Jual Milagros disini
Loading...

Mengirim Paket Pos Express PT Pos Indonesia

Catatan Asep Haryono

Kemarin sore (Hari Jumat, tanggal 3 Agustus 2012) sekitar jam 15.30 WIB sepulang dari ngantor saya ngacir langsung ke Kantor Pos Giro Besar I Pontianak yang terletak di Jalan Sutan Syahrir atau dikenal dengan sebutan "kota baru" sama orang Pontianak dalam rangka mengirim 2 (dua) buah Buku hadiah buat Popi sebagai hadiah Undian Tebak Foto Berhadiah untuk artikel yang diposting diblog ini.

Buku yang saya janjikan tersebut berupa buku karangan Mantan Bos Jawa Pos News Network yang sekarang menjabat sebagai menteri BUMN, Bapak Dahlan Iskan, yang berjudul "Ganti Hati" sebanyak 1 buah. Buku lainnya adalah karangan rekan saya Goris Mustaqim yang berjudul "Pemuda Membangun Bangsa Dari Desa" juga sebanyak 1 buah. Saya pernah bertemu Goris saat ada kegiatan Youth Enggagement Summit (YES) Nopember 2009 lalu diKuala Lumpur. Anak Garut yang Go Internasional dengan Askar Mudahnya ini luar biasa, dan kawan kawan bisa melihat profilnya di sini.

PT POS Akan Selalu Dihati
Ditengah gempuran dahsyat Internet dengan segala kekuatan supernya, dan juga kemajuan teknologi dalam hal ini telepon genggam dengan kekuatan SMS (Short Message Service) nya pernah merontokkan PT POS Indonesia yang pernah jaya dengan pelayanan jasa Telegramnya itu. Masih ingat khan sama TELEGRAM. Suatu program PT POS INDONESIA yang sudah jadul karena dipukul telak oleh hadirnya Telepon Genggam. 

Dahulu untuk mengirim pesan singkat saya harus ke Kantor POS GIRO untuk mengirim telegram. Kita menuliskan secarik kertas berisi penggalan kalimat, lalu petugas POS Mendatanya, mencatatnya dengan sistim komputer dan mengirimkannya ke target tujuan yang kita kehendaki dan itu bisa memakai hitungan jam kalau tidak salah.

Simpan Bukti Pengiriman ini. Siapa tau anda beruntung kelak.  Dokumen Asep Haryono

Begitu pula dengan STARPON yang pernah berjaya dengan alat PAGERnya. Masih ingat PAGER.  Saya harus ke tower dahulu, menelpon operator untuk meneruskan pesan singkat saya ke nomor PAGER yang saya tuju.  Kini semuanya tewas seketika dengan hadirnya Telepon Genggam.  Peran TELEGRAM dan PAGER dalam mengirimkan SMS sudah digantikan perannya dengan Telepon Genggam dengan fasilitas pesan singkat atau SMSnya itu.  Entah mungkin akan ada lagi pengganti SMS, who knows?

Namun bagi saya pribadi kehadiran PT POS INDONESIA dengan fasilitas dan serviceny akan selalu di hati. Betapa tidak, karena selama bertahun tahun saya menggunakan jasa kiriman surat pos biasa dengan menggunakan perangko (stamp) sebagai ongkos jasa kirim surat akan tetap saya pakai.  Walaupun saya sudah terbiasa dengan mengirim EMAIL yang jauh lebih praktis dimana sang penerima Email bisa memprint langsung isi emailnya,  saya tetap berkirim surat lewat PT POS Indonesia.

Ada sisi manusiawi dari PT POS INDONESIA dengan hadirnya jasa kiriman POS di sini, dan peran ini tidak akan tergantikan oleh teknologi secanggih SMS atau Telepon Genggam.  Contoh jelasnya adalah saat saya memesan paket Buku dari sebuah Toko Buku Komputer ONLINE, atau membeli baju anak anak dari situs Tanah Abang di Internet,

Nah jasa PT POS INDONESIA sebagai salah satu moda pengiriman barang dan paket tetap akan menjadi pilihan saya.  Ada banyak memang jasa pengiriman paket yang sudah punya , namun PT POS INDONESIA dengan fasilitas Kilat Tercatat, Kilat Khusus bahkan POS EXPRESS akan tetap menjadi andalan saya.  Saya bangga dengan PT POS INDONESIA.  Begitupula dengan Kartu Lebaran konvensional dalam bentuk kartu dan mengirimkannya dengan perangko di Kantor Pos akan tetap saya gunakan instead of menggunakan Kartu Lebaran Online (Greeting Cards) di Internet.   PT Pos Indonesia akan selalu dihati  saya.

Dan sekarang PT Pos Indonesia sedang PROMO BERHADIAH bagi para pengirim Pos Kilat Khusus, Kilat Tercatat bahkan POS EXpress seperti yang saya lakukan kemarin.  Hadiahnya duit loh, alias uang tunai bernilai Jutaaan Rupiah mulai dari Rp.100.000.000,- (Seratus Juta Rupiah) sampai yang terkecil bernilai Rp.1.000.000,- (Satu Juta Rupiah).  Simpan Nomor Resinya, Buruan loh dead line nya hingga tanggal 15 Agustus 2012. Info lengkapnya ke TKP aja di sini.  Ayo Ke Kantor Pos !!! (Asep Haryono)

34 comments:

  1. Kalo telegram sy blm pernahh! Seingatku dulu kalo ada yg dpt telegram pasti isi beritanya genting dan cenderung berita duka! Nah kalo pager aku pernah coba! Cuma kocak juga, temanku pernah kirim via operator pesan mesra buat pacarnya, sy ga tahan ketawa krn pesan itu hrs disampaikan dulu via oprator! Ribet banget ya?
    Btw Pt Pos lg bagi2 hadiah? Asyik jg nih..tp sy mau kkrim apa dulu ya lewat jasa pos? Coba periodenya sampe akhir lebaran, jadi kiriman GA-ku bs via Pos!

    ReplyDelete
    Replies
    1. @popi : Iya konon yang namanya TELEGRAM biasanya kabar duka, tapi kabar gembira juga bisa sih hiehiheihe, Iya ribet banged sama PAGER apa apa harus lapor dulu hiheiheiheiie

      Delete
    2. Tp berkesan ya cara kirim berita jadul gitu? Btw ..perusahaan operatornya pada bubar ya ? Kyk starcom..

      Delete
    3. @Popi : Ya kadang berkesan juga hehehehee. Oh ya kalah kiriman Paket Buku yang saya kirim via Pos Express udah nyampei ke mba Popi kah Kabar kabari okeee? hihihihihi

      Delete
  2. Tapi saya masih berharap pelayanan Pos lebih baik lagi dan harga paket post jangan terlalu mahal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Djangkaru Bumi : Iya tentu saja PT Pos Indonesia akan bekerja keras terhadap saingannya yang semakin lama semakin kuat

      Delete
  3. saya kebetulan termasuk orang yang jarang banget ke kantor pos pak...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Mami Zidane : iya sama juga. Kalaw saya malah kalaw lagi ada perlu aja ke Kantor POs seperti kemarin ngirim paket buku hieiiehiehiehie

      Delete
  4. Walau gk seperti dulu lg, pos msih dibutuhkan.
    Kalo sya ke kantor pos, cuma ambil uang kiriman lewat western union.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Zevin : Ya tentu jasa dan fasilitas PT Pos Indonesia akan selalu di hati masyrakat Indonesia. Wah kiriman dari western union ya. Kiriman duit dari orang, atau dari Google Adsense nih ieihiehiehiheihee

      Delete
  5. dulu waktu saya masih sma pernah ngirim surat lewat kantor pos, tapi sekarang udah nggak pernah lagi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. @BeeBekkkk : Ya saya malah fans berat Kantor Pos dan pengoleksi Perangko hingga beberapa tahun. Saya juga hobi kirim surat menyurat sejak SMA hingga beberapa semester di Perguruan Tinggi. Berikat ikat surat pos saya yang kini sudah saya musnahkan. Sejak hadirnya email dan internet, saya jarang kirim surat lagi.

      Delete
  6. wew, masih pos ya mas..
    saya kemarin belanja di Lazada, gak pake ongkir, cuma jasa swasta sih..
    kalo ndak ada yang seperti mas nya ini bisa sepi nih kantor pos, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Yudi Darmawan : Iya untuk kiriman pake saya senang dengan PT POS Indonesia terutama di Pos Kilat Tercatat, Kilat Khusus atau bahkan Pos Express. Agak lumayan mahal memang untuk POS Express tapi kalaw dilihat dari manfaatnya yang bisa sampai 1 hari wah keren keren. Makasih mas Yudi sudah mampir.

      Delete
  7. Iya neh Mas, beberapa waktu lalau pas saya ngirim paket hadiah GA juga baca pengumuman tersebut dan mbatin semoga saja bisa rejeki dapetin salah satu hadiahnya. Pt. POS harus mau membenahi manajemennya jika tidak ingin mati suri oleh para kompetitornya [jasa forwarding] yang berlomba memberikan penawaran jasa terbaiknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Ririe Khayan : Wah kalaw kena hadiah pertama 100 Juta wah saya sudah segudang rencana penggunaan uangnya di kepala nih. Salah satuny adalah mengirim dana untuk orang tua bisa berangkat Umrah, Membantu Masjid, Menyumbang anak yatim, baru sisa buat dipakai sendiri. Ah nGayAl dot Kom

      Delete
  8. aku hadir kembali untuk menyimak postingan pak Asep..
    met buka puasa pak.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Lukman Hakim : hehehe ya ya terima kasih sudah membaca artikel ini, Cuma pengalaman mengirim surat POS aja deh hiheiheieie. Selamat berpuasa ya

      Delete
  9. kayak lomba menulis sesuatu tentang PT. Post Indonesia nih!

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Bung Penho : hahahaha nda nda. Ini cuma pengalaman mengirim pos Express aja di Kantor Pos. Belum ada sayembara menulis surat tentang jasa Pos. Trims Bung Penho :))))))))))

      Delete
  10. Telegram dan Pager .... itu saya masih balita :D


    Hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. @A.Y.Indrayana : Wah dari namanya mirip urang Sunda. hahaha iya PAGER dan TELEGRAM tetap kita kenang selalu. hihihi. Terima Kasih sudah mampir.

      Delete
  11. Aku sama sekali enggak mengenal apa itu telegram dan pager hehe..

    Kalau kirim barang, biasanya aku pake TIKI atau JNE hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Elfrida Chania : Hahaha ya benar sekali. Ini namanya juga selera. Dan Selera orang mengirim paket atau pos berbeda beda, Perbedaan itu sangat dihargai. Saya jarang pake TIKI dan JNE, yang sering malah menerima paket dari TKI dan JNE. Salam

      Delete
  12. wahhh iya nih,, saya tetap sering ngirim paket lewat pos indonesia...
    jadi ingat jaman dulu sering kirim-kirim surat lewat pos

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Bang Dayat : Iya bener. Malah saya penggemar berkirim surat POS sampei lebih dari 5 tahun. Dan sudah berikat ikat sampul surat dan juga isinya, namun sudah saya musnahkan hehehe. Perangko juga yang dulu saya koleksi kini ntah dimana dimanaaaaaaa

      Delete
  13. Wah, buat pengirimnan hadiah melalui PT POS INDONESIA ya. Pengalaman baru nih sob. Soalnya belum pernah ngirim tapi cuma jadi penerima.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Rohmad Nur Hidayat : Wah tidak apa. Pengalaman ini sangat mengasyikkan. Tapi bener juga sih selera orang berbeda. POS Indonesia akan selalu dihati ku. Saya senang dengan mereka. Boleh dicoba tuh hihiihi. Makasih sudah mampir ya mas Rohmad. Salam dari Pontianak

      Delete
  14. met pagi pak.. :)
    semoga hari selalu indah dan bahagia.. aamiin... ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Lukman Hakim : Wah sudah mampir hehehe. TUlisan hari ini sedang dibuat Insya Allah tayang segera

      Delete
  15. hadir lagi nih mas untuk baca-baca :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Bang Dayat : Hi hi juga bang Dayat. Pa kabarnya hari Senin ini, ya silahkan dibaca baca. Saya juga baca baca artikel dan postingannya Bang Dayat. Hiheiheheie. Terima Kasih sudah mampir y

      Delete
  16. kalau ga salah pos indnesia hitungannya per 500 gr, beda sama tiki jne yang per 1 kg

    ReplyDelete
    Replies
    1. @r10 : Sepertinya sih soalnya saya jarang kirim paket ukuran gede gede. Paling banter kirim buku atau majalah aja.

      Delete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog