Jual Milagros disini
Loading...

Mengunjungi Pasar Dekso Kalibawang Jogjakarta

Tugu Jogja. Foto Asep H
Berburu Geblek Yang Gurih rasanya Seperti Pempek
Catatan Asep Haryono

Ini adalah catatan kecil perjalanan saya mengunjungi kota Jogjakarta pada bulan Nopember 2010 yang lalu tepatnya berada di sana lebih kurang 4 (empat) hari di daerah Kulon Progo Jogjakarta.

Kalau mendengar nama Kulon Progo sering diplesetkan menjadi "West Prog" West artine Kulon, Prog =progo dadi Kulon Progo mbah" gitu kira kira kata orang, wah saya pikir kedengarannya agak berbagu keju (kebarat baratan-red) juga yah hmm boleh boleh juga nih.

Pasar Dekso Kalibawang memak unik dan mempunyai sejarah, namun saya tidak bercerita sejarah ini karena ini bukan pelajaran sejarah hehehee.. Nah nama Kalibawang sendiri adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Kulon Progo, Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.

Menurut wikipedia disebutkan bahwa "alibawang merupakan kawasan Agropolitan Kabupaten Kulonprogo. Kecamatan Kalibawang memiliki luas 52,97 Km2 atau 9,03 % dan luas Kabupaten Kulonprogo, yang terdiri dari 4 desa yakni Banjararum ,Banjaroyo, Banjarharjo dan Banjarasri. Saya sempat mengunjungi Pasar Dekso Kalibawang yang konon kata penduduk setempat cukup ramai, dan selalu sibuk di waktu pagi. Wah menarik untuk saya telusuri terutama sajian penganan yang namanya Gaplek yang menurut lidah saya rasanya Gurih, dan bentuknya mirip pempek

Kutak Katik.  Foto Asep Haryono
Pake Acara Mogok Segala
Dari rumah mertua saya saya naik kendaraan motor yang diawaki (pilot) kali oleh Om atau Pak Lek yang memang aseli orang Jogjakarta, dan selama saya trip saya selalu meminta beliau jika ada waktu menjadi Guide saya selama di Jogjakarta.  Kadang sendiri naik motor beliau keliling Kulon Progo sampei menyambangi pasar Godean wih seru juga rasanya. 

Bingung juga saya dengan motor lek Sap ini karena sebelum berangkat dari rumah semuanya sudah dicek dengan baik, bensin yang sudah di isi walaupun tidak sampai pulteng (baca : full tank) dan juga kedua ban sudah diisi sama angin.  Sebab ban kalau tidak di isi angin bisa jadi nda muter.

Lihat saja gaya Lek Sap ini ngutak ngatok motornya sampe pake masker yang biasa dipake kalaw ada debu, udah keren bangeds sampai mirip dokter yang sedang mengoperasi pasien kamar bedah. "Ada apa dengan motornya nih lek sap?"  tanya saya saat itu sudah berdiri di depan motor.  "Nda cuma ngecek ngecek aja wis sudah beres" kata lek Sap.  Saya sempat mengabadikan momen ini dan melihat nomor motor beliau ber plat kendaraan "H" yang menunjuk kota Semarang.

Cukup Nyaman Dan Lengkap
Nah dari rumah saya di antar beliau motor yang kami kendarai memang sempat mogok di jalan dan untung saja bisa diatasi hingga perjalanan saya mengunjungi  Pasar Dekso Kalibawang bisa tereksekusi (wih bahasanya) dengan baik.   Sayang sekali saya nda ngerti mesin jadi taunya cuma make motor aja hehehe. Andai saya bisa dan ngerti mesin juga belum tentu bantuin lek Sap mbetulin motor mogok ini hehehe (yang ini cuma becanda aja ya tentu donk mbantuin).  Karena saat itu saya nda ngerti mesin ya udah saya bantu yang lain aja. Bantu liatin lek Sap mbetulin hehehehe.

Akhirnya sampailah saya di Pasar Dekso Kalibawang ini, dan tanpa ba bi bu lagi saya langsung melihat lihat di beberapa sudut pasar Dekso dan juga beli beberapa menu untuk makan malam di rumah dan juga icip icip makanan yang sudah saya incar yakni Geblek yang asyik juga walau kalau digigit alot rasanya, tapi sensasi rasa gurih dan kenyalnya itu membuat saya ketagihan untuk mencicipinya lagi dan lagi. Nah saya lampirkan di sini beberapa foto yang berhasil saya rekam saat itu :

GURIH :  Inilah Geblek yang membuat  saya ketagihan selain rasanya unik, gurih, dan seru banged. Penganan khas  West Prog yang selalu saya kangeni.  Foto Asep Haryono

SILAHKAN BELI :  Mau beli dalam porsi biasa, kecil atau banyak silahkan monggo monggo. Inilah Geblek yang sangat saya sukia, dan selalu membawa oleh oleh ini  Foto Asep Haryono
Saya sempat berpikir gimana kalau bahan dasar Geblek ini diberi variasi rasa misalnya dengan memberinya bahan adonak dari ikan Tenggiri atau dari bahan lain seperti daging sapi, atau daging ayam, hmm mungkin makin berasa mantap. Tapi nanti namanya sudah bukan Geblek lagi donk ya.   Saat digoreng menu ini enak dicocol dimakan begitu saja atau dicampur dengan saos sambal botol yang sering saya pakai.  Begitu asyiknya icip icip Geblek ini sampai saya tidak ngeh kalaw ini bukan pempek hehehee.

MIE : Entah apa namanya makanan ini yang bentuk dan warnanya sangat menggoda , apalagi saya lihat sambalnya yang merah sangat menggugah cita rasa.  Hmmm.  Foto Asep Haryono

MIHUN : Ini juga termasuk fave saya mihun apalagi pake sambel, ah sedapnya. Makyus kata Mas Bondan Winarno.  Foto Asep Haryono

JERAMI KAH :  Ini saya ambil. gambarnya karena menurut saya unik dan menarik. Wah norak banged saya. Kepo rasanya ya.  Foto Asep Haryono
Sebetulnya masih ada lagi yang mau saya ceritakan misalnya Belut Goreng yang banyak dijual di Pasar Godean yang juga asyik dan gurih kriuk kriuk rasanya.  Saya sendiri sebetulnya agak gimana gitu kalau teringat belutnya yang masih hidup, namun semua kekuatiran tersebut lenyap begitu saja saat sudah menjadi bentuk Belut Goreng yang renyah rasanya.    
PASAR DEKSO : Inilah pasar yang menjadi tempat mencari nafkah dan mengadu nasib warga Kulon Progo dan sekitarnya. Foto Asep Haryono

Kuliner di kota Jogjakarta memang tidak akan ada habisnya diceritain seperi wedang ronde yang sudah saya bahas dalam tulisan saya tentang Wedang Ronde di Angkringan beberapa minggu yang lalu.  Rasanya sangat kurang keliling Kulon Progo dan Jogjakarta hanya dalam waktu 4 hari itu.

"Nantilah mas Asep jika ke Jogjakarta lagi akan saya ajak keliling keliling dan akan saya perlihatkan kota Jogjakarta yang seutuhnya" kata Mas Sugeng Harianto rekan chatting saya di Jogjakarta.  Ah rasanya ingin sekali berkunjung ke kota yang sering dijuluki sebagai Never Ending City Asia ini, ah kapan ya bisa terlaksana. I don't know. You tell me. (Asep Haryono)

21 comments:

  1. wah, kalo bicara pasar di Yogya, itu tempat yang inspiratif pasti. bisa dibuat puisi. tu liat aja KLA project aja bikin lagu karena pasar di malioboro kan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @zachflazz : Wah bener bener banged mas. Senang rasanya bisa ke Jogjakarta dan ingin sekali mampir lagi. Ih seru sekali. Makasih atas kunjungannya

      Delete
  2. wow, asyik juga tuh pasar jogja. btw, geblek itu bahan2nya apa ya? kayaknya asik and enak tuh diliat imagenya

    ReplyDelete
    Replies
    1. @bung Penho : Iya nih memang asyik trip ke Kota Jogjakarta yang ngangenin itu. Geblek apa ya bahannya, agak alot memang tapi rasanya gurih. Sekilas mirip pempek, dan kalaw dikasih colekan saos sambal botol wuaaa selangit kalaw saya mah

      Delete
    2. Bang Jo7:10:00 PM

      #bung Penho, kebetulan saya lahir dan besar di Dekso so tahu bgt dengan geblek. Bahan utama yaitu tepung tapioka/tepung singkong dicampur dengan tepung kanji, bumbu-bumbu utama garam dan bawang putih dibuat adonan dan dibentuk sedemikian rupa kemudian digoreng. Rasanya mirip cireng (aci goreng) di sktr Jabar dan Jakarta. Paling enak dimakan bersama tempe bacem.

      Delete
  3. pasarnya tradisional banget ya. kalau dilihat dari fotonya lumayan bersih ini pasar. itu jerami dibuat untuk atap ya pak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. @widhi online : Jerami apa ya. Saya juga kurang tau. Feeling saya sih pasti dibuat atap rumah kalihihihihii. Nebak dot kom. Terima Kasih sudah mampir ya

      Delete
    2. Bang Jo6:53:00 PM

      Foto diatas jerami jenis "mendong", yakni bahan membuat tikar yg dianyam secara tradisional oleh ibu-ibu rumah tangga, kebanyakan yang sudah tua, karena anak-anak muda sekarang hampir tak ada yang bisa nganyam mendong. Mendong tsb kebanyakan didatangkan dr kecamatan Minggir (Sleman bag. barat)

      Delete
    3. @Bang Jo : Aduhhhhhhhhhhhhhhh terima kasih sudah dibantu penjelasannya, Matur Suwunnnnnnnn

      Delete
    4. Sesekali boleh main ke gua Sriti yg merupakan salah satu basis pertahanan P.Diponegoro d pegunungan Menoreh sebelum pindah markas di gua Selarong, Bantul. Udara sejuk dan nyaman, cuma jalan nanjak tp sudah aspal, di dekatnya terdapat makam putra P.Diponegoro yakni Ki Bagus Sodewo (P.Abubakar)

      Delete
  4. jogja ga ada matinya....hee :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @cii yuniaty : huaaaaaa jelas bangeds. Jogjakarta selalu di hati saya selain BALI. Terima Kasih sudah mampir ya mba. Salam dari Pontianak

      Delete
    2. betul mas,....jogja never ending beauty...slalu ngangenin untuk d kunjungi :)

      Delete
  5. ane orang jogja tpi belum ke pasarnya heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Aldio Blog : Wah mantap. Jogja ya, kalau istri saya aseli Kulon Progo juga dan dia juga yang mengantar saya di pasar Dekso ini hieehehiehiehie. Makasih sudah mampir ya

      Delete
  6. Ke jogja baru pernah ke malioboro :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Coretanku : Sama donk. Saya baru 2 kali ke Jogjakarta hiheiheie mau juga datang dan datang lagi

      Delete
  7. Hihi tapi kan itu bukan di kota Jogja :P
    Kalau West Prog itu Kulon Progo berarti Kalibawang = onion river dong ya? Hehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Tebak Ini Siapa : Betul. Kalibawang memang di luar kota Jogjakarta. Saya menyebut Jogjakarta dalam artian ya kota Jogjakarta seutuhnya, instead of Kalibawang re: Pasar Dekso yang ditulis dipostingan

      Delete
  8. Asli gan..ini pasar desa ane..emak saya malah jualan disono kalo pas hari Kliwon...heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Priyai Amin : Oh ya kah Wahahahahhaa. Asyiiikkk

      Delete

| Copyright © 2013 Asep Haryono Personal Blog