Jual Milagros disini
Loading...

Sarapan Pagi Bubur Ayam

Catatan Asep Haryono

Bagi yang tidak suka dengan BUBUR AYAM silahkan dibungkus aja postingan ini Hehehe.  Bagi yang suka sama BUBUR AYAM berarti toos. Hiehiehiee.  Mudah mudahan artikel ini tidak membuat "perang" sama kelompok yang ANTI Bubur Ayam. Soalnya saya termasuk pejuang Bubur Ayam hmmm. Maksudnya jika ada kesempatan tentu saja akan diusahakan bin dibela belain untuk icip icip bubur Ayam. Hiheiheiheiee.

Namanya juga soal Selera ya khan? Selera memang tidak dapat diperdebatkan.  Beberapa kawan blogger KPK Troops yang saya cintai ini (Eala Lebay) sudah terang terangan menyatakan dirinya Perang dengan Bubur Ayam alias tidak menyukai kuliner yang satu ini.   Misalnya Cak Budy Shinichi sudah jelas menyebut tidak suka Bubur.  Hahhaa Ini yang mau saya kejar soalnya menggantung sih. Bubur akan ada banyak macamnya. Ada bubur kacang Ijo, Bubur Sumsum, Bubur Sagu, dan lain sebagainya termasuk Bubur Ayam.

Asumsi saya sih Cak Budi tidak suka Bubur secara umum yakni semua jenis kuliner berbentuk (maaf) seperti lumpur (mud) dan atau berbusa.  Sedangkan Mba Khusna Khairunnisa dengan apiknya menceritakan ketidak sukaannya terhadap kuliner Bubur Ayam ini.  Bisa disimak tulisan beliau yang berisi dan berjudul' Tak Suka Bubur Ayam".   Hahahaha  beres kawan.  Tidak suka dengan Bubur Ayam memang oke bangeds.  Suka dengan Bubur Ayam juga oke bangeds. Berapa sih harga seporsi Bubur Ayam di Pontianak?  Bagaimana rasa dan penyajiannya?

PAKET :  Seporsi bubur ayam di Gajah Mada Pontianak dibandrol harga 7 ribu rupiah per mangkuk Sudah lengkap pake Emping, Kecap Manis dan Asin serta sambalnya. Foto Asep Haryono

Foto Asep Haryono

Harga seprosi eh salah satu porsi Bubur Ayam di Pontianak (Ibukota propinsi Kalimantan Barat) seharga sekitar Rp.7000,- (Tujuh Ribu Rupiah).  Ini kelas pinggir jalan.  Saya suka dengan kuliner pinggit jalan ini rasanya seru seru aja, dan wisata kuliner bangeds.  Bisa duduk santai atau lesehan juga boleh.  Bukannya anti sama Bubur Ayam kelas Restoran atau di Kafe yang sudah pasti harganya berkali kali lipat, namun kembali ke soal selera seseorang bukan?  Yang namanya Selera memang tidakd apat diperdebatkan. Selera hanya bisa dibagikan :))

Secara penampilan seporsi Bubur Ayam Pontianak nyaris tidak beda dengan penyajian Bubur Ayam di kota lainnya    Hanya saja di Pontianak ada tradisi mencampurkan bubur ayam itu "direndam" dengan kuah sop atau kuah yang berwarna kekuningan.   Soal MSG atau Vetsin?   Saya selalu minta untuk bubur ayam pesanan saya tidak ditaburi Vetsin.  Saya langsung mengamati proses penyajiannya (bubur ayam pesanan saya) itu sebelum SERTIKUK alias serah terima mangkuk.  Jadi saya pastikan Bubur Ayam yang saya makan tidak ada tambahan Vetsin.   (Asep Haryono)

40 comments:

  1. Saya juga tidak suka bubur ayam mas. .
    karena setiap beli bubur ayam tidak ada yang pas.
    Selalu tidak enak, pasti ada saja kurangnya.
    Mungkin Bubur ayam yang ini enak. .:)
    jika ini enak pasti bisa mengubah persepsi saya sama bubur ayam. .:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Pudan Lubis : Ada beberapa daerah yang membuat variasi dari bubur ayamnya, Ada juga bubur yang khusus dari daerah itu sendiri misalnya Bubur Manado jelas beda dengan Bubur Padas nya Sambas, Kalimantan Barat

      Delete
    2. kalau saya , liabs saja semuanya..netral saja asal jangan yang mengandung kambing, sapi , sama duren, saya bakal laariiiii

      Delete
    3. bubur ayam, belum pernah mencobanya.
      (kang asep ini blog saya , agus setya) Tidak perlu repot untuk komen balik karena saya nanti kerepotan untuk balasnya. hehehehe

      Delete
    4. aku nyari yang variasinya bebas bayar ada gak pak..?

      Delete
    5. Ada, Kalau saya yang jual Bubur Ayamnya pasti ada. Bebas Bayar khusus buat Mas Rawins. Beneran deh

      Delete
    6. Saya mau bungkus kang Asep tapi gk bisa di makan soalnya cuma postingannya yang di bungkus, buburnya kirim kerumah aja ya kang :p

      Delete
    7. aku males beli bubur ayam karena trauma pernah dimarahin penjualnya. kebiasaan kalo beli bakso bilang ga pake mie, pas beli buryam juga bilang ga pake mie. eh malah manyun dia...

      Delete
  2. Wah aneh yah, masih ada yang ga suka sama jenis makanan ini..

    Ini sarapan pagi saya kang, hampir beberapa kali dalam seminggu sarapan bubur ayam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhahaha menurut pendapat saya sih SELERA Kang sihMuroi El-Barezy Kalau sudah urusannya SELERA bisa bermacam macam. Soalnya juga selera orang berlainan

      Delete
    2. selera memang beda beda kok, susah untuk disamakan

      Delete
    3. yang aku kurang suka itu bubur bayi, om...

      Delete
    4. Gampang mas Raw.
      Tinggal tambah aja ayam goreng suir suir, saos sambal, cakwem kecap asin, bawang goreng, kerupuk sama cakwe Sedap la nanti

      Delete
    5. ayamnya utk saya.. buburnya untuk kang raw saja deh

      #nyam nyam

      Delete
  3. kalau saya sepertinya kurang kenyang jika sarapan pagi makan bubur ayam hehehe :D
    soalnya sudah terbiasa makan nasi ^^

    ditunggu comment back nya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Mba Ririn : Iya bener bangeds. Orang Indonesia memang kurang lengkap rasanya jika belum menyantap nasi HIheiheie. Namanya juga cemilan pagi. Kadang juga saya tidak ngebubur ayam, ada alternatif lain misalnya Nasi Kuning, Lontong Sayur dll

      Delete
    2. @Mba Ririn : Blognya sudah ganti alamat ya, Kok nda bisa diakses sih.

      Maaf, blog di cara-ririn.blogspot.com telah dihapus. Alamat ini tidak tersedia untuk blog baru.

      Delete
    3. wah iya nih kang saya cari juga tidak ada

      Delete
    4. bener.. setelah baca komen suhu diatas, saya langsung menuju blog cara-ririn tapi kok dihapus... ada apa, mbak?

      Delete
  4. bubur.
    jadi ingat awal terbentuknya KPK ya Kang..
    hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama Jurus kodok mati menahan nafsu

      Delete
  5. bentuknya sederhana, dan memang sesuai kenyataannya.
    ada bubur ditambah ayam...
    saya kira ayamnya di bubur atau di blender seperti halnya lele yang di jus kesukaan siapa ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahah tau aja nih kesukaan saya
      Apa coba?

      Delete
  6. selisih 2rb ama desa ane gan.. kalo di daerah ane mah harganya 5rb saja nih bubur apalagi kalo polosan cuma bubur ama kerupuk di tarif 3rb .. hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiehiheiheie Enak juga tuh BUBUR cuma pake KErupuk sama kecap doangan. Kalau lagi pas nda ada duit, dan lagi kelaparan, Jangankan bubur pake kerupuk doangan itu sudah MEWAH Biasanya nasi sama garam aja udah nikmat luar biasa

      Delete
    2. ato nasi campur kecap

      Delete
  7. nyam..nyam.. itu kuahnya soto gan? enak ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. eihiehie Iya seperti Kuah Sop gitulah CUma nda ada Bal bal nyes, ayau semacam rawon atau tetelan. Kuah Sop berwarna agak kekuning kuningan, dan tidak kental

      Delete
  8. ikut nyimak gan.. soalnya ane sendiri orangnya kagak terlalu doyan nih makanan.. keinget ketika ane sakit kalo makan kayak gini :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener sekali. Kadang persepsi orang begitu, BUBUR hanya untu orang yang divonis pendertia Tipus berat, atau untk yang sakit. Padahal bagi yang suka BUBUR AYAM, atau BUBUR apa saja, bisa dimakan kaoan saja

      Delete
  9. ane kira beli bubur ayam selain dapat emping juga.. dapet bbnya juga ya ?:)

    ReplyDelete
  10. seperti soto ya kang tampilannya, padahal bubur ayam,
    saya suka, enak dimulud, sehat dipencernakan

    ReplyDelete
  11. nggak ditaburi vetsin tetapi pake wadahnya MSG mas :D

    selamat nyabu mas, alian nyarapan bubur :D

    ReplyDelete
  12. saya yg termasuk kubu anti bubur ayam...... kecuali dibelikan....

    ReplyDelete
  13. Selamat sore Pak Asep oh ya salam kenal dulu sebelumnya
    Yah Pak di kunjungan Perdana saya di blog Pak Asep mau
    Lihat-lihat sambil nrawang nerawang setealah di terwang ternyata. Blog Bapak Bagus sekali. bahkan dua kali hhh

    Oh ya gak Nawarin Bubur nya nih kaya nya mau tuh hehhe
    Kalau Blog nya di follow Boleh Nda Pak. kalau boleh
    Tar anterin Panci ke blog saya Terima kasih salam hormat

    ReplyDelete
  14. Follow blog Pak Asep sudah succesful terima kasih sebelumnya Pak salam sukses salam sejahtera :))

    ReplyDelete
  15. Saya ga nolak bubur ayam
    meskipun tersaji saat malam

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog