Jual Milagros disini
Loading...

Day 11 : Belanja di Pasar Baru Kranji Bekasi

Catatan Asep Haryono

Hari ini adalah hari Selasa tanggal 13 Agustus 2013, nah kalau diliat dari tanggalnya yang 13 konon banyak disebut sebagai "angka kurang beruntung" atau unlucky number.  Benarkah demikian? Hiheiheie. Sayang sekali saya tidak sedang membahas soal angka. Saya hanya mendokumentasikan Mudik Lebaran saya sekeluarga dari Jogjakarta hingga Bekasi.

Begitu kami menjejakkan kaki di bumi Kranji Bekasi ini pada hari Ahad Siang tanggal 11 Agustus 2013 , nah sebenarnya tidak ada agenda hari itu. Soalnya masih cuapek lama di Jalan hiehihee.  Nah walhasil hari Selasa, 13 Agustus 2013 pagi harinya, saya ajak keluarga untuk belanja sayur mayur atau keperluan dapur hari itu di Pasar Baru Kranji Bekasi.   Pasar Baru Kranji Bekasi ini letaknya cukup dekat dengan Komplek Inkoppol Kranji.  Naek Becak juga sudah bisa, naik Koasi warna Merah pun juga bisa.

Oh ya sebelum cerita dikit soal belanja sayur mayur di Bekasi, saya ceritakan dikit background saya dengan kota Bekasi singkat aja.   Saya dulu menamakatkan SMP dan SMA di Bekasi juga.  Dulu saya bersekolah di SMP Negeri 4 Bekasi, dan kemudian lanjut ke SMA Negeri 2 Bekasi yang terletak di Jalan Tangkuban Perahu Perumnas II Bekasi, tamat pada tahun 1989 lalu. 

Lali eh lalu kok bisa nyasar ke Pontianak? Ya karena saya memilih kampus Universitas Tanjungpura (UNTAN) Pontianak pada UMPTN yang kedua kalinya di tahun 1990.  Orang tua saya Alhamdulillah masih di Bekasi Gitu aja deh cerita backgroundnya hheiheiee.  Yuk lanjut ya

Banyak Berubah.
Jelas terlihat dari tata bangunan, arsitektur desain (halah macam ngerti soal arsitek bangunan aja nih saya hahahaa).   Memang seperti sok tau ya hahaha.  Kakak saya sering bilang "SOTOKAU" sambil bercanda kepada saya, adiknya.  "SOTOKAU" ini bentuk slang nya dari "Sok Tau Kamu" gitu deh kira kira, Hiheiheiheie.  

Maklum aja saya sebagai anak ke 8 dari 9 (sembilan) bersaudara ini memang suka nyeleneh sama kakak dan mba saya.    Namun enaknya saya sebagai adik "mewariskan" baju, kaos, kemeja dan sepatu dari para kakak saya. Walhasil selama kuliah (era thn 90 a) praktis saya jarang beli kemeja, baju atau kaos karena "warisan" dari kakak saya (6 kakak, dan 1 mbak) sudah buanyak hahahhaaa.

Nah sebenarnya tidak banyak hal yang menarik (menurut pendapat saya loh dari aktifitas belanja (shopping) sayur mayur dan keperluan sehari hari di Pasar Tradisional Pasar Baru Kranji Bekasi ini. Yah seperti di banyak pasar pasar Tradisional lainnya di seluruh persada Nusantara Indonesia tercinta (eala Bahasanya lebay-red), tentu ada los Ikan, Buah, Beras, cabe cabe dan lainnya.   Berikut saya sertakan foto fotonya di bawah ini + keterangan fotonya :


DARI ATAS : Halaman parkir Pasar Baru Kranji Bekasi difoto dari lantai II.  Foto Asep Haryono

DARI BAWAH : Halaman parkir Pasar Baru Kranji Bekasi difoto dari bawah.  Foto Asep Haryono

AYAM :  Buat bakar Sate Ayam di rumah, yuk beli ayam dulu.   Foto Asep Haryono

TEMPE : Kaget juga liat batangan tempe gede gede seperti ini  Foto Asep Haryono

BAWAAN  : Ini buntelan plastik belanjaan. Saya yang bawain Hiheihiee.   Foto Asep Haryono

BAKSO EUI  : Capek belanja, ya santai dulu ngeBakso Urat dan juga nge Es Kelapa Muda.  Foto Asep Haryono


Nah begitulah kira kira aktifitas belanja sayur mayur dan keperluan sehari hari pada hari itu yang bisa saya bagikan buat kawan kawan semuanya.   Yang saya sempat amati adalah kondisi pasar Baru Kranji Bekasi ini masih banyak beceknya (Walau sudah beralas lantai ubin), dan di beberapa sudut masih banyak sampah teronggok dan tentu saja menimbulkan bau yang menyengat dan tidak sedap.

Dahulu jaman saya SMA, saya punya abang mie ayam langganan saya.  Kini sudah tidak ada di posisi nya karena sudah pindah ke tempat lain.  Mie Ayam ini memang langganan saya setiap kali saya ke Pasar Baru Kranji Bekasi ini.   Nah saat belanja ini, bunda dan anak anak belanja, dan saya kebagian urusan membayar dann sekalian angkat barang belanjaan hiheiehiheiheiee

Sekedar plesbek ke masa silam, saat saya SMA dahulu (era taon 1987-red) saya membantu ibunda tercinta belanja di Pasar.   Keren kan cowok belanja di Pasar.  Kebetulan juga ibunda saya waktu itu jualan sayur matang di rumah.  Dulu memang ibunda jualan sayur matang, dengan kedai kecil di depan rumahnya. Kini sudah tidak ada lagi. (Asep Haryono)

15 comments:

  1. wah asyik nih yang lagi berbelanja hehehe... kalau di tempat saya masih berantakan mas tata letak pasarnya.. kurang enak di lihat jadinya... hehehe

    oya mohon maaf lahir dan batin ya mas.. ? kalau saya ada salah kata atau komentar saya yg kurang berkenan di hati mas asep.. tolong di maafkan hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Mas Nady : Iya kah, memang rata rata pasar tradisional tidak pernah beres untuk urusan sampah dan kebersihannya. Ada banyak "aroma" atau bau tidak sedap menyengat kesana kemari. Bukan Mall sih soalnya hiheiheiheiheiee.

      Iya kami sekeluarga juga mengucapkan Mohon Maaf Lahir dan Bathin. Kami insya Allah pulang ke Pontianak hari Kamis, 15 Agustus 2013 ini, Insya Allah

      Delete
  2. oalah.. saya belum pernah belanja sendiri di kota gede.. masih di temani ortu biar gratis ahaha :D .

    kang asep. maapin yak .

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Miz Tia : asyeeeeeeeeeeeek ada Miz Tia. Iya sama saya juga demen ama yang namanya gratisan. Makanya saya termasuk pemburu gratisan hiehiehiee. Pokoknya dimana ada gratisan, biasannya saya mangkal hiehiheiheiheiee.

      Iya kami sekeluarga juga mengucapkan Mohon Maaf Lahir dan Bathin. Minal Aidzin Walfaidzin. Insya Allah saya akan mampir ke blog Miz Tia

      Delete
  3. mau satenya juga dunk bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. @MaYa Kayla : bole bolee hihihihihi.

      Delete
  4. Pak Asep......... Ayah Ibu Pak Asep keren luar biasa ya...membesarkan putra putri yang 9 orang, subhanallah...sungguh perjuangan luar biasa tentunya, terutama Ibu, yang melahirkan dengan rasa sakit luar biasa---hingga 9 kali...sungguh salut saya...

    belanja ke pasar, bagi saya adalah hiburan tersendiri...terutama bila sedang tawar menawar harga..hehehe...tapi saya selalu tak mau tawar menawar harga dengan penjual yang sudah sepuh...biarlah harganya segitu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. @khusna khairunnisa : Wah sama donk. Saya juga kalau belanja ke pasar tradisional (sering) bertemu dengan penjual yang sudah paruh baya atau sepuh seperti yang mba bilang. Nda tega rasanya kalau tawar menawar dengan "orang tua".

      Alhamdulillah, terima kasih atas pujiannya. Ibunda saya adalah idola saya, saya banyak belajar dari ibunda tentang rasa tepo seliro, dan rajin membantu sesama

      Delete
  5. makanya selama ini saya suka nanya2 soal bekronnya dibekasi, soalnya asa kenal gituh...kang asep inih, adik kelas saya setahun di SMAN 2 Bekasi, masih bu Bulan(alm) kepseknya kan?!...saya anak fisika...anak kranji seangkatan mah, Suryanto, cuanliong, leo maesah, ferry "bajay" antau...sapah tau ada yang kenal gituh...kang
    tapi sepertinya kang asep ngga pernah respon kalau ditanya2 soal SMAN 2, kayanya ada sesuatu yang disembunyikan....hehehehe

    maaf lahir batin atas komentar2ku yang ora ngenakin ati yah, semua karena saya sayang sama kang asep...suwer deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Cilembu Thea : ya benar sekali kang Lembu. Saat saya masih pelajar SMA Negeri 2 Bekasi (1987-1989) memang kepala sekolahnya adalah Ny, Siti Bulan Rasyid yang ubanan di depan rambutnya.

      Wah saya aja baru tau kalau beliau sudah meninggal dunia. Beliau memang tegas dalam menegakkan disiplin. Saya masih ingat dijemur di halamanan sekolah karena terlambat membayar SPP hiehiheiheiee.

      Hahhaah responnya di BBM sama di group SMA Negeri 2 Bekasi di BBM, kadang difacebook. Kalau di blog sesekali aja responnya. Ada beberapa blogger yang domisili di Bekasi, dan ada yang penah di sekolah yang sama. Kita banyakann di grup dan BBM an.

      Saya banyak PIN kawan kawan alumni SMA Negeri 2 Bekasi (prabujoko, wahyudi qway, restina, leny, jazuly, nones, avep disasmita, halimah tusadiah dan masih banyak lainnya). Kita maenannya di BBM dan di grup. Kadang via Facebook.

      Kabar terakhir angkatan saya (Andy Sugianto, Samri "peto") sudah meninggal dunia. Reuni SMA 2 dan 3 Bekasi sudah diselenggarakan taun lalu, namun sayang sekali saya tidak dapat hadir.

      Bahkan saat saya di Bekasi sekarang pun tetap belum bisa kopdar karena memang waktu (timing) nya nda pas. Pas saya cuti, kawan kawan alumni sudah masuk kerja. Ini aja kita sudah BBM dengan kawan kawan alumni SMA 2 dan 3 bekasi.

      Delete
    2. e lha dalah, rupanya kisah para Bapak Hebat di atas hampir mirip dengan Juragan pacul dan pak Zach...ketemu teman sekolah di BLOG...dunia serasa sempit banget ya....

      Delete
    3. persis kang, grup fb "ALUMNI SMAN2 88 juga sepi, mereka lebih asik BBM an, sementara saya ngga punya BB...mungkin BB lebih efektif gitu ya.

      KK..ho'oh dunia makin sempit rasanya.

      Delete
  6. Biar becek...namun lebih ada seninya ya kang belanja di pasar ...apalagi pasarnya pernah nyimpen kenangan di sana :)

    Asyik tuh baso uratnya kayak nya hehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @budi os 19 : Hiheihiehiee ada memang foto baksonya, tapi nda diceritain hiheiheiheie

      Delete
  7. its nice article
    salam ANTENA TV WAJANBOLIC
    http://antenatv-rakitan.blogspot.com

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog