Jual Milagros disini
Loading...

Ada Kerak Telor di Pameran Komputer

Catatan Asep Haryono

Nah masih mau khan santai santai soal Makanan? whiehiehiehiehie. Siapa sih yang nda suka makanan, saya aja pantangan bilang tidak sama makanan yang sehat, bergizi dan juga murah meriah. Ahaaaaa ukurannya memang ngaco ya.  Kalau makanannya enak tapi harganya "tidak enak" gimana donk hieiehiee.

Ya sudah cukup dulu basa basinya, saya mau cerita dikit aja soal Kerak Telor. Wow makanan khas Betawi yang sejak saya duduk di bangku SMP di Jakarta memang sering ngemil makanan atau tepatnya cemilan khas Betawi ini. Soal rasanya wow jangan tanya nikmat sekali kalau lidah saya sih hehe .

Kemarin hari Kamis tanggal 10 Mei 2013 sekitar jam 13.30 WIB saya kebetulan melewati Gedung Pontianak Convention Center (PCC) yang memang sedang dihelat pagelaran pameran Komputer dari tanggal 10 sampai dengan 14 Mei 2013 ini.   Saya pun langsung "menclok" di acara pameran komputer yang memang sudah menjadi langganan perhelatannya di gedung PCC tersebut.   Untuk konten atau materi pamerannya nanti Insya Allah saya saya turunkan laporannya tersendiri tentu dengan catatan tidak janji hiehiehiehiee. Kunoooooo si Asep nih. Hiheiheihiee.

Murah Meriah
Tadinya saya kurang begitu memperhatikan outlet outlet food and beverages di sekitar gedung PCC yang megah itu karena dari deretan menu makanan dan minuman yang tersaji di sekitar pameran komputer di gedung PCC itu sudah saya anggap "biasa biasa" saja seperti anek jus buah, sate ayam , pecel lele, siomay Bandung, Martabak telor dan lain lain semuanya.  Menu menu itu tidak ada yang baru menurut saya, dan sudah sering saya santap, dan juga mudah dicari di setiap sudut kota Pontianak.

Namun pandangan saya langsung terbetot (halah bahasanya) pada seorang penjual Kerak Telor khas Betawi di salah satu sudut outlet makanan yang ada di sekitar gedung PCC itu.  Ahaaa ini dia yang saya cari cari sudah sekian lama, ya penjual Kerak Telor.  Memang agak susah susah gampang mencari.  Akhirnya saya dan anak saya, Abbie, pun menghampiri sang penual Kerak Telor itu, dan memesan satu porsi untuk dibungkus di bawa pulang.

"Untuk kerak telor ini memang jarang di Pontianak, kalau saya biasa jualnya di persimpangan atau pelabuhan sekitar Siantan pak , tepatnya di penyeberangan Ferry" kata akang penjualnya yang saya liat dari name tag gerobaknya bernama Ahmad.  Jadi saya asumsikan penjualnay bernama Kang Ahmad. Hiehiehie. Mudah mduahan benar ya dugaan saya.  Akang penjual kerak telor ini ternyata urang Sunda. 

Menu jualannya khas Betawi tapi yang jualnya urang Sunda.  Saya pun ditantang pake Bahasa Sunda yang jelas saya tidak ngerti sama sekali. Hahahhahaa.  Saya cuma nama aja Asep, tapi saya bukan Urang Sunda.  Bahasa saya bahasa Indonesia saja sejak kecil cil ciiiiiiiiiiiiiil.   Saat pesanan saya diproses, saya pun mengambil beberapa foto saat si penjual in action memasak pesanan saya.  Di bawah ini foto fotonya


Mencampurkan bahan utama, 1 butir telur, nasi, dan bumbu.  Foto Asep Haryono

Campur kan lagi dengan berbagai racikan rempah dan bumbu tambahan. Glek laper eh.  Foto Asep Haryono

Memasaknya, menggoreng, dan memanggang hingga rata dan berwarna kecoklatan.  Foto Asep Haryono

Sudah matang, masih ditaburi lagi dengan parutan Kelapa seperti Srundeng kali ya.  Foto Asep Haryono

SIAP : Akhirnya 1 porsi Kerak Telor sudah siap. Bungkus mang.   Foto Asep Haryono


Nah seperti itulah proses pemasakan eala bahasanya kerak telor pesanan saya yang dibandrol dengan harga Rp.12.000,- (Dua Belas Ribu Rupiah) per porsi ini.  Cara membungkusnya pun cukup unik.  Bentuk kerak telor yang pipih melebar itu ternyata di guilung seperti orang melipat gulungan kertas atau berbentuk kue semprong dengan kertas plastik berwarna coklat.  

Tidak ada sambal yang saya liat ini.  Jadi jika kawan kawan KPK dan semuanya yang ada di forum ini menyukai menu cemilan khas Betawi berupa Kerak Telor ini dan suka akan rasa Pedas, bisa menambahkan sendiri rasa pedasnya dari sumber yang lain misalnya dengan cabe rawit, sambel; ulek cobek, atau mungkin bisa dengan memakai sambel botol (sambel saus atau saus sambal-red).  Nah praktis kan.  Ternyata akang Penjual Kerak Telor ini tidak menyediakan sambelnya.  Bagaimana dengan rasanya? Wow enak donk. So pasti brayyyyyyyyy.  (Asep Haryono)

4 comments:

  1. hiks hiks padahal saya pengeeeen banget kang nyicipin kerak telor... penasaran euuy sama rasanya.. emang belom rejeki u,u

    ReplyDelete
  2. @diniehz : Hiehhehee iya nih jarang jarang ketemu Kerak Telor di Pontinak, dan itu aja ketemu nda sengaja saat ada Pameran EXPO IT di PCC. Enak sih, cuma nda pedas ya. Nda ada sambelnya. Jadi sambelnya harus sWadaya alias cari sendiri hiehiheiheihiheiee

    ReplyDelete
  3. slurrrppppp.................
    enaaakkk bangeetttt kelihatannya
    hehehehe

    kang asep, apa kabaarrrr??? :)

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog