Jual Milagros disini
Loading...

Gotong Royong Merapikan Jalan Komplek

Foto Asep Haryono
Catatan Asep Haryono

Sepertinya kata “gotong royong” ini adalah padanan kata yang suangat sering kita dengar bahkan ketika kita masih duduk di bangku Sekolah Dasar (SD) di kota masing masing.   Betapa seringnya dua kata itu dimasyarakatkan kepada kita semua sejak kecil hingga duduk di bang ku sekolah menengah pertama (SMP) dan mungkin di sekolah menengah atas (SMA) hingga duduk di perguruan tinggi. Ya kata “gotong royong” sangat akrab di telinga kita semua.

Nyatanya saya seolah diingatkan kembali betapa dua kata itu sungguh masih ada dan menjadi ciri khas dari bangsa Indonesia yang memang gemar untuk bergotong royong bekerja sama saling bahu membahu di hampir seluruh kota di seluruh Indonesia mulai dari pelosok pedesaan hingga ke daerah kaum urban di perkotaan. Semangat gotong royong juga diperlihatkan nyaris tanpa cacat diperlihatkan warga komplek saya, Duta Bandara atau biasa disingkat Komplek Duban , yang terletak di Jalan Ahmad Yani 2 Supadio, Kabupaten Kubu Raya, Propinsi Kalimantan Barat.

Saya sangat beruntung tinggal di komplek ini dan merasakan secara langsung betapa nikmatnya hidup bermasyarakat bersatu bergotong royong menguruk jalan bersama warga kompleknya hari sabtu lalu tanggal 17 Nopember 2012,  Berikut laporannya.

Spontanitas Tanpa Undangan
Secara teknis komplek Duban memamg menjadi tanggung jawab developer yang memegang kendali penuh kebijakan pengembangan dan juga peningkatan infrastruktur (huayow bahasanya udah kaya menteri-red) baik jalan maupun fasum (fasilitas umum, jangan salah mengejanya jadi mesum ya) di komplek tersebut.

Awalnya saya tidak memperdulikannya, dan saya sempat berpikir ah mereka kan kerja bhakti di depan rumahnya sendiri gitu pikiran saya waktu itu.  Namun saat saya ada keperluan ke sebuah warung terdekat dengan rumah saya di Blok C saya sempat diberitahu oleh pemilik warung tersebut bahwa ada kerja bakti warga komplek membetulkan jalan. “Nda ikut kerja bakti Pak Asep, tuh ada di sebelah blok ini.  Saya sih cuma nyaumbang Roti Kebeng saja sama mereka buat cemilan kerja bapak bapak itu” kata bibi penjualnya.
 
URUK : Inilah gelombang "tsunami"  tanah urukan yang mengalir seperti air bah bergerak menuju blok C di Komplek Duta Bandara. Rumah kontrakan saya ada di blok ini.  Foto Asep Haryono

KOMPAK : Cuaca panas memang menyengat, bagi yang tidak terbiasa akan mudah terasa lelah. Namun kerja ramai ramai seperti ini bisa jadi semangat.  Foto Asep Haryono


BREAK  DULU : Mencangkul memang melelahkan dan membuat pinggang pegal pegal. Jadi sekedar meluruskan pinggang sejenak boleh donk istirahat.  Foto Asep Haryono

Saya yang saat itu sedang membeli satu botol kecap di warung itu agak gelagapan “ditodong” dengan pertanyaan seperti itu namun saya berhasil menanggapi pertanyaan bibi pemilik toko itu dengan jawaban yang sudah saya susun dengan rapih dan telaten saat itu. Halah kombinasi bahasa yang ngawur hiheiheie.

“oh ya kah bi, ya sih mau juga turun kerja bakti tapi di rumah kosong tidak ada orang cuma ada anak balita saya. Kalaw saya turun nanti siapa donk yang jagain anak saya” jawab saya.   Kosong kok ada anak di rumah ya berarti tidak kosong donk Sep. Gimana sih lu ngawur  jawabnya. Bilang aja males turun kerja bakti.  Gitu aja kok repot mengutip Alm Gus Dur. Hhiehiheiheie.  Tapi kan saya harus beralasan donk.


Pake DanaWarga  Sendri
Kacow nih tulisan saya hari ini,  Tema Gotong royong bisa “lari lari” bahasannya jadi melebar kemana mana hiehiheie.. Ya udah kembali ke tema awal soal Gotong royong tadi ya.  Nah Hari itu, Sabtu tanggal 17 Nopember 2012 saya yang memang sudah stand by di rumah jam 15.00 WIB sudah melihat dari kejauhan ada kelompok bapak bapak sedang sibuk merapikan jalan di sebuah gang dalam Blok C cukup dekat dengan posisi rumah kontrakan saya.  “Nah ada kerja bhakti lagi nih ini pasti kelanjutan yang kemarin, wah lama juga ya berhari hari nda kelar kelar” gumam saya dalam hati.

Malu juga kalaw nda turun nih.  Kebetulan saja anak anak saya, Abbie (5 thn) dan Tazkia Putri (2 thn) sedang di rumah pengasuhnya di Blok D, dan ini memberikan saya posisi yang menguntungkan untuk join dengan bapak bapak di sana untuk kerja bakti bersama sama memberesi jalan dan juga menguruk jalan dengan tanah.  Seperti biasa bukan Asep namanya jika tidak membawa digital camera , kamera poket mini yang embed kemana mana saya pergi, termasuk di dalam WC sekalipun. Hiheiheie serius amat. Yang jelas ke WC ya nda perlu bawa kamera lah, memangnya apa yang mau difoto dalam WC?

“nah ini dia wartawan kite bole bole nih Pak Asep foto foto kite yah. Biar masok koran, biar dibace same pak Mude tu biar kite dikasih duet buat bantu jalan ni”  kata pak Herman dengan aksen bahasa Pontianaknya.  Beliau adalah ketua RT komplek sekaligus sebagai  komandan kerja bakti yang memimpin “pasukan darat” nya yang sedang menguruk tanah menutupi jalanan yang berlubang lubang itu.  


ISTIRAHAT : Bapak bapak ini ada yang break istirahat. Menikmati sajian minuman dingin dan kue kue sederhana namun terasa sangat nikmat jika bersama sama. Ini persis di halaman rumah saya di Blok C.  Foto Asep Haryono


SEMANGAT : Nyaris semua bapak bapak di Blok C turun pada gelaran kerja bhakti ini. Bagi yang tidak terbiasa megang cangkul seperti saya pasti akan terluka tangannya seperti saya. .  Foto Asep Haryono




KERJA BHAKTI : Ini adalah rekaman pendek saat berlangsungnya kerja bhakti para warga Komplek Duta Bandara Permai Jalan Ahmad Yani 2 Supadio Kalimantan Barat. Menguruk dan merapikan jalan dengan dana swadaya warga komplek sendiri. Rekaman ini dibuat pada tanggal 18 Nopember 2012 hari Ahad (Minggu) sekitar jam 09.20 WIB

Eala saya masih dikira wartawan hiehiheie. Ya sudah lah “dituduh” gitu juga apa secara teknis memang saya bekerja di sebuah media cetak tapi bukan berarti saya wartawan.  Saya tidak perlu menjelaskan kepada bapak bapak itu ya sudah pasrah saja diberi “gelar” seperti itu. Padahal biarpun di media cetak tentu banyak bagian bagiannya. Ada bagian marketing, perikalanan, percetakan, lay outer, design grafis, fotographer, wartwan, Hardware Software Support, maintenance, pergudangan, sopir, website content specialist (ini saya hiheiheie), sampai satpam dan OB.  Ah macam macam lah itu. Puyeng sendiri saya jadinya hiehiheiheiheiheie.

Singkat kata saya langsung “terjun bebas” mencankul tanah, meratakan dan merapikannya dan menutupi jalanan di sepanjang koridor Blok C bersama sama bapak bapak lainnya.  Tas kecil yang berisi kamera digital tersebut saya simpan di dalamnya.  Tas kecil saya yang selalu embed dengan saya ke mana pun saya pergi. Ini kadang kebiasaan saya yang susah ilangnya senang mendokumentasikan hal hal apa saja yang menurut saya menarik dan bernilai "berita" dan layak dibagikan kepada kawan kawan semua. Halah gaya.

Tangan saya yang mungkin tidak terbiasa memegang cangkul menyebabkan beberapa ruas jari jemari saya terluka dan terasa sangat perih.  Keliatan sekali tidak pengalaman memegang cangkul.   Bapak bapak lainnya tetap antusias meratakan tanah yang didatangkan dengan truk truk berukuran besar.  Ya iyalah truk ukurannya gede gede, kalau truk ukurannya mini bukan truk donk namanya. (Asep Haryono)

36 comments:

  1. ah mas asep ga ikut kerja bakti nih.. paling cuma moto2 doank.. hahaha.. :P

    Di kompleksku jg gt kok, bapak2 yg mau kerja bakti paling ya itu2 aja. Yg lain ada aja alesannya buat of dr kerja bakti.

    eh iya, roti kebeng roti apaan sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. @covalimawati : hiheiheiee ah kok tau aja sih. Hiehiehiee. Lagi pula bapak bapak itu pada senang juga di fotoin karena pikirnya akan masuk koran kan bisa narsis rame ramei sama bapak bapak lainnya hiheiheiheie.

      Nah ya lupa istilah ROTI KEBENG. Nah ini istilah orang Pontianak aja untuk menyebut nama makanan kering berbentuk biskuit seperti Malkis Roma gitu deh. Halah saya nyebut merek hiheiheihee.

      Delete
    2. nah, tolong nanti roti kebeng disiapin kalo kita2 ke sana ya Kang, sekalian sama bubur dan jus lele

      Delete
    3. @zacfhlazz : Hiheiheiheie iya Insya Allah Roti Kebeng yang murah meriah itu akan disajikan dengan lengkap sekalian kita wisata kuliner Bubur Ayam sama Bubur Pedas khas daerah Sambas yang nyam nyam nyam hiehiheiheiheiheiheiee. Jus Lele akan disiapkan wih ck ck ck

      Delete
    4. Peyek Jangkrik tolong disiapkan juga ya Kang, buat aku dan Mas Raw.

      Delete
    5. @Rudy Arra : Peyek Jangkrir ya. Wah saya pake umpan Jangkrik buat mancing ikan di belakang rumah. Saya ngalap jangkrik dulu ya buat digoreng jadi peyek. Sekalian sama Jus Lele nya. WIh ck ck mantaf kuliner ekstrim nihh

      Delete
  2. wah selamat deh Kang yang masih punya jemari mulus (iya kan?).

    kalo jari-jari tangan saya malah kapalan ni Kang karena saya masih sering pegang cangkul, sekop, sama parang.

    kaki saya juga kerut2 gara2 keseringan handle cucian kalo hari libur (saya sayang istri soalnya haha..)

    siip lah, seneng dengernya masih ada kerja bakti di kompleks Kang Asep. indah dan seru tuh.. jangan lupa bawa kamera terus... juga bubur... juga jus lele.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @zachflazz : Hiheiee ketauan yang tidak biasa pake cangkul , sekop, sama parang kaya saya. Kebiasaan megang kibod bertahun tahun sampai sekarang jadi kaget nulis pake pulpen. Juga agak rikuh, dan kikuk pegang cangkul. Malu juga padahal saat itu saya masih pake celana

      Delete
    2. Iya kang aku juga malu, padahal aku sudah pakai bedak.

      Delete
  3. suasananya masih asri bgt ya, udah jarang tuh semangat kebersamaannya ditemukan di kota. Perlu dijadikan agenda rutin biar ga hilang, :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @riaberbagi : Iya kah masak sih asri? hiheiehiehihee ya syukur alhamdulillah deh. Kadang saya suka kepengen mosting artikel lengkap dengan VIDEO nya kayaknya unik dan tampil beda. Agak merepotkan memang karena harus mengunggah dulu di Youtube tapi ya itu sudah reskiko eh resiko hiehiehiehiee

      Delete
    2. dibandingkan sama tempat saya maksudnya pak... jauhh. Kalo tempat saya sudah tembok semua, jarang tuh ada lahan kosong, pohon..dsd :(

      Delete
  4. Semangat gotong royong n rasa persaudaraan warga di sana tinggi ya...bang

    Bisa jd buat contoh tuh.... utk tempat yg lain :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @budi os 19 : Hiheiheiheie iya nih warga pada urunan rembug bukan hanya tenaga saja loh tapi juga patungan beli tanah urug seharga 500 ribu rupiah per dam truk kalaw nda salah. Sampai sekarang pun proses pengurukan tanahnya masih berlangsung

      Delete
  5. Gotong royong seperti ini juga aku dapatkan ketika aku pindah ke Ciamis ini Kang, sempat aku ceritakan dulu pada salah satu postinganku. Senang sekali rasanya bisa mengikuti kegiatan semacam ini, walaupun aku banyakan melongo nya karena kurang sigap memegang cangkul atau semacamnya.

    Aku suka merasa damai jika menyaksikan/mengikuti kegiatan kerja bakti, karena sebagai anak kemarin sore, aku bisa mendapat ilmu yang baru dari senior-seniorku yang juga hadir disana.

    Oh Iya, Pak Herman bisa tuh didaulat sebagai Ketua RT Blogger kita. hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Rudy Arra : Wah ternyata sama ya. MAlu juga saya dengan bapak bapak di sini yang semuanya mahir megang cangkul, dan saya sendiri mau melanjutkan dan masih semangat buat kerja bakti namun lecet dan luka di pergelangan jari saya membuat saya tidak tahan. Perih

      Delete
  6. Ternyata masih ada semangat gotong royon. Masih mau bersumbangsih tenaga dan dana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Djangkaru Bumi : Hieheihiee Syukur Alhamdulillah. Semuanya tanpa kecuali yang sempat dan ada waktu boleh turun kerja bakti rame rame. seruhhhhhhhh

      Delete
  7. jd pengen maen ke rumah pak asep....*bs ikut ft2 ma warga yg sedang berbenah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @cii ynuiaty : hiehiehiehie silahkan mampir ke rumah kontrakan saya yang buka setiap hari termasuk hari libur dan hari besar hiheiheiheiheiheiheihieie. Terima Kasih sudah berkunjung

      Delete
  8. baru tau saya kalo judul profesinya kang asep itu "website content specialist" hehehe..

    kalo liat orang gotong royong senang sekali.. jadi teringat pelajaran PPKn waktu SD..

    ReplyDelete
    Replies
    1. @diniehz : Hiheiheie iya bener disebutnya "website content specialist" tapi kalaw pake bahasa sehari harinya web operator hieiehiehiee.

      Delete
  9. wah, pasti seru nih kang asep kalo kerja bakti

    kalo saya kerja bakti pasti yang dilakukan sebenarnya bukan kerja bakti, melainkan momen berkumpul tetangga untuk ngobrol2 yang aneh aneh, apalagi kalo sesama pemuda, isinya ngobrol cewek tetangga baru yang cantik jelita terus ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Imam Boll : Hiheiheiiee malah yang lebih seru saat mengaduk ngaduk semen eh salah Tanah dan diurug di sepanjang jalan heiiehihee. Ngobrol yang aneh aneh apa ya mungkin Jus LEle hiehiehiheie. Secara aneh juga jus Lele hiehiehiehiheie

      Delete
  10. Kerja bakti untuk kepentingan bersama memang harus digalakkan dan dalam kerja bakti tersebut bisa juga menjadi ajang saling bersilaturahmi dan berkumpul dengan para tetangga kita.

    Mohon bantuannya sahabat untuk mengKLIK G+1 pada postingan saya mengenai "IPHONE 5 GADGET IMPIAN" dan semoga berkenan membantu dan sebelum serta sesudahnya saya ucapkan banyak terima kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Ferry Nurse :Benar sekali dengan kerja bhakti seperti inilah tercipta kerja sama dan juga yang lebih penting lagi adalah silaturahmi sesama warga. Jadi warga akan saling kenal mengenal dan kapan lagi waktunya kalaw tidak melalui ajang kerja bhakti ramai ramai seperti ini.

      Delete
  11. met sore kang asep, kunjungan rutin sekalian mau ngasih update darurat. blog ane baru ganti domain www.kopianget.com kalo ada wkt luang tolong URL nya diupdate yah, btw URL blog ane ditaroh dimana neh kang? kok gak kliatan??

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Topijerami Topjer : Oh ya templat saya yang lama memang mencantumkan URL atau alamat blog kawan kawan, namun untuk template yang saya pakai sekarang ini disimpa di halaman yang lain. Mungkin pengunjung bisa melihat atau mengunjunginya dari kotak followersnya hiheiheiheiehiee

      Delete
  12. gotong royong itu seru, jadi makin akrab sama tetangga, menyehatkan juga. tapi keknya komen yg paling atas bener tuh, pak asep cuma poto2 sama ngerekam gambar aja hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. NF : hahahah iya benar sekali. Saya harus mengakui secara sportif dan Jujur kacang ijo saat itu tidak banyak yang saya kerjakan buat cangkul hanya mengambil gambar dan merekam saja.

      Bapak bapak juga pada senang difotoin dan direkam videonya. Ada juga sih bantu bantu dan lumayan keringatan walau tidak lama.

      Delete
  13. kebersamaan memang indah ya mas, tapi sayang budaya seperti ini sudah sedikit mulai luntur di masyarakat kita:}

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Muro'i El-Barezy : Hiheiheie mudah mudahan tradisi gotong royong akan selalu bersinar dan bersinar lagi di pertiwi

      Delete
  14. salut untuk penduduk komplek kang Asep. kelihatan sekali kekompakan antar warga di kompleknya.
    Saling bahu membahu membantu antar warga untuk kepentingan bersama sungguh luar biasa.
    kalo di kampung biasanya pas mau acara 17 an pasti rame kayak gini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Bung Penho : HIheiheiee iya bener biasanya hanya tanggal 17 an aja ya. Rame cuma mau perayaan kemerdekaan, tapi boleh juga sih dicoba seperti ini hiehiheiehihee

      Delete
  15. acara yang nggak bole absen ni bang kalau saya, soalnya kalau udah gotong royong gini, paling asik dengar cerita dan banyolan bapak-bapak sewaktu gotong royong, walau candaannya seperti anak-anak, tapi karena inilah solid tetap terjaga :D.. great lah pokoknya bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. @sigoblogx :Hihheiheiheiee iya kadang banyolan bapak bapak ini sering mengarah ke "itu" atau aktifitas "gituan" haiahiahiahiaa. Apa an tuh? Iya lah biasanya sih , tapi nda semuanya bapak bapak hobinya gossipin "gituan" hiehiheiheiee. Main gaplek maksudnya

      Delete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog