Jual Milagros disini
Loading...

Pizza Porak Poranda

Catatan Asep Haryono

Penulis tadi malam minggu (5 Juli 2014) sambil menonton Debat Capres dan Cawapres putaran terakhir di TV One, penulis menyempatkan diri menonton sambil bereksperimen di dapur : Membuat Pizza Daging Asap.  Mau tanya dulu nih, apakah Sahabat Blogger senang icip icip Pizza?  

Kalau jawabannya "iya" beli Pizza di luaran, atau buat sendiri mencoba dari buku resep.   Nah kalau penulis tadi malam uji coba resep dari browsing di Internet.   Membuat Pizza Daging Asap awalnya begitu.   Maunya sih begitu. Hasilnya?  Gatot alias gagal total.  Pizza porak poranda tepatnya.  Hiheiheiheiheiheie


Semua bahannya sudah sesuai "pakem" yang ada di buku resepnya.   Antara lain Terigu Bogasari Cakra Kembar, Minyak Zaitun , Keju Cheddar (Karena keju Mozarella nya sengaja tidak penulis pakai-red) , Keju Lembaran Keju Kraft , Susu ,  beberapa buah sosis ayam , Garam , Merica , dan lain sebagainya. 

Yang belum ada adalah Paprika buat penghias toppingnya, dan Daging asap nya. Daging asap ini biasa dikenal dengan daging Burger gitu deh.  Yang penulis sebut terakhir itu tidak ada.  Tidak sempat belanja Hiehiheie.


Baru diangkat
BERANTAKAN :  Pizza yang sudah matang baru diangkat dari perapian. Ada gosong dibagian bawahnya.  Sungguh mengharukan hasilnya.  Foto Asep Haryono

dalam piring
PINDAH :  Pizza kemudian dipisahkan bagian gosongnya dan dipindahkan dipiring.  Bagaimana rasanya? Ya rasa Pizza donk.  Foto Asep Haryono

Ini hasilnya?  Sudah diliat kah 2 (dua) buah foto Pizza yang penulis buat?  Bentuknya tidak simetris tidak bundar sebagaimana Pizza buatan Pizza Hut ya.  Maunya sih seperti itu.  Setelah penulis amati setelah uji coba menerapkan resep Pizza ini ada beberapa big mistakes (Kekeliruan besar) yang penulis rasakan. 

Pertama,  Takaran Tepun Terigunya dari rencana 250 gram bisa jadi kelewat lebih sehingga tidak sinkron dengan takaran Ragi Instannya yang 5 gr itu.   Walhasil begitu jadi (matang), Pizza ini keliatan gemuk atau terlalu tebal.    Setelah dipanggang, bagian bawahnya gosong, di bagian atasnya kurang matang lelehan kejunya.

Kedua ,  Setelah bahan yang diuleni pake tangan sudah lembut (Khalis istilahnya-red) saat penulis memindahkan ke loyang (Gold pan) itu tidak dicoblos coblos dengan garpu.  Dalam petunjuk di resep sih adonan yang dibuat melebar pipih seharusnya dicoblos coblos dahulu boleh dengan garpu.  

Kebetulan saat itu penulis lupa mencoblosnya.  Sehingga Keju di atasnya tidak meleleh, sebagai efek standar sebuah Pizza kan harus ada lelehan kejunya. Mungkin karena ketebalan itulah panas api tidak melelehkan Keju di atasnya.  Bagaimana dengan rasanya, ya rasa Pizza lah.  (Asep Haryono) ..

29 comments:

  1. wah kelihatannya cocok buat menu sahur nih. hehee

    ReplyDelete
  2. hahaha...bentuknya jadi aneh gitu ya Pak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. HIi3hi3hi3 iya. Bentuknya nda jelas gitu.
      Tapi rasanya ya tetep uenak bagi saya hihiheiehheiee

      Delete
  3. kok bentuknya seperti kerak telor kang heheheh... Tapi siip deh , ternyata akang yang satu ini jago masak juga hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau hasilnya gatot gini dibilag jago masak, gimana kalau hasilnya sukses? disebut apa coba? huh

      Delete
    2. @Yono Karyono : Alhamdulillahhhhhhhhh

      @Cak Budy : Hhahahaha. Saya mah dipanggil apa aja bolee

      Delete
  4. Replies
    1. Hiheiheie silahkan silahkannnnnnnnnn

      Delete
  5. meskipun hasil nya kurang sip, tapi rasa pizza nya mantap ya pak, jadi pengen coba nih masak pizza sendiri, sepertinya resep dan bahan bahan nya juga mudah ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihii iya bahan bahannya memang mudah di dapat. Tapi bagi saya ada beberapa item yang merupakan konten topping Pizza yang agak sulit saya dapatkan misalnya Origano. Kalau nda salah tulis ya, Sama Paprika. Agak sulit saya dapatkan di sini

      Delete
    2. kalau mbak Eka udah berhasil bikin jangan lupa saya dikirimin ya :)

      Delete
  6. meskipun porak poranda tapi yg penting rasanya enak ya mas, gosong dikit2 malah tambah gurih hehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Indri Lidiawati : hahahaha iya bener juga sih mba. Ya tapi yang ini gosongnya banyak hahahahahaha. Bukan dikit lagi

      Delete
  7. Salah kejunta doang kok. Masih edible khan? Hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Typo: maksudnya salah kejunya

      Delete
    2. @Rie Rie : What a surprise nih ada Mba Rie Rie hadir di komen saya. Senang rasanya dikunjungi Seleb hihihi. Matur Suwun mba e. Thank you atas commentnya. Iya masih masih edible lah :))

      Delete
  8. Kok mirip telur dadar buatan saya y pizzanya mang*sejarah manggil mang ada di reply komntar saya hehehew

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Amri Evianti : Oh ya kah> Wah mirip telur dadar ya . Hiheiheiheihiee. Iya saya sih dipanggil apa aja monggo hhihihihii. Makasih sudah mampir ya mba. Salam kami sekeluarga di Pontianak

      Delete
    2. pontianak ada bahasa monggo ya kang *pake kang aja deh, kan udah jadi nama kebesaran hehehe..tapi boleh kok pizzanya di kirim ke jambi ehhehehe,

      Delete
  9. yang penting rasanya tetap enak walau bentuk tidak karuan dan yang lebih penting lagi bikin kenyang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Djangkaru Bumi : Iya IIEHIEHIEE. Jelas ini padat kontennya dan bikin kenyang perut hiehiehiehiehiee.

      Delete
    2. Apalagi kalau makan bareng-bareng sama kita semua Kang. he,, he,, he,,

      Delete
  10. kalo seperti itu mah saya juga mau bang,,yg penting kan rasanya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah iya rasanya teteup aja Pizza
      Hihihihihihihi

      Delete
  11. aihh kang asep hobi bereksperimen masak2 ternyata :D
    aku juga pengen coba nih bikin pizza, belum2 juga hhee *malesan

    ReplyDelete
  12. oke deh kang masalah bentuk kita kesampingkan dulu.. yang saya penasaran bagai mana rasanya kang.. apakah nikmat.? atau sama porak poranda nya seperti bentuknya.. tapi kalau saya amati sih rasanya oke sepertinya kang... masalah bentuk sih no problem lah hehehehe ... lempar sini kang saya mau coba hehehe

    ReplyDelete
  13. keliatan bagaimana itu ngak penting
    yang penting pizzanya udah aman masuk ke pewut =)

    ReplyDelete
  14. Saya juga kalau buat makanan pizza ini sama kang bentuknya jadi porak poranda seperti itu, tapi yang penting enak sih ya? ha,, ha,, ha,,,

    Salam

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog