Jual Milagros disini
Loading...

Bahagianya Mereka Senyuman Kita

Dari Kunjungan Singkat Yayasan YAI
Catatan Asep Haryono

Bagi sebagian masyarakat awam seperti saya mendengar kata "kanker" saja sudah membuat pikiran dan perasaan saya bercampur aduk seperti nasi uduk yang dicampur campur. Eala malah lari ke kuliner sih. Tapi benar anggapan orang selama ini mendengar satu kata tersebut (baca : kanker) pikiran saya sudah membayangkan hal hal yang gawat dan membahayakan jiwa.

Sebenarnya apa yang saya kuatirkan tersebut juga punya alasan yang jelas karena jika tidak segera dideteksi secara dini maka hal yang membahayakan jiwa itu bisa diminimalisir atau bahkan bisa dihindari.  Barangkali seperti itulah kira kira inti dari kunjungan Yayasan Anyo Indonesia di lantai 5 Graha Pena Harian Pontianak Post kemarin pagi (Kamis, 17 Januari 2013) sekitar jam 09.30 WIB hingga siang hari.

Mungkin kawan kawan ada yang bertanya ,"apakah itu Yayasan Anyo Indonesia?".  Lebih jelasnya kawan kawan bisa melihat sendiri website resmi Yayasan Anyo Indonesia yang beralamat di http://www.yai-indonesia.org/YAIWP itu.  Nah dalam kesempatan ini saya akan mencoba menceritakan apa apa saja yang mereka sajikan dalam pertemuan itu, berikut laporan Asep Haryono langsung dari Pontianak

Hanya 5000 Rupiah Perhari

Sebelum acara dimulai, para peserta diskusi hari itu langsung diputarkan film dokumenter koleksi resmi dari Yayasan Anyo Indonesia selama lebih kurang 10 (Sepuluh) menit.  Dalam film dokumenter berdurasi pendek tersebut banyak sekali ditampilkan testimoni baik dari para ahli yang menangani kasus kasus para penderita Kanker yang melanda anak anak, dan juga testimoni dari para pemuka masyarakat, selebritis hingga kepada government officials (pejabat pemerintah-red) tentang yayasan YAI itu sendiri.

"Yayasan Anyo Indonesia itu bagi saya adalah rumah yang sangat nyaman, meriah juga seru banged dan membuat saya betah untuk datang dan datang lagi ke rumah ini karena selain yayasan ini sangat membantu anak anak penderita kanker, saya sendiri juga sangat cinta kepada anak anak" kata Ira Maya Sopha, artis anak anak yang sangat terkenal di era taoun 1970 an itu tampil dalam film tersebut..

FILM :  Suasana saat diputarnya film dokumenter tentang Yayasan Anyo kepada peserta yang hadir diantaranya Bapak Drs Salman (Pimred Pontianak Post) dan Bapak H Buchary A Rahman.  Foto Asep Haryono
DISKUSI :  Penjelasan singkat dibawakan langsung oleh bapak dr.Edi Setiawan dengan menggunakan proyektor untuk lebih kena dan mudah dipahami oleh pendengar.  Foto Asep Haryono
Dalam film  tersebut juga ditampilkan Chairman (ketua-red) dari Yayasan Anyo Indonesia yakni Ibu Pinta Manullang Panggabean mengatakan bahwa pada prinsipnya Yayasan Anyo Indonesia (YAI) adalah rumah yang nyaman dan gratis bagi anak anak penderita Kanker yang berasal dari luar kota.  "Rumah yang berada dalam naungan Yayasan Anyo Indonesia ini terletak di  Jalan Anggrek Nelli  Murni Blok A Nomor 110 Slipi Jakarta Barat yang lokasinya sangat berdekatan dengan Rumah Sakit Harapan Kita dan Rumah Sakit Kanker Darmais" kata bu Pinta Manullang Panggabean

"Rumah Anyo terdiri dari 24 kamar rawat, ruang bermain, dapur, ruang belajar, ruang ibadah buat yang ingin sholat 5 waktu tersedia, tempat untuk syukuran di rumah Jompo atau Yatim Piatu misalnya bisa dilaksanakan di rumah Anyo juga" tegas Ibu Pinta Manullang Panggabean. Beliau juga menambahkan dalam rumah Anyo juga ada tempat untuk anak anak bekreasi bermain dan juga untuk menyetrika pakaian dan menjemurnya juga sudah disediakan di sana.  .

"Visi yang diemban oleh kami di rumah Anyo ini adalah mengajak kerja sama dengan siapa pun di seluruh Indonesia untuk bersama sama, hand in hand , bergandengan tangan meringankan beban para keluarga yang anaknnya menderita penyakit kanker ini" kata Bu Pinta.

Beliau mewanti wanti bahwa rumah Anyo memang dikhususkan bagi para keluarga yang anaknya mendertia Kanker dan berasal dari luar kota Jakarta saja dan biaya yang dikenakan juga sangat sangat murah yakni Rp.5.000,- (Lima Ribu Rupiah) sehari.  Biaya tersebut sudah termasuk penginapan, dan juga makan per keluarga atau per pasien dengan pendampingnya.

Bisa Disembuhkan

  "Jadi bisa dikatakan Rumah Anyo ini adalah penginapan sementar bagi anak anak penderita Kanker yang cukup sehat, lengkap , murah dan memadai sekali" tegas dr.Edi Setiawan Tehuteru Sp.A(K), MHA, IBCLC yang juga hadir dan menjelaskan secara terpisah segala hal yang menyangkut kanker yang sering "menyerang" anak anak.

"Sejauh ini belum jelas apa yang menjadi penyebab kanker yang menyerang pada anak anak karena banyak sekali faktornya misalnya saja faktor Onkogen yakni sebuah Gen yang menyebabkan sebuah sel berubah menjadi ganas dan akhirnya mereformasi dirinya menjadi sel kanker ganas" tegas  dr.Edi Setiawan Tehuteru . Beliau mengibaratkan "Macan yang sedang tidur" sehingga jika sel ini terganggu sel tersebut akan menjadi kanker yang sangat berbahaya.

KANKER : Inilah  dr.Edi Setiawan Tehuteru Sp.A(K), MHA, IBCLC saat menjelaskan tentang Kanker anak kepada para peserta. Foto Asep Haryono 

"Jerawat atau bisul bisa dikatagorikan sebagai kanker namun jenis yang sangat sangat jinak" tegas  dr.Edi Setiawan Tehuteru  yang disambut dengan gerrr para peserta diskusi. Hiehiheiee.  Selain itu, kata beliau, ada faktor bawaan atau GENETIK yakni kanker bola mata yang terkenal dengans sebutan  Retinoblastoma yang merupakan jenis penyakit kanker anak terbanyak  nomor 2 di Indonesia sedangkan yang menjadi jawaranya masih dipegang oleh  Leukimia. Hmmmm

Dibagian penutupnya  dr.Edi Setiawan Tehuteru menegaskan bahwa Penyakit Kanker masih bisa disembuhkan asal ditangani secara cepat dan dideteksi sejak dini.  "Rata rata yang mengeluh dan memeriksakan kesehatannya kepada kami sudah terlambat, rata rata sudah stadium 4, dan wajar saja gejala ini sudah sangat berisiko sekali" tegas  dr.Edi Setiawan Tehuteru.    

Nah bagaimana kita bisa tahu jika anak kita atau anak siapa gitu yang terindikasi kanker  Retinoblastoma ?  Mudah saja gejalanya bisa dilihat dari adanya bercak putih di bola matanya, bola mata yang tidak bening, mata Juling adalah tanda tanda potensi terkena kanker bola mata ini katanya. Dan  dr.Edi Setiawan Tehuteru  juga menyebut Kanker Otak , Limfoma (Getah Bening), Neiroblastoma, dan Tumor Wims (Ginjal) juga termasuk kanker yang sering menyerang anak anak kita.  Hmmm seyemmm

Nah bagaimana dengan anda?. Nah marilah kita periksakan anak kita, anak siapa saja hiehiehe jika curiga pada kesehatan bola matanya, untuk segera memeriksakan diri ke dokter.  Senyuman anak anak penderita kanker adalah senyuman kita semua. Mari perduli kanker anak dengan sebuah senyuman kita.  We care cancer kids with a smile. (Asep Haryono)   

92 comments:

  1. Replies
    1. kawal, jaga dan amankan. ntar balik lagi ;)

      Delete
    2. @cii Yuniaty: Hiehiheiehie selamat sudah PERTAMAX pahadal eh padahal ini naskah masih diedit dan ketik dan masih terjadi perubahan sana sini. Mungkin jika sudah selesai diketik dan diliat previewnya akan saya "save" lalu segera "dilenyapkan" dari halaman utama. Rencananya sih tayang nanti malam pukul 00.00 WIB.

      Delete
    3. yaelah bapak...
      kalo mau ngintip doang mah jangan klik publish
      klik preview ajah emang apa bedanya..?

      Delete
    4. @Rawins : Hiehiehiehie ya mas Rawins. Siap dihidangkan. Bubur Ayamnya masih dimasak dulu dan diolah pake suiran ayam goreng, cakwe dan juga sambel botol. Belum mateng nih kira kira beberapa menit lagi akan mateng dan siap dihidangkan ntar malam hheiheiehehiehieee.

      Delete
    5. sakkarepmu Kang. kadang2 Kang Asep memang suka berkubang dengan berbelit-belit. apa ini yang namanya jurus kodok mati menahan nafsu?

      Delete
    6. iya kang asep pagi ini pake baju pink dan celana merah hati.

      Delete
    7. Asal gak pake gigi warna kuning aja deh!

      Delete
    8. hiehiheihiehie gpp yang penting sudah pake celana

      Delete
    9. kebiasaan pak asep,.....maen petak umpet postingannya...fufufu

      Delete
    10. plung lep bahasa jawanya. up and down bahasa jawanya juga.

      Delete
  2. Keren! sepertinya emang charity ya ini kang.. dgn harga murah bisa dapet penginapan sekaligus makan, mantapp

    ReplyDelete
    Replies
    1. @diniehz : Hmm bisa dikatakan demikian soalnya Rumah ANyo ini mempunyai visi yang sangat jelas yakni mengajak semua pihak tanpa kecuali untuk sama sama bekerja sama meringkan beban keluarga yang anaknya menderita kanker terutama bagi mereka yang kurang mampu.

      Delete
    2. luar biasa! patut untu dilanjutkan!

      Delete
    3. ya sudah, saya pun sepakat

      Delete
    4. hiehiehhehiehiehie terimakasih tema teman sudah pada sepakat pake celana. hiehiehiehiehie

      Delete
    5. terpaksa sepakat jg ah.. bingung deh mo komen apa. Aku kesini mo pinjem pancinya mas Asep buat foto levitasi.. hehehe

      Delete
    6. eaaak pada speechless di lapak orang keren :p

      Delete
    7. idem lah ketimbang susah2 mikir mw koment apa :D

      Delete
    8. hahaha... mbak cii lucu

      Delete
    9. ikutan sepakat akhhhh
      dan mulai berkembang nih kpk....

      Delete
  3. Gawat ya,, saya pikir kanker itu berlaku untuk orang dewasa saja,, ternyata anak2 juga bisa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Agus Suparwanta : Oh ya jelas sekali. Penyakit memang bisa menyerang siapa saja termasuk penyakit yang sangat ditakuti orang yakni serangan jantung atau bahasa kerennya "Heart Attack". Namun tidak perlu kuatir sekarang semuanya Insya Allah sudah ada obatnya kecuali penyakit AIDS. hiheiheiehiee

      Delete
    2. smoga qta dijauhkan dr sgala marabahaya...*amin. ngeri ihh klo udh ngomongin soal pykt...

      Delete
  4. tumben langsung nanclep...
    udah ga suka delay ya, pak asep..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Rawins : biasanya sih mau ditayangkan untuk edisi yang akan datang atau teknik Schedulle namun kali ini saya tayangkan saja karena masih "anget" dari open hiheiehiehiehiee. Pada umumnya untuk versi cetak hari ini kejadiannaya maka tayangan berita versi cetaknya terbit besok.

      Ini kan blog saya jadi boleh boleh saja saya melaporkan atau membagikannya buat kawan kawan semua di platform ini. Inilah yang dinamakan Citizen Journalism. Masyarakat sipil seperti saya bisa melaporkan dan membagikan kepada masyarakat hiheiehiheie

      Delete
    2. iya, tumben setumben-tumbennya. jurus baru rupanya

      Delete
    3. udah paham taktik pasar nih ang asep..

      *ngomongwopoo

      Delete
    4. @zachflazz : Jurus masih lama, ajian andalan saya "Kodok Mati Menahan Nafsu". Ini ada alasannya soalnya rumah kontrakan saya sering dimasuki sang kodok dari berbagai ukuran dari yang kecil sampei tidak kecil. Tidak ada kodok besar karena celah celah pintu sangat kecil, jadi kodok ukuran besar tidak bisa masuk

      @diniehz : Hiheiheiee maklumlah udah melirik usaha n wiraswasta jadi sudah harus belajar dagang dan taktik memajukan diri sendiri, meninggikan mutu dan mengundang pesona. Alamak ngomong apa sayah

      Delete
    5. Rupanya kegundahanku tidak aku nikmati sendiri saja, teman-teman yang lain juga merasakannya hihihi...

      #sambil nyruput susu

      Delete
    6. saya tidak sambil nyruput.

      Delete
    7. PAsti sambil ngunyak

      #klepon

      Delete
    8. hiehiheihiehiehiemari kita nantkan komen dari mas rawins soal susu. baidewei baswei susu yang menyehatkan itu susu sapi khan ya. sapi punya siapa ya?

      Delete
    9. ga ikutan komen aaah..

      Delete
  5. yah komen ini ga berlaku dong...
    baru mau seneng ada yang insap...
    hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Rawins : Tenang saja mas Rawins. Saya sudah putuskan bahwa artikel ini ditayangkan sekarang. Hiheiheie Jangan kuatir mari kita senang dan bahagia bersama sama.

      Bahagia kita jika anak anak para penderita Kanker ini bisa sembuh dan beraktifitas seperti biasanya. Kita akan tersenyum melihat anak anak bermain dengan gembira dengan kesehatan yang baik dan bebas dari Kanker

      Delete
    2. Mari dong. Kita rayakan dengan gegap gempita sambil nyalain mercon dari Mbak Dinie

      Delete
    3. tau tuh sekarang sang kupu hobi banget sama mercon. matching nggak coba?

      Delete
    4. udah gak lagi pak.. sejak muncul typography dari mas rudy, merconnya dah saya kandangin.

      Delete
    5. tuh yang dikandangin mercon. kupu diledakin? koq kayknya salah ya?

      Delete
    6. Huaaaaaaaaaa Kupu mau diledakin? Eala piye nih bang Zachflaz hiehiehiheiheee. Biar suruh terbang tinggi dulu kupu kupunya. Kalau sudah terbang tinggi, nanti saya bawakan Panci biar rame brang brang ihiehiehiehiee. Panci mas Rawins bisa buat apa aja nih canggih e

      Delete
  6. Replies
    1. hiheihee ya ya silahkan mampir dimari dan membaca baca buat mas Iqbal Sayap. Eala ada sayapnya ya. Bisa terbang donk ya. Ngomongin soal sayap, saya jadi inget BATMAN aja ya. Dia punya Sayap tapi nda bisa terbang. Napa ya. Mungkin kalaw BATMAN nya bisa terbang namanya diganti aja jadi BATFLY

      Delete
    2. tukeran link ya....
      #mending tukeran panci

      Delete
  7. ada semacam rumah sehat ya kang...

    sangat concern sekali Anyo Indonesia dalam menyembuhkan atau menangani anak penderita kanker yaa...

    tapi aku belum punya anak, kang. gimana tuh ya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. nikah dulu kan biar punya anak

      Delete
    2. @A.Y.Indrayana : Kalau mau anak kucing, tetangga saya banyak tuh. Ada kucing yang bulunya lebat, ada yang tidak lebat. Hiehiheiheiheee. Benar tuh kata Bang Zachflazz sebaiknya nikah dulu baru bisa bikin anak. Oopssssssss. Parno yah

      Delete
    3. Kalo di-DP dulu boleh gak?

      Delete
    4. nggak boleh prabayar.

      Delete
    5. #NAGIS GULING-GULING

      Delete
  8. aura kebaikan hati kang asep terpancar dari tulisan ini. kanker memang mengerikan. kita hanya bisa berusaha menghindarinya. yuk kita biasakan hidup sehat, manjauhi makanan berpengawet dan sebagainya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @zachflazz : hiehiheie mudah mudahan dua cemilan kesayangan saya BUBUR AYAM dan KLEPON tidak menggunakan bahan pengawet. Namun yang saya kuatirkan justru Bubur Ayam karena mengandung vetsin dan atau penyedap rasa yang saat ini saya coba untuk saya hindari sebisanya

      Delete
    2. Yang aku suka dari bKang Asep itu, unsur kuliner bisa beliau masukkan dalam topik apapun.

      #hidup gizi untuk Indonesia

      Delete
    3. tapi nggak dibagi-bagi, buat apa #melengos

      Delete
    4. Buat dokumentasi ajah.

      Delete
    5. ya ampun, ketemuan yuk.. kopdar di mana gitu.. ntar makan2nya kang asep deh yg traktir.

      Delete
    6. request donk pak,.....ga pake vetsin gituh :D

      Delete
    7. Hiehiehe iya dulu katanya si Vetsin atau biasa disebut micin bikinnya dari bahan alami, kini kata orang juga bilang micin jaman sekarang pada pake minyak bumi. Bener nda itu ya? Tapi memang seyem ah pake MSG, kalau keseringan nanti bahayyya. Pake tasjid ya

      @diniehz : Oh ya bole boleh. Untruk eh untuk urusan Bubur Ayam bolehlah diusahakan. TOlong nanti catat nomer rekening saya ya. Nanti silahkan transfer seikhlasnya

      Delete
    8. ikutan kopdar yak....jgn lupa undang saya.

      tapi klu urusan modar jgn panggil saya....:D

      Delete
  9. Saya sepakat dengan tulisan ini kang, penderita kanker itu sebeanrnya bisa di sembuhkan, asal dengan cara yang tepat dan sedini mungkin di dekteksinya ....

    Kalo boleh usul sih, di negara kita kan banyak sekali tanaman herbal yang bisa di manfaatkan sebagai media penyembuhan penyakit... kenapa kita tidak memanfaatkan itu? mungkin bisa di usulkan kalo ada pertemuan lagi bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. @deby putra bahrodin : iya benar sekali. Pemateri di acara itu juga bilang kalau kanker masih ada peluang besar untuk disembuhkan asal bisa dideteksi sedini mungkin. Kebanyakan pasien yang datang padanya adalah pasien yang terlambat, artinya sudah stadium 4 alias sudah parah baru ke dokter

      Delete
    2. iya kang, sayang kebayakan kanker type ini penderitanya tidak tahu kalau terjangkit tahunya tiba-tiba sudah kena di stadium tiga

      Delete
  10. mudah-mudahan saja dengan adnya itu pengidap kanker bisa berkurang kang.kita jadi tau apa dan bagaimana gejalanya penyakit kanker.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Zig Zoor : Terima Kasih sudah berkunjung. Saya sendiri yang awam pun kini jadi sedikit tahu tentang aneka penyakit kanker yang menyerang anak anak terutama yang berusia dibawah 5 tahun. Memang agak seyem juga mendengar cerita sang dokter tentang Kanker

      Delete
  11. Kang asep mah orang lagi diskusi dianya malah sibuk foto, :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Agung Ak : Hiheiheiheiehie tepat setepat tepatnya , kok tau aja sih saya moto moto hiehieie. Satu lagi saya juga jagain sie konsumsinya karena rapat atau diskusi itu menu menunya canggih dari kue kue kelas toko sampai nasi kotak hiheiheiee. Sekali merengkuh dayung , dua tiga panci terlampaui hiehiheiee

      Delete
    2. sudah kenal kang asep rupanya

      Delete
  12. Inilah solusi nyata dari mereka yang peduli pada penderitaan sesama, khususnya para penderita Kanker.

    ReplyDelete
    Replies
    1. dua jempol saya acungkan

      Delete
    2. Aku 5 jempol, 2 jempol tangan, 2 jempol kaki, satu jempol yang bukan jempol tangan ataupun jempol kaki.

      Delete
    3. klu dah tanggal tua kanker menyerangku....kantong kering.

      Delete
  13. Nyimak saja sob. hehehe

    ReplyDelete
  14. waw, baru tau ternyata jerawat juga kanker ya pak.. wah enak banget ikut acara begituan pak .. :) nice

    ReplyDelete
  15. Dibutuhkan banyak orang yang ikhlas dalam yayasan seperti ya... 5000 per hari? kalau saya gak tau buat apa itu., jadi malu :(

    ReplyDelete
  16. rpiah sudah bisa membuat mereka bahagia,,
    harus mnjadi pelajaran bagi kita kemana uang 5000 sehari larinya,,
    apakah sudah dmanfaatkan dengan baik,,,

    mulia sekali yayasan ini dalam menolong anak2 yg terkena kanker,,,
    semoga balasan kebaikan yg beribu kali lipat untuk orang2 yang tulus menolong orang lain yg kesusahan,, AAAAMIIIIN...

    ReplyDelete
    Replies
    1. @muarra : Bagi kita uang Rp.5000,- (Lima ribu rupiah) mungkin hal yang biasa, namun uang sebesar itu bisa banyak manfaatnya. Rumah Anyo layak mendapatkan dukungan dan support kita semuanya untuk membantu para penderita kanker yang kebetulan berasal dari keluarga yang tidak mampu.

      Terima kasih atas dukungannya kepada Rumah Anyo. Semoga mereka tetap tabah dan dukungan dari kita semua senantiasa tetap dibutuhkan oleh mereka. Salam

      Delete
  17. met pgi mas met aktivitas mas. trmksihmas info dan artikelnya sangat menyentuh banget mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Brebes VS Lamongan : Hiehiheie iya selamat pagi juga mba e. Gimana sama persiapan malam minggunya heihiehiee. Smoga lancar aja ya. Kebanjiran nda di rumah mba e?. Terima kasih sudah membaca artikel ini, dan dukungan terus Rumah Anyo ya. Hiheiheiheiee. Salam kami di Pontianak

      Delete
  18. Semoga kita sehat-sehat selalu ya mas...
    Aku kadang-kadang suka cross eye tapi bukan strabismus, kalo orang Jawa bilangnya kero, wah jadi takut...

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog