf lahir bathin ya

    ReplyDelete
  11. Sangat disayangkan sekali, ya, jika masjid-masjid hanya ramai saat bulan Ramadan dan hari Lebaran.

    ReplyDelete
  12. kangen sholat teraweh di malam pertama bulan Ramadhan,,masjid sampai tak bisa menampung jamaah,,semakin hari semakin maju jamaahnya,,dan cuma hitungan jari :( dan sekarang bener2 sepi,,sama seperti di daerahku,,

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog