Jual Milagros disini
Loading...

Sehatkah Makanan Siap Saji?

Catatan Asep Haryono


Kalau sudah ngomongin makanan siap saji tentu pikiran kita langsug melayang kepada ayam goreng tepung bukan?  Kalau saya menyebut jenis ayam goreng ini sebagai ayam goreng yang ada "grunjul grunjul" nya.  Apa itu "grunjul grunjul"?  Hiheiheiiee. Ini hanyalah sebutan ngasal saya aja.

Pernah dengar sebutan baju "Granat Muncrat"? Hiehihee. Ini istilah orang tua dulu konon sebagai sebutan kata ganti untuk menyebut busana atau pakaian gemerlap yang biasa dipakai selebritis dan atau penyanyi di atas panggung hiheiheihee.   Nah kembali ke soal makanan siap saji ini, memang tidak jauh dari usual ayam mengayam ini.   Bagaimana dengan rasa dan pemasarannya?

Bingung juga saya nulis keterkaitan antara Rasa (taste) dengan Pemasaran (marketing) dari produk ayam siap saji ini. Saya jadi ingat tetangga saja Pak Buce.  Beliau mantan manager pemasaran salah satu produk mie instant yang terkenal di Indonesia.  Untuk sementara saya tidak menyebut nama merek di sini karena tidak sedang mereview. Hiehiehiee.


Foto Asep Haryono

Beliau bilang Produk Makanan siap saji semacam Ayam Goreng "Grunjul grunjul" ini dipromosikan dengan kreatif dan dikemas dalam paket paket yang menarik. "Padahal bahan dasarnya ya Ayam Ayam juga, dan bumbunya pun relatif sama" kata Pak Buce waktu itu. Hmmmmmmmmmmm   masuk akal juga.  

Misalnya paket Ayam Goreng Pak Lembu,  Paket Ayam Panci , Paket ayam Klenger dan lain sebagainya.   Nah nama nama Paket Ayam ini luar biasa daya tariknya.  Dengan nama yang ngepop, gaul di-launching setiap minggu atau bulan. Pahadal deh padahal bahan dasarnya ya Ayam Ayam itu juga.  Itulah hebatnya Marketing. Nah sehatkan menyantap Makanan siap saji ini?

Sayang sekali saya bukan ahli Nutrisi, jadi kawan kawan search aja sendiri bahaya kebanyakan menyantap makanan siap saji ini. Ada banyak informasi bersliweran di Internet.  Namun kalau keseringan tentu tidak baik bagi kesehatan anda dan juga kantong anda.

Sebagai perbandingan ayam goreng kelas warteg harganya (mungkin) antara Rp.7.000,- s/d  Rp.15.000 per potong.  Nah jika di kedai Ayam Cepat saji mungkin di atas Rp.30.000,-. 

Rugi juga bandar kalau gitu donk hiehehiehiee.  Ada yang bilang wajar karena yang dijual bukan produk makanannya, tapi suasana yang cozy, elegant, dan bersih + Pajaknya.  Padahal ayam goreng kelas Warteg juga tidak kalah bersihnya.  Namanya juga selera. Selera memang tidak dapat diperdebatkan. (Asep Haryono)

12 comments:

  1. Enak keg-nya ne kang Asep

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiehieie iya enak bangeds. Kalau dibeliin orang alias Gratis weeeeeeeeeeee lebih enak lagi heihieieiehiehiee

      Delete
  2. enakan makan di warteg, harga 30an bisa wareggg...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heihaiieh iya bener. Padahal bahan dasarny AYAM AYAM juga

      Delete
  3. enakan ayam kampus......eh

    ReplyDelete
  4. masih enak masakan istri saya dong kang, kan gratis tinggal setor bulanan saja, hehehe

    ReplyDelete
  5. selera kang asep yang harus diperdebatkan. karena sering ngomongin masakan di blog, dan saya nggak mendebat karena kita berjauhan. nah nyambung kan?

    ReplyDelete
  6. yang mana aja enak pak, apalagi ditraktir hehehe, tapi memang yang dicepat saji itu rasanya beda sama warteg jadi supaya tidak bosen bolehlah bergantian :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul biar ada variasi gitu

      Delete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog