Jual Milagros disini
Loading...

Berbagi Tentang Foto Jurnalistik

Catatan Asep Haryono

Setelah sukses menggelar kelas kedua dari Akademi Berbagi (AKBER) Pontianak pada tanggal 18 Mei 2003 lalu dimana saat itu yang menjadi tema adalah Mengenal Jurnalistik atau "Bagaimana menulis yang baik" yang dihadiri oleh sekitar 20 (Dua Puluh) anggota Akberian (sebutan dari anggota AKBER-red) Pontianak, maka kelas ketiga yang berlangsung pada hari Sabtu, tanggal 22 Juni 2013 juga berlangsung dengan sukses.

Walau tidak disertai dengan pentolan AKBER Pontianak Bang Iwan dan bang Angga atau kepanjangan dari Bang Aria S Anggara namun tidak mengurangi hikmatnya acara kelas ketiga Akber Pontianak tersebut.  Dengan judul materi kali ini adalah "Mengenal Foto Jurnalistik" dibawakan langsung oleh salah satu fotografer andalan Harian Pontianak Post, Shando Safela , yang malang melintang dan kenyang pengalaman dalam dunia fotografi.

Acaranya sendiri sama seperti kelas sebelumnya yakni diselenggarakan di lantai 5 Gedung Graha Pena Pontianak Post   Para Akberian (sebutan para anggota Akademi Berbagi-red) mengikuti materi yang disampaikan oleh Pemateri sekaligus sebagai Keynote Speaker di kelas yang sangat santai dan rilex seperti dalam suasana "kita kita" saja.  Tidak formal dan nyaris diselingi dengan canda tawa heiheiheie.

Dengan diantar oleh kata sambutan oleh Djunita P. Indah @Djoenita kelas atau lebih tepatnya sebagai ajang berbagi antara "kita kita" ini pun dimulai.  Bang Shando Safela dengan rilex dan pembawaannya yang jenaka memaparkan apa yang menjadi pengalamannya dalam menggunakan media Fotografi dan produk yang dihasilkannya dalam Foto Jurnalistik.

"Jaman sekarang ini apa pun media sudah sangat mudah digunakan, tidak di jaman saya dahulu saat mulai menggunakan kamera yang jadul, nah mulai sekarang dengan menggunakan kamera handphone pun sudah bisa menghasilkan produk foto" kata Bang Shando.  Materi kemudian berlangsung seperti air mengalir mulai dari pengertian dasar mengenai beberapa aspek dalam Fotografi Jurnalistik hingga kepada contoh kasus kasus yang dialami.

SAMBUTAN :  Sambutan dari mewakili Akberian oleh Djunita P. Indah.  Foto Asep Haryono 

CONTOH :  Studi kasus Foto Jurnalistik oleh Bang Shando Safela. Foto Asep Haryono

SANTAI :  Materi dibawakan rilex dan ada canda tawanya.  Foto Asep Haryono

JELAS :  Akberian mengikuti Materi Kelas. Jelas wajahnya ya. Terang eui.  Foto Asep Haryono

"Jika foto tersebut tercetak di media massa dan berisi atau mengandung sebuah unsur berita maka ia layak disebut sebagai foto yang bernilai jurnalistik, dan bukan hanya sebagai penghias di ruang album pribadi yang dibingkai di rumah atau di sosial media" ujar Bang Shando yang bertubuh besar ini. Bang Shando juga menambahkan bahwa pada prinsipnya sebuah Foto Jurnalistik yang baik adalah karya foto yang dapat membawa para audiens seolah olah terbawa dalam suasana tersebut.

Akberian Sedang Bertanya
Apakah Foto yang sudah beredar di media itu bisa dicomplain oleh masyarakat?  Pertanyaan ini diajukkan oleh salah seorang Akberian.

"Fotografi jurnalistik tentu saja harus memiliki sebuah tim redaksi dan penyunting yang handal sebelum disiarkan kepada audiens atau masyarakat, jadi jika terjadi hal complain seperti ini mereka lah yang akan menjawabnya. Fotografer tidak bekerja sendiri"
ujar Bang Shando.

Bagaimana dengan editingnya, apakah foto itu harus diedit dahulu sebelum diterbitkan?.  Pertanyaan ini diajukan oleh Mahmuda dari Pontianak.

Menurut bang Shando, proses Editing sebenarnya sudah ada dalam mesin di dalam kamera digital itu sendiri seperti white balance, speed dan lain lain.  "Editing di sini tidak dimaksudkan untuk selalu menambahkan dan atau mengurangkan obyek dalam gambar agar tampak dramatis" kata Bang Shando. 

Beberapa tekni Fotografi yang sering digunakan lainnya misalnya seperti Frog Eyes,  Bird Eyes , Framing, Freeze (Membekukan) , Slow Motion, dan Panning bisa dipelajari secara otodidak di rumah kata Bang Shando.  Namun yang paling penting dari itu semua adalah banyaklah berlatih dan tentu saja melatih kesabaran diri tentunya, kata Bang Shando.  Kamera , kata Bang Shando, tentunya bisa dibawa setiap saat agar selalu dapat merekam kejadian yang spontan, perbanyak jam terbang dengan memotret setiap hari dan evaluasi hasil foto setiap saat. "Dan harus siap dikritik loh" kata Bang Shando.  Nah tertarik belajar Fotografi Jurnalistik? (Asep Haryono)


20 comments:

  1. BBM naik, nggak ada yang komen pertamax nih??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat dah pertamax buat bang Zachflazz. Oh ya saya masih tunggu perkembangan situs webnya blog KPK yang sudah lama lama dinanti nanti hiheiheiee. Wah bakalan seru nih blog atau web KPK. Saya siap bekerja sama dengan blog/web KPK, dan mungkin menjadi sponsornya kelak

      Delete
  2. wah bener-bener nih saya doang yang eksis di sini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahihiahihaia iya nih selamat hiehiee. Beneran dah yang eksis bang zachflazz apalagi eksis di dunia wonder woman sama klepon manianhya, wuiiiiiiiiii nda ada lawannya di mana mana, Top 2013 dah

      Delete
  3. beneran kalah semua sama saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihieiee jelas nih nomor satu dah urusan BW sama Bang Zachflazz. Nyerah dah saya sama fans Wonder wOMan dan Klepon yang satu ini. Yang laen mah lewaaaaaaaaaaaaaaaat

      Delete
  4. uhh, nggak ada lawan

    ReplyDelete
    Replies
    1. hiehiehiee urusan blogwalking (BW) memang top markotop lah bang Zachflazz. Sing tak ada lawan, dan rasanya hampir di semua situs atau blog selalu ada komen dari Bang Zachflazz. Ntah sistem apa yang dipakai bang Zach bisa BW nyaris 24 jam dalam sehari, sesuatu yang saya belum mampu. Eala malah curcol

      Delete
    2. lawan jangan dicari...kawan yang harus diperbanyak :-)

      Delete
  5. baiklah, saya pergi dulu ke postingan yang lalu.
    payah semua. saya doang yang nggak payah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi.. gitu aja ngambek deh.. sini aku temenin.. Mas asep lg mbikinin kopi tuh.. :P

      Delete
    2. @zachflazz : Ihiehiheieh mohon mangap eh maaf karena harus ngurus ini itu di rumah, dan syukur Alhamdulillah bisa hadir di sini lagi iheheiheiee. Nanti deh saya coba balas komennya via BB smart application biar bisa cepat reply jika ada yang komen. Sebenarnya sudh dilakukan pada artikel kemarin tapi napa nda muncul ya. Hmmmm

      Delete
    3. @covalimawati : Hihiehiehiee iya nih, emang ginilah kadang saya agak kesusahan untuk blogwalking (BW) dan kurang cepat merespon jika ada yang komen. Banyak sih yang dikerjakan hihihihi. Halah beralasan sayah hiheie. Bilang aja M alias malas hiheiheiee.

      Kopi sudah siap tadi saja baru dibuat. Enak diseduh panas dan ditemani sepotong roti coklat denga potongan keju craft single di dalamnya wowww

      Delete
  6. tertarik bangeeeet!!
    aku kan selain suka difoto, suka jg moto2 ga jelas gitu.. hehehe

    eh baru nyadar, foto profil FBnya mas asep kok keren amat yak.. kek artis international :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @covalimawati : hiheiheihieie iya nih. Maklum aja saya salah satu member dari komunitas fans Michael Jackson, jadi kita kita memang ada forumnya. Walau beliau sudah lama wafat, namun bagi fansnya di seluruh dunia, termasuk saya di Indonesia, akan selalu "hidup".

      Delete
  7. ikutan hadir menikmati foto jurnalistik dari bang asep :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @BlogS Of Hariyanto : hiheiehie iya mari mari nikmati selagi masih hangat. Siap disantap hiehiehiehie. Terima Kasih atas kunjungannya ya. Salam kami sekeluarga

      Delete
  8. menarik dan informasi sekali klas nya ya kak asep. tapi sayang gak ramai orang yang hadis jika kelas ilmu sebegini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Princes MOMOY : Welcome Momoy. Thanks for dropping by. Iya benar sekali, siket benar yang datang, Tapi tak apelah tetap fun and enjoy

      Delete
  9. wah isinya sangat menarik tuh... bisa dijelaskan lain kali kang isinya biar kita lebih tahu tentang masalah jurnalistik...hehehe...

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog