Jual Milagros disini
Loading...

Jajanan Yang Asyik, Murah Dan Lumayan Enak

Catatan Asep Haryono

Menikmati jajanan pasar merupakan keasyikan tersendiri buat saya, Entah karena kesibukan sehari hari yang dipenuhi oleh pekerjaan dan deadline tugas kantor yang harus selesai pada waktunya, kadang saya harus berbuat "sesuatu" untuk sekedar "lari" dari kesibukan rutinitas yang kadang bisa membuat jenuh dan bosan itu. Bagaimanakah caranya?.

Tentu saja ada banyak cara untuk "membunuh" rasa bosan dalam menjalani aktifitas sehari hari mulai dari memanjakan diri di Spa (bagi yang suka loh kalaw saya sih nda-red), berwisata bersama keluarga ke luar kota, berbelanja (Shopping), bersilaturahmi kepada teman dan sahabat, dan masih banyak lagi bisa kita lakukan.  Salah satu kiat jitu untuk sekedar "lari" dari kesibukan sehari hari yang bisa dibilang selalu datang dan datang lagi setiap hari itu adalah menikmati jajanan pasar.  Oh ya? Bisakah membuat kita fresh dan berasa beda dengan wisata kuliner seperti itu? Tentu saja bisa. Mengapa tidak

Murah Dan Lumayan Enak
Kalaw ngomongin soal makanan tentu tidak terlepas dengan apa yang dinamakan selera. Nah kalaw sudah merambah ke ranah selera itu sudah fix dan nilainya bersifat absolut yakni bahwa selera tidak dapat diperdebatkan. Begitupula dengan makanan yang sama sekali tidak ada kaitannya dengan prestise seseorang apakah itu pejabat atau rakyat jelata sekalipun.  Analoginya begini pejabat boleh saja penyuka Jengkol, dan rakyat jelata sekalipun boleh saja menggemari burger.

Ngomongin soal jengkol juga banyak fansnya loh jangan salah. Konon menurut sebuah sebuah sumber yang dapat dipercaya sekarang banyak artis yang menyukai makan Jengkol ini misalnya Ruben Onsu ((presenter terkenal), penyanyi boy band  Morgan SM*SH, sampai presenter cantik Julia Estel dan banyak lagi. Nah nah kalaw gitu stigma Jengkol adalah makanan kelas bawah adalah salah besar.  Kembali ke soal selera memang tidak dapat diperdebatkan. Siapa saja boleh makan apa saja.

GADO GADO : Ini adalah salah satu makanan kesukaan saya. Selain murah harganya, enak banged, dan pedesnya itu uhuiiiiii.  Ini adalah bibi Gado Gado yang berada persis di samping kantor saya. Saban setiap habis Sholat Jumat saya menyempatkan pesen di sini.  Foto hak cipta Asep Haryono

GORENGAN :Tahu ataupun bakwan yang dicocol dengan saos Sambal botol merek tertentu juga enak bangeds,  SSs hah...sss hah. Wah asyik buat cemilan.   Foto hak cipta Asep Haryono

Beberapa jajanan pasar yang saya sukai banyak sekali sampai saya susah juga buat menuliskannya satu satu, namun beberapa diantaranya yang bisa saya sebut antara lain Singkong goreng, gorengan,  Tahu dan Bakwan ,  Combro dan Misro (Khusus yang saya sebut terakhir ini susah dan jarang ditemui di kota Pontianak).  Selain itu juga masih ada bubur Sumsum, apam pinang (Ini bahasa Pontianak saja tetapi bentuk fisik makanan ini lebih mirip martabak manis versi mini-red) dan masih banyak lagi jajanan pasar yang menggoda dan menggugah selera.

Tetapi dasar orang Indonesia (Hahaha saya aja bangga jadi orang Indonesia), konon tidak akan "lengkap" rasanya jika belum ketemu beras eh salah nasi.  Saya pernah ditertawakan orang ketika mesan seporsi Siomay Bandung yang terletak di jalan Zainuddin Pontianak beberapa waktu yang lalu.  Heran kah mendengar nama Siomay Bandung di kota Pontianak?.  Tidak harus selalu di kedah mewah, siomay di pinggir pinggir jalanan kelas 5000 perak sepiring yuk mareee kalaw buat saya mah. Yang penting seruh

Saya juga bingung dari mana asal usulnya. Apakah yang jualnya urang Sunda?  Ternyata tidak selalu.  Di Pontianak memang ada kedai yang diberi nama "Siomay Bandung".  Nah saya pesan seporsi Siomay Bandung + sepiring Nasi. Jadi saya makan berlaukan Siomay Bandung. Itu kawan kawan pada ketawa melihat "menu ajaib" saya. Hahahaha.   Konon orang makan Siomay cukup bersantap Siomay saja dan tidak lazim di "pasang" kan dengan Nasi hahah itu terserah mereka saja.  Yang penting selera saya ya begitu.

Pernah suatu ketika ketika saya mampir ke sebuah warung kecil yang hanya menyediakan kopi dan makanan kecil termasuk mie seduh (mie rebus) saya bahkan bawa saos Sambal botol sendiri dalam tas saya. Jadi saat semangkuk Mie Rebus selesai dan disajikan di depan meja makan saya , tuh sambal botol saya keluarkan dari tas jreng jreng. Langsung saya jadi pusat perhatian bapak bapak yang juga makan mie di sana. Hahahaha.  "norak" kali kata mereka. Hahahahah Pede aja lageee.  (Asep Haryono)

21 comments:

  1. kalo sekedar gorengan aku seneng, bos..
    tapi kalo jengkol, mau dibikin apapun tetep aja noway
    trauma masa kecil pernah jengkolan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Rawins : Hahahah ya benar juga. Kalaw saya sih suka bangeds sama Jengkol apalagi yang disemur cabe gitu. Cuma eksesnya bau ya. Tapi masih bisa diakalin kok. Selera memang tidak dapat diperdebatkan hihihihii. Terima Kasih sudah mampir ya mas. Salam dari Pontianak

      Delete
  2. hampir sama dg sarapan pagi ana pak Asep, gado-gado atau bakwan + cabe rawit atau soto ayam yg rada pedes....
    klo tempat pelarian dari kejenuhan, ana paling seneng ke tempat orangtua atau mertua, beda tipis lah.... he.he.he..

    ReplyDelete
  3. Siomay itu enak tuh Mas.
    Gado-gado, lotek, pecel saya jg suka Mas.

    ReplyDelete
  4. kebiasaan saya dan teman2 klo lagi ngumpul di deker.... patungan ngumpulin uang terus dibeliin gorengan... hahahah #seru

    ReplyDelete
  5. wah aneka jajanan yg murah meriah...bikin kenyang perut

    ReplyDelete
  6. ada jengkol ada julie estelle juga di atas. kalo makan jengkolnya bareng julie estelle, kira-kira gimana tu Kang? hehe..

    ReplyDelete
  7. Gado-gado makan khas Indonesia, murah harganya dan yang paling penting adalah sehat :D

    ReplyDelete
  8. waduh makanan favorit sy juga tuh.. Tp sy juga blm pernah makan somay pake nasi.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, bener tuh bun. aku juga belum pernah.

      Delete
    2. Saya pernah nyobain makan somay + nasi. Emang kerasa gak sreg sih, pas dimakan :)

      Delete
  9. kalo saya lebih suka bakso sama bakwan kang asep, hehe

    apalagi yang baksonya besar2, pasti enak tuh...

    ReplyDelete
  10. memang dah, yang namanya murah dan lezat itu adalah kebutuhan. :D

    ReplyDelete
  11. penyuka gorengan juga ya pak? ayo berkunjung ke purwokerto, JATENG, makanan khasnya dalam bentuk gorengan, MENDOAN..dijamin super maknyus

    ReplyDelete
  12. indonesia banget .. somay plus nasi :D

    ReplyDelete
  13. yang enak c murah tapi mengenyangkan dari pada mahal tapi gak bikin kenyang.yang pasti murah juga jangan sampe yang mengundang penyakit.

    ReplyDelete
  14. hahah si om kok sama yah kayak saya, saya juga suka om makan siomay pake nasi :D kyak ada sensasi tersendiri gitu om. Apalagi di dekat rumah saya juga ada yang jualan somaynya enaak banget :) mantap kalau dicampur nasi hehe

    ReplyDelete
  15. wah, asyik banget kalo makan gorengan kayak begini Kang! murah meriah. tapi memang sisi kadar lemaknya cukup tinggi juga hehehe..
    maaf baru hadir lagi nih!

    ReplyDelete
  16. jadi teringat waktu itu dengan teman-temanku mampir ke warung-warung kecil seperti, dengan canda ria sambil melihat lewat-lewat dijalan, ^_^,,

    dan yang sangat mengesankan disana sosialisasinya sangat indah dirasa.. :D

    ReplyDelete
  17. Mau saya kirimi Comnro dan Misro dari sini Kang?? entar disana jualan saja! Pasti laris manis!

    ReplyDelete
  18. sama sobat, saya terus terang juga bangga jadi bangsa indonesia asli..hehe, memang yang penting kan asyiknya.., selain murah juga meriah hehe...
    postingan yg mengingatkan saya sahabatku
    terima kasih

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog