Jual Milagros disini
Loading...

Tempe Penyet Pertama Ku

Catatan Asep Haryono

Ini pengalaman saya dan istri berdua bekreasi masak memasak di rumah yakni tempe penyet wah sudah kebayang kan kelezatanya kan?. Sebenarnya kami bisa saja membeli tempe penyet yang memang banyak tersedia di kota Pontianak (saat ini kami tinggal dan menetap di luar kota Pontianak). Pengalaman membuat sendiri tempe penyet hasil kreasi dan racikan berdasarkan resep dari buku resep yang dicoba dikemas secara kreatif dan juga sedikit improvisasi.

Tadinya sih mau mencoba membuat Ayam PEnyet namun dikarenakan akhir akhir ini kami sekeluarga mencoba untuk tidak mengkonsumsi daging dagingan, atau dengan kata lain mengurangi makan daging, maka dipilihlah opsi Tempe Penyet.  Tempe nya sendiri dibeli di pasar Tradisional Soedarso yang letaknya cukup dekat dengan komplek tempat kami tinggal yakni di komplek Duta Bandara Ahmad Yani 2 Supadio, Pontianak. Kalimantan Barat.  

Asyik Dan Enak Juga
Setelah semua bahan bahan dasar untuk membuat Tempe Penyet itu dikumpulkan seperti bawang merah, cabe bulat (maksudnya bisa termasuk cabe rawit-red) , tomat ukuran sedang dan ranum warna merahnya yang begitu menggoda, garam secukupnya, gula pasir secukupnya, Terasi sedikit, dan juga alat pendukung untuk membuat Sambel Penyet juga sudah disiapkan dengan baik.   Percobaan membuat Tempe Penyet ini dikakukan beberapa bulan sebelumnya, dan kami mencoba membagikannya kepada para pembaca sekalian semuanya di sini.

Setelah semua bahan dasar sambel Penyet dibersihkan, lalu saya mendapat "tugas" untuk memasak dan menyiapkan sambel Penyet nya. Pertama tama yang saya lakukan adalah memasak bahan bahan dasar buat sambel Penyet tersebut seperti Cabe bulat secukupnya, Garam dan Gula pasir secukupnya, Tomat sebanyak 1 buah, Terasi sedikit, dan semuanya masuk ke dalam kuali dan dimasak dengan api sedang sampei terasa lunak atau layu.

Setelah layu semuanya maka dituangkan ke dalam wadah terpisah dan disisihkan airnya. Kemudian bahan  bahan itu diblender dengan kecepatan rendah , dan sebentar saja tidak perlu sampei halus. Biasanya sih saya ulek sendiri dengan menggunakan cobe batu namun karena biar lebih cepat maka saya gunakan Blender saja biar praktis.  Begitu selesai diblender, maka Sambel Penyet sudah siap untuk diuji coba.

TEMPE PENYET : Siap untuk saya santap. Makyus Sob. Foto Asep Haryono

Tempe Penyet Yang Mudah Membuatnya dan Enak rasanya menurut saya.  Foto Asep Haryono

Setelah saya mencoba sambel penyet buatan saya  saya merasakan agak kurang garam akhirnya garam pun saya tambahkan secukupnya ke dalam adonan sambel tersebut tanpa harus diblender lagi. Kemudian setelah saya rasa rasanya sudah pas di lidah saya, maka saya minta istri tercinta untuk mencobanya.

Hasilnya? Dia sih senyum senyum saja dan saya tidak tahu makna senyum senyumnya itu.  Apakah keasinan, kemanisan, kurang garam atau apa.  "Enak kok mas, lumayan" kata istri saya.  Plong rasanya dan ada setangkup kebanggaan juga rasanya bisa mencoba kreasi membuat sendiri tempe Penyet ini.

Lebih lengkap lagi sajian Tempe Penyet nya dengan menambah Tahu, Daun Kemangi, dan juga mentimun yang sudah dipotong potong. Disajikan bersama dengan nasi putih pulen yang hangat dan disantap bersama seluruh keluargaAnda tertarik untuk membuat Tempe Penyet sendiri di rumah?  (Asep Haryono)


31 comments:

  1. wah tempe penyet ini makanan se;eraku, apalagi kalau masakan model ini ditambah sambel trasi..ehmmmmm nikmatnya...
    Terima kasih kang asep

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Penyuluh Perikanan : Hahaha ya kah Pak. Wah satu selera donk. Sebenarnya saya juga suka Pecel Ayam, namun agak dibatasi konsumsi dagingnya.

      Saya Suka juga daging asal "semi" misalnya Bakso, Siomay dan lain sebagainya. Tempe Penyet memang ruarrrr biasa hiheiheiheiiee. Terima Kasih kunjungannya pak

      Delete
  2. Wah, hebat euy Mas Asep mau "terjun" ke dapur :D
    Moga sukses GA-nya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Della : Iya mba, Ah ini kebetulan saja. Saya juga sudah coba coba menjajal resep membuat "orak arik telur" namun gagal hehhehe. Jadinya kacau balah hehehehehehe. Terima Kasih kunjungannya ya Mba Della. Salam dari Pontianak

      Delete
  3. Pak asep rasa sambel lebih ajib di ulek lho di cobek batu dari pada di blender kurang nikmat jeh, eeh kalau tempe penyet paling sering makan pak, apah lagi di kasih terong goreng plus pete, mantab :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Niar Ci Luk Baa : Ya benar juga ya kata orang juga gitu lebih uenak kalaw sambelnya diulek pake cobekan hmmm. Bole bole dicuba Insya Allah nanti jika ada kesempatan lagi.

      Kalaw Pete saya tidak suka. Tapi Jengkol wah pualing demen terutama Jengkol yang direndang, Wih wis plek muantep tenan ik. HIheiheihiehiee.

      Delete
  4. ternyata kesukaannya kok idem ya sob

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Thanjawa Arif : Oh ya ya kah wah ternyata fans Tempe PEnyet banyak juga ya. Wah wah keren keren senang sekali nih iheiiehiehiehie. Terima Kasih sudah mampir siang siang gini ya :)))))))))))

      Delete
  5. Salah deh bacanya siang-siang di bulan puasa jadi ngiler, apalagi ada lalapan favorit saya: kemangi dan ketimun. Ngileeerrr...hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. @AstyNNS : Hahahah ya saya juga sering browsing ke blog blog kawan kawan dan banyak yang memosting soal makanan. Sabar ya sabar. Tabah..tabah. Ngiler jugas saya glek. Slurrpssssssss

      Delete
  6. itu kelak makanan di sorga Kang! Uenaaak!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. @zachflazz : hahahah bisa aja abang nih Hiehiehiehiehiehiehiehiheiee

      Delete
  7. pasti deg deg an tuu si akangnya waktu nunggu jawaban dari sang istri :p

    sukses dee buat GA Nyam Nyam Enny Mamito nya kang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Indonesian Strong From Home : hahahaha iya terima kasih atas kunjungannya. Wah senang sekali dapat teman baru di sini. Iya nih meramaikan saja siapa tau beruntung hehehhe. Salam dari Pontianak y

      Delete
  8. wahh..menggiurkann,,tempe penyet kesukaanku..apalagi tmbh terong goreng..hhmmm...#weleh jd ngebayangin..hihi

    sdh terdaftar..trimakasih sdh ikutan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Enny Ernawati : Iya nih Tempe Penyet memang menggiurkan, mudah membuatnya, dan enak juga rasanya. Uji coba saya cukup berhasil walau kurang begitu meyakinkan. Hehehe.

      Postingan meramaikan lomba aja siapa tau hoki hiheihehieheiei. Wah Sudah ada beberapa blogger yang menyebut harus pake terong goreng ya hehehe, Boleh dicuba. Terima Kasih sudah mampir ya mba Enny. Salam kami sekeluarga di Pontianak

      Delete
  9. Wah boleh nih resepnya gan... Pasti enak dan menggoyang lidah tentu rasanya ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Cik Awi : Wah wah masih ngeblog ya mas Cik Awi. Nda mudik lebaran nih ceritanya ya? Kabar kabari donk hiehiehiehieiee. Tempe Penyet adalah salah satu fave kami sekeluarga di rumah. Salam y

      Delete
  10. kunjungan pertama, sebelum berkomentar lebih jauh, lebih baik kenalan dulu satu sama lain :)

    #mohon maaf bila komentarnya ga nyambung ke postingan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Manchester United : Wah mantaf kunjungan pertamanya ya wah wah ada MU ya kalaw saya suka sama Arsenall bahkan jaket merah Arsenal juga sering saya bawa. Met kenalan juga ya. Makasih sudah mampir. Salam kami sekeluarga di Pontianak

      Delete
  11. hmmmm nikmatnya makanan itu..
    aku mau jadinya..
    ngomong-ngomong nanti aku ajak makan yah sahabatku.. ^_^
    salam super dari bandung yahh.. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Lukman Hakim : Hahahaha iya mas Lukman bener bangeds. Tempe penyet ini merupakan kegemaran saya pribadi ya kadang juga sama Pecel Ayam atau Ayam Penyet.

      Tapi tempe penyet juga menggoda selera dan sangat mudah membuatnya. Wah Bandung ya. Terakhir saya ke Bandung sekitar taun 2010 saat ikut kegiatan Youth Conference, dan kami menginapnya di Savoy hiehiehiheie. Bandung mah bikin kangen.

      Delete
  12. tempe penyet itu sederhana, enak, dan bergizi tinggi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Rakyan Widhowati Tanjung : Heheheh iya bener banged. Kami aja sekarang sudah mengurangi konsumsi daging dagingan. Tapi kalaw "semi" daging ya masih sih seperti Bakso, siomay, dan lain sebagainya. Tempe Penyet memang maknyus hehee. Salam kami dari Pontianak

      Delete
  13. Saya belom pernah nyobain tempe penyet. Pernahnya ayam penyet doang. Tapi saya yakin tempe penyet rasanya juga pasti se-maknyusss ayam penyet, ya :)

    Btw, romantis banget Kang Asep masak berdua barengan istrinya *suitsuit*. Kalo saya jarang-jarang masak sama suami. Terakhir kapan yaaa *lupa*.

    Tapi insya Allah rencananya janjian masak bareng lagi nih sama suami buat bikin kue dan lauk Lebaran. Jadi semangat, deh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Diar Adhihafsari : Ya benr bangeds, Wah pengalaman menarik mesti kalw cuba Tempe Penyet yang rasanya juga okeh nda kalah sama Ayam Penyet. Ngomong Ngomong soal Ayam Penyet kalau di Pontianak saya sering mampir di Ayam Penyet Bu Nina, Jalan Ahmad Yani.

      Iya asyik bener masak masak dan uprak aprik dapur bersama istri atau suami wah rasanya seru aja. Kalaw berhasil ya ketawa ketawa, kalaw gagal maning lebih ngakak lagi.

      Delete
  14. Masyalloh...itu menu kesukaan saya!! Aplag kalo makannya siang2 di bawah pohon rindang dan angin semilir sepoi2...Bisa habis 2 bakul nasi!

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Popi : Iya kah mba Popi? Wah kebetulan di depan rumah saya tidak ada pohon rindangnya. Kalaw soal angin wah jangan tanya, banyak persedian sampei akhir Lebaran.

      Maklum aja rumah kontrakan kami berada dekat dengan sawah dan angin angin dari mana mana masuk ke rumah juga nda kalah serunya bisa buat mata mengantuk. Hiheiieei Terima Kasih sudah mampir ya mba Popi :))))))))))))

      Delete
  15. Enggak tertarik wkwkwk,
    aku ndak doyan pedas sama sekali hehehe...

    ReplyDelete
  16. aaarrrggghhhh
    ngingetin sama punya umiku..
    umi juga suka banget maka yang pedes-pedes, bahkan diantara semua saudaranya, umiku adalah master of pedes.
    hahahahaha

    tapi setelah makan langsung byyoooorrrrrrr
    *paham kah??
    hahaha

    ReplyDelete
  17. Wah enaknya,,,, kalau nggak habis bawa kesini kak, tak bantu untuk menghabiskannya,,,, hehehehe

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog