Jual Milagros disini
Loading...

Motor MIO Ku Masuk Bengkel (Lagi)

MIO. Foto  Dok Asep Haryono
Catatan Asep Haryono

Selamat Hari Sabtu. Terima kasih buat kawan kawan blogger dan rekan rekan saya di mana saja berada baik yang berada di kota Pontianak, propinsi Kalimantan Barat dan atau yang berasal dari kota di propinsi lain di Indonesia (huaa bahasanya) atas kunjungannya di rumah kontrakan kami yang sederhana di Komplek Duta Bandara di edisi tulisan kemarin.

Saya sekeluarga sangat menghargainya dan sangat senang. Hari ini Sabtu tanggal 14 Juli 2012 Masehi atau bertepatan dengan tanggal 24 Syaban 1433 Hijriah dan tidak lama lagi kaum Muslim dan Muslimat di seluruh dunia akan memasuki bulan Ramadhan.

Ya Bulan suci Ramadhan sudah menghitung hari begitu kata penyanyi kondang KD atau Krisdayanti (Gini gini saya pernah satu pesawat dengan KD dan Rahul Lemos di pesawat Garuda dari Bali menuju Jakarta bisa dilihat di sini gambarnya).

Tema tulisan saya hari ini sederhana saja deh seputar penggunaan motor MIO KB 2040 UT kesayangan saya selain motor Honda SupraFit keluaran tahun Jadul 2005 tentunya. Motornya dua donk? Nda juga, motor saya tetap satu ya Honda itu tadi , sedangkan yang MIO ini kepunyaan istri yang sering gantian saya pake soalnya masih bau toko hehehe. Namanya juga sudah berkeluarga, tidak ada istilahnya "motor mu motor saya",  yang ada adalah motor kita. Hihihiihihi

Kaca Spion Kanan Digondol Maling
Kejadian pertama yang diluar dugaan saya adalah kaca spion kanan hilang dicuri maling beberapa minggu yang lalu, tanggal dan bulannya tidak ingat, namun yang membuat saya keki adalah kenapa satu kaca spion saja yang digasak tamu tdak diundang (baca : maling) itu, kenapa nda sekalian aja dua duanya.  Kapan kapan saya mau pasang CCTV di Motor MIO deh biar ketangkep malingnya. Hahaha 

Ini jadi mengingatkan saya tahun lalu saat kehilangan spidol sampai 3 (tiga) kali.   Pertama spidol warna merah hilang, dua hari kemudian spidol warna hitam hilang, dan yang terakhir spidol warna hijau hilang juga. Eh yang terakhir ketiga tiga spidol itu ketemu semua saat saya beli spidol yang ke empat.  Wah jadi banyak donk spidol saya.

Akhirnya kaca Spion tinggal satu yakni kaca spion klri yang tersisa. Ini sangat bikin kagok dan jeroji saya yang sudah terbiasa naek motor dengan kaca spion lengkap di kiri dan di kanan.  Jadi saat berkendaraan musti noleh kebelakang dulu jika mau berbelok ke kiri atau ke kanan.

TWO : Honda Supra Fit yang sebelah kiri adalah motor saya ,  sedangkan sebelahnya MIO adalah kepunyaan Istri.  Pada prinsipnya keduanya adalah motor kita bersama bisa tuker tukeran ehehe.  Ini foto dokumen lama saat sang MIO baru datang dipesan.  Photo Hak Cipta Asep Haryono


Saya memang termasuk yang sudah terbiasa berkendaraan motor dengan dua spion lengkap di kanan kiri yah namanya juga selera.  Akhirnya karena tidak nyaman pake satu kaca spion,  maka dibelikanlah lagi sepasang kaca spion baru dengan ukuran yang lebih kecil dari yang sebelumnya. Tidak apalah yang penting oke dokeh (Minjem Miss Syahdini )

Tangki Bensi Bocor?
Nah yang terbaru adalah menetesnya bensin dari bagian bawah motor MIO yang minggu minggu ini saya pakei, padahal sudah 2 (dua) kali masuk bengkel YAHAMA eh salah YAMAHA yang terletak di bilangan jalan Gajah Mada Pontianak. Kebetulan letak bengkel dan agen dealer resmi Yamaha ini sangat dekat dengan kantor saya di Graha Pena Pontianak Post.  Jadi untuk "nganter" ke Bengkel sangat dekat sekali, tinggal antar motor ke Bengkel, lalu bisa saya tinggal.  Begitu selesai diserpisss, saya di telepon agar diambil.  Begitu seterusnya gitulah enaknya kalaw bengkel dekat. 

Akhirnya karena kesal juga netes tes tes terus bahkan ada di tiga titik kaya hujan rintik rintik tangki bensi di bagian bawah motor MIO saya itu , sehingg aroma bau bensin sangat menyengat jika disimpan di dalam rumah atau di teras rumah saya.  Akhirnya saya pun habis kesabaran juga (La katanya sabar kok bisa habis sih sabarnya Sep), akhirnya saya ke Bengkel lagi untuk yang ke 3 (tiga) kalinya, dan kali ini ditangani langsung oleh Kepala Mekanik Yamaha di sana.   

Sayang sekali saat masuk ke bengkel yang ke 3 kali itu bukan saya yang "nganter" motor MIO ke Bengkel, namun sang istri tercinta yang berangkat ke sana. Setelah mendapatkan penjelasan dari kepala Mekanik akhirnya ces pleng MIO nya oke dokeh lagi.  Wah mantap juga slogan Miss Syahdini Oke Dokeh  ini ya.  Mancaaps

DISERVIS : Inilah MIO yang sedang dikerjain sama Mekaniknya. 
Yang ini tentu bukan Kepala Mekaniknya.  Foto Hak cipta Asep Haryono





Kata Kepala Mekaniknya berpesan agar MIO dirawat dengan baik dengan perawatan standar YAMAHA agar awet motornya.  Saya pun mencatat beberapa poin penting yang ada dalam spanduk dan banner gede Yamaha di bengkel itu.  Saya melihat ada 7 (tujuh) langkah perawatan motor mio yang saya baca di spanduk di dalam bengkel tersebut.

Perawatan Motor Yamaha yang saya baca tertulis " (1). Kelayakan Rem, (2).Stang Kemudi. (3).Rantai atau sprocket. (4). Fungsi Lampu. (5) Kondisi oli mesin. (6). Battery dan yang terakhir adalah (7).Kelayakan Ban" nah itulah yang saya catat di spanduk Yamaha di bengkel tadi.  Karena masih garansi dan ada buku Servicenya semuanya masih FREE alias gratis.  Mungkin bulan depan sudah habis masa garansinya, jadi jika ingjn Ganti Olie ya harus bayar sendiri.

Karena sudah terbiasa dengan Motor 4 tak seperti Honda SupraFit , saya masih harus membiasakan diri berkendara motor jenis matik ini yang tidak perlu ganti gigi atau berpindah Gigi.  Menurut pendapat saya pribadi untuk konsumsi pemakaian bahan bakar bensin jelas HONDA lebih unggul dari jenis Yamaha MIO jenis Matik yang masuk ke bengkel ini.  Sebagai perbandingan (dan ini berdasarkan pengalaman saya sendiri) untuk konsumsi 10 ribu rupiah bensin yang saya isi di Pom Bensin setara 2.2 Liter itu bisa untuk 5 hari bagi HONDA namun tidak bagi Yamaha MIO. 

Jarak tempuh saya batasi antara Komplek Duta Bandara ke Jalan Gajah Mada 2 kali setiap hari pulang pergi (Saya belum sempat ukur berapa Kilometer jarak keduanya) dengan kecepatan maksimal 40 KM/Perjam.  Memang untuk kawasan jalan Ahmad Yani di Pontianak kecepatan yang dianjurkan adalah 40 KM/per jam. Nah untuk pemakaian konsumsk bahan bakar Bensin, jelas HONDA lebih unggul.

Bapak bapak dari Yamaha jangan marah ya sama saya. Ini pendapat saya pribadi loh. Tapi MIO lebih Unggul di segi kepraktisannya karena tidak perlu berganti atau berpindah gigi.    Mau pilih yang mana MIO atau HONDA? Terserah pada kawan kawan semua memutuskannya.  Thanks for reading  (Asep Haryomo)

31 comments:

  1. wahh itu MIO baru yah mas ?? kok belum ada pelatnya (baca : nomor polisi)...
    kok cuman dicuri satu aja yah, kenapa gak dua sekalian aja tuh, jadi beda sebelah kan mas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Bang Dayat : fotonya dicampur campur sama edisi lama. Sudah ada platnya dah disebut dipostingan. Platnya MIO KB 2040 UT yang merupakan 4 digit nomor Handpone istri tercinta. Sedangkat UT adalah nama panggilannya di sekolah "Bu Uut ". Hihihihihi

      Iya beda sebelah. Sekarang sudah dicopot yang sebelahnya lagi. Sudah dibelikan lagi sepasang kaca spion ukuran kecil. Sekarang sudah lengkap kaca spionnya, dan dua duanya kiri kanan berukuran kecil

      Delete
    2. wahhh, saking cintanya sama istri, platnya saja pake identitas istri :))

      wahh sudah di belikan yang baru yah mas,, bagus sudah berarti itu:))

      Delete
  2. Waduh mlingnya aneh cman sebelahh az yah .... tpi hrus di tingkatkan keamanannya bang, agar tdk kemaliangan ge ....


    Motor mio sya ua bru stu kli masuk bengkel bang akibat dri mama menabarak pagar.... smppai skarang masih awet" az buat transportasi skolah ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Limit Komputer : Makasih sudah mampir. :)) Iya nih namanya juga insiden kadang juga suka keduga duga. Ini belum termasuk nabrak batu sama kepleset hehehehe

      Delete
  3. kalau di rumah ayah saya selalu bilang kalau mau beli motor honda saja, entah mengapa beliau tidak tertarik dengan motor dari pabrik lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @fajar_p_k : Iya sama donk. Saya juga senang sama HONDA dari dulu juga hiheiheiheiheie. Terima Kasih sudah mampir :))))))))

      Delete
  4. Saya nggak pernah bawa Mio ke bengkel....krn emang nggak punya Mio....hehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Yunims : Hahahahhaa. hihihihi. Terima Kasih sudah mampir

      Delete
    2. Mas Haryono...teimakasih ya atas pertanyaannya di blog aq barusan. Kebanyakan tas aq udah laku scara offline karena banyak dipake juga oleh para designer untuk melengkapi koleksi baju rancangan mereka. Mungkin minggu depan saya akan upload lagi 1-2 hasil kreatifitas yg bener2 udah jadi tas dan siap kirim. Kebanyakan masih di kisaran harga di bawah 200-an rb (udah tmsk ongkir) untuk pembeli dari kita sendiri dg catatan pengiriman lewat paket pos lho. So...mungkin minggu depan Mas Haryono bisa check di http://jogjaharmony.blogspot.com . Barangkali ada karya baru yang saya launching. Klo hari2 gini lagi konsen ke sragam sekolah yang numpuk!...terimakasih. Eh iya...mungkin di waktu2 mendatang bisa juga qta kerja sama kalo pas Pemda Kubu Raya ada pameran, misalnya. Cewek KalBar kan modist2 orangnya hehehe....

      Delete
    3. @Yunims : Sekarang PEMDA KUBU RAYA sedang berulang tahun yang ke 5, Kubu Raya Fair. Minimal informasi situs dan blognya bisa sampai ke arena Pekan Raya Kubu Raya Insya Allah saya sampaikan kepada mereka.

      Untuk kota Pontianak nanti bulan Oktober hari Ultah Kotanya, dan ini peluang besar yang harus ditangkap hehehehehee

      Delete
  5. Masih beruntung Mas Asep yg diambil spionnya aja bukan motornya, hehe...Btw saya dan suami juga lebih suka motor Honda krn lebih hemat bensin, maklum lah di negara ini BBM naik naik ke puncak gunung mulu. hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. @AstyNNS: Alhamdulillah ya (Syahrini Mode On), ya gitu deh tapi tetap saja bikin keki akibat ulah tamu tak diundang itu. Dari dulu juga saya termasuk fans berat HONDA sampai sekarang hihihihi. Makasih sudah mampir :))

      Delete
  6. yah bisa juga boncengan dan aq motornya bisa dipinjamkan......
    :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Dihas Enrico : hahaha ya ya bener juga ya. Makasih sudah mampir ya

      Delete
  7. matic emang lebih ribet ya bang ngurusinnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Fauzi uz-ay : Terima Kasih sudah mampir. Motor Matik memang agak boros dalam konsumsi pemakaiannya, dan juga hehehe kadang suka njelimet, saya sendiri aja masih belajar

      Delete
  8. oh iya Kang, kalo saya, baik motor maupun mobil, udah membuktikan kalo Honda memang sangat cocok buat saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @zachflazz : Haha ya ya untuk selera memang tidak dapat diperdebatkan. Ternyata selera kita sama yakni sama sama fans berat HONDA. Hiheiheiheiheiheiheie

      Delete
  9. Sepertinya malingnya masih berbaik hati itu mas.. karena cuma satu spion yg di ambil

    ReplyDelete
    Replies
    1. @cik awi : Kata istri sih yang mencurinya tidak jauh dari sekolah, dan hilangnya juga dekat di sekolah. Ntahlah namanya juga musibah. Terima Kasih sudah mampir :)))

      Delete
  10. nggak punya mio ....
    tpi apapun motornya , waspadalah...waspadalah
    masih untung mas spionnya yang melayang , kalo yang lain....

    ReplyDelete
    Replies
    1. @BeeBekkkk : Aih aih jangan sampai deh kehilangan lagi. Karena kami sudah kemalingan 2 kali, yang pertama Handphone NOKIA, kehilangan yang kedua Laptop, Uang dan Cincin Emas. Innalillahi

      Delete
  11. saya pikir tadi ini tentang kontes.. :D

    entah kenapa saya malah tidak suka dengan produk motor matic..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah panjang nama Blognya, jadi bingun mau menyingkatnya hihihihii. Yah namanya juga selera mas. Setiap orang pasti punya citra, kemauan, dan selera yang berbeda. Terima Kasih

      Delete
  12. hmmmm kapan ya saya punya MIO,

    hehehe naik motor aja ga bisa selain di bonceng :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @anisayu : Iya nih sekarang juga sudah banyak dealer yang menawarkan kursus singkat mengendarai kendaraan roda dua dan juga roda empat. Menarik juga sih bisa naek motor kemana mana hihihihihi

      Delete
  13. masih untung lah bang cuma spionnya yang di ambil.. coba kalo motornya?? hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Cartenz Pyramid : Makasih sudah mampir. Mudah mudahan tidak sampai kehilangan yang lainnya. Kami akan mencoba semakin waspada. Terima Kasih sudah mengingatkan saya :)))

      Delete
  14. sementara ini, saya pilih Honda kang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @diniehz : Untuk yang satu ini kita sepakat, selaras, serasi dan seimbang. Udah kaya GHBN aja heihieieiehiheie. Terima Kasih

      Delete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog