Jual Milagros disini
Loading...

HONDA Ku Masuk Bengkel (Lagi)

Dari Masa Indah Kredit sampei diCuekin Orang
Catatan Asep Haryono

Punya kendaraan sendiri walau masih berkutat di roda dua (Maunya sih roda yang tidak dua asal asal jangan tiga aja ya nanti dikira Bajai donk-red) sungguh menyenangkan. Betapa tidak menyenangkan karena selain hemat waktu dan relatif hemat biaya, perjalanan dengan si roda dua juga bisa berkesan dan mengesankan. Bisa mengantar saya hampir ke mana saja tempat atau lokasi yang saya sukai.

Misalnyas aja motor HONDA saya ini amat berjasa dalam mengantarkan diri ini menuju Perpustakaan Daerah yang terletak di Jalan Sutoyo Pontianak, mengantar ke Pasar Tradisional Flamboyan atau Soedarso, Mengantar saya ke A Yani Mega Mall, mengantar saya ke Ramayana Dept Store atau ke Matahari. HEbat kan saya aja bisa ke Matahari betapa saktinya saya sampai bisa ke Matahari. Ya iyalah karena Matahari yang saya maksud adalah Department Store alias mall.

Masa Indah Kredit Motor

Jaman sekarang jarang ada orang yang beli secara cash alias tunai, jika pun ada hanya mereka yang diberikan kemampuan untuk membeli secara tunai, namun hal indah semacam ini (untuk saat ini) belum terjadi pada diri ini; ya pengalaman mengkridit motor juga merupakan seni dan kenikmatan tersendiri buat saya.   Saya masih ingat masa masa indah bulan madu kredit motor HONDA saya dengan KB 3815 HY dimulai di era tahun 2004 yang lalu kalaw tidak salah.

Saya menabung minimal Rp.500.000,- (Lima Ratus Ribu Rupiah) dalam sebulan dengan cara menyisihkan gaji bulanan saya yang bekerja sebagai salah staf  AiTi (baca: IT) di salah satu harian di kota Pontianak. Saat itu di era taon 2004 saya masih "jaya" alias masih single tralala.  Selain itu juga saya nda hobi "ngeMall" alias beli sana beli sini. Memang ada sih beli beli yah namanya juga saat itu masih status Karyawan jomblo belanja ke Mall cuma beli odol, sikat gigi , sabun mandi, dan snack aja.

Saya nda doyan beli baju, kemeja, atau asesoris anak muda di era itu. Hal ini dikarenakan saya banyak mendapatkan "warisan" baju, kemeja, sepatu, beserta kelurga dan sodaranya dari kakak kakak saya di Bekasi, Tanggerang dan Jakarta.  Sebagai anak ke 8 (Delapan) dari 9 (Sembilan) bersaudara, wajar saja kalaw saya dapat "warisan" seperti itu.  So saya jadi nda perlu belanja gituan lagi nyhehehehe,   Nah dalam tempo 12 bulan saya menabung 500 ribu rupiah terkumpul  sekitar Rp.6.000.000,- (Enam Juta Rupiah). Nah uang inilah yang saya gunakan sebagai uang muka (DP) Motornya.

Saya mencicil selama 8 (Delapan) bulan saja dengan besaran angsuran bulanannya sekitar Rp.510.000,- (Lima Ratus Sepuluh Ribu Rupiah) di salah satu Dealer Motor HONDA di kota Pontianak.  Jadi hanya delapan bulan saja MOTOR HONDA saya sah sudah milik saya. Saya dapat BPKB langsung begitu motor sudah dilunasi.  

Oh ya ada hadiah saat saya pertama ambil motor HONDA tersebut yakni Kipas Angin, Helm TRIX Putih yang kaya Hanoman itu saking besarnya, dan juga Olie Federal.   Kini tidak terasa 8 (Delapan) tahun sudah saya make HONDA kesayangan saya. Dan selama masa 8 tahun bersama motor HONDA saya sudah mencatat sejumlah "Pretasi" yakni Tabrakan 3 (tiga) kali, Terpeleset Jatuh sekitar 3 (tiga) kali, Ganti Ban , rantai, Olie yang sudah tidak terhitung lagi. Hyeyeyee

Masuk Bengkel Ganti Rantai
Akhirnya pretasi terbaru di akhir tahun 2011 lalu ini berhasil juga dibukukan oleh HONDA SupraFit KB 3815 HY milik saya ini yakni putus rantai di tengah jalan.   Ada cerita menarik saat terjadinya putus rantai di tengah jalan ini. Saya tidak ingat bulannya yang jelas di tahun 2011.

Saat saya melaju di sekitar kawasan Matahari Dept Store dan RRI Pontianak di Jalan Zainuddin,  saya melaju motor saya dengan kecepatan yang standar saja sesuai ketentuan di kawasan tersebut sekitar 20- 40 KM, tiba tiba saat berkelok Rantai motor saya putus dan menyebabkan motor saya berhenti mendadak.

Untung saja saya membawa motor dengan kecepatan pelan kalaw tidak bisa mental.   Begitu lihat rantai putus, saya turun dari motor dan melihat kiri kanan tidak ada orang jalan.  Semua mobil dan motor lalu lalang begitu saja tidak perduli sama saya yang putus rantai motor di pinggir jalan.

Saya menerapkan strategi ala sitkom "Toloong" di SCTV, saya minta tolong kepada orang orang yang kebetulan lewat namun tidak ada satupun yang perduli. Huaaaaaaaa.  Dikira main main ya, padahal jelas rantai motor saya putus.  Saya kontak temen temen Via SMS dan TElepon agar menjemput saya di jalan karena rantai motor putus, namun mereka sibuk semua.  Alasannya amcam macam tidak sempatlah, ngantar mamah belanja lah, lagi ada kerjaan lah. Intinya nda ada yang bantu. Huaaaaaa bingung saya gan...

BENGKEL : Inilah motor kesayangan saya yang sedang dibengkel. Foto Asep Haryono
GANTI RANTAI : Rantai diganti dengan yang baru.  Foto Asep Haryono
Akhirnya ada bapak bapak lewat, dan dengan mengiba saya minta tolong dibantu motor saya di angkat ke bengkle motor terdekat.  Saya pegang kendali stang, dan si Bapak itu mengangkat "pantat" motor ke atas untuk diseret pelan pelan ke bengkel terdekat. 

Akhirnya berhasil, Syukur Alhamdulillah.  Akhirnya Motor saya bisa ke bengkel terdekat masih dikawasan itu juga,  dan Bapak yang baik hati itu pun pamit, dan saya hanya menyampaikan ucapan terima kasih. Semoga Allah membalas kebaikan bapak yang tidak sempat saya tanyakan nama dan alamatnya itu.   How stupid I am not asking his name and address. 

Kebetulan kamera poket siap selalu ditas Jogger Jelek saya ini, dan ini ada untungnya bawa kamera setiap saat karena bisa jadi ada momen yang tidak terduga seperti ini. Saya jepret beberapa foto saat motor HONDA KB 3815 HY milik saya sedang dibengkel HONDA AHASS dan mengganti rantai yang putus itu dengan rantai baru.

Maunya sih rantai standar keluaran HONDA namun karena saat itu saya bawa duit pas pasan tidak cukup untuk membeli rantai HONDA yang harganya aduhai itu. Ya udah rantai second atau rantaio biasa aja deh yang penting bisa nyampei di rumah dulu. (Asep Haryono)

32 comments:

  1. waduh...suka duka dg honda byk jg y pak. salam buat honda dr Jupe BH 3560 NR ya pak hiiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. @mimi RaDiAl : Iya nih suka duka sama HONDA, tetapi banyak SUKA nya hehehehe. Wah BH itu daerah JAMBI ya. Wah wah boleh nih saya order sopenir atau makanan khas Jambi kapan kapan

      Delete
  2. saya supra x tahun 2003. F 3044 FZ, masih setia menjadi tunggangan andalan, hehe.

    wah, bapak tadi baik lho tu, Kang Asep. semoga berpahala yang banyak buat bapak itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @zachflazz : Wah sama sama HONDA donk kita heheheeh. Tapi namanya juga selera, pasti selera kendaraannya berbeda beda ya khan? Itulah bapak itu ntah kemana saya pun lupa menanyakan nama dan alamatnya. Oalaa

      Delete
  3. hehehe.. untung masih di kota pak putusnya, coba kalo di area perang, bisa di ganti pake rantai Tank second.. ginama coba...???

    baru tahu ada pelat BH... xixixixi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Ahmad Suwito : Hahaha untung saja negara kita tidak sedang perang. Memang sih "perang" tapi melawan kemiskinan, korupsi, dan lain sebagainya. Hihihihi. Selamat Menjalankan Ibadah Puasa. Salam dari Pontianak, dan terima kasih sudah mampir

      Delete
  4. Weee...hondanya 'sakit' ya? Alhamdulillah motor saya belum pernah rewel meski service-nya super telat mulu, setahon 2 kali service udah paling rajin tuh...#dasarrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Ririe Khayan : Iya nih lagi "demam" HONDA kesayangan saya hihihihii. Iya bener tuh service rutin di bengkel AHAS harus teratur, Saya sendiri aja suka lupa ngurus service tiap bulan. Ganti olie tiap bulan juga perlu loh. Terima kasih mba kunjungannya

      Delete
  5. Banyak kisah kenangan yg begitu panjang sama si Honda ya gan... Tentu jadi sejarah kehidupan yg pasti selalu ingat ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. @cik awi : Betul SOB. Suka duka saya sama HONDA terus menuai cerita dibalik penampilannya yang sederhana hiheiheiiee. Tentu akan selalu diingat. Terima Kasih sudah mampir

      Delete
  6. ganti donk Kang! Pan bisnisnya udah disana-sini... hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Popi : Hihihihi maunya sih gitu, tapi bisnis Web sekarang sedang terganggu sedikit karena peralata PC di rumah masih belum lengkap. PC di rumah juga banyak mengalami kendala dan gangguan, Hmmm banyak deh kendalanya mba

      Delete
  7. wah pengalaman yang sering terjadi pada setiap orang tapi yang membuat salut tentang prestasi bang haryono yang tabrakan sampai 3 kali.....---))0000((---- nace share kang next time main main ke blogku yang

    ReplyDelete
    Replies
    1. @kang mahfid : Iya bener. Tabrakan pertama kaki kanan saya nyaris terkena, untung cuma pedal rem belakang aja yang melengkung. Itu gara gara tergesa gesa mau sholat Jumat. Wah serem banged, Alhamdulillah semuanya baik baik aja.

      Delete
  8. motor kami bukan keluaran HONDA, alhamdulillah awet juga udah 3tahun nopember besok. mana jarang dirawat pula :( moga2 terus awet deh, abis klo mo beli yg baru kok berat ya hiks ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. @nicamperenique : Iya tidak apa,motor merek apa saja boleh boleh aja kok. Iya jaman saya dulu nda beli tunai, ngridit dit dit aja hiheiheiheie. Merem aja dah eh nda taunya bisa juga punya barang. Selamat hari Selasa, Salam dari Pontianak

      Delete
  9. wahha
    kok gak diganti aja ya Pak ?? muehehehe

    tapi kalo udah sama motoor itu kayak pacaran ya pak, banyak suka dukanya ..
    hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. @EYSubakti : Hahahahah Nda ah. Biarlah awet dulu kenangan yang indah masa masa jungkir balik mencicil tiap bulan selama 8 kali, nyisihkan gaji dikit dikit. Banyak kenangan hihihihihihihihihi.

      Hahahha tau aja kalaw pacaran banyak sukanya? Pengalaman nih. Pisssssssss

      Delete
  10. itu mau ditukar baru agaknya.. hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. @IntaNBerliaN : Hihhhi thanks four comment. Kawan kawan yang belum kenal silahkan mampir di blognya Intan BerliaN ya. Blogger Malaysia.

      Happy Fasting Month ya. Keep up the good work

      Delete
  11. Saya juga pake motor Honda mas , supra tua yg slalu siap nganterin saya ke sana ke mari ...sedih juga kalo udah masuk bengkel , saya juga pernah mengalaminya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. @BeeBekkkk : Wah sama donk. IHihihihihi siapa tau nanti ada komunitas pengguna Honda di sini. Kalaw masuk bengkel AHASS sih Insya Allah maknyus. Tapi kadang juga saya pake bengkel lain yang bukan HONDA. Tapi untuk service rutin biasanya sih di bengkel HONDA tentunya. Terima Kasih

      Delete
  12. Membaca tuturan prestasi yg agan haryono tulis di atas sangat dahsyat ya.. sampai tabrak menabrak..kalau bisa kita berharap semoga semuah di jauhkan dari prestasi tersebut..

    ReplyDelete
    Replies
    1. @cik Awi : Iya bener juga ya. Prestasi yang saya tulis di sini memang prestasi yang tidak pantas dibanggakan hihihihi. Makasih sudah mampirrr

      Delete
  13. Si honda kakak sepupunya si bity yaa pak, semoga besok2 gag putus tengah jalan lagi, kasian gag adayang nolongin awalnya untung ada bapak2 baik hati menolong :D

    ReplyDelete
  14. Kmarin nch bang rsanya Mio bra abng masuk bengkel yah ?

    ReplyDelete
  15. ama motor hondanya dah kek sahabat ya.. Teman dalam suka dan duka.. Tapi tabrak2annya itu loh yg bikin serem. Moga ga terulang lg ya..

    ReplyDelete
  16. bolehlah kalo kamera selalu siap ketika jalan kemana aza, tapi yg lebih fatal kalau kamera dibawa tetapi duitnya kagak dibawa. bisa2 nyandera kamera tuh Kang Asep! hehehee..

    ReplyDelete
  17. tetep semangat sobat hehe

    ReplyDelete
  18. aku hadir kembali pak asep.. ^_^
    salam sukses yah..

    ReplyDelete
  19. wahaha,, susah senang di lewati bersama ini kendaraan yah mas..
    setia banget nih :)

    ReplyDelete
  20. saya juga pemakai Honda kang. Hehe
    Kadang ke AHASS, tapi kalau lagi males ke bengkel lain. Haha :D

    Salam dari pemilik Honda Revo 110 yah ^ ^

    ReplyDelete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog