Jual Milagros disini
Loading...

Asyiknya Menikmati Bubur Ayam

Gambar dari Internet
Catatan Asep Haryono

Hahaha edisi kali ini yuk saya mau cerita yang ringan ringan aja. Kertas kalee ringan. Hehehe nggak nggak, ya cuma hari ini saya mau rileks aja ngebloG dengan tema seputar makanan alias kuliner. Bukan Kuliner LebaY seperti yang ada di televisi Swasta itu loh yang menurut saya memang tayangan aseli dibuat buat alias LebAy. Nah nah untuk tulisan saya kali ini adalah menikmati BubuR Ayam.

Nah siapa sih diantara kalian yang tidak tau atau tidak pernah icip icip Bubur Ayam?. Jajanan pasar yang satu ini memang khas di lidah kita orang Indonesia, dan harganya pun bener bener sangat terjangkau oleh setiap orang.  Lagi lagi (tulisan) ini tidak bermaksud merupakan "tandingan" atau menyindir mereka mereka yang gemar masakan Barat seperti Miza (minjem dari Miss Syahdini-red), NgefCi (makan KFC-red) itu loh.

Bener nda ada maksud seperti itu. Seperti yang sudah saya tulis sebelumnya ini semata mata persoalan selera. Selera setiap orang berbeda beda antara satu orang ke orang lainnya. Dan yang namanya Selera tidak dapat diperdebatkan. So eh jadi jangan memperdebatkan soal selera ya hehehee.

Murah Meriah Juga Lezat

Nah nah siapa yang nda kenal Bubur Ayam? Tentu banyak yang sudah tau donk. Namanya Bubur Ayam banyak dijumpai di kota Pontianak. Ada banyak tempat nongkrong atau tempat mangkalnya orang yang menjual Bubur Ayam. Sebut saja di bilangan Gajah Mada yang memang sentranya jajanan pasar rakyat. Mengapa disebut sentra jajanan rakyat?

Ya karena letak Pasar Rakyat, Pasar tradisional, Pasar Flamboyan dan Gajah Mada memang terletak di kawasan Gajah Mada Pontianak ini. Hampir semua jenis jajanan pasar ada dijual di Pasar Flamboyan ini. Sebut saja aneka ragam kue kue Basah, Kue Kering, Kue Manis, Kue Bingke , Roti Cane, Sate Ayam Lontong, Gado Gado, Pecel Lele, BKI (Bubur Kacang Ijo), Bubur Ayam, serta masih beragam jenis lainnya yang masih bertemakan jajanan pasar yang amat menggugah cita rasa kita.

BUBUR AYAM :  Seporsi Bubur Ayam dibandrol harga Rp.7.000,- sudah lengkap dengan empingnya.  Nah itu ada teh manis panas? Ya itu harga terpisah donk.  Masa sih ada bonus teh manis?  Hihihihi.  Foto hak cipta Asep Haryono


BEDA:   Ini foto bubur ayam yang saya santap kemarin dalam sudut yang lain. Namun teteup aja ketemuan sama Emping hahahaha.  Kata orang Emping tinggi kandungan Kolesterolnya.  Foto hak cipta Asep Haryono

Dan soal harga jangan kuatir , harga harga Jajanan Pasar di yang djual di pasar Flamboyan ini tidak akan menguras kantong anda. Lain halnya jika anda memang bokek alias nda punya duit, barulah anda bisa bilang harganya mahal bahkan untuk kue seharga 1000 rupiah sekalipun. Hahahha. La iyalah kalaw anda bokek, mana bisa beli hehehe.

Kembali ke soal Bubur Ayam. Memang tidak harus selalu bubur Ayam kok. Ada banyak bubur bubur yang ada di jual di Indonesia. Sebut saja Bubur Ikan, Bubur Kacang Ijo serta berbagai jenis Bubur bubur lainnya. Apa sih Bubur itu sebenarnya?. Membuat bubur ayam sangatlah mudah kata orang. Namun biarpun mudah kata orang, saya sendiri saja belum bisa membuat bubur  Taunya cuma makan aja hehehehehehe. 

Kadang dalam satu porsi bubur Ayam juga ada yang menambahkan cakue sebagai pelengkap selain suir suiran ayam goreng, dan karena mudah dicerna, murah meriah, dan lezat itulah menjadikan Bubur Ayam menjadi salah satu jajanan pasar yang sangat digemari tua muda.  . Emping sering dipake untuk "pemanis" Bubur Ayam yang akan disantap, namun waspada saja dengan Emping yang konon sangat tinggi kandungan kolesterolnya.  Nah loh waspada juga yah. HIhihiihii

Namun sepanjang "karir" saya makan Bubur Ayam di kota Pontianak, tidak pernah saya mendapatkan tukang Bubur Ayam yang mencampurkan Cakue di hidangan bubur yang dijualnya.  Tapi Cakwe ada di jual, tapi jarang ada di tukang Bubur Ayam. Sepanjang yang saya tau bubur Ayam di Pontianak tidak ada yang memakai Cakue. Selain daripada kerupuk dan emping, penggunaan cakue masih jarang saya temui. Kasih tau ya kalaw kalian menemukan penjual Bubur Ayam yang pake Cakue di Pontianak.  Nah Anda suka bubur Ayam? Yuk Mareee. ( Asep Haryono)

29 comments:

  1. besok bubur apa lagiii?? bosen bubur terus. awas kalo besok bubur lagi, saya bakalan protes!

    ReplyDelete
    Replies
    1. @zachflazz : Hihihahiahiaiaiaaa hiehiheiheiee. Masih banyak bubur yang mau diceritakan nanti. Hayuu mari bubur bubur bubur hiheihiehiehieieie. Xixixixixixixiiee. Aseyeeeeeeeek

      Delete
    2. Hahahaha....Lanjutkan Kang ASep!! Hidup Bubur!!!

      Boleh request ga?? tolong donk, besok bikin postingan Bubur Lele! belom pernah dan belom tau kan??
      Pak Zach udah pernah bikin Juice Lele, nah sekarang buburnya Kang Asep yg bikin! Lele-nya biar saya yg supply. hihii...

      Delete
    3. besok bubur bayi nih, jangan-jangan.

      Delete
  2. Rikues...besok punten saja ya Kang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Ririe Khayan : huaaaaaaa siap. Tukang Buburnya siap dihidangkan, eh salah siap menghidangkan bubur buat mba Ririe Khayan. Mau pake sambel kah biar pedas? Hiheihiehiheihehieee

      Delete
  3. akannggg .... belum lama jadi hansip di kompek emerald GIA jalan kebahaGIAan, udah bermalas-malasan sambil makan-makan bubur ...
    Gak ngajak-ngajak lagi ... Percuma saya menggaji anda.
    Hahahahahahaha ..............

    Asli kang. Bikin ngiler ditengah malam begini aku BW. Hehehehe ......

    ReplyDelete
    Replies
    1. @A.Y.Indrayana : Hihiehieiheie ini namanya Hansip yang multi perannya. Bisa macam macam. Malam bisa jadi Hansip, paginya bisa jadi bukan Hansip. Eh nanti yang profesi Hansip beneran bisa marah saya sebut hihaihaiaiaa. Kalau diproses Hansip Se Indonesia bakalan repot saya nih

      Delete
    2. hansip khusus buat njagain seorang pemuda yang disinyalir mau nekad nembak seorang pujaan di tempat. antisipasi kalo2 si pemuda ntar pingsan. Hoi Mbak Gia, ini temen saya nanti pingsan nggak kira-kira?

      Delete
  4. ngiler lihat fotonya :)
    dah lama sekali ndak makan buryam

    ReplyDelete
    Replies
    1. @duniaely : hahahahah Iya bener bener dah Bubur AYam ini memang bikin ketagihan. Apalagi pake cakwe dan ditambah dengan suir ayam goreng wihhhhh keren keren dan makyus kata Pak Bondan

      Delete
  5. wah di daerah sana juga di gemari ya bubur ayam gan. ehheheh, emang makanan rakyat nie. nikmat dan murah bener seperti agan bilang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @cerita anak kost : Iya sob. Bubur Ayam sangat digemari juga di Pontianak, dan penggemarnya hampir di semua kalangan. Sayang sekali belum ada survey mengenai hal ini, dan belum ada yang melakukan riset Gastronomi mengenai Bubur Ayam. Terima Kasih sudah mampir ya mas

      Delete
  6. muantep pak .. hehe
    tapi ko buburnya rada banyak bumbu/kuahnya ya di Pontianak.. ?
    kalo ditempatku bumbunya ga terlalu banyak pak, ga pake emping pula, biasanya .. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. @EYSurbakti : Waktu pertama kali saya menginjakkan kaki di Pontianak, saya juga kaget ternyata Bubur Ayam di Pontianak menggunakan kuah soto atau kuah daging dilumeri begitu. Ini memang ciri khas penyajian bubu ayam yang bisa jadi berbeda dari tiap daerah di Indonesia. Selain itu jarang ada cakwe di sini

      Delete
  7. mantapp.. saya juga suka bgt sama menu yg satu ini :)
    blog nya bagus sederhana but nice dalam pemaparannya.. :)
    izin follow :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @riaberbagi : Izin Granted. Wah jarang jarang saya ketemu Blogger cantik seperti mba. Terima Kasih sudah mampir ke blog saya yang sederhana ini.

      Semua masih dalam tahap pengembangan dan mudah mudahan tidak berat loadingnya. Wah suka bubur ayam juga ya. Wah keren keren, siapa tahu nanti ada yang buat komunitas penyuka Bubur Ayam :)))

      Delete
  8. kl gitu bw cakuenya sendiri aja kl mau makan buryam :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @ke2nai : Saya pernah bawa saos sambal botol sendiri saat makan Bakso di sebuah tempat kuliner di Pontianak. Tuh orang orang pada melongo liat tingkah saya bawa sambel botol dalam tas. Hahahahahahaha. Nah ide bagus juga ya bawa sendiri Cakwe nya. Hhmmmmmmmm boleh bole juga usulnya nih

      Delete
  9. 7000 itu termasuk murah lho mas,
    apalagi kelihatannya komplit begitu,
    nyammy.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Yudi Darmawan : Iya kah? Bahkan ada yang bilang 7 ribu justru masih kelewat mahal hanya untuk sepiring bubur ayam. Tapi harga kan relatif ya.

      Ukuran kenikmatan dan kenyamanan kan tidak sama dengan ukuran uang. Kalaw orang merasa nyaman, dan nikmat akan suatu jasa, harga bisa jadi tidak masalah. Terima kasih kunjungannya ya mas Yudi Darmawan

      Delete
  10. di tempatku juga ada bubur ayam yang sip oom :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Annesya : Eh iya kah? Wah boleh donk diceritakan, dan kapan nih dibuat postingannya tentang Bubur Ayam ditempat mu?. Kabar kabari ya. Salam dari Pontianak

      Delete
  11. Kang itu bubur harganya Rp7000 udah pake sate ampela blom?? kalo belom, berarti MAHAL!
    di kampungku, seporsi Rp5000. Kalo pake sate ampela/ati/usus ayam Jadi Rp6000,-

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Popi : Iya mba Popi. Benar kah 7 ribu dianggap mahal? hihiii. Wah kalaw di Pontianak, harga Bubur Ayam dibandrol 7 ribu hanya bubur saja. CUma dapat "bonus" emping doangan hihihihihii.

      Wah sate Ampela atau usus Ayam wah saya suka banged. Itu sedang sekali dipadu sama SOTO, atau hidangan berkuah hihhiii. Wweeee jadi laper eee

      Delete
    2. bubur semen tuh Kang... mengkel rasanya! (keluh, bubur aja dibahas sampai pada semangat 45 begini)

      Delete
  12. wahaha.. jadi pengen. jarang saya makan bubur ayam. seringnya makan ati. hahaha :D
    kirim dong pak, lewat e-mail . hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Fajatr Wahyu : Hehehehe ya ya nanti saya kirimkan lewat email sepiring bubur ayam hahahahaha. Terima Kasih sudah mampir ya mas Fajar Wahyu. Salam dari Pontianak. Kalimantan Barat

      Delete
  13. kalo di bogor, kebanyakan bubur ayam tanpa kuah tuh Kang..
    sementara di jawa tengah, hampir pasti pake kuah.

    tapi ya sebagaimana kata Kang Asep, selera tak bisa diperdebatkan kan?

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog