Jual Milagros disini
Loading...

Senangnya Dapat Hadiah Makanan

Foto Asep Haryono
Catatan Asep Haryono

Mendapat hadiah dari seseorang atau dari siapa pun apakah yang menerimanya akan merasa senang? Jika pertanyaan ini ditujukan kepada saya makan saya akan menjawabnya "tergantung". Tergantung sama gantungan. Kalau dikasih hadiah jitak atau cubit ya tidak lah atau bahkan dikasih hadiah disuruh salto ke belakang juga nda mau hiehiehiheee.

Jadi hadiah apa yang bisa membuat senang dan bahagia?. Banyak orang yang bilang hadiah yang spesial dan mungkin istimewa bagi setiap orang adalah "mentah" nya alias duit. Coba saja liat saat kita menerima undangan pernikahan saudara, sobat atau kerabat, biasanya selain di dalam kartu Undangan Resepsi pernikahan itu berisi DENAH LOKASI, juga ada selebaran kecil walau tidak selalu berbentuk itu.

Yang pada intinya sang mempelai tidak menerima hadiah atau kado berbentuk barang disertai ucapan Terima Kasih. Maksudnya adalah Terima Kasih untuk tidak memberikan hadiah dalam bentuk Kado barang atau hadiah berbentuk Karangan Bunga. Tentunya duit donk  Sebagian kalangan hadiah UANG adalah yang istimewa karena sang penerima hadiah akan bisa menentukan sendiri hadiah yang disukainya dari Uang yang diterimanya itu.  Setujukah kawan kawan dalam hal ini?

Bagaimana Kado Makanan?
Saya yang sudah lama menetap dan tinggal di kota Pontianak, Ibukota Propinsi Kalimantan Barat sejak tahun 1990 yang lalu sampai sekarang masih bisa belum "menerima:" kiriman hadiah berbentuk makanan Tempoyak.  Ada yang tau Tempoyak. Kalau hadiah makanan selain itu welcome saja asal jangan Tempoyak. Ini memang selera soalnya sih. Yang namanya Selera kan tidak dapat diperdebatkan. Memang apa tuh Tempoyak?

Tempoyak adalah salah satu makanan atau sajian khas budaya Melayu di Kalimantan Barat yang bahan utamanya adalah Buah Durian.  Dengan teknik tertentu Buah Durian ini dibuat sedemikian rupa sehingga menjadi bahan makanan yang dipadukan dengan bahan makanan lain yang merupakan salah satu makanan khas budaya Melayu.  Mohon saya dikoreksi jika salah ya,. 

Nah khusus menu yang itu (Tempoyak-red) saya masih tidak tahan karena aroma yang sangat kuat dan selalu membuat saya throw up (muntah).   Untuk urusan ini sih tidak harus makanan tertentu, kawan kawan makan kebanyakan saja bisa menyebabkan gejala throw up seperti itu.   Saling memberi hadiah makanan bagi masyarakat Indonesia adalah hal yang biasa namun akan menjadi masalah jika itu sudah berurusan dengan orang asing .

ADA NASI :   Dalam paket hadiah Ultah yang diterima anak saya, Abbie, terdapat dua paket Makan Siang yang berisi nasi lengkap, Rendang, Ayam Goreng, Miehun, Telur dan Kerupuk. Minus Sambal. Karena ini hadiah ultah buat anak anak.  Foto Asep Haryono

SEHAT KAH :  Selain menu "berat" maka ada juga pernak pernik hadiah ultah anak anak seperti snack ringan, dan juga makanan kecil yang amat disukai anak anak. Sehatkan cemilan jajanan seperti ini?   Foto Asep Haryono

Saya punya teman aseli berkewarnegaraan Melbourne , Australia , sebut saja namanya Pauline (Bukan nama sebenarnya-red) yang pernah mendapatkan kiriman hadiah makanan dari tetangganya. Makanan itu diberikan sang tetangga karena sedang syukuran anaknya naik kelas.  Begitu sang makanan dihantarkan kepada Pauline dia kaget karena makanan yang diterimanya tidak "familiar" dengan cita rasanya. Akhirnya tanpa sepengetahuan si pemberi hadiah makanan,  Pauline membuangnya ke tempat sampah.  Jika ini diketahui oleh sang pemberi hadiah makanan tadi pastilah hatinya akan sedih dan terluka.

Bagi masyarakat di Pontianak, jika kita mendapatkan hadiah kiriman makanan dari tetangga biasanya sang pemberi hadiah makan akan menunggu di depan rumah. Menunggu makanan yang diberikannya itu disalin atau dipindahkan kedalam piring sang penerima. Begitu sang makanan sudah "berpindah" ke penerima, dan piring pun bersih seperti semula, sang penerima hadiah makanan akan mengucapkan terima kasih dan si  tetannga yang baik hati itu akan pulang.

Sebagai "hadiah" balasannya sang tetangga akan kembali memberikan hadiah makanan kepada tetangga yang baik hati itu.  Tradisi saling bertukar makanan ini menurut saya baik karena akan saling mempererat hubungan silaturahmi antar tetangga.  Makanan yang diterimanya kelak tidak sesuai dengan selera sang penerima, tidak enak, atau kurang suka adalah hal yang lain.  Terimalah dahulu hadiah atau pemberian Hadiah Makanan dari tetangga sebagai bentuk penghargaan atas jerih payahnya membuatkan makanan buat kita.  Bagaimana dengan anda?.  (Asep Haryono)


(Asep Haryono)

73 comments:

  1. saya punya sesuatu yang mengesankan saat anak-anak saya ulang tahun. di undangan, dengan tulisan mereka (Arien dan Agree), ditulis: "DILARANG MEMBAWA KADO". bagus bukan? (meski sebagai orang tuanya, kami nggak tega juga. jadilah kami beliin hadiah buat mereka)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @zachflazz : Hiehiehie eiya anak anak kadang suka minta dibelikan sesuatu yang menjadi keenangan. Kalau nda dibeliin yang disukainya kadang kadang "ngambek" atau ujung ujungnya merengek minta dibeliin. Sesekali permintaan anak dipenuhi, dan jika tidak tentu akan diberikan penjelasan dan pengertian.

      Delete
    2. ah...saya setuju aja kalo anak2 diberi hadiah saat ultah,biar mereka belajar menerima dan mengerti arti pemberian serta belajar berterimakasih.begitupun dengan memberi,jadi ga ada salahnya dong kita belikan hadiah untuk anak kita yg mau menghadiri pesta ultah temenya.

      Delete
    3. saya malah tidak membudayakan acara ultah, apalagi pada si Troy, dia ultahnya tgl 29 februari, adanya 4 tahun sekali.
      tapi saat ada temennya ultah dan diapun pengen ultah, ya...beli kue dan lilin lalu kita nyanyi dan tiup lilin bareng, walaupun bukan tgl kelahirannya.
      #...bingung ngga baca komentar sayah kali ini?

      Delete
    4. yuk kita niup lilin bareng meski bukan di tanggal lahir kita masing-masing.

      Delete
    5. saling ngasih hadiah kan bagus buat berkasih sayang.. walopun gak mesti nunggu ulang taun sih.. ayo, siapa yang mau ngasih saya kado? mana nih kupu2 batik? mana?

      Delete
    6. saya niupnya pakai kipas dari sini pak

      Delete
    7. Kalo mau ngasih hadiah ke aku, bilang-bilang dulu ya, biar aku bisa kirim nomor rekening ku dulu.

      Delete
  2. wah sengeng nih, bagi-bagi mas hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Muro'i El-Barez : Hiheiee iya hadiah ulang taun temen temenya anak saya. Paket "ajaib" yang isinya banyak juga macam macam ada cemilan, snack , dan makanan berat. Untuk makanan beratnya nda ada sambelnya hiheiheiheiee

      Delete
  3. waah enaak banyak makannan yaaa ngemil terus :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Pesta Ulang Tahun : Hiehiehiee iya nih ngemil ngemil ginian kalau sedang menikmati pertandingan sepakbola tentu asyik heieieee. Asal liat liat aja jangan sampai jumlah yang berlebihan masuk ke dalam perut urusannya bisa gemuk nanti hiheheihiehiehihee

      Delete
  4. Hehe sama kayak tetanggaku, suka ngasih makanan ke rumahku, trus ditungguin makanannya dipindah ke piring lain, dibalikin deh.
    Selalu enak sihhh cuma selalu pedes ituuu eike gak kuatttt T.T
    Gak suka duren toh Kang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Untje van Wiebs : Buah Duren saya suka sekali. Dan saya sering beli duren juga di pinggir jalan. Ada loh tulisan saya beli duren. Artikelnya di sini -->http://simplyasep.blogspot.com/2013/02/nikmatnya-buah-durian-pontianak.html

      Yang saya maksudkan di sini adalah TEMPOYAK. Bahan Dasarnya duren memang tapi jangan dibayangkan nikmat Durian seperti dimakan gado gado. Durian dimakan gado begitu Durian dibelah dan dibuka langsung dimakan saya suka. Nikmat memang.

      Tapi yang yang saya maksudkan TEMPOYAK yang rasa Duren buahnya sudah HILANG. Yang ada hanyalah rasa yang tidak tahan bagi saya dan membuat saya muntah.

      Delete
    2. klo tempoyak belum apa2 mas,, lha suamiku malah lebih parah, minum kopi trus dicemplungin duren plus biji2nya sekalian, bisa kebayang ga tuh kopinya jadi buthek ga karuan, bayangin aja udah enek x_x

      Delete
    3. koq mbak bunga mau ya

      Delete
    4. Hanya Mbak Bunga dan Tuhan yang tahu jawabannya.

      Delete
  5. wahhh tempoyak ya,,, itu kesukaan suamiku banget mas,,, padahal aku sendiri ga doyan duren! hehehe...

    btw, klo anak saya pulang dari pesta ultah gitu saya masih suka minta 'jatah' jajan lho,, nungguin jajanan mana yang anak saya ga suka trus buat saya deh, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga gak doyan tempoyak,tapi suka duren....anehkan?

      Delete
    2. aku suka klepon tempoyak

      Delete
    3. mana bisa kelepon tempoyak pak.. kelepon duren masih masuk akal

      Delete
    4. Kalo berondong tempoyak masih mungkin gak?

      Delete
  6. Di daerah tempat tinggalku sekarang (Ciamis) juga masih ada tradisi saling mengirim makanan, walau sang penerima tak selalu memberi balik makanan pada sang pengirim.

    Kang Asep kan gak suka diberi hadiah dari bahan Duren. Kalo aku, jangan sekali-kali memberiku hadiah dari bahan KENCUR!. Catet!. hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. kenapa bilang-bilang? justru sekarang kita dalam posisi: kapan ya ngasih hadiah kencur lambang brondong ke Mas Rudy.

      Delete
    2. kencur lambang brondong? kalau kunyit lambang apa?

      Delete
    3. kayak ngasih vecto kupu dituker kelepon gitu ya mas :)

      Delete
    4. Asal jangan klepon rasa kencur!

      Delete
    5. rasa kunyit sepertinya enak..

      Delete
  7. siapa sih yang tidak senang jika mendapat kado makanan ya kang,

    ReplyDelete
    Replies
    1. kang asep kali
      #ngeloyor

      Delete
    2. Mas Zach mau kemenong?

      Delete
  8. saya sepakat dengan pak asep bahwa tempoyak itu memang nggak enak..dari bau nya saja sudah kelihatan kalo rasanya gimana gituu...hehe

    soal paket jajanan saat ulangtahun, anak saya juga sering mendapatkannya. cuma memang ngga semua bisa di makan, karena kebanyakan adalah snack2 yang banyak MSG nya.

    ReplyDelete
  9. saya juga suka dapat hadiah,apalagi orang tercinta yang ngasih oh gimana gitu rasanya.
    salam kenal pak asep,marah ga ya saya panggil pak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ujian berat buat kang asep

      Delete
    2. wit cuit.....e hemmmm
      #ada yang baru toh :D

      Delete
    3. aih adminnya mana nih?
      hay om-om semua yang baek hati,maen keblogku ya biar tambah rame.

      Delete
  10. budaya tuker makanan disini pun ada, tapi biasanya beberapa hari menjelang lebaran doang.
    namanya dikasih bingkisan gratis...seneng2 azh lah apaplagi kalau stiap hari dapet bingkisannya...lumayan ngurangi biaya jajan anak kan?...;o)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuk tukeran ubi cilembu sama ubi cilebut?

      Delete
    2. Kalo ngirimnya ke Ciamis, nanti dituker sama Galendo.

      Delete
    3. tuker sama salak Bali gimana?

      Delete
    4. tukeran link yuk :P

      Delete
    5. tukeran sama langsat punggur..

      Delete
    6. ada ya langsat punggur?
      punggur apa punggung sob?

      Delete
  11. nah loh baru tau kalau cubit saltu dsb juga termasuk kategori hadiah, ups!

    kalau saya si kalau dikasih hadiah lebih milih bentuk barang (bukan uang atau makanan), terutama buku bacaan. *mana ada ya hadiah milih-milih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buat Mas Uzay, apa sih yang enggak. :D

      Delete
    2. nah, brondong ketemu popcorn

      Delete
    3. hiihiehihiehei Brondong ketemu pop corn ya. Hiheiheihiehiee ya tidak apa. Tapi ngemeng ngemeng di kantor saya banyak loh yang seperti itu, dan rata rata semuanya masih mencari "jati diri" hiehiheiheiheie. Heran ya jati diri aja dicari cari, memang ilang dimana hiehiheiheihee.

      Delete
    4. Nah nah nah ada apa ini??? hahaha

      Delete
  12. ngirim-ngirimin makanan ke tetangga itu sebetulnya lagi menjalankan salah 1 sunnah Rasulullah kan ya kang..

    Janganlah sekali-kali salah seorang dari kalian meremehkan sesuatu pun dari amal kebaikan. Jika ia tak mendapatkan sesuatu (untuk berbuat baik), hendaklah ia berwajah ceria terhadap temannya. Apabila kamu membeli daging atau memasak makanan di atas periuk, maka perbanyaknya kuahnya & berikanlah dari makanan itu untuk tetanggamu. (HR. Tirmidzi)

    kalo ternyata makanan yg kita masak tak sesuai selera *kayak cerita mbak bule pauline*, itu bukan salah yg ngasih, bukan salah yg dikasih juga sih kalo dibuang. Ya masak kalo gak suka mau dipaksain kan hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Komen paling penting hari ini.

      Delete
    2. penting buat isi perut..

      Delete
    3. @diniez : Iya benar sekali. Sunnah Nabi. Saya juga sering mendapat hantaran makanan dari tetangga, tapi menu makanannya tidak saya sukai. Jadi saya bingung juga gimana perlakuannya.

      Mau dibuang ya sayag mubazir, mau disantap juga tidak mau karena tidak selera. Mau diberikan kepada tetangga lagi barangkali ya jalan keluarnya. WIh jadi bingung juga eh

      Delete
    4. sejuk baca komen mba DH

      Delete
    5. tapi rasa'nya kalau dibuang kayak kurang sopan dan sangat gak menghargai jadi kesan'nya.. kalau saya sih tetap saya makan ntar pandai perut ngatur'nya nanti.. hihihiih..

      Delete
    6. ko' gak dikasih kucing peliharaanya aja. kan lumayan, kucingnya dapet rezeki makan enak..xixixi

      Delete
  13. lumayan cemilannya tuh buat jajanan anak2 dirmh

    Mampir kesini ya, salam kenal Peta Indonesia Karya Anak Negeri

    ReplyDelete
    Replies
    1. @konde : hieiehiehiehiee unik sekali nama blognya KONDE. Wah saya jadi ingat jaman jaman saya kenal internet pertama kali di taon 2000 an saat itu saya masih senang senangnya "bulan madu" debgan chatting MIRC dalnet.

      Saya sempat aktif di channel #america dan status saya dapat tanda "konde" didepan Id saya. Konde di sini dilambangkan dengan @ artinya operator iheiheiheihiehiee. Insya Allah saya akan kunjungan baliknya Ditunggu ya. Salam dari Pontianak

      Delete
  14. tak kirain lak buat pak asep, ternyata buat anaknya ya.. hehehe .... boleh juga saya juga di kirim makanan khas pulau seberang

    ReplyDelete
    Replies
    1. @putra : hieheiee iya semuanya untuk anak kok. Tapi saya siap "menyelesaikan" cemian tadi kalau tidak disukai oleh anak, dan saya siap dan dengan sigap akan menyelesaikan tadi sebagai "tugas negara". Ngabisin makanan yang tidak disukai atau tidak dimakan sang anak hiehiehiehiee. Hiehiehie

      Delete
  15. mau donk kalau dapet hadiah duit..xixixixi

    banyak banget tuh hadiah makananya kang?
    ada gambar kambing lagi..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Kstiawan : hiehiehihee jangankan Bli Kstiawan, saya aja juga masih doyan sama yang namanya duit, fulus, arto, money, uang hieiheihee. Kalau dikasih ya mau juga donk dikasih duit. Nanti saya kirimkan nomor rekening saya ya. Silahkan ditransfer seikhlasnya. Hiheihiehiehiehiee

      Iya ada gambar mba Una di sana, eh salah ada gambar Sondesip iiehiehiehe. Isinya macam macam camilan, namun khusus yang mengandung MSG atau banyak micinya sudah diseleksi, disisihkan

      Delete
    2. kalau dengan duit langsung deh.. :)

      Delete
    3. langsung biru matanya ya..xixixi

      Delete
  16. Jadi ingat waktu anak-anak dulu kalau ke acara ulang tahun pasti pulangnya bawa plastik yang berisi macam-macam camilan. Senangnya bukan main! Kalau budaya saling memberi makanan Alhamdulillah Ibunda tercinta sudah mengajari sedari kecil untuk berbagi pada tetangga. Bahkan ketika kue-kue berlebih yang saya bawa pulang dari kantor sehabis rapat pun tidak akan sia-sia karena selalu mampir ke tetangga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Gen-Q : Iya benar sekali dan sampai sekarang sudah menjadi semacam "tradisi" jika ada ulang tahun anak anak pasti akan banyak kue kue. Para orang tua yang anaknya diundang ke ultah kawan sekelas sang anak, pasti sudah pasang senyum senyum.

      karena akan dapat makanan dan hadiah hadiah ultah. Ini yang menurut saya unik sekali. Harusnya kan yang berulang taun yang dapat banyak hadiah dan kado dari para tamunya. Ini malah terbalik. Justru para tamu lah yang mendapat banyak buah tangan dari yang berulang taun hiheiheiheiheie

      Delete
  17. Saya malah suka banget dengan tempoyak bang.. hehehe.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. apa yang gak ente suka sob. jangankan tempoyak, tempeyek pun suka..wuakaka

      *minggat

      Delete
  18. bagi bagi dong sama eman teman nyicipi sitik pon jadilah

    ReplyDelete
  19. paling suka dengan kardus yang ada tulisane " selamat menikmati"
    hehehe....
    pasti kenyang ya pak..

    ReplyDelete
  20. Silahkan cari kado anak yang mendidik dan bermanfaat :)

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog