Jual Milagros disini
Loading...

Harus Ada Hitam Putih

Catatan Asep Haryono

Punya usaha online dalam bentuk jasa pembuatan Blog dan atau Website memang mengasyikkan juga. Selain asyik karena jumlah nominal uangnya, juga keasyikan lainnya yang tidak kalah asyik misalnya mendapat rekomendasi dari klien lainnya sehingga info tentang kredibilitas jasa pembuatan blog atau website menyebar luas "mouth to mouth system" alias informasi dari mulut ke mulut. Jangan tanya sama saya mulut yang mana ya. Hiehiehihe

Kalau ditanya apa suka duka nya menjalankan bisnis jasa pembuatan website atau blog ini tentunya bisa saya katakan lebih banyak suka nya daripada duka nya. Untuk sukanya ya itu tadi menerima kompensasi atas "jerih payah" membuatkan dan atau mendesainkan web atau blog. Dukanya juga tidak kalah banyak misalnya klien telat membayar jasa kita, klien yang cerewet dan lain sebagainya.

Namun yang paling menyakitkan adalah jika KLIEN menolak membayar jasa web atau blog yang kita sudah buat hanya karena website atau blog yang dibuat itu diserahkan kepada admin yang baru tanpa permisi kepada admin pertama yang mendesaikannya. Hal ini saya alami ketika berurusan dengan salah satu klien saya yang "nakal". 

Saya tidak perlu menyebut nama Klien saya yang "bandel" ini. Tidak etis rasanya menyebut nama.  Tapi substansinya saja yang bisa saya sampaikan di sini sebagai bahan pelajaran dan pengalaman yang berharga buat para pebisnis jasa buat web atau blog lainnya. Bagaimana kronologisnya sampai saya bisa "dikhianati" KLIEN seperti ini.

  1. Klien ini meminta saya membuatkan website.  Harga pun disepakati oleh oleh Klien yang disampaikan oleh Ketua atau Direkturnya langsung.  Harga sepakat Rp.3.000.000,- (Tiga Juta Rupiah).  Namun oleh bendahara si KLIEN tidak dapat dibayar penuh tetapi dicicil setiap 3 bulan Sekali sebesar Rp.500.000,- Saya pun setuju tidak ada masalah.
  2. Sebagai Web designer yang disewa, maka TUGAS saya hanya satu yakni mendesainkan website untuk si KLIEN.  Untuk update data hariannya tentu diserahkan kepada KLIEN donk. Kalau saya juga yang meng-update sama saja saya menjadi KARYAWAN si KLIEN.   Nah inilah yang kelak menjadi poko masalah.  Antara Saya dengan KLIEN tidak dibuatkan Perjanjian Kerja atau Memorandum of Understanding (MoU)
  3. Cicilan pertama, dan kedua sukses. Tinggal sisanya cicilan ke Tiga dan ke Empat, si KLIEN Menolak. Dengan alasan yang tidak masuk akal yakni website sudah diserahkan ke admin mereka. Lah ini kan kesepakatannya sudah tercapai. Dicicil per 3 bulan sampai lunas. Tiba tiba wanprestasi begini?  Inilah pokok masalahnya tadi. Tidak ada MoU atau hitam putih
  4. Kalau sudah begini saya selaku yang disewa tidak dapat Menuntut apa apa karena tidak ada Hitam Putih atau perjanjian kerjanya. Jadi jika KLIEN berkhianat atau berbohong otomatis saya tidak menuntut apa apa.  Ini jelas pengkhianatan. Dan saya tidak ada bukti hitam putihnya. Ini salah saya juga karena tidak merumuskan perjanjian kerja Klien dengan Saya  .

Gambar Ilustradi dari fsui.wordpress.com


Nah itulah yang terjadi sekarang. Semoga pengalaman yang saya alami ini tidak terjadi pada pebisnis jasa buat website atau blog lainnya.   Jadi rekomendasi dari saya buat kawan kawan, buatlah perjanjian kerja atau atau Memorandum of Understanding (MoU) yang memuat secara jelas HAK dan KEWAJIBAN nya.  Jaga jaga agar kasus yang saya alami ini tidak terjadi pada kawan kawan. (Asep Haryono)

15 comments:

  1. OK Kang, saya mau jaga dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heiheihieheie Jaga apa tu iehiehiehieee

      Delete
  2. Kang Asep lagi galak ya? koq ada gambar pisau? pasti buat mbelah sukun ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nda juga sih,. Saya sih santai aja. Bukan sekali dua kali saya ngruus web klien. Jadi tidak ada masalah. Saya malah besyukur jadi tambah pengalaman

      Delete
    2. sukun yang mau di rebus kan ?

      Delete
  3. saya bisa membaca pikiran kang asep, pasti ikhlas akan hal ini dan website tersbut tidak akan bermanfaat atau tidak barokah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya Allah saya ikhlas. Rezeki Allah SWT Itu Maha Luas. Kalau di zholimi serahkan saja kepada ALLAH SWT.

      Delete
  4. begitulah mas dimana ada suka pasti ada dukanya, tapi kalau kita menikmati masa sulit entah kenapa asik-asik aja ngejalaninnya.. oya blognya wajah baru nih, jadi betah bacanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar sekali mba Dewi. Saya turut mendengarkan apa saran dan masukan kawan kawan di sini. SUKA dan DUKA tentunya ya. Alhamdulillah. Saya sudah tenang sekarang. Belum rezekinya.

      Delete
  5. wah kliennya pinter mas, yuk diajakin sumpah pocong aja mas biar tahu tempe sekalian dia hehehe....

    sabar mas asep moga nanti diganti dengan yang lebih besar rejekinya. amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiheiheiheie kalau udah sumpah gituan sudah kaya pengacara itu tu hiheiheiheiee. Serem ah nyebut nama Kalau kena tuntut runyam juga nanti hiehiehiehiehiee.

      Insya Alllah saya akan sabar menghadapi semua ini. Insya Allah. Terima Kasih atas dukungan morallnya

      Delete
  6. Menarik pengalamannya pak. Memang bisnis itu penuh resiko. Untuk itu, kita perlu mencari cara agar kita bisa meminimalisasi resiko tersebut. Termasuk klien yang nggak mau membayar itu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar sekali. Ini pelajaran berharga buat saya Dann juga akan menambah jam terbang dan pengalaman yang baru Terima kasih sudah mampir Mba Ririn. Thanks :))

      Delete
  7. Saya juga pernah mengalami hal yang sama Kang, Hanya ceritanya saja yang agak berbeda sedikit. Terkeadang banyak sekarang orang yang memenafaatkan kreatifiats para blogger yang di akali oleh para pengusaha. lain kali admin jangan berpindah tangan dulu Kang, seblum lunas. Karena itu kuncinya. Kalau terjadi mangkir ya, hapus aja. Sebab walau ada MoU juga masih mudah ko mereka memperlakukan kita sembarangan. Tapi yang jelas ini sebuah pelajaran berharga untuk para blogger lainnya.

    Salam wisata

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya saya bisa saja MENDELET dan atau meminta perusahan Penyedia Jasa host dan webnya di server RUMAHWEB COM untuk menghapus (remove) file file nya. Tapi saya tidak lakukan itu. Saya tidak serendah itu walau saya sangat mudah untuk melakukannya.

      Yang jelas nama KLIEN itu sudah jelek di mata saya. Dan tidak akan mempercayainya lagi. Sekedar informasi BOS si KLIEN itu satu kantor sama saya, Dan ketemu setiap hari

      Delete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog